Inventing A Millionaire - Bab 91 Berbicara.

"Lalu uang kita..."

Orang yang bergigi kuning itu bisa dibilang orang yang cukup rakus, bagaimanapun, setelah merekamannya, dia pasti akan membuat masalah pada pria dari Keluarga Ji ini, jadi tidak ada yang perlu ditakuti. Jika bisa memperoleh lebih banyak uang kenapa tidak.

Namun, Charles Ji berhenti tertawa dan berkata dengan wajah meremehkan: "Apakah hanya ada uang di matamu? Dasar tidak berguna! Ketika semuanya sudah selesai, uangnya akan kuberikan padamu. Jika kamu tidak dapat melakukannya dengan baik, jangankan tidak memberikanmu uang, tidak menyuruhmu untuk ganti rugi saja sadah untung!"

Charles Ji sama sekali tidak menghargai pada para penjudi tingkat rendah ini, menurut pandangannya, mereka hanyalah sampah sosial, mereka sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan Keluarga Ji.

Dia hari ini datang untuk menemui orang-orang ini secara langsung, bisa di anggap dia terlalu menghargai mereka. Jika dia berbicara dengan mereka lebih lama lagi, dia akan merasa saluran pernapasannya tercemar.

Sikap Charles membuat orang yang bergigi kuning itu dan yang lainnya jelas merasa terhina.

Tentu saja mereka tahu bahwa mustahil bagi mereka untuk bisa berteman dengan orang seangkuh ini. Tapi bagaimanapun juga, dia telah membantunya melakukan sesuatu kerjaan, tapi uang tidak di berikan. Kata-katanya juga sangat tidak enak di dengar, apakah dia benar-benar mengira kita adalah orang yang akan menerima di perlakukan seperti itu?

Awalnya mereka masih ragu apakah mereka akan menyerahkan rekaman ini kepada Robert Huo, atau mengambil risiko untuk memberi tahu Charles Ji kenyataannya.

Tapi saat ini mereka tidak perlu berpikir lagi, perilaku Charles Ji membulatkan tekad mereka.

Orang bergigi kuning itu menyentuh ponsel di sakunya, memutar pandangan matanya dan berkata, "Tuan Ji, jika membicarakan hal ini, kami juga berisiko. Banyak orang tahu bahwa surat tanda peminjaman ini sebenarnya adalah uang yang kami pinjam dari Shawn Li, bukan hutangnya pada kami. Sekarang kamu mengizinkan kami mengambil surat tanda peminjaman ini dan mengganggunya. Bagaimana jika dia menuntut kami? Sepertinya aku mendengar orang-orang mengatakan bahwa kejahatan penipuan akan menyebabkan masuk ke penjara."

Charles Ji mencibir dan berkata, "Dia hanya seorang kutu buku, apakah dia berani menuntutmu? Bukankah kamu sudah memberitahuku, dia sangat takut sehingga dia memohon-mohon kepadamu dan ia hampir mengencingi celananya. Baiklah, jangan banyak omong-kosong, jika aku memintamu untuk melakukannya, lakukanlah. Jika sesuatu terjadi, aku akan membelamu!"

Tanpa menyadarinya, Charles Ji sudah memberi tahu yang sebenarnya dan orang bergigi kuning itu telah merekam semuanya dengan ponsel di sakunya.

Beberapa menit kemudian, Charles Ji berjalan pergi.

Melihat keturunan langsung dari Keluarga Ji ini masuk ke dalam mobil mewah tersebut, orang bergigi kuning itu dan yang lainnya merasa kesal di dalam rumah tersebut.

"Apakah kamu sudah merekam semuanya?"

"Tentu saja!"

"Tidak akan ada masalah bukan, bagaimanapun, dia adalah orag dari Keluarga Ji..."

"Kentut kamu taku, lihatlah dia seperti seekor beruang, dia bahkan tidak mau bertanggung jawab untuk kita. Jika kita benar-benar akan dituntut, apakah menurutmu dia hanya menolong kita? Sebaiknya kita cepat memutuskan hubungan dengannya! Dengan rekaman ini, kita sama seperti dia yaitu orang yang sedah terancam. Jika terjadi sesuatu pada kita, jangan berharap dia akan baik-baik saja!"

Beberapa orang berdiskusi dalam rapat itu, lalu orang bergigi kuning itu mengambil ponselnya dan berjalan keluar untuk mencari Robert Huo.

Yang mengejutkan Robert Huo adalah orang bergigi kuning itu adalah seorang pria yang tidak terlihat baik, bisa melakukan pekerjaannya dengan cukup baik.

Tidak hanya suara saja, tapi juga video, wajah Charles Ji terlihat jelas di video tersebut.

"Kerja yang bagus." Robert Huo tersenyum dan mengeluarkan 2 ribu RMB dari sakunya dan berkata: "Ambillah dan bagikan beberapa RMB untuk Saudaramu."

Meskipun 2 ribu RMB tidak banyak, tapi ini merupakan kejutan baginya. Orang bergigi kuning itu mengucapkan terima kasih dengan senang, seolah-olah dia ingin meletakkan Robert Huo di atas meja dan memujanya.

Orang seperti itu adalah seekor anjing, dia bisa mengkhianati dirimu kapan saja dia mau, Robert Huo hanya ingin menggunakan sedikit bantuannya dan manfaatkannya untuk menghilangkan kemungkinan adanya niat jahat di dalam hati mereka. Soal berteman, lupakan saja.

Setelah orang bergigi kuning itu pergi, Robert Huo menonton video di tangannya dengan cermat sehingga beberapa kali.

Natalie Ning menghampirinya dan bertanya, "Benar-benar berencana untuk menghadapinya?"

“Kebaikan kepada musuh adalah kekejaman terhadap diri sendiri, aku tidak berencana untuk melakukan apapun, cukup dengan mengajarinya bagaimana menjadi manusia yang baik.” Robert Huo tersenyum dan berkata, “Sudah larut, mari makan dulu.”

Mengetahui bahwa suaminya adalah orang yang sangat bijaksana, ditambah masalah ini awalnya Charles Ji yang memulai duluan, orang yang tidak menyinggung perasaannya, dia tidak akan menyinggung perasaan orang lain, Natalie Ning tahu hal itu.

Dia tidak membujuk pria itu, tapi ia berkata: "Kalau begitu kita makan dulu."

Keesokan paginya. Robert Huo pergi ke perusahaan, secara kebetulan saat dia sampai di pintu lift, dia bertemu dengan Charles Ji.

Charles Ji, yang selalu terlambat. Hari ini datang lebih awal, ini hal yang sangat jarang, ketika dia melihat Robert Huo, senyum di wajahnya seperti bunga yang baru mekar.

“Selamat pagi asisten Li.” Charles Ji jarang menyapanya lebih dulu.

Robert Huo menjawabnya sambil tersenyum: "Selamat pagi wakil CEO Ji."

Melihat tampang Robert Huo yang santai, Charles Ji mencibir dalam hatinya, dia berpura-pura, terus saja berpura-pura. Aku ingin melihat sampai kapan kamu bisa berpura-pura!

"Benar juga. Apakah Wakil CEO Ji punya waktu? Aku punya sesuatu yang ingin dibicarakan denganmu," kata Robert Huo.

Charles Ji sedikit terkejut, dia bahkan belum mulai mengejeknya, tetapi Robert Huo duluan yang berkata bahwa dia ingin berbicara dengannya.

“Bicara tentang apa?” Charles Ji bertanya dengan tanpa sadar.

“Hal-hal kecil yang tidak terlalu penting,” kata Robert Huo.

Charles Ji tersenyum dan berkata, "Baiklah, mari kita pergi ke kantorku bersama."

Menurut pikiran Charles Ji, tidak penting baginya untuk membuat mati orang yang tidak berguna dan hanya mengandalkan hubungan dengan atasannya ini. Apa yang sebenarnya ingin dia lakukan bukan hanya menekan Robert Huo, tetapi juga untuk menariknya untuk berada di pihaknya.

Bagaimanapun, Robert Huo sekarang adalah Asisten GM, pada dasarnya dia tahu apa yang ingin dilakukan Nova Ji.

Jika ia dapat membuat Robert Huo di pihaknya, itu sama dengan membuat jebakan di samping Nova Ji. Selama dia bersedia, dia bisa meledak kapan saja.

Dia harus mengatakan bahwa Charles Ji biasanya memiliki otak yang tidak berguna, tetapi ketika dia sedang melakukan kecurangan, dia masih bisa memikirkan berbagai cara.

Dia juga memikirkan mengapa Robert Huo ingin berbicara dengannya pagi ini, Mungkin orang ini tahu bahwa orang-orang yang dia kirim untuk menagih hutang itu, sehingga ia merasa tidak berdaya, jadi dia ingin meminta belas kasihannya?

Kemungkinan ini sangat tinggi, senyuman di sudut mulut Charles Ji semakin terlihat.

Dia sudah mulai memikirkan sikap seperti apa yang akan ia tunjukkan ketika Robert Huo memohon padanya.

Lift naik ke lantai atas, begitu mereka keluar, mereka baru saja melihat Nova Ji lewat di koridor.

Melihat Robert Huo datang, Nova Ji melirik Charles Ji. Lalu dia berkata: "Datanglah ke kantorku, sebagian dari rencananya terakhir kali kita bahas belum diubah, mari kita bahas sekarang."

Charles Ji tertawa dengan terbahak-bahak dan berkata, "Aku rasa aku tidak bisa Tuan Ji. Asisten Li memiliki beberapa hal penting untuk dibicarakan denganku. Kamu harus menunggu dulu."

Nova Ji tercengang, apa yang bisa Shawn Li bicarakan dengan Charles Ji?

Dia memandang mereka dengan curiga, kemudian Robert Huo berkata: "Memang ada sesuatu yang ingin di bicarakan dengan Wakil CEO Ji. Tidak akan lama."

Penolakan Robert Huo atas permintaan Nova Ji membuat Charles Ji semakin yakin bahwa dirinya benar.

Orang ini pasti ingin memohon belas kasihan, jika tidak, bagaimana mungkin dia mengabaikan perintah Nova Ji?

Memikirkan hal ini, hatinya merasa lebih lega, ia berkata kepada Nova Ji: "Tahan dulu hal itu, urusan dengan asisten Li lebih penting, kami pergi dulu."

Setelah itu, bahkan Charles Ji yang menarik Robert Huo dan berjalan cepat menuju kantornya.

Dia bisa melihat wajah Nova Ji dengan sangat jelas terlihat tidak senang, mungkin melihat asistennya begitu dekat dengan musuhnya membuatnya merasa sangat tidak senang.

Semakin Nova Ji kesal, semakin Charles Ji merasa bahagia.

Membiarkannya setiap hari menekannya, tunggu dan lihatlah, nanti aku akan mengambil asistenmu, kita lihat saja bagaimana kamu mati!

Melihat punggung orang-orang yang pergi itu, Nova Ji tenggelam dalam pikirannya dengan wajah serius, lalu berbalik dan pergi.

Dia memang kesal karena Robert Huo dan Charles Ji tiba-tiba menjadi sangat dekat, tapi dia juga percaya bahwa Robert Huo tidak akan mengkhianatinya dengan mudah. Jika tidak, pria itu telah memiliki banyak kesempatan untuk membuat dirinya gagal.

Mengenai apa yang ingin Robert Huo bicarakan dengan Charles Ji, apakah hal itu penting?

Terlepas dari penting atau tidaknya, jika ada kebutuhan, Nova Ji yakin bahwa dia akan mengetahui cerita nantinya.

Ini adalah kepercayaan yang telah ditanamkan Robert Huo, setelah pria itu membantu dirinya "melarikan diri dari kematian" dalam beberapa kali, hal ini tidak akan berubah karena satu atau dua situasi yang tidak biasanya seperti ini.

Beberapa menit kemudian, Charles Ji dan Robert Huo memasuki ruang kantornya.

Charles Ji tersenyum sepanjang jalan, bahkan ia merasa lebih bahagia ketika dia memasuki kantornya dan berkata, "Tuangkan secangkir kopi untuk asisten Li, aku ingat dia suka minum Blue Mountain."

“Tidak, aku tidak terbiasa minum kopi yang tidak baru digiling. Sebelum membahas bisnis, tolong sekertaris cantik ini untuk keluar dulu. Atau, wakil CEO Ji tidak keberatan semua orang tahu rahasia kita?” Kata Robert Huo.

Charles Ji terkejut, lalu tertawa dan berkata kepada sekretaris cantiknya itu: "Baiklah, kalau begitu kamu keluar dulu dan jaga pintu, jangan biarkan ada yang masuk tanpa perintah dariku!"

Ketika sekretaris cantik itu pergi, Charles Ji berjalan ke meja, membuka laci dan mengeluarkan dua cerutunya.

Novel Terkait

After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
3 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
2 tahun yang lalu