Inventing A Millionaire - Bab 303 Ancaman

Sekarang setelah Pan Simi bertanya, dia harus menggelengkan kepalanya dan berkata: "Itu tidak jelek."

Pan Simi mendengus, bangkit dan berjalan, dan berkata: "Kalian laki-laku selalu mengatakan satu hal dengan mulut dan benar-benar melakukannya. Karena kamu pikir aku bagus, aku tidak pernah melihatmu meneleponku, atau datang menemuiku sesekali. Di satu sisi. Apakah harus dilakukan setiap akhir pekan, baru berani datang karena alasan medis? "

“Itu tidak benar, aku terlalu sibuk akhir-akhir ini. Tidak ada hal-hal penting dan tidak nyaman untuk mengganggu pekerjaanmu.” kata Robert Huo.

Pan Simi mendengus lagi, berjalan ke depan dan ke belakang, dan tiba-tiba duduk di pangkuannya sambil melingkarkan kedua tangan di leher Robert Huo, sambil berkata: "Aku ingat seseorang berkata bahwa lebih baik tidak menantang pria dengan muda, intinya, aku masih ingin menantang lagi. "

Robert Huo menatapnya tanpa segera berbicara.

Pan Simi juga tidak bermaksud menghindari garis pandang, keduanya saling memandang seperti ini, setelah sekitar setengah menit, Robert Huo berkata: "Aku tidak begitu mengerti mengapa kamu melakukan ini."

Dilihat dari kontak sebelumnya, Pan Simi bukanlah wanita yang mudah untuk ditaklukkan, apalagi dia belum benar-benar menyerangnya.

Tapi. Wanita ini berinisiatif untuk mempostingnya beberapa kali.

Robert Huo tahu bahwa pesona kepribadiannya masih cukup tinggi, tetapi dia tidak begitu sombong sehingga dia dapat dengan mudah membiarkan wanita mana pun, walaupun menanggung keburukan pihak ketiga, dan mengambil inisiatif untuk merayunya.

Aku dapat melihat bahwa Pan Simi melakukan ini karena suatu alasan, tetapi dia tidak tahu mengapa.

Pan Simi menatapnya dan berkata sambil tersenyum: "Apakah perlu alasannya?"

“Perlu, kamu adalah teman sekelas lama dan teman baik istriku. Dengan kepribadianmu, kamu tidak boleh melakukan ini.” kata Robert Huo.

Suaranya tidak tinggi atau rendah, tidak dingin atau datar, dan tampak sangat tenang. Dan semakin tenang, hati Pan Simi penuh dengan dendam.

Apakah benar-benar tidak ada pesona sama sekali di depannya, dan dia bisa mencapai ketenangan seperti Liu Xiahui.

Kebencian seperti itu membuat Pan Simi mengertakkan gigi dan berkata: "Ada apa dengan teman sekelas lama? Laki-laki berbicara tentang istri teman, jangan bully, tapi aku seorang wanita! Aku suka pria sepertimu, tetapi kamu sudah menikah, dan aku tidak ingin menikah, jadi meskipun sesuatu terjadi, itu tidak masalah! "

Saat ini dikatakan, detak jantung Pan Simi sangat cepat, dia bisa merasakan bahwa dia memiliki harapan yang lemah.

Menantikan apa yang akan dikatakan dan dilakukan pihak lain, dan harapan seperti itu adalah apa yang dia rindukan.

Menantikannya. Pan Simi tidak malu pada dirinya sendiri, dan dia dengan jelas mengatakan itu digunakan untuk mengekspos bajingan, bagaimana dia benar-benar mengharapkan sesuatu terjadi!

Tapi dia tetap mengatakannya, dan setelah dia mengatakannya, dia lebih santai dan lebih terbuka.

Dia mendekati Robert Huo, jarak antara bibir mereka tidak lebih dari lima belas sentimeter, napas dan bau mereka saling terkait satu sama lain.

"Aku tidak meminta apa pun, aku hanya melajang untuk waktu yang lama, aku merasa kesepian dan tak tertahankan di tengah malam. Kebetulan kamu adalah pria yang menurutku menyenangkan mata, dan aku juga wanita dewasa, aku ingin memenuhi kebutuhan fisikku, adakah yang seharusnya tidak? Apakah kamu takut ditemukan oleh Natalie Ning, atau apakah kamu mengatakan bahwa yang disebut nilai moral benar-benar menahanmu? "

Robert Huo menatapnya, seolah menilai apakah yang dikatakan wanita itu benar atau tidak.

Setelah beberapa detik, dia menyadari bahwa dia sepertinya tidak perlu menilai ini.

Apakah Pan Simi mengatakan yang sebenarnya atau berbohong, itu tidak ada hubungannya dengan dia.

Menempatkan tangannya di pinggang Pan Simi, tubuh lawan sedikit menegang, lalu dengan cepat lepas. Jangan menunggu senyum kecil di wajahnya. Robert Huo mendorong tubuhnya menjauh dan berkata: "Konsep moral tidak dapat menahanku, tetapi preferensi pribadiku bisa, kamu bukan tipeku, jadi aku minta maaf."

Semuanya untuk ini. Namun masih terdesak oleh pria itu, kekuatan tangan Robert Huo membuat Pan Simi merasa terhina.

Pada saat ini, dia tidak memiliki banyak alasan di benaknya, hanya memikirkan mengapa!

Bagaimana kamu bisa mendorong aku pergi? Mengapa kamu mendorong aku pergi?

Begitu banyak pria mengejarku. Mengirimkan bunga, mobil, dan rumah, selama aku mengangguk, dapat melakukan apa pun yang aku inginkan.

Ada pesona tak berujung yang terpancar dari pria lain, namun tidak ada daya tarik seperti batu di sini.

Pan Simi merasa tidak puas, dia tidak menyukai adegan yang diabaikan seperti ini.

Oleh karena itu, dia mencengkeram leher Robert Huo lebih keras, meskipun tubuhnya didorong menjauh, dia masih mengatupkan giginya dan berkata: "Jangan kira aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan, laki-laki adalah laki-laki, apa kamu tidak suka tidur dengan seorang perempuan? Kamu juga berkata, aku cantik, bagaimana mungkin kamu tidak merasakan sama sekali! "

“Ada beberapa hal, bukan berarti yang kamu pikirkan ada, pasti ada." kata Robert Huo.

Dia menggunakan kekuatan lagi, mendorong tubuh Pan Simi menjauh darinya.

Dan kekuatannya. Untuk membuat Pan Simi merasa lebih terhina, dia berteriak dengan suara rendah: "Aku tidak percaya! Aku tidak peduli apa yang kamu pikirkan, bagaimanapun, apa yang aku inginkan, aku harus mendapatkan! Jika kamu tidak setuju, aku akan mengambil semuanya memberitahu Natalie Ning! "

"Katakan padanya apa?"

"Katakan padanya kamu menciumku. Sentuh aku dan ganggu aku!"

"Apa menurutmu dia akan percaya?"

"Apa menurutmu jika aku mengeluarkan kemeja yang kamu ganti di mal sebelumnya dan memberitahumu bahwa tidak ada masalah pada awalnya, tapi kamu masih memberitahunya tentang berbelanja denganku, apakah dia masih percaya padamu?"

Robert Huo mengerutkan kening lebih erat: "Apakah kamu mengancamku?"

Dia sudah lama berpikir bahwa hal ini tidak boleh terjadi, saat bajunya kotor, dia harus memberitahu Natalie Ning yang sebenarnya. Bagaimanapun, aku tidak melakukan apa pun untuk meminta maaf padanya, tidak perlu menyembunyikannya.

Tapi sekarang, dia sudah berbohong dulu, jika Pan Simi menceritakannya. Tidak ada yang bisa menjamin apa yang akan dipikirkan Natalie Ning.

Mungkin dia akan percaya apa yang dikatakan Robert Huo, mungkin dia akan percaya provokasi Pan Simi.

Apa yang ingin dipikirkan Robert Huo bukanlah bagaimana mengatasinya, tetapi apakah mengambil risiko.

Gunakan hal seperti itu untuk menguji apakah hubungan antara keduanya kuat?

Robert Huo, yang selalu muak dengan godaan, tentu saja tidak ingin mendasarkan masa depannya pada metode seperti itu.

"Kamu melakukan ini. Apa gunanya untuk dirimu sendiri?" Kata Robert Huo.

Hati Pan Simi tergerak ketika mendengarnya, pengalaman psikolog yang cukup lama membuatnya menilai bahwa alasan pihak lain mengatakan kalimat ini karena hatinya terguncang. Dia takut, ragu-ragu.

Setelah berkali-kali berhubungan dengan Robert Huo, Pan Simi merasa bahwa dia sedikit lebih unggul untuk pertama kalinya.

Tidak terlalu mudah tersinggung di wajahnya, dan lebih banyak senyum di wajahnya: "Itu tidak baik, tapi aku kesepian, dan tidak ada ruginya. Selain itu, aku tidak percaya kamu benar-benar tidak mau. Terakhir kali kamu menciumku. Kamu aku sangat antusias, aku masih sering mengiingat adegan itu, dan bahkan ingat bahwa bibirku bengkak olehmu. Bahkan jika itu untuk mengimbangiku, bukankah angin musim semi akan mungkin? "

Harus katakan. Kemampuan profesional Pan Simi masih ada, ia maju dan mundur dengan sopan, dengan godaan, kenyamanan, dan petunjuk.

Berbagai trik psikologis digunakan secara tajam dan jelas.

Robert Huo menatapnya dengan tenang, dan setelah pertemuan, dia berkata: "Pernahkah kamu berpikir bahwa jika masalah ini diketahui oleh orang, kamu mungkin kehilangan sahabat terbaikmu ini. Waktu pertama kali di sekolah, antara kamu dan Nova Ji, mungkin itu hanya kesalahpahaman, dia dianiaya. Tapi kali ini, kamu tidak dianiaya. Aku tidak berpikir kamu ingin menjadi orang yang pernah dibenci. "

Jika Pan Simi, itu adalah kebaikan dan kekuatan, kekuatan dan kelembutan, maka Robert Huo adalah tombak murni.

Kejadian di perguruan tinggi selalu menjadi simpul di hati Pan Simi. Bahkan jika berpikir bahwa aku mungkin telah salah paham dengan Nova Ji, aku masih gagal untuk turun level ini.

Dia sangat membenci pihak ketiga, membenci orang lain menjadi pihak ketiga, dan tidak menyukai dirinya sendiri.

Jadi, apa yang dikatakan Robert Huo. Itu benar-benar mengenai bagian terlemah hatinya.

Sebagai seorang psikiater, dia mendapat serangan balik dari penyerang, dan efeknya masih sangat bagus.

Pan Simi, yang diam-diam tidak senang pada awalnya, akan senang.

Dia mengesampingkan segala cara dan memeluk Robert Huo dengan sangat kasar. Mengatakan: "Aku tidak peduli, dan aku tidak ingin memikirkannya, aku hanya menginginkanmu! Berjanjilah padaku, atau kita akan mati bersama! Ada tempat tidur di sana, kedap suara di dalamnya sangat bagus, kamu hanya punya satu pilihan, bawa aku masuk!"

Novel Terkait

Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu