Inventing A Millionaire - Bab 157 Memberikan Bunga

Sepulang dari rumah Ji, hari sudah siang, Robert Huo tidak langsung pulang, juga tidak menelepon Natalie Ning, melainkan pergi ke toko bunga dulu.

“Kenapa kamu datang ke sini?” Nova Ji bertanya ketika dia turun dari mobil.

“Datang ke toko bunga, tentu saja untuk membeli bunga,” jawab Robert Huo.

Nova Ji terpana, dia tidak tahu apa yang dia pikirkan, ekspresinya agak tidak wajar.

Dia salah mengira bahwa Robert Huo ingin membeli bunga untuk dirinya sendiri. Sebagai wanita dengan sedikit pengalaman dalam cinta, satu-satunya pemahamannya tentang pengiriman bunga adalah untuk mengungkapkan niat baiknya.

Robert Huo memasuki toko bunga, melihatnya sekilas, dan menunjuk ke bunga matahari di depannya, dan berkata, "Tolong bungkuskan beberapa."

Orang toko itu datang untuk mengambil bunga matahari dan membuat paket sederhana, tidak ada yang bisa berangkat. Tapi bunga matahari kuning cerah tampak lebih murni dan cerah.

Robert Huo melihat sekeliling, lalu bertanya kepada Nova Ji: "Bagaimana dengan ini?"

Nova Ji merasa sedikit bingung dan ragu-ragu: "Itu ... Baiklah, baiklah. Tapi tidak ada orang yang hanya memberikan bunga matahari kepada perempuan ..."

“Benar juga.” Robert Huo berpikir sejenak, memetik dua tulip, satu di kiri dan yang lainnya tepat di sebelah bunga matahari, dia sepertinya menganggapnya lucu, dan tersenyum beberapa kali.

Nova Ji semakin bingung, bahkan tidak malu untuk pergi menemui Robert Huo. Setelah Robert Huo membayar, dia sedikit menundukkan kepala dan mengikuti ke belakang dan meninggalkan toko bunga.

Setelah membuka pintu mobil, Robert Huo tidak masuk ke dalam mobil dan berkata, "Silakan. Saya harus pergi ke pasar sayur. Gaby pasti berteriak-teriak minta iga babi asam manis."

Nova Ji yang sudah berada di dalam mobil terkejut, dan kemudian menyadari bahwa bunga itu tidak dibeli untuknya, tetapi untuk Natalie Ning.

Untungnya, dia hanya sedang bersemangat, memikirkan tindakan seperti apa yang harus dia gunakan saat memetik bunga nanti.

“Oh, kalau begitu pergilah, aku juga cukup sibuk.” Nova Ji mencoba membuat suaranya lebih damai, tapi tidak peduli bagaimana dia menyembunyikannya, matanya secara tidak sadar masih mengarah ke bunga matahari.

Dia bukanlah wanita yang menyukai bunga. Hanya melihat sesuatu yang tidak bisa dimakan tidak ada artinya di mata Nova Ji.

Tetapi hari ini tidak tahu apa yang salah, dia hanya berharap menerima hadiah seperti itu dari seseorang.

Nova Ji, yang sedikit tersesat di dalam hatinya, hanya bisa secara paksa menenangkan pikirannya yang kacau dan berkata kepada sopir: "Ayo pergi."

Saat itu, Robert Huo tiba-tiba berkata: "Hampir lupa, ini untukmu."

Sebuah aroma samar masuk, Nova Ji menoleh dan melihat Robert Huo memegang bunga lili merah muda dan memasukkannya dari jendela mobil.

"Aku dengar-dengar bunga ini melambangkan kemurnian dan keanggunan. Itu sangat cocok untukmu," jelas Robert Huo.

Kegembiraan tanpa alasan mengambil alih hatiku, dan sudut mulutnya sedikit miring tanpa disadari, tetapi dia masih harus berkata terus terang: "Mengapa kamu membeli barang-barang yang tidak berguna seperti itu?"

Walaupun bicara seperti ini, gerakan tangannya mengambil bunga ini tidak lambat.

Mengambil bunga lili merah muda, Nova Ji tanpa sadar menundukkan kepalanya dan menciumnya.

Robert Huo berdiri di dekat mobil dan berkata sambil tersenyum: "Bagaimana, baunya harum?"

Mungkin dia melihat bahwa dia sangat peduli dengan bunga ini. Nova Ji merasakan semacam rasa malu yang tak terkatakan, dan langsung mendengus, dan berkata, "Ini tidak harum sama sekali, dan tidak ada yang hanya memberi satu bunga, dasar pelit. Aku terlalu malas untuk meladenimu, ayo pergi!"

Sopir menanggapi dan menyalakan kendaraan, dan mobil perlahan melaju menjauh dari tempat itu.

Dari kaca spion, bisa melihat Robert Huo berdiri di pinggir jalan sambil melambai padanya.

Di dalam mobil, aroma bunga yang samar terus memancar, membuat mood Nova Ji semakin baik.

Setelah sekian lama, sampai Robert Huo tidak lagi terlihat di kaca spion, dia menatap bunga lili merah muda di tangannya.

Ekspresinya agak rumit, seperti suka dan duka.

Sambil menghela napas, dia meletakkan bunga lili merah muda di sampingnya.

Di sisi lain, Robert Huo naik taksi ke pasar di dekat rumahnya.

Namun di seberang jalan, Pan Simi sedang duduk di dalam mobil dan menatapnya.

Sepuluh menit yang lalu, Pan Simi datang untuk membeli barang-barang terdekat, begitu dia masuk ke dalam mobil, dia melihat Robert Huo dan seorang wanita cantik keluar dari mobil dan memasuki toko bunga bersama.

Untuk beberapa alasan, dia tidak mengganggu, tetapi menunggu perkembangan sesuatu.

Setelah beberapa menit, dia melihat Robert Huo keluar. Memegang segenggam bunga matahari di tangannya, berdiri di depan mobil berbicara dengan wanita cantik itu. Kemudian, seolah-olah dengan sihir, dia mengeluarkan bunga lili merah muda dan menyerahkannya kepada wanita itu.

Pan Simi tidak tahu apa yang mereka berdua katakan, tetapi sebagai seorang psikiater, dia bisa melihat ekspresi halus berubah di wajah wanita di dalam mobil melalui jendela mobil, yang mewakili kegembiraan yang samar.

Kemudian kendaraan pergi, dan Robert Huo juga pergi sendiri dengan taksi.

Jika bukan karena Robert Huo, dia masih memiliki bunga matahari di tangannya. Pan Simi bisa memastikan bahwa kedua orang ini memiliki hubungan yang mirip dengan pasangan. Tetapi sekarang karena ada lebih banyak bunga matahari, dia tidak begitu yakin.

Paling tidak, tidak bisa terlalu sembarangan.

Setelah memikirkannya, Pan Simi melepaskan pikiran untuk menelepon Natalie Ning, mengingat masalah ini, dan berencana mencari kesempatan untuk menguji Robert Huo.

Dari mana Robert Huo tahu bahwa psikiaternya akan muncul di seberang jalan secara kebetulan. Ketika dia tiba di pasar, dia dengan hati-hati memilih iga dan membeli beberapa sayuran segar sebelum pulang.

Mengetuk pintu, dan setelah sekitar sepuluh detik, pintu terbuka.

Melihat Natalie Ning yang berdiri dalam keadaan linglung, Robert Huo tersenyum dan memberikan bunga matahari di tangannya, dan berkata: "Untukmu, kamu telah bekerja keras di rumah akhir-akhir ini."

Bunga matahari bukanlah jenis bunga dengan keharuman bunga yang kuat, tetapi melihat bunga kuning cerah di depannya, dan mendengarkan kata-kata yang menghangatkan hati, hati Natalie Ning terasa meleleh.

Shawn Li belum pernah memberinya kejutan sebelumnya.

Dan sekarang. Pada hari pertama dia kembali, tidak disangka dia memberinya bunga.

Meski seperti Nova Ji, Natalie Ning juga merasa bahwa bunga adalah hadiah yang paling tidak berarti, yang tidak bisa dimakan atau dipakai. tapi. Dia tidak menolak hadiah seperti itu, dan sangat menyukainya.

Karena dibalik bunga melambangkan kecintaan pria pada wanita.

Jika membenci seseorang, tidak akan pernah memberinya bunga.

“Terima kasih.” Natalie Ning memindahkan bunga dan mengendusnya sambil tersenyum.

"Ayah!"

Mendengar suara Gaby, Robert Huo mendongak, tetapi terkejut menemukan bahwa selain Natalie Ning dan putrinya, Freya Gu dan Stella Yue ada di sana.

Ketika melihat Robert Huo, ekspresi tidak senang Freya Gu menjadi semakin tidak wajar. Terutama ketika dia melihat bunga di tangan Natalie Ning, dia merasa tidak nyaman.

Jadi, alih-alih menunggu Robert Huo bertanya mengapa mereka ada di sini, Freya Gu langsung membawa Stella Yue dan berkata: "Ayo pulang!"

"Tidak! Aku tidak mau pergi! Aku mau bersama Paman Li!" Stella Yue meronta mati-matian, suaranya berubah dari kegembiraan menjadi tersendak.

Natalie Ning menjelaskan di samping: "Stella kembali dengan Gaby dari sekolah pada siang hari dan berkata kamu tidak memasak untuknya selama beberapa hari. Aku menelepon Nona Gu, dan kamu kembali segera setelah dia datang."

"Aku ingin Paman Li bermain denganku! Aku juga ingin makan makanan yang dimasak oleh Paman Li!" Stella Yue berteriak keras: "Paman Li berjanji pada kita, aku ..."

“Ayah!” Sebuah suara yang tajam membuat ruangan menjadi sunyi.

Semua orang memandang Freya Gu, dan Freya Gu dengan dingin menarik putrinya keluar: "Jangan paksa aku memukulmu lagi! Ayo pulang!"

Natalie Ning bereaksi dan dengan cepat membujuk: "Nona Gu, Stella masih anak-anak, Shawn Li kebetulan sudah pulang, ayo makan bersama di sini siang ini."

"Terima kasih Nona Ning atas kebaikanmu. Mungkin kita punya cara berbeda dalam mendidik anak-anak kita. Aku tidak bisa mentolerir dia lari ke rumah orang lain untuk makan tanpa menyapa!" Kata Freya Gu dingin dan menyeret Stella Yue keluar.

Natalie Ning ingin menahannya , tapi dihentikan oleh Robert Huo.

“Paman Li! Paman Li!” Stella Yue mengulurkan tangannya ke arah Robert Huo, berharap dia bisa menggendongnya. Tadi, setelah tamparan, pipi gadis kecil itu bengkak, menunjukkan seberapa kuat tamparan Freya Gu.

Novel Terkait

My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu