Inventing A Millionaire - Bab 98 Menjebak

Sebelum pergi ke rumah Yacob Zhao, Robert Huo pergi ke pasar sayur untuk membeli sekantong sayur-sayuran, lalu pergi.

Ketika tiba di rumah tua Zhao, kebetulan melihat mobil Griffin Huo diparkir di sana.

Melihat nomor platnya, Robert Huo tertegun.

Seperti keluarga Ji, keluarga Huo memiliki beberapa urutan untuk anak-anak keluarga.

Urutan pertama berhak memperebutkan posisi kepala keluarga.

Urutan kedua hanya dapat bersaing untuk posisi posisi kuat lainnya.

Anggota dari dua urutan ini. Kendaraan yang dilengkapi memiliki pelat nomor khusus.

Urutan pertama adalah 10001 sampai 10010, karena hanya ada sepuluh orang.

Jumlah orang di urutan kedua sedikit lebih banyak, ada 30 orang, dan plat nomornya 20001 sd 20030.

Nomor pelat ini telah diturunkan bertahun-tahun yang lalu. Mereka hanya mengenali lokasi tetapi bukan orangnya. Setelah meninggalkan lokasi saat ini, nomor pelat tersebut akan diubah.

Nomor plat Griffin Huo adalah 20018. Dilihat dari angkanya memang berada pada posisi yang tidak teratas. Padahal, selama mereka ada di urutan ini, tidak ada urutannya.

Jika tidak bisa naik ke urutan pertama. Bahkan plat nomor adalah 20001.

Mengingat nomor plat keluarga, Robert Huo dengan cepat ingat bahwa ini seharusnya mobil pamannya.

Pamannya adalah orang yang sangat tidak suka berbisnis, dia lebih suka kaligrafi dan lukisan, tidak pernah tertarik dengan perebutan kekuasaan keluarga.

Putranya Griffin Huo memiliki hubungan yang sangat baik dengan Robert Huo.

Ketika Robert Huo masih sekolah, keduanya bersenang-senang.

Karakter Griffin Huo diwarisi dari ayahnya.

Apakah penting siapa yang mengambil posisi itu?

Meskipun Robert Huo kemudian menjadi bintang harapan dalam keluarga, di urutan pertama, dan telah diakui sebagai penerus kepala keluarga berikutnya, hubungan antara Griffin Huo dan dia tidak banyak berubah.

Setiap kali dia melihat Robert Huo, dia masih dengan senang hati menyapanya dan bertanya apakah dia ingin minum bersama.

Memikirkan saat-saat di masa lalu, Robert Huo sangat emosional.

Jika waktu kembali ke masa lalu, mungkin dia akan pergi minum bersama Griffin Huo, daripada sibuk dengan urusan keluarga setiap hari.

Saat ini. Griffin Huo keluar dari mobil. Asistennya, Ronny Wang, membawa sekotak arak dari bagasi, dilihat dari kemasan luarnya, ini sudah bertahun-tahun.

Setelah melihat mantan saudara baiknya muncul secara langsung, Robert Huo tanpa sadar ingin mengangkat tangannya untuk menyapa.

Tapi ketika dia mengangkat tangannya setengah, dia ingat bahwa dia bukan lagi Robert Huo seperti dulu.

Merasa sedikit tersesat, Robert Huo menghela nafas sedikit sambil membawa makanan, dan berjalan mendekat.

Griffin Huo mengetuk pintu rumah tua itu, dan petugas kebersihan tua itu perlahan membuka pintu. Melihat bahwa itu dia, dia mengangguk dan berkata, "Masuk."

Griffin Huo melangkah maju dan hendak masuk. Tiba-tiba dia merasa ada seseorang selain Ronny Wang di belakangnya. Dia menoleh dan melihat seorang pria yang hanya beberapa tahun lebih tua darinya juga mengikutinya, membawa makanan.

Saat ini dia telah memasuki rumah tua, dan Robert Huo baru saja menaiki tangga dan berkata kepada lelaki tua di depan pintu: "Halo, ini Shawn Li. Kemarin, aku membuat janji dengan Tuan Zhao untuk minum teh bersama."

“Oh, profesor sudah lama menunggumu, masuklah.” Petugas kebersihan tua itu masih sangat sopan, setidaknya dia menggunakan lebih banyak kata daripada yang dia lakukan dengan Griffin Huo.

Melihat Robert Huo masuk, Griffin Huo sangat penasaran. Entah karena kesopanan atau untuk memuaskan rasa ingin tahunya, dia berinisiatif untuk mengatakan: "Halo, aku Griffin Huo."

“Shawn Li,” Robert Huo mengulurkan tangan dan menjabat tangannya.

Mungkin karena ekspresi Robert Huo yang terlalu tenang, Ronny Wang yang sedang memegang kotak arak mengingatkan: "Tuan muda Huo dari keluarga Huo."

Maknanya sederhana sekali, ini Tuan muda besar keluarga Huo, jangan bertingkah laku seperti orang biasa, sebut saja nama dan selesai, bagaimanapun juga, tunjukkan sedikit kekaguman.

Namun, Robert Huo hanya meliriknya dan berkata dengan pelan: "Karena margamu Huo, tentu saja kamu dari keluarga Huo, tidak tahu mengapa harus mengulangi kata-kata yang begitu sederhana ini."

Ronny Wang tercekik dan tidak dapat berbicara. Dia merasa sedikit tidak bahagia, tetapi karena dia tidak dapat mengetahui latar belakang Robert Huo, dia tidak dapat berbicara.

Bagaimanapun, ini adalah rumah Yacob Zhao. Bukan rumah keluarga Huo.

Adapun Griffin Huo, dia tidak terlalu peduli, dan berkata sambil tersenyum: "Kamu benar. Ngomong-ngomong, dari mana kamu berasal? Hubunganmu dengan Tuan Zhao..."

“Orang lokal, bertemu Tuan Zhao karena dia mengundangku untuk minum teh bersama.” Robert Huo menjelaskan beberapa kalimat dengan singkat, dan kemudian bertanya, “Apa yang kamu lakukan di sini?”

Griffin Huo tercengang ketika dia bertanya. Bagaimana pertanyaan ini bisa ditanyakan dengan begitu terang-terangan, dan nadanya, ada arti bertanya yang halus.

Jangan berpikir dia hanya kandidat peringkat kedua, tetapi di seluruh keluarga Huo, hanya ada belasan yang sebanding dengannya atau peringkat di depan.

Kedengarannya banyak, tetapi kenyataannya, ini tidak seberapa dibandingkan dengan keluarga besar dengan lebih dari 10.000 orang.

Robert Huo tidak terlihat seperti orang dengan latar belakang besar, selain itu, dia sambil memegang sayuran di satu tangan dan buku di tangan lainnya, dia benar-benar terlihat seperti orang biasa.

Tapi bagaimana orang biasa bisa layak untuk datang ke rumah Yacob Zhao untuk minum teh, dan beraninya berbicara dengannya dengan nada seperti itu?

Namun Griffin Huo tidak seperti Tuan muda besar lainnya, yang selalu menganggap dirinya superior dan orang biasa tidak layak untuk berkomunikasi dengan mereka.

Sekarang Robert Huo bertanya, dia menjawab: "Waktu itu aku tidak bisa datang ke ulang tahun Tuan Zhao, ayahku menyiapkan Su Guan he Ding yang langka dan memintanya untuk mengirimkannya kepadanya sebagai permintaan maaf."

Robert Huo hanya menjawab "Ohh". Paman selalu menyukai hal-hal dengan gaya sastra. Wajar saja, ia menghormati orang-orang sastra seperti Yacob Zhao, bisa dimengerti jika putranya datang dan memberi hadiah.

Ronny Wang di samping Robert Huo masih begitu tenang, bahkan lebih tidak bisa dijelaskan.

Di rumah ini, kecuali Yacob Zhao, dia tidak peduli dengan orang lain.

Tidak peduli apakah Seamus Tang atau lelaki tua di depan pintu. Mereka hanyalah pelayan di bawah tangan Yacob Zhao, dan mereka tidak ada bandingannya dengan Tuan muda besar seperti Griffin Huo.

Adapun orang di depan, karena mengatakan bahwa baru saja bertemu Tuan Zhao secara kebetulan, ini jelas bukan kesempatan besar. Mengapa selalu menunjukkan bahwa dirinya luar biasa?

Ronny Wang yang sudah terbiasa dipuji oleh orang lain tentu tidak tahan dengan penampilan tenang Robert Huo.

Dia mengerutkan bibirnya dan berkata, "Su Guan he Ding adalah sejenis mawar langka, apa kamu pernah melihatnya?"

Robert Huo meliriknya. Kemudian dia berkata kepada Griffin Huo: "Jika bawahanku bahkan tidak bisa membedakan antara anggrek dan mawar, aku sudah memecatnya sejak lama."

Ronny Wang tertegun, lalu wajahnya memerah.

Dari penampilan Robert Huo, ia mengira bahwa ini bukanlah orang besar, karena tidak memiliki latar belakang, maka ia tidak pernah melihat anggrek langka senilai sepuluh juta.

Oleh karena itu, dia dengan sengaja mengatakan itu adalah mawar, dan ingin menggiring Robert Huo ke dalam lubang.

Siapa tahu Robert Huo tidak hanya tahu tentang Su Guan he Ding, tapi juga langsung mengadu ke Griffin Huo.

"Kenapa aku tidak bisa membedakan anggrek, aku hanya ..." Ronny Wang tanpa sadar ingin membantah, tapi dia tidak bisa mengatakannya di tengah jalan, karena dia punya niat buruk dulu, jadi dia tidak bisa mengatakan kebenaran di dalam hatinya, bukan?

Robert Huo berkata dengan lemah, "Kenapa? Hanya saja kamu mengira aku tidak mengenal Su Guan he Ding dan ingin mempermalukanku, kan? Aku tidak bermasalah denganmu, sudah sengaja menjebak baru pertama kali bertemu, kalau bawahan orang keluarga Huo seperti ini semua, akan menjadi bahan tertawaan semua orang."

“Omong kosong apa yang kamu bicarakan, apa kamu tahu apa yang kamu bicarakan!” Ronny Wang berkata dengan marah.

"Diam!" Teriak Griffin Huo. Ini jelas salah Ronny Wang. Tidak peduli dari mana asal pria ini, dia tidak boleh sembarangan bertindak.

Ronny Wang tidak mengucapkan sepatah kata pun setelah dibentak, dan hanya menatap Robert Huo.

Robert Huo tidak peduli tentang itu. Ketika dia masih di rumah Huo, ketika seseorang seperti Ronny Wang melihatnya, dia hanya bisa mengangguk dan menundukkan kepalanya, bahkan tidak mengangkat kepalanya.

Sekarang, ternyata sikapnya seperti ini.

Hal ini membuat Robert Huo sangat kesal, ia tidak marah pada Ronny Wang sebagai bawahan keluarga Huo, tetapi pada bagaimana Griffin Huo menemukan asisten seperti itu, bagaimana dengan pemuda yang bekerja dengannya sebelumnya?

Meskipun telah membaca terlalu banyak buku, sedikit konyol, tetapi cukup dapat diandalkan.

Orang seperti Ronny Wang yang selalu terlihat sombong, jadi cepat atau lambat akan menimbulkan masalah bagi Griffin Huo.

“Aku benar-benar minta maaf, sifatnya memang seperti ini, mohon jangan dimasukkan ke hati.” Griffin Huo dengan aktif berkata.

Novel Terkait

Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu