Inventing A Millionaire - Bab 161 Orang Yang Paling Akrab.

Apakah dirinya benar-benar salah lihat?

Kakak ketiga yang selalu memiliki hubungan yang baik dengannya, bagaimana dia bisa menunjukkan ekspresi seperti itu padanya, saat ini ekspresi wajahnya yang menunjukkan kehangatan baru kakaknya yang nyata.

Namun, Griffin Huo merasa sedikit aneh dan tidak nyaman di dalam hatinya, pemandangan yang ia lihat barusan, terus melekat di benaknya.

Baik Griffin Huo maupun orang yang palsu itu tidak bisa mengerti akan hal ini. Ketika satu orang memahami orang lain hingga tingkat tertentu, bahkan jika kamu melakukannya dengan nilai baik mencapai 99, hanya nilai 1 yang merupakan kesalahan saja, dia bisa langsung mengetahuinya.

Hanya saja Griffin Huo terlalu mengagumi Robert Huo, sehingga secara tidak sadar ia tidak berani mencurigainya, jadi dia hanya merasa ada sesuatu yang aneh saja, tetapi ia tidak tahu bagian mana yang aneh.

Hal ini semakin membuatnya merasa bingung, pada saat dia lagi bingung, isi kepalanya tidak dapat di pungkiri memikirkan pria yang bernama Shawn Li itu. Ada perasaan aneh di hatinya, dibandingkan dengan kakak ketiganya yang saat ini berada di depannya. Shawn Li seakan-akan membuatnya merasa lebih akrab denganya.

Bagaimana ini bisa terjadi……

Setelah Griffin Huo pergi dengan penuh kebingungan, pria yang berdiri di koridor itu secara perlahan-lahan memudarkan senyuman di wajahnya, lalu ia berbalik dan berjalan memasuki rumah.

Setelah menutup pintu, dia mengeluarkan ponsel Nokia lamanya dari laci, mengetik pesan dan mengirim pesan tersebut.

"Griffin Huo sangat mengenal Robert Huo, kita harus segera membunuhnya!"

Saat menulis pesan tersebut, ekspresi wajah pria itu tidak merasakan kegelisahan, tetapi malah merasa sedikit gembira.

Meskipun dia tahu dirinya adalah yang palsu, tapi memikirkan apa yang akan dia lakukan, darah di tubuhnya seakan-akan menjadi mendidih.

Menduduki gelar Bintang Harapan dan memiliki segala sesuatu yang seharusnya menjadi milik orang lain itu sungguh mengasyikkan dan menggilakan!

Untuk mencapai tujuannya, membunuh bukanlah hal yang tidak bisa ia terima.

Satu menit kemudian, pesan tersebut mendapatkan jawaban kembali: "Orang itu tidak memiliki ambisi dan tidak terlalu berbahaya, cari cara saja untuk menjaga jarak darinya, selain itu, tangani Zila Tang dengan baik."

Melihat isi pesan tersebut, pria itu mendengus dan mengucapkan beberapa umpatan dengan suara yang hampir tidak terdengar: "Manusia hina itu!"

Menurut pendapatnya, dia telah meniru Robert Huo hampir 99% mirip, selama semua orang yang dulu mengenali pria itu dengan baik terbunuh, maka tidak ada yang bisa mengungkapkan hal ini.

namun, orang di balik layar ini memiliki banyak perhitungan di dalam hatinya dan tidak berani dengan mudah melakukan suatu tindakan dengan semberono.

Meskipun hal ini akan mengurangi kemungkinan masalah yang tidak terduga akan terjadi, tapi hal ini juga akan menunda dirinya selesaikan rencananya.

Seperti Zila Tang yang dikatakan dalam pesan tersebut, dia adalah putri emas dari ketua Perdagangan Internasional Tang’s Corp.

Jin Tang memiliki seorang putra dan putri, putranya adalah Zac Tang, dia adalah pahlawan yang luar biasa dan berada di garis depan generasi muda.

Putrinya, Zila Tang, adalah wanita cantik yang sangat terkenal, Zila Tang adalah teman masa kecil Robert Huo dan kekasih masa kecil Robert Huo, keduanya sudah sangat akrab.

Sama eperti Griffin Huo, Zila Tang sangat mengagumi Robert Huo sejak dia masih kecil, hingga dia dewasa, dia terus mengejar pria itu.

Sampai keduanya berusia di atas 20 tahun, Robert Huo secara perlahan-lahan mengambil alih bisnis keluarganya, di bawah perjodohan yang disengajakan oleh kedua orang tuanya, dia menandatangani kontrak pernikahan pada hari yang cerah itu.

Perdagangan Internasional Tang’s Corp bukanlah tipe bisnis yang bisa di miliki suatu keluarga seperti bisnis Keluarga Huo, jadi kekayaannya jauh lebih banyak daripada kekayaan Keluarga Huo. Namun, karena ada terlalu banyak pemegang saham, sehingga perorang hanya memiliki saham kurang dari 10%.

Tapi bagaimanapun, tujuan kedua keluarga itu sejalan, kontrak pernikahan ini sangat disukai oleh orang tua mereka.

Di mata banyak orang, jika Robert Huo bisa menikah dengan Zila Tang mewakili kerjasama antara bisnis Keluarga Huo dan Tang’s Corp, keduanya akan menjadi orang terkaya yang tidak terbayangkan kedepannya.

Mengenai Zila Tang, tentu saja orang palsu ini secara otomatis juga menyukainya, jika memungkinkan, dia juga berharap orang secantik itulah yang akan menemaninya sepanjang hidupnya.

Sangat disayangkan Zila Tang juga mengenali Robert Huo dengan sangat baik, jadi dia harus menjauh dari wanita itu.

Pada hari-hari ini, dia sengaja mengurangi pertemuannya dengan Zila Tang, ia akan menjauhi wanita itu secara perlahan-lahan sesuai rencananya.

Tunggu saja hingga kedepannya ia memiliki kesempatan yang baik untuk membatalkan kontrak pernikahan mereka dan benar-benar memutuskan kontak antara kedua belah pihak.

Griffin Huo yang sudah berjalan keluar dari halaman rumah Robert Huo, kemudian ia melihat seorang wanita berdiri di bawah pohon dengan bingung.

Kulit wanita itu terlihat putih melebihi salju, matanya seperti genangan air yang jernih, dia melihat ke sekeliling, sepertinya sedang memikirkan sesuatu, aura di sekitarnya terasa elegan, sehingga membuat semua orang yang melihatnya merasa tidak percaya diri untuk mendekatinya.

Tapi sikapnya yang terlihat dingin dan menarik perhatian orang itu, juga membuat orang-orang terpana.

Setelah melihat penampilan segar pihak lawan, Griffin Huo buru-buru berjalan dan menyapanya dengan ramah: "Kak Zila, mengapa kamu berdiri di sini?"

Wanita cantik itu adalah Zila Tang, permata Tang’s Corp yang ingin di jauhi oleh si palsu itu.

Dia sepertinya termenung karena sedang memikirkan sesuatu, Griffin Huo berteriak dua kali sebelum wanita itu sadar kembali.

"Griffin." Zila Tang menjawabnya, lalu melihat ke arah halaman dan bertanya: "Kamu baru saja pergi menemui kakak ketigamu?"

“Betul, aku baru saja mengobrol beberapa saat dengannya, aku rasa kamu akan kecewa lagi kali ini. Kakak ketiga berkata bahwa dia akhir-akhir ini merasa lelah dan ingin beristirahat.” Kata Griffin Huo.

Mata Zila Tang menunjukkan kekecewaan. Dia telah datang ke tempat Robert Huo beberapa kali, tetapi kemungkinan bisa bertemu dengannya sangat kecil.

Ketika dia bertemu dengannya, ia hanya mengatakan beberapa kata saja, meskipun pihak lawan selalu mengatakan bahwa ia akhir-akhir ini terlalu sibuk dan merasa lelah, tapi hubungan mereka saat ini benar-benar berbeda dengan yang dulu, hal ini membuatnya resah.

Setelah merasa ragu-ragu, Zila Tang bertanya: "Griffin, sebenarnya apa yang di sibukan kakak Fan? Mengapa dia bisa begitu lelah?"

Ini adalah masalah Keluarga Huo. Jika berdasarkan tata karma jika dia masih belum menikah dengan pria itu, dia tidak sepatutnya bertanya seperti ini.

Griffin Huo menggelengkan kepalanya dan berkata: "Aku tidak tahu apa yang di sibukkannya, aku hanya mendengar ada proyek besarnya, kak Zila, jangan salahkan kakak ketiga, bagaimanapun juga, dia adalah Bintang Harapan Keluarga Huo, normal jika dia menjadi sangat sibuk, kamu juga akan menjadi kakak iparku tahun depan, apakah kamu takut suatu saat tidak bisa bertemu dengannya?"

Melihat ekspresi jahil di wajah Griffin Huo, wajah Zila Tang menjadi memerah, seperti dewi yang berasal dari Kunlun, dewi yang turun ke bumi.

Setiap senyum dan setiap gerakannya terlihat sangat mempesona sehingga sulit untuk di ungkapkan oleh kata-kata, jika bukan karena Robert Huo, mungkin akan ada banyak orang yang datang untuk mengejarnya.

Nama Robert Huo itu seperti gunung yang memberi tekanan yang kuat pada orang dan tidak ada generasi muda yang berani bersaing dengannya untuk mendapatkan seorang wanita.

Semua lawan jenis menjauh darinya, tapi hal ini tidak membuat Zila Tang merasa terganggu. Sebaliknya, ia merasa sangat bangga.

Karena inilah kekuatan tunangannya dan hal ini melambangkan awal dari sebuah masa baru.

“Tapi sebenarnya aku sangat berharap kamu bisa lebih menemani kakak ketiga. Akhir-akhir ini, aku tidak tahu apa yang terjadi. Tapi rasanya setelah dua kali ini aku bertemu dengannya, aku merasa dirinya sedikit aneh,” kata Griffin Huo dengan sedikit resah.

“Apa maksudmu?” Zila Tang bertanya dengan bingung.

"Aku juga tidak tahu. Tapi aku merasa sedikit canggung dengannya." Kata Griffin Huo, ia menepuk wajahnya dan berkata: "Mungkin aku yang terlalu banyak berpikir. Pokoknya, jika kamu punya waktu, datanglah dan temui kakak ketiga, ketika dia lelah, dia sangat membutuhkan teman."

"Iya, aku akan sering datang kesini, selama dia membutuhkanku, aku akan selalu berada di sisinya," kata Zila Tang.

“Kakak ipar, aku beri kamu jempol,” kata Griffin Huo sambil tersenyum.

Pipi Zila Tang memerah, tapi dia juga tidak membenarkan panggilan pria itu untuk dirinya, tidak peduli di keluarga Huo atau di keluarganya, mereka merasa dia sudah ditakdirkan untuk menjadi istri Robert Huo.

Dan satu-satunya pria di dunia ini yang layak untuk menjadi suaminya hanyalah Bintang Harapan Keluarga Huo ini!

"Ngomong-ngomong, aku baru saja memberi tahu kakak ketiga bahwa jika lain kali kita makan malam bersama, aku akan memperkenalkan kalian pada seorang teman, namanya Shawn Li, dia orang yang sangat berbakat," kata Griffin Huo.

"Jika kamu bisa mengakuinya sebagai orang berbakat, pasti dia sangat hebat, apakah dia itu adalah anak keluarga Li di Pesisiran Laut itu?" Tanya Zila Tang.

Meskipun ia tidak terlalu peduli dengan urusan bisnis, tapi pergaulan keluarganya juga berada di sini, ia telah mendengar hal-hal ini sejak ia masih kecil, ia tahu sedikit banyak tentang anak-anak dari keluarga besar di dalam dan di luar negeri.

“Dia hanya orang biasa tanpa latar belakang.” Griffin Huo berkata dengan bangga: “Aku baru berkenalan dengannya ketika aku pergi ke Profesor Zhao, bahkan Tuan Zhao saja sangat mengenalinya. Ngomong-ngomong, orang ini sangat mirip dengan kakak ketiga, jika bukan karena perawakannya yang berbeda, mungkin saat aku menutupkan mataku, aku akan berpikir bahwa dia adalah kakak ketiga."

"Jangan mengatakan omong kosong, di dunia ini, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan kakak Fan!" Kata Zila Tang dengan serius.

“Iya, aku hanya mengatakannya bahwa mereka sangat mirip, tapi tidak mengatakan bahwa dia benar-benar sebanding dengan kakak ketiga,” kata Griffin Huo.

“Kamu, jangan selalu melihat kebaikan orang lain, kamu juga harus banyak belajar hal, tahu tidak,” Zila Tang memperingatinya.

“Aku tahu kakak ipar, jika tidak ada apa-apa lagi, maka aku pergi dulu, masih ada seorang teman yang menungguku untuk minum teh bersama.” Griffin Huo tahu bahwa wanita ini suka mendidik orang, jadi dia menjulurkan lidahnya untuk mencari alasan untuk pergi.

Zila Tang juga tidak menghentikannya, ia melihat pria itu berjalan pergi.

Hanya saja jauh di lubuk hatinya, ada perasaan kebingungan yang sama dengan Griffin Huo, dia selalu merasakan ada yang salah dengan kelakuan sang tunangannya belakangan ini.

Sepertinya ia sengaja menjauhi dirinya?

Apakah ini hanya perasaannya saja?

Melihat ke halaman yang tenang itu, Zila Tang menghelakan nafasnya dengan pelan, ini pasti hanya perasaannya saja.

Novel Terkait

I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu