Inventing A Millionaire - Bab 95 Buku.

“Padahal, banyak hal yang bisa berdampak pada psikologis seseorang, apakah dulu kamu pernah jatuh? Yang sedikit lebih parah,” tanya Pan Simi.

Robert Huo menggelengkan kepalanya dan menjawab: "Tidak."

“Jadi pernahkah kalian menonton video tentang luka karena jatuh, seperti patah tulang atau adegan berdarah-darah. Adegan yang tidak bisa kamu lupakan?” Tanya Pan Simi lagi.

Robert Huo ingin mengatakan tidak, tetapi setelah merasa ragu-ragu, dia menjawab: "Dulu aku melihat video mengendarai sepeda motor dan menabrak bus, orang muda itu terluka dengan sangat parah."

Pan Simi menunduk dan mencatat di buku catatannya, lalu ia mengajukan beberapa pertanyaan lagi.

Natalie Ning tidak butuh waktu lama untuk membeli air. Dia kembali sekitar lima belas menit kemudian.

Ia membawa tiga botol air ke atas, Natalie Ning berjalan ke dekatnya dan bertanya, "Bagaimana?"

“Sangat bagus.” Pan Simi tersenyum dan berdiri. Ia mengatakan: "Kondisinya tidak buruk. Mungkin hanya gangguan psikologis sederhana. Dia bisa datang ke sini seminggu sekali untuk perawatan psikologisnya, dia seharusnya akan segera pulih."

“Sungguh, baguslah.” Natalie Ning tampak terlihat lega.

Ia memberikan Pan Simi sebotol air, dia mengambil sebotol lagi untuk Robert Huo, kemudian bertanya, "Teman sekelasku di perguruan tinggi tidak buruk bukan?"

“Cukup baik, tapi suka berbicara dengan membingungkan,” kata Robert Huo sambil tersenyum.

"Membingungkan?"

Natalie Ning jelas tidak tahu arti dari perkataannya, Pan Simi mengetahuinya, tetapi dia tidak menjelaskannya, hanya saja ia telah menurunkan penilaiannya terhadap Robert Huo di dalam hatinya.

Pria ini benar-benar berpura-pura bodoh tidak tahu apa-apa!

Namun saat ini ia tidak perlu mempermasalahkan hal ini, karena ini baru tahap awal memahami kondisi pasien, pengobatan lain perlu dilakukan secara bertahap.

Natalie Ning mengobrol dengan Pan Simi beberapa saat kemudian, Setelah itulah ia bersama dengan Robert Huo meninggalkan klinik.

Setelah meninggalkan klinik, Natalie Ning bertanya, "Apakah kamu merasa kesal?"

“Mengapa aku harus merasa kesal?” Robert Huo menoleh dan melihat bahwa wanita itu khawatir padanya, dia tertawa dan berkata: “Jangan terlalu banyak berpikir, aku tahu kamu melakukan ini untuk kebaikanku. Selain itu, aku juga berharap untuk bisa pulih dengan lebih cepat."

"Sungguh? baguslah." Pipi Natalie Ning sedikit memerah. Dilihat dari ekspresinya, sepertinya dia sedikit salah paham.

Robert Huo hanya mengatakan itu dengan santai, tetapi dia malah salah paham mengira bahwa pria ini sangat ingin pulih.

Robert Huo tidak bisa menjelaskan, hal semacam ini hanya semakin di jelaskan akan semakin tidak jelas.

Dan Natalie Ning sedang memikirkan pesan Pan Simi sebelum ia pergi.

"Suamimu seharusnya trauma oleh bayangan psikologis tertentu. Dalam hal ini, ia membutuhkan konseling psikologis. Di sisi lain, kamu juga harus mendekatinya dan membimbingnya keluar dari trauma ini. Jangan tanya aku bagaimana membimbingnya, kalian sudah memiliki anak, apakah aku harus tetap mengajarimu? Singkatnya, lakukan hal-hal yang lebih intim, tapi jangan terlalu menekannya."

Cara ini adalah proses psikoterapi yang diperlukan, Natalie Ning sendiri bukanlah karakter yang sangat pandai menjaga diri, kalau tidak dia tidak akan disentuh malam itu.

Namun dia masih merasa sedikit malu untuk dirinya bisa memintanya terlebih dahulu untuk melakukan hal-hal tersebut.

Baginya, sesekali meminta duluan, bisa dianggap sebagai perasaan antara suami istri. Tapi jika sering terjadi. Sepertinya ia terlihat sangat kecanduan.

Semakin ia memikirkannya, semakin wajahnya menjadi merah.

Meskipun Robert Huo memperhatikan keanehannya, tapi pria itu hanya mengira wanita itu salah paham. Jadi ia tidak terlalu peduli.

Yang lebih ia pedulikan sekarang adalah bagaimana menggunakan kekuasaan Keluarga Ji untuk bisa menghubungi Keluarga Huo.

Keluarga Huo jarang mengeluarkan berita yang penting baru-baru ini. Kembarannya tampaknya telah menghilang, tetapi tidak ada yang merasa aneh.

Sejujurnya, situasi ini membuat Robert Huo sangat terganggu.

Dia tidak tahu apa yang terjadi dengan keluarga Huo. Apakah sesuatu telah terjadi, apakah orang yang terdekatnya saat ini baik-baik saja.

Jika memungkinkan, Robert Huo ingin segera pergi ke rumah Keluarga Huo untuk mengetahui situasi di sana saat ini.

Tidak peduli apa hasilnya, itu lebih baik daripada saat ini dia hanya bisa menembak-nebak.

Sayangnya. Sebagai tuan muda tertua dari Keluarga Huo, dia tahu betul bahwa keluarga sebesar itu tidak dapat dimasuki oleh sembarang orang, atau orang luar tidak dapat bertemu dengan mereka jika mereka ingin sekalipun.

Semakin besar suatu keluarga, semakin ketat penjagaan dari pihak luar, dengan hubungan yang tidak pasti, sulit bagimu untuk dapat dekat dengan mereka.

Jika tidak, Robert Huo tidak harus menyiapkan seratus ribu rencana, dia ingin menggunakan Keluarga Ji sebagai batu loncatannya.

Dia berencana untuk kembali ke toko buah untuk membeli permen gula, tetapi Natalie Ning berkata bahwa dia ingin membeli beberapa buku tentang operasional bisnis dan melatih kemampuannya.

Dalam bidang ini, Natalie Ning memang lemah, meskipun Robert Huo adalah guru yang sangat baik. Tetapi tidak mungkin untuk dirinya dapat mengajarinya setiap hari.

Natalie Ning tidak ingin mengganggunya sepanjang waktu, bagaimanapun, selain itu, tidak ada yang bisa ia dilakukan di rumah kecuali menjawab pertanyaan pelanggan dan melakukan siaran langsung.

Rumah itu begitu besar. Sulit juga untuknya melakukan pekerjaan rumah.

Karena Natalie Ning ingin belajar, Robert Huo secara otomatis tidak akan keberatan.

Meski ada pepatah yang mengatakan bahwa membaca ribuan buku tidak sebaik melakukannya langsung, tetapi dalam kehidupan nyata. Membaca lebih banyak buku juga termaksud hal yang sangat bagus. Bahkan bisa dikatakan bahwa bagi kebanyakan orang, ilmu didapat dengan membaca ribuan buku. Hal ini jauh lebih nyaman dan lebih praktis daripada melakukannya langsung.

Jadi keduanya pergi ke Toko Buku Xinhua, Natalie Ning menyerahkan tugas untuk memilih buku kepada Robert Huo, sedangkan ia pergi ke area anak-anak untuk membeli buku untuk Gaby, buku yang cocok untuk anak-anak.

Robert Huo melihat-lihat di depan rak buku, pada akhirnya ia memilih beberapa buku, yang lebih cocok untuk seorang pemula di bidang tersebut.

Dengan kerajinan dan kepintaran Natalie Ning, tidak perlu waktu lama dia pasti bisa mempelajarinya.

Ketika dia hendak pergi, bahu Robert Huo di tepuk, sehingga ia berpaling untuk melihat siapa itu. Seorang pria tua bertopi dengan tongkat di tangannya berkata: "Anak muda, bisakah kamu membantuku mengambil buku dengan puggung buku berwarna hitam itu?"

Robert Huo mengangkat kepalanya dan melirik kesana, ia berdiri dengan berjingkat untuk mengambilnya, kemudian bertanya dengan santai: "Kamu ingin membaca ini? Masa magang Franklin bab 3 sebenarnya tidak cocok untuk dibaca oleh orang yang sedikit tua dan gaya penulisannya sedikit sulit di mengerti."

Orang tua itu tertegun, kemudian bertanya, "Bagaimana kamu tahu ini adalah bab ketiga dari magang Franklin?"

“Mungkin hanya kebetulan. Aku lebih suka membaca buku yang tidak populer. Tidak banyak buku seperti ini yang berwarna hitam dengan lesu ini, ditambah ketebalannya sama, kemudian juga diletakkan di rak buku kategori ini, jadi aku tahu." Robert Huo berkata padanya, ia menurunkan buku itu, tersenyum dan menyerahkan buku tersebut kepada orang tua itu, kemudian berkata: "Namun, ini adalah terjemahan dari Guru Ma Lerren. Meskipun tingkat terjemahan bahasa Spanyolnya tidak buruk, tapi ini masih sedikit kurang baik."

“Kamu mengerti bahasa Spanyol?” Orang tua itu melihat dirinya dari atas dan ke bawah dengan rasa ingin tahu, lalu tiba-tiba menunjuk ke buku lain di rak dan bertanya, “Apakah kamu tahu buku itu?”

Robert Huo melihat ke arah jarinya dan bertanya, "Apakah buku merah dengan garis hitam di dalamnya?"

"Benar."

“Jika aku tidak salah menebaknya, seharusnya itu adalah buku Donaldson, seorang penulis yang tidak berambisi di Amerika Utara, yang menulis buku tentang kehidupan di pasaran. Edisi deluxenya, jarang di temukan,” kata Robert Huo sambil menurunkan buku itu.

Nama penulis ditandai dengan jelas dalam bahasa Cina, jika membuka halaman pertama, dapat melihat kata pengantar umum, yang isinya persis sama dengan yang dia katakan.

Orang tua itu tampak sangat senang dan berkata: “Bukan anak biasa, aku telah melihat banyak orang yang suka membaca buku, tetapi untuk buku-buku yang tidak terkenal seperti itu, kamu adalah orang pertama yang mengenali siapa pengarangnya hanya dari luar bukunya saja. Daya ingatanmu sangat bagus. Tidak buruk dan lagu jumlah bacaanmu cukup banyak, di universitas mana kamu kuliah?"

Novel Terkait

Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
The Revival of the King

The Revival of the King

Shinta
Peperangan
2 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Menaklukkan Suami CEO

Menaklukkan Suami CEO

Red Maple
Romantis
2 tahun yang lalu
Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu