Inventing A Millionaire - Bab 164 Kenalan Dekat.

Robert Huo dengan tegas menolak permintaan perusahaan tersebut. Jawabannya kepada GM itu adalah: "Jika kamu menginginkan 30% keuntungan dari acara ini, kamu harus memberikan 21% saham lagi, jika tidak, pembicaraan ini akan selesai."

30% di awal dan 21% di belakang, yang berarti 51%, hal ini setara dengan semua saham di tahan olehnya, bagaimana mungkin GM itu akan setuju.

Dia dapat menerima memiliki rekan kerja baru, tetapi dia tidak dapat menerima perusahaan di pindah tangankan dengan begitu mudah, kesenjangannya yang terlalu besar.

Robert Huo tidak berbicara terlalu banyak, pemindahan 30% saham senilai 8 juta RMB bisa diselesaikan dulu baru kita bicarakan yang lainnya. Kamu dapat memikirkannya dulu, jika kamu sudah setuju, kamu bisa meneleponnya kapan saja.

GM tentu saja tidak keberatan dengan pemindahan saham tersebut, lusa, sebelum matahari terbit ia mengatakan persetujuannya. Dia akan mengirimkan seseorang untuk menandatangani kontrak secara resmi.

Setelah menutup telepon, Natalie Ning bertanya dengan penuh harap: "Bagaimana, apa yang di katakannya?"

“Lusa, mereka akan datang untuk menandatangani kontrak.” Robert Huo tersenyum dan mengangguk.

“Hebat!” Natalie Ning bersorak dengan suara yang keras, wajahnya penuh makna kegembiraan.

Saat ia memulai toko onlinenya. Dia hanya berpikir untuk membantu keluarganya, tapi siapa yang tahu bahwa dirinya bisa menghasilkan begitu banyak uang, dan sekarang entah bagaimana, dia bisa menjadi salah satu pemegang saham!

Dari penjualan tahunan yang kurang dari 500 RMB, hingga agen dengan penjualan harian 100 ribu RMB, kemudian menjadi pemegang saham yang memegang 30% saham, perkembangan ini terlalu cepat, Natalie Ning hampir tidak dapat mempercayainya.

Dalam waktu sesingkat itu, bagaimana bisa dia menjadi sangat sukses!

Apakah dia sedang bermimpi?

Melihat ekspresi wajahnya yang seakan-akan tidak percaya, Robert Huo tersenyum dan tidak berkata apa-apa.

Baginya, 30% saham di perusahaan kecil obat penurun berat badan bukanlah apa-apa, jangakan perusahaan perusahaan kecil ini, bahkan Keluarga Ji saja hampir dihancurkan olehnya dalam waktu kurang dari satu minggu.

Sebagai Bintang Harapan, yang pernah berdiri di puncak dunia, tentu saja secara otomatis ia mampu melakukan hal-hal kecil seperti itu.

Setelah suasana hati Natalie Ning sedikit tenang, Robert Huo mengingatkannya: "Orang pabrik akan datang lusa. Kita tidak dapat mengundangnya ke rumah. Kita akan meluangkan waktu untuk pergi mencari tempat, untuk menyewa kantor yang lebih bagus besok."

Natalie Ning mengangguk berkali-kali, lingkungan di rumahnya memang sedikit kumuh, jika mereka mengundang orang pabrik untuk menandatangani kontrak di sini, mungkin mereka akan tertawa terbahak-bahak. Saat ini karirnya sudah membaik, masuk akal juga jika harus menyewa kantor.

“Selamat, kamu akan menjadi bos Ning mulai dari sekarang.” Kata Robert Huo sambil tersenyum.

"Kamu adalah bosnya, aku adalah istri bos." Kata Natalie Ning dengan senyuman di wajahnya.

"Ada aku! Kalau aku! Aku ini apa?" Gaby berteriak sambil meloncat-loncat.

Robert Huo menggendongnya dan berkata sambil tersenyum: "Kamu adalah putri kami, bayi kecil."

"Sangat mengelikan..." Natalie Ning mengerutkan hidungnya ke samping, tetapi senyuman yang sangat cerah di wajahnya membuktikan bahwa dia tidak muak dengan pemandangan seperti ini. Keesokan paginya, setelah Robert Huo dan Natalie Ning mengantar Gabby ke sekolah, mereka segera pergi ke gedung kantor CBD di pusat kota untuk melihat apakah ada ruang kantor yang cocok untuk mereka sewa.

Awalnya, Eugene Ning ingin membantu mereka, ia bilang lebik baik menyewa kantor di sebelahnya, meskipun dia yang harus membayar biaya sewanya, itu tidak masalah.

Perkembangan Water Heater Jingyun saat ini lumayan baik, penjualan bulanan di toko online telah melebihi 1.500 unit, itupun hanya dalam dua atau tiga bulan. Pada saat ulang tahun pertama mereka, diperkirakan penjualan bulanan akan melebihi 3.000 unit.

Penilaian penjualan puluhan ribu unit dalam setahun setara dengan keuntungan puluhan juta. Manager pabrik Derry Haung terus menyeringai setiap hari.

Salah satu alasan kinerja penjualan yang baik adalah karena Derry Huang dan Eugene Ning adalah pekerja keras. Cara berpikir mereka bisa mengikuti perkembangan, di sisi lain, Robert Huo telah memberi mereka pembukaan yang bagus.

Tanpa bantuan Robert Huo dulu, mereka hanya dapat mengandalkan Eugene Ning, dan dibutuhkan setidaknya dua tahun untuk mencapai penjualan dalam bulan mencapai lebih dari 1.000 unit. Dan lagi mereka harus terus mengeluarkan uang pada tahun pertama untuk pembayaran uang operasional.

Sekarang, dia tidak hanya tidak kehilangan banyak uang tetapi juga menghasilkan banyak uang, Eugene Ning tahu kemampuan Robert Huo, tentu saja ia berharap untuk bisa membawa saudara iparnya ke sisinya.

Dengan cara ini, selama kedepannya ada masalah, ia bisa dengan gampang langsung pergi ke kantor sebelah untuk memanggilnya. Adapun biaya sewa kantor yang sebesar 180 ribu RMB pertahun itu adalah hal yang sangat kecil! Bahkan jika dinaikan lima kali lipat lebih tinggi, Derry Huang tidak akan keberatan!

Jika ingin tahu, sebelum toko utama dibuka, Derry Huang bersedia memberi Robert Huo gaji bulanan sebesar 20 ribu RMB hingga 30 ribu RMB. Kesuksesan toko utamanya kini telah membuktikan kemampuan Robert Huo. Gaji seperti itu jika di kalikan tiga kali lipat lagi, apakah akan menjadi masalah yang besar baginya?

Sangat disayangkan bahwa Robert Huo telah melihat rencana Eugene Ning, dia memiliki terlalu banyak hal yang harus dilakukannya, membantu Natalie Ning untuk membangun toko onlinenya sudah menghabiskan sebagian tenaganya. Tentu saja secara otomatis dia tidak ingin melakukan hal yang lain lagi.

Oleh karena itu, Robert Huo dengan tegas menolak "kebaikan" Eugene Ning dan memilih untuk mengunjungi gedung perkantoran dengan jarak setidaknya lima kilometer dari kantor saudara iparnya.

Ketika mereka mengikuti agen tersebut untuk naik ke lantai atas, Natalie Ning tiba-tiba tertawa dengan keras dan berkata: "Wajah Eugene, mirip seperti kakak Lin, terlihat sangat sedih. Kamu tidak memberinya kehormatan sama sekali, setidaknya berpura-puralah untuk berpikir-pikir dulu."

"Anak itu seperti penipu jitu. Jika aku tidak menolaknya dengan tegas. Dia pasti dalam tiga hari ini akan datang dua kali kerumah, tidak hanya meminta makan dan minum, dia masih mau merebut daging Gaby, bagaimana mungkin hal itu bisa di biarkan." Kata Robert Huo.

Eugene Ning mencibir, Eugene Ning dan Gaby adalah "karnivora". Setiap kali mereka datang untuk makan di rumah, mereka berdua pasti akan berebutan.

Setelah naik ke atas. Agen rumah itu membawa mereka ke pintu ruang kantor dan mengetuk pintu, tetapi tidak ada yang menjawab.

Agen tersebut dengan cepat mengeluarkan ponselnya dan berkata kepada Robert Huo: "Maaf, tuan rumahnya mungkin belum datang, aku akan meneleponnya dan menanyakanya."

Robert Huo dan Natalie Ning tidak keberatan. Hari ini mereka memiliki waktu seharian penuh, sehingga tidak masalah jika terlambat beberapa menit.

Begitu panggilan dari agen itu terhubung, ada suara seorang wanita datang dari pintu masuk lift: "Iya aku sudah sampai!"

Mereka bertiga melihat ke belakang, ketika mereka melihat satu sama lain, kedua belah pihak sedikit terkejut.

Pemiliknya adalah seorang wanita dengan aura yang baik, yang terpenting adalah wanita itu masih seorang kenalan bagi mereka.dia adalah Mira Zuo, manajer dari toko pakaian yang pernah menjadi tempat kerja Natalie Ning dulu.

Robert Huo meminta Natalie Ning untuk mengundurkan diri saat itu, hal itu karena pelanggan menemukan masalah waktu itu. Manajer toko masih menahannya dengan begitu lama, takut jika kehidupannya yang dari awal sudah menyedihkan, setelah dia berhenti kerja, maka akan lebih menyedihkan lagi.

Tetapi dia tidak menyangka bahwa hari ini saat agen mengatakan bahwa seseorang datang ingin menyewa kantornya, Dia datang untuk menemui penyewa itu dan dia bertemu dengan Natalie Ning.

Dia melirik ke agen yang berdiri di samping mereka. Mira Zuo bertanya dengan ekspresi heran: "Kamu ingin menyewa kantor?"

“Kak Zuo, ini rumahmu? Benar-benar suatu kebetulan!” Natalie Ning mendekatinya dengan sangat gembira dan meraih tangan Mira Zuo dengan penuh semangat.

Ketika dia berada di toko, Mira Zuo menjaganya dengan baik. Tidak peduli apa yang terjadi, selama Natalie Ning membuka mulutnya, dia bisa pergi kapan saja dia mau.

Semua orang bersimpati padanya karena ia menemukan suami yang tidak berguna, karena simpati antar wanita. Semuanya tidak akan mempermasalahkan hal ini.

Natalie Ning juga merasa bersalah atas pegunduran dirinya.

Setelah dijaga sekian lama, tetapi ia menyerah begitu saja, dirinya selalu tidak enak pada mereka.

Sekarang setelah melihat Mira Zuo lagi, dia secara otomatis merasa sangat bahagia.

Mira Zuo merasa sangat terkejut, setelah Natalie Ning mengundurkan diri, mereka sering membicarakan tentang mantan rekan kerjanya ini.

Hampir semua orang merasa bahwa Natalie Ning akan menyesali keputusannya.

Suami gagal yang berperilaku dengan sombong tapi tidak ada kemampuan, wanita itu berhenti bekerja karena dorongan suaminya, bukankah otaknya sudah rusak sehingga mengambil keputusan seperti itu? Mira Zuo juga memberi tahu mereka bahwa jika Natalie Ning pasti akan kembali suatu hari nanti, jangan bertanya setelah dia keluar apa yang terjadi padanya, sehingga mereka tidak perlu merasa sedih karena wanita ini.

Tetapi dia tidak menyangka bahwa beberapa bulan kemudian, Natalie Ning tidak pernah kembali dan ketika mereka bertemu lagi, dia sudah ingin menyewa kantor.

“Mengapa kamu ingin menyewa kantor?” Mira Zuo bertanya.

Menurutnya, Natalie Ning seharusnya tidak memiliki modal untuk menyewa sebuah kantor untuk berbisnis, ketika dia berada di toko pakaian, kinerja penjualannya tidak terlalu bagus. Meski sebagian alasannya sering tidak fokus karena urusan anak dan keluarga, itu juga menunjukkan bahwa tingkat pemasaran wanita ini belum cukup hebat.

“Berbisnis, bukankah aku telah membuka toko online dulu, sekarang bisnis sudah berjalan dengan baik. Karena lingkungan di rumah tidak terlalu baik, jika kami akan menandatangani kontrak dengan seseorang di tempat yang lebih layak, jadi aku ingin menyewa kantor. Tapi aku tidak menyangka, ternyata itu adalah rumahmu, kakak Zuo!" Natalie Ning berkata sambil tersenyum, dengan rasa bangga yang tidak tertahankan muncul di wajahnya.

Novel Terkait

Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cintaku Yang Dipenuhi Dendam

Cintaku Yang Dipenuhi Dendam

Renita
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu