Inventing A Millionaire - Bab 275 Iri Hati

Nova Ji duduk di depan meja rias cukup lama.

Kekhawatiran dalam hatinya membuat dia tidak tahu harus berbuat apa. Bahkan memikirkan akan bertemu Robert Huo besok, dia merasa lebih gelisah.

Jika pria itu benar-benar mengingat semuanya, dia harus bagaiamana menghadapinya?

Nova Ji masih tidak bisa melupakan apa yang terjadi tahun itu.

Setelah beberapa saat, dia baru menghela nafas dan meletakkan ponselnya.

Tidak ada gunanya memikirkannya sekarang, setelah besok tiba, dengan sendirinya akan tahu apa yang harus dilakukan.

Jika benar-benar tidak bisa menyembunyikannya, maka lupakan sajalah. Setelah bertahun-tahun dia juga telah lelah bersembunyi. Setiap melihat wajah itu, dia tidak akan bisa tidur di malam hari.

Karena akhir-akhir ini berjalan sangat lancar, dia telah hampir melepaskan segalanya. Sekarang karena beberapa pesan dari Natalie Ning, dia kembali menyimpannya dalam hati.

Malam ini ditakdirkan untuk membuat banyak orang terjaga.

Keesokan paginya, Natalie Ning menguap ketika dia bangun, Robert Huo terlihat sangat energik.

“Apakah semalam tidak beristirahat dengan baik?” Tanya Robert Huo.

Natalie Ning memalingkan wajahnya ke samping dan membuat gerakan tidak apa-apa, berkata: “Lumayan, hanya saja karena belakangan ini terlalu lemah, tidak cukup istirahat semalaman.”

“Jika tidak tahan, beristirahatlah selama dua hari, lagipula sekarang telah berada di jalurnya, kamu istirahat selama dua hari juga tidak menunda apapun.” Kata Robert Huo penuh perhatian.

Kekhawatirannya semakin membuat Natalie Ning merasa rumit, sangat banyak hal yang ingin langsung dijelaskannya ke Robert Huo.

Namun setelah ragu-ragu beberapa saat, dia tetap memilih untuk menyerah.

Karena ini bukan hanya soal mereka berdua, tapi juga sangat berkaitan dengan Nova Ji.

Robert Huo dapat melihatnya, tapi dia tidak bertanya atau mengatakan apa pun, hanya berpura-pura tidak tahu apa-apa. Setelah berbasa-basi beberapa kata dengan Natalie Ning, dia pergi membantu Cornelia Deng membuat sarapan.

Setelah Gaby bangun, lalu ribut meminta ingin memakan Xiao Long Bao. Pagi-pagi begini, dari mana dia membelikannya Xiao Long Bao, karena Robert Huo memiliki banyak akal, dia langsung membuatkan mantou berbentuk lobster kecil, Ini baru membuatnya senang.

Sebenarnya, Gaby tahu pagi-pagi begini tidak terlalu mungkin ada Xiao Long Bao, dia hanya ingin melalui sikap manjanya ini untuk lebih dekat dengan orang yang lebih tua.

Gadis kecil, dapat dimengerti jika sesekali menunjukkan sifat kekanak-kanakan, apalagi dia anak yang sangat pintar dan manis, walaupun tahu tidak masuk akal, orang-orang juga tidak akan keberatan.

Untuk membuat gadis kecil itu senang, awalnya Cornelia Deng dari dalam kamar menarik telinga Eugene Ning dan memintanya mengantar mereka pergi.

Tapi ketika sampai di depan pintu dan melihat Robert Huo mengendarai Mercedes E-Class mendekat, mereka sedikit tertegun.

"Wah, Mercedes? E atau S?" Eugene Ning bertanya dengan mata terbelalak.

"E-Class." Kata Robert Huo turun dari mobil.

“Dilengkapi dengan 4 RWD! Beli baru? Berapa harganya?” Eugene Ning mengelilingi mobil dan melihat-lihatnya.

Dia mengendarai mobil Nissan seharga 100 ribu Rmb, dulu dia merasa lumayan, tapi jika dibandingkan dengan Mercedes E-Class yang panjangnya lebih dari lima meter, tiba-tiba dia merasa bahwa mobilnya sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan mobilnya.

“Mobil yang semalam kubahas, sekitar 600 ribu Rmb, tidak sampai 700 ribu Rmb.” Jawab Robert Huo sambil membuka mobil agar Natalie Ning dan Gaby naik ke dalam mobil.

Gaby gadis kecil ini berlari ke dalam mobil dengan sangat gembira, memegang disana dan memegang disini, dan tidak lupa berteriak kepada Ardi Ning dan Cornelia Deng yang berdiri di depan pintu: “Kakek! Nenek! Kami juga telah membeli mobil!"

Tentu saja Ardi Ning dan Cornelia Deng tahu mereka telah membeli mobil, tapi setelah mendengar Robert Huo menghabiskan 600 ribu Rmb untuk mobil ini, tetap merasa terkejut.

Karena belum lama ini, pasangan muda ini bahkan tidak punya uang untuk membeli rumah.

Tapi sekarang, rumah sudah dibeli, dan akan segera mendekornya, mobil juga telah dibeli, dan lagi mobil mewah seharga 600-700 ribu Rmb.

Mungkin dibandingkan dengan mobil mewah kelas atas dengan diatas jutaan Rmb, Mercedes E-Class ini tidak seberapa, tetapi jika dibandingkan dengan pekerja biasa ini jumlah yang sangat besar, sulit dibayangkan.

Toko buah Ardi Ning sekarang memiliki keuntungan harian ribuan atau bahkan puluhan ribu Rmb, tapi memintanya menghabiskan begitu banyak uang untuk membeli mobil, dia pasti tidak rela.

Begitu banyak uang, lebih bagus untuk membeli rumah?

Sebaliknya, Eugene Ning, duduk di kursi pengemudi dan melihat-lihat, dan akhirnya turun dengan rasa iri, berkata: “Kakak Ipar, kamu terlalu luar biasa. Bilang beli langsung beli, Kamu membelinya seperti membeli sayuran.”

“Paman, Ayahku yang terbaik!” Kata Gaby di kursi belakang memujinya.

Eugene Ning menggosok hidungnya dengan marah, dan berkata: "Aku juga cukup baik! Dua bulan lagi aku akan mengganti mobil!”

"Mobilmu baru dikendarai beberapa tahun dan kamu akan menggantinya!” Ardi Ning memarahinya: “Sudah sebesar ini, istri aja belum punya, ganti pantatmu!”

Wajah Eugene Ning memerah karena dimarahi. Meski masih sangat pagi, sudah banyak orang berlalu lalang di sekitar. Dia sudah berumur dua puluh lima dua puluh enam tahun, dan dimarahi oleh Ayahnya dia merasa sangat malu.

Ardi Ning tidak terlalu mempedulikannya, Robert Huo ingin membeli apa, itu urusannya, memang benar dia adalah ayah mertuanya, tapi tetap tidak bisa mengatur menantunya.

Tapi putranya sendiri, maka harus mendengarkan dia!

"Cukup bagus membeli mobil, tidak kepanasan dan tidak kehujanan, cukup bagus.” Kata Cornelia Deng dari samping: “Hanya saja ada banyak mobil di jalanan, Hati-hati saat mengemudi, Jangan gegabah."

Robert Huo mengangguk mendengar perintahnya, menunjukkan dia telah mengingatnya.

“Wihh Mercedes Tuan Ning, mobil siapa ini?” Tanya seorang kenalan yang lewat.

Ardi Ning berkata dengan bangga: "Mobil baru Shawn Li, tidak mahal 700 ribu Rmb.”

Wajah-wajah kenalan-kenalan tercengang, bagi mereka, ini pasti angka yang sangat mengejutkan.

Dan semakin mereka menunjukkan ekspresi terkejut dan iri hati, Ardi Ning semakin senang.

Tidak peduli berapa banyak yang dihabiskan, bukankah yang terpenting adalah untuk mendapatkan perhatian dan kecemburuan orang lain?

Beberapa menit kemudian, setelah mendapat cukup banyak perhatian, ditambah lagi Gaby sudah hampir telat, karena desakan Cornelia Deng, Ardi Ning baru membiarkan tiga orang itu pergi.

Melihat indahnya lampu belakang Mercedes E-Class, Ardi Ning tersenyum.

Cornelia Deng memelintirnya dan berkata: "Lihat seperti apa penampilanmu, yang tidak tahu akan berpikir kamu yang membeli mobil itu.”

"Apa salahnya jika bukan aku yang membelinya. Itu juga dibeli oleh menantuku!" Kata Ardi Ning.

"Wow, sekarang telah memanggilnya dengan sebutan Menantuku, jika diingat kembali kamu dulu .....”

"Kamu ini, sudah dibilang tidak membuka lembaran lama, kenapa kamu selalu mengungkit masa lalu.”

Pasangan tua itu bertengkar, Eugene Ning terlalu malas untuk mendengarkannya, orang tuanya sering melakukannya. Dua hari bertengkar kecil, tiga hari bertengkar besar, setelah selesai bertengkar tetang harus melakukan apa yang harus dilakukan. Seolah-olah bumbu kehidupan mereka, dapat diselesaikan dengan adu mulut.

Di sisi lain, Robert Huo mengantar Gaby ke sekolah terlebih dahulu. Saat gadis itu turun, dia melambai dengan gembira kepada Robert Huo dan berteriak: "Ayah, ingatlah untuk menjemputku ketika sekolah selesai!"

Anak-anak, tetap saja masih saling membandingkan. Biasanya orang tua murid mengantar jemput dengan mobil. Gaby bukan tipe yang suka pamer, tapi mengenai mobil baru, masih membuatnya berharap banyak murid, bahkan guru yang melihatnya membeli mobil baru.

Robert Huo bisa memahami pemikirannya, berkata sambil tersenyum: "Baik, ayah akan menjemputmu sepulang sekolah."

Setelah mendapatkan janjinya, Gaby baru masuk ke sekolah dengan gembira.

Kemudian, Robert Huo mengantar Natalie Ning ke perusahaan, kebetulan bertemu dengan Owen Ning dan Sisilia Jian.

Keduanya tidak lagi tinggal bersama, masing-masing telah menyewa kamar sendiri-sendiri, kebetulan hari ini di waktu yang sama mereka bertemu.

Melihat Natalie Ning turun dari mobil Robert Huo, Sisilia Jian melirik Owen Ning, lalu berlari mendekati mobil dan berteriak: “Selamat Pagi Bos!”

“Selamat pagi, apakah kamu sudah sarapan?” Tanya Robert Huo dengan santai, dan ketika dia melihat Owen Ning berdiri di sana, dia mengangguk menyapanya.

Owen Ning awalnya yang memandang remeh Robert Huo, jangan dilihat dia kerja kepada orang lain, sebenarnya di dalam hatinya dia tidak pernah memandang tinggi seorangpun orang yang di dalam kantor.

Baik Robert Huo maupun Natalie Ning atau beberapa orang yang direkrut masuk, dia menganggap mereka tidak kompeten.

Bos dan Nyonya Bos, mengandalkan keberuntungan membangun perusahaan, dan beberapa orang yang direkrut masuk tidak ada yang bisa dibandingkan dengan dia.

Baik dari kualifikasi pendidikan, universitas ternama, kemampuan kerja, sangat jauh berbeda.

Secara keseluruhan, Owen Ning sekarang menempatkan dirinya pada posisi yang sangat tinggi, sedangkan yang lain, mereka adalah batu loncatannya.

Selain karena meremehkan Robert Huo, ada Sisilia Jian yang ‘Berapi karena dikipasi angin’, bagaimana bisa dia merespons dengan baik?

Novel Terkait

CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu