Inventing A Millionaire - Bab 53 Aturan

Robert Huo membuka botol kedua, menuangkan untuk dirinya sendiri, dan menambahkan beberapa ke Ardi Ning, dan berkata dengan mabuk: “Omong kosong macam apa, juga tidak membuatku mabuk. Jika kamu memiliki kemampuan untuk membuatku mabuk hari ini, kalau tidak aku akan menghidupimu!"

"Kentut! Aku akan membesarkan putriku, tidak membesarkanmu, pergi!"

"Putrimu adalah istriku."

"Istrimu adalah putriku!"

"Istriku adalah putrimu? Maka aku harus memanggilmu Ayah? Tidak, tidak. Tidak mau memanggilmu."

"Kamu sialan, istrimu adalah putriku, mengapa kamu tidak memanggilku ayahku? Panggil aku!"

"Tidak mau, minumlah arak ini!"Kata Robert Huo, mendorong gelas ke arah Ardi Ning.

Ardi Ning meliriknya. Meskipun dia sudah hampir mabuk, dia masih tahu sesuatu:"Apa menurutmu aku buta? Tuangkan penuh kepada ku! Kamu juga! Kalau bicara soal minum, aku tidak pernah takut pada siapa pun. Jika tidak membuatmu mabuk. Aku bukan ayahmu!”

“Omong kosong, lanjutkan saja, kemari, aku akan menuangkan penuh untukmu!”Kata Robert Huo. Membawa cangkirnya.

Cornelia Deng dapat melihat dengan jelas, bahwa dia mengambil cangkir di bawah meja dan terlihat seperti hendak menuangkan anggur, tetapi sebenarnya dia menuangkan air putih di samping kursi kedalam cangkir.

Setelah itu, Robert Huo meletakkan cangkir penuh di depan Ardi Ning, dan berkata,“Sudah penuh, minumlah!”

Ardi Ning meminumnya seteguk, tetapi menumpahkan setengah cangkir, jelas sudah mabuk.

Tidak peduli berapa banyak dia bisa minum sebelumnya, dia sekarang sudah tua. Setelah tiga gelas anggur berturut-turut, dan juga setelah terus minum, sudah minum hampir 1 kati, jelas sekali dia sudah mabuk.

Eugene Ning di belakang mereka hanya tertawa, dia berkata:" Bagaimana, aku sudah mengatakan anak ini tahu aturan."

Cornelia Deng diam-diam mengangguk, Robert Huo tidak mengambil kesempatan untuk memaksa Ardi Ning terus minum, membuat hatinya akhirnya lega.

Eugene Ning menariknya sedikit, dan berkata: “Sudahlah, jangan lihat itu, istirahat saja di atas.”

Sedikit ragu-ragu. Cornelia Deng berbalik kembali, sambil tetap tidak lupa mengatakan:"Jangan terlalu ceroboh. Awasi mereka lebih banyak. Bukan hal yang baik bagi siapa pun untuk minum terlalu banyak."

"Jangan khawatir, aku akan menonton di sini, tidak ada yang akan terjadi.." Eugene Ning mengangguk. .

Robert Huo dan Ardi Ning sudah duduk bersama, dan mereka mengaitkan bahu mereka dan minum dengan gembira.

“Ayah, bagaimana dengan kehebatan kita minum? Tidak malu aku menjadi menantu laki-laki?”

“Tidak, tidak malu… cukup bagus, sedikit lebih buruk dari ayahmu.” Ardi Ning mabuk, dan bibirnya bergetar.

Situasi Robert Huo lebih baik darinya, tapi juga tidak cukup baik.

Eugene Ning sedang mengawasi di atas dan terlihat senang, mengeluarkan telepon, diam-diam merekam video, dan berencana untuk menunjukkannya kepada Ayah nanti.

Setelah sejenak, Natalie Ning berjalan untuk melihat, dan sedikit mengernyit,“Mereka minum terlalu banyak bukan?”

“Ini hampir setengah kati.” Kata Eugene Ning.

"Begitu banyak?"Natalie Ning sedikit kaget. Shawn Li pada dasarnya tidak minum alkohol , lebih tepatnya. Dia takut malu karena kapasitas minumnya yang buruk, jadi dia tidak pernah minum alkohol.

Tidak menduga hari ini akan minum sebanyak ini, melihat dua orang yang sudah mabuk itu, Natalie Ning khawatir dan berkata: "Sudah cukup, jika terus minum nanti akan sakit, turun dan bujuklah."

"Kamu tidak melihat mereka minum dengan senang, cukup minum dua cangkir lagi dan hubungan mereka akan membaik, jadi apa yang bisa aku bujuk.” Kata Eugene Ning acuh tak acuh.

“Dengarkan kakakmu, turunlah dan bantu ayahmu!”Cornelia Deng juga datang berkata.

Ibu dan kakak sudah berkata demikian, Eugene Ning harus turun dan membujuk beberapa patah kata.

Untungnya, Ardi Ning mengatakan tidak, tapi tubuhnya lemah, dan diseret ke atas oleh Eugene Ning.

Natalie Ning mengambil sebaskom air panas dan mengelap wajah Ardi Ning yang terbaring di tempat tidur dengan linglung, dan kemudian turun setelah membersihkan beberapa saat.

Gaby sudah memeluk pinggang Robert Huo di lantai bawah, dan bertanya:“Ayah. Apakah kamu menang?”

“Ayah tidak kalah.”Robert Huo cegukan dan memeluknya:“Ada putri yang begitu lucu , siapa lawan Ayah!"

Natalie Ning merasa ingin marah dan tertawa, dan berjalan untuk melihatnya. Berkata: “Kamu bukannya bisa benar-benar minum, mengapa minum begitu banyak?”

Robert Huo mengangkat kepalanya dan menatapnya, matanya setengah terbuka, jelas juga dalam keadaan yang sangat mabuk.

Dia tiba-tiba meraih tangan Natalie Ning dan berkata,“Ayahmu tidak menyukaiku.”

“Siapa bilang dia tidak menyukaimu lagi, kamu sudah mabuk, jangan sembarangan berpikir.”Natalie Ning menghiburnya.

"Aku tahu dia tidak menyukaiku, tapi aku bukan aku lagi! Aku tahu dia suka anggur. Jadi aku ingin minum sampai dia menyukaiku! Beri tahu dia bahwa putrinya menikah dengan pria yang gigih!"

Natalie Ning sedikit terkejut, dan kemudian mengerti mengapa Robert Huo minum hari ini.

Melayani sesuai selera, ini adalah istilah yang netral.

Shawn Li meremehkan perilaku menyanjung semacam ini, setidaknya dia tidak akan melakukannya sebelumnya.

Tapi sekarang. Orang-orang yang jelas tidak bisa minum, tetapi dengan sekuat tenaga menuangkan alkohol ke perutnya, berharap untuk meminjam hubungan di atas meja anggur dan mengubah kesan ayah mertua tua tentang dia.

Semua ini, demi dirinya.

"Kamu..."

Saat Natalie Ning mengucapkan satu kata, Robert Huo tiba-tiba berdiri dan memeluknya dengan erat.

Sebuah suara rendah terdengar di belakang telinganya:“Aku akan baik padamu.”

Suaranya sepertinya menembus jiwa seseorang, dan tubuh Natalie Ning bergetar.

Tanpa ragu-ragu, dia perlahan mengulurkan tangannya, memeluk pinggang pria itu, dan berbisik,“Aku tahu.”

Ketika Cornelia Deng turun dari tangga, dia melihat pria dan wanita saling berpelukan, dan dia berhenti sebentar. .

Meskipun saya memiliki kesan buruk tentang Shawn Li sebelumnya, tetapi saat ini. Dia tiba-tiba merasa lega.

Tidak peduli bagaimana sebelumnya, setidaknya hubungan antara keduanya terlihat baik sekarang.

Melihat Natalie Ning mendongak, Cornelia Deng tersenyum tipis dan berkata,“Biarkan dia naik ke atas untuk istirahat. Aku akan mengambil seprai baru.”

Mendengarkan kata-kata ibunya, Natalie Ning sangat senang bisa beristirahat di rumah. Ini awal yang bagus.

Menepuk lembut Robert Huo. Natalie Ning berkata,“Ayo ke atas dan istirahat.”

Namun, sedikit suara dengkuran terdengar di telinganya.

Setelah menarik diri, dia melihat bahwa Robert Huo tidak tahu telah tertidur beberapa lama.

Bahkan jika tertidur. Dia masih berdiri tegak, Natalie Ning bahkan tidak merasakan beban apapun di tubuhnya, seolah-olah dia takut membuatnya tidak nyaman bahkan ketika dia tertidur.

Ada arus hangat di hatinya, Natalie Ning memegang Robert Huo, dan kemudian meminta Eugene Ning untuk datang dan membantunya naik ke atas.

Untungnya, Robert Huo tidak tidur terlalu mati, dan bangun setelah sedikit gerakan, bahkan jika dia lamban, itu lebih baik daripada menyuruh orang mengangkatnya.

Di dalam kamar, Cornelia Deng sudah menyiapkan seprai, dan setelah mengurus Robert Huo, Gaby berbaring dan mengawasi dengan serius.

Natalie Ning menghibur:"Tidak apa-apa. Ayah hanya minum alkohol dan perlu tidur sebentar."

"Aku tidak takut, tapi menurutku bagus untuk Ayah tidur di rumah Kakek. Ibu, bolehkah aku meminta Ayah untuk datang beberapa kali nanti? ?"Gaby mendongak untuk bertanya.

Natalie Ning memandang Cornelia Deng dengan senyuman di wajahnya, lalu menundukkan kepalanya, tersenyum pada Gaby, dan berkata,“Tentu saja.”

“Apakah Kakek akan marah?”

“Dia berani marah, nanti suruh ayahmu mengalahkannya lagi!"Eugene Ning berkata sambil tertawa dari samping.

“Apakah kamu ingin di hajar?” Cornelia Deng memelototinya.

Eugene Ning tersenyum dan tidak berkata apa-apa lagi.

Dengan tidur ini, Robert Huo tidur dari jam sepuluh pagi sampai jam tujuh malam baru bangun tidur.

Harus mengatakan bahwa tubuh Shawn Li memang tidak terlalu baik, dan setidaknya dua tingkat lebih buruk dari tubuh asli Robert Huo.

Dulu, dia tidak akan terlalu mabuk dengan minuman keras ini.

Membuka matanya, kepalanya masih sedikit pusing, Sebelum dia benar-benar bangun, suara Natalie Ning terdengar di telinganya:“Apakah sakit kepala?”

Robert Huo menoleh untuk melihat, tetapi melihat Natalie Ning duduk di samping tempat tidur dengan satu tangan memegang ponsel, itu adalah halaman meja kerja Taobao, jelas sibuk dengan toko Taobao.

“Kapan kita pulang?”Robert Huo menekan pelipisnya, mencoba untuk sadar lebih cepat.

"Kita tidak pulang, masih di rumah ayah dan ibu. Kamu mabuk, dan ibu menyuruhmu untuk beristirahat di sini. Siapa tahu kamu tidur sampai malam."Natalie Ning tampaknya sedang dalam suasana hati yang baik, dengan tersenyum dan berkata:"Aku tidak menduga jumlah alkohol dan kualitas tidur mu sangat bagus, aku benar-benar meremehkan mu sebelumnya.”

“Ini sudah malam?”Robert Huo melihat ke luar jendela dengan terkejut, dan hari sudah gelap.

Dia datang untuk memberikan hadiah, mengapa dia minum dan menjadi seperti ini......

Robert Huo menekan kepalanya yang sakit kepala, merasa malu dengan kadar alkohol dirinya.

"Apakah kepalanya masih sakit? Biarkan aku memijat untukmu."Kata Natalie Ning, naik ke tempat tidur dan berlutut di belakang Robert Huo, dengan lembut menekan dahinya dan dekat pelipisnya dengan kedua tangan.

Novel Terkait

Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu