Inventing A Millionaire - Bab 3 Hidangan Lezat

Itu semua karena Shawn Li, kalau tidak, tidak akan menjadi seperti ini.

Sekarang setelah dia mengambil uang itu, Robert Huo tidak terlalu memikirkannya.

Pergi ke pasar dan membeli beberapa sayur favorit keduanya. Pada saat ini, dia sangat bersyukur bahwa dia belajar memasak ketika dia masih menjadi Tuan muda besar, jika tidak dia benar-benar tidak bisa apa-apa.

Tetapi keduanya tidak kembali pada siang hari, dan Robert Huo tidak berani menyia-nyiakan dua ratus RMB yang diperoleh dengan susah payah, Dia hanya memasak mie rebus pada siang hari dan itu sudah cukup.

Jangan katakan terbiasa makan makanan lezat dan segar, dan mie yang bahkan tidak diberi garam rasanya berbeda.

Memanfaatkan waktu, Robert Huo membersihkan bagian dalam dan luar rumah, membersihkan dan mengelap. Setelah dia selesai, dia duduk di depan komputer dan menyalakan komputer.

Setelah ragu-ragu beberapa saat, dia mencari berita terbaru, tetapi tidak menemukan berita yang berhubungan dengannya.

Mengalami kecelakaan selama dua hari, kenapa tidak ada pergerakan sama sekali? Apakah itu hidup atau mati, harusnya ada laporan.

Robert Huo samar-samar merasakan keanehan yang tersembunyi, tetapi untuk sementara tidak dapat memahami situasinya.

Setelah menutup halaman web dan menghabiskan dua puluh menit untuk menenangkan diri, Robert Huo membuka aplikasi Taobao.

Dia memikirkannya sepanjang malam kemarin dan ingin mengubah keadaan saat ini. Selain faktornya sendiri, dia harus mencari uang untuk keluarganya. Setidaknya, memberi ibu dan anak itu makanan yang enak.

Saat ini tidak ada uang, jadi wajar saja hanya bisa memulainya dengan Natalie Ning, ngomong-ngomong itu juga berarti suami yang mengandalkan istri.

Toko Taobao di Natalie Ning juga menjual produk penurun berat badan, tetapi penjualannya sangat buruk.

Alasan perbedaannya adalah bahwa selain produk biasa, pengoptimalan judul, pengoptimalan halaman toko, dan drainase di dalam dan di luar situs penuh dengan masalah.

Meskipun Robert Huo belum pernah membuka toko Taobao, dia memahami hati orang-orang dan tahu jenis judul, gambar seperti apa, dan pengenalan produk seperti apa yang dapat menarik pelanggan.

Setelah menyaring semua produk di toko, Robert Huo akhirnya hanya menyisakan dua produk, dan yang lainnya tidak dijual.

Kemudian dia mengunduh Photoshop dan mengedit gambar produk. Setelah memikirkannya, Robert Huo meletakkan beberapa foto Natalie Ning di atas meja, dan memperkenalkannya kepada pemilik toko dan KTP-nya dapat diperiksa.

Meskipun pengantar juga mengatakan bahwa Natalie Ning adalah wanita gemuk, ini benar-benar omong kosong, tetapi untuk menjual barang, saya tidak bisa mengurus sebanyak itu.

Setelah sedikit dirapikan, halaman toko terlihat sangat menyegarkan, yang sangat bermutu tinggi dibandingkan dengan tampilan berantakan awalnya.

Robert Huo mampu membawa bisnis kecil yang akan bangkrut ke dalam 100 besar nasional, dengan mengandalkan kemampuan pemasaran yang kuat.

Beberapa rencana pemasaran sudah dibuat dan dipromosikan sesuai dengan rencana tersebut, saya yakin tidak butuh waktu lama untuk traffic tumbuh secara natural.

Dia melihat jam di dinding, saat itu pukul setengah lima, dan masih ada sekitar satu jam sebelum istrinya kembali.

Betapapun sempurnanya promosi tersebut, akan membutuhkan waktu untuk memberikan pengaruh, Robert Huo tidak peduli lagi, bangkit dan pergi ke dapur untuk mulai memasak.

Ikan asam manis, udang karang pedas, kentang goreng, kacang merah tumis.

Empat hidangan, ditambah sup panas dan dengan potongan daging sapi. Jika tidak dalam waktu yang terlalu singkat, Robert Huo ingin membuat mi dan mengukus sepanci kecil bakpao kukus.

Meskipun bakpao kukus yang dibuat dengan mesin lembut, namun tidak kenyal, harus menguleni selama beberapa jam sebelum terasa lembut dan kuat.

Natalie Ning dan Gaby membuka pintu dan mereka berdua tertegun.

Aroma yang masuk ke hidung, ditambah dengan beberapa hidangan di atas meja, membuat mereka merasa sedikit bingung. Natalie Ning bahkan tanpa sadar berbalik dan melihat nomor rumah untuk memastikan apakah dia berada di tempat yang salah.

Robert Huo keluar dari dapur dengan sup panas, dan tersenyum ketika melihat mereka: "Mengapa kalian berdiri saja di sana, ayo masuk dan makan."

“Waahh!” Gaby yang pertama bereaksi dan dengan gembira berlari ke meja, mengulurkan tangan untuk mengambil makanannya.

“Cuci tanganmu dulu.” Robert Huo mengulurkan tangan dan menangkapnya, lalu menariknya ke kamar mandi.

"Biar aku makan dulu ..." Gaby meronta dengan enggan.

“Tidak, cuci tangan dulu, biasakan kebiasaan yang baik,” kata Robert Huo dengan tegas.

Natalie Ning menutup pintu dan berjalan perlahan, melihat makanan di atas meja, tidak tahu harus berkata apa.

Kecuali piring dan mejanya yang asli, yang lainnya terlihat seperti palsu ...

Robert Huo, sebagai tuan muda dari keluarga besar, guru yang mengajarinya memasak, tentu saja adalah koki ternama.

Selain memasak, koki pada level ini lebih memperhatikan tampilan luar.

Oleh karena itu, tampilan hidangan Robert Huo cukup tinggi, dan tampaknya lebih tinggi daripada hotel biasa.

Natalie Ning mengamati sekelilingnya, rumah itu tampak sama seperti sebelumnya, tapi lebih enak dipandang. Semuanya bersih, dia mengulurkan tangan dan menyeka tombol lampu di sebelahnya, dan bahkan tidak ada debu sedikit pun.

Robert Huo membawa Gaby keluar dari kamar mandi setelah mencuci tangannya, dan melihat bahwa dia masih berdiri di sana, berkata: "Kamu juga cuci tangan, lalu makan."

Natalie Ning melihat piring di atas meja, lalu menatapnya, dan bertanya, "Di mana kamu membelinya?"

"Pasar di sebelah timur sana."

Natalie Ning menatapnya dan berkata lagi: "Maksudku, di restoran mana kamu membelinya?"

Robert Huo terkejut, dan kemudian menyadari bahwa dia pikir dia telah membeli hidangan yang sudah jadi dari restoran.

"Aku memasaknya sendiri," jelas Robert Huo.

“Apa kamu pikir aku akan mempercayainya?” Natalie Ning melirik ke piring di atas meja: “Kamu bahkan tidak tahu cara mengacak tomat dan telur. Sekarang tiba-tiba bilang kamu memasak ini sendiri? Meskipun tidak tahu apa yang ingin kamu lakukan, kamu kira ini berarti? Orang lain tidak tahu tentangmu, apa kamu pikir aku tidak tahu?"

Robert Huo tersenyum pahit, dia tahu Shawn Li adalah sampah, tapi itu terlalu sampah. Kalaupun mau berkontribusi, dia harus dipertanyakan oleh semua pihak, tapi tidak ada cara untuk membantahnya.

“Enak! Enak! Ayah, kamu luar biasa!” Gaby berteriak dan mengipasi mulutnya, ikan asam manis itu masih sangat panas, dan dia tidak lupa memuji keahlian Robert Huo. Robert Huo bukan orang bodoh, dan tentu saja memahami bahwa dia sengaja memberi dirinya sanjungan.

“Tidak peduli siapa yang memasaknya, duduk dan isi perutmu dulu,” kata Robert Huo.

Natalie Ning tidak keberatan, semua uang habis, apa lagi yang bisa dilakukan jika tidak memakannya?

Dia pergi untuk mencuci tangannya, dan ketika dia kembali, dia melihat Robert Huo meniup ikan dengan sumpit, dan kemudian memberikannya kepada Gaby.

Jika hanya beberapa tahun yang lalu, pemandangan seperti itu akan sangat hangat, tapi sekarang, dia hanya berpikir itu hanya sandiwara.

Pada hari biasa, Shawn Li makan di rumah hanya sesekali, dia bahkan lebih suka makan sendiri, jadi bagaimana dia bisa memberi makan pada orang lain?

Namun Natalie Ning tidak mengganggu kebahagiaan keluarga yang langka dari ayah dan putrinya, ia mengambil sumpit dan menggigit potongan kentangnya dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Renyah, bukan jenis garing mentah, rasanya sangat enak.

“Bu, ikan, ikan ini enak! Tidak ada tulangnya!” Gaby menunjuk ikan asam manis itu dan berteriak.

“Tulang ikan semuanya digoreng, dan bisa patah saat menggigitnya.” Jelas Robert Huo.

Natalie Ning tidak mengucapkan sepatah kata pun, memasukkan sumpit ke dalam mulutnya, kulitnya gosong, dagingnya empuk, tetapi tulangnya sangat renyah. Ingin menggorengnya seperti ini bukanlah yang bisa dilakukan koki pada umumnya.

Resep kuah asam manisnya juga lumayan enak, bikin satu gigitan jadi selera.

“Bagaimana?” Tanya Robert Huo penuh harap, biasanya dia tidak bertanya kepada siapa pun tentang rasa masakannya, asalkan menyukainya. Tapi hari ini, apakah Natalie Ning dan Gaby puas adalah yang paling dia pedulikan.

“Beri tahu aku nomor telepon hotelnya, aku akan mengajak Gaby makan di hari ulang tahunku kedepannya,” kata Natalie Ning dengan tenang.

Robert Huo tersenyum pahit: "Aku memasaknya sendiri ..."

“Tidak beri ya sudah, Gaby, kerjakan PR setelah makan. Hari ini gurumu bilang banyak PR.” Kata Natalie Ning acuh tak acuh.

“Ya, ini agak pedas, tapi enak!” Gaby mengambil semangkuk sup panas dan meminumnya, mengungkapkan kegembiraannya yang luar biasa saat memakan daging sapi dari waktu ke waktu.

Meski gadis kecil itu bisa makan enak, selalu ada batasannya, setelah kenyang, Natalie Ning bergegas mengerjakan PR-nya.

Robert Huo bangun lebih dulu untuk membersihkan piring, Natalie Ning menyentuh tangannya dan langsung menariknya.

Dia tidak terburu-buru melakukan apa pun, dia hanya berkata dengan acuh tak acuh: "Meskipun aku tidak tahu apa yang ingin kamu lakukan, makan dengan harga 200 RMB sekali makan bukanlah sesuatu yang kita bisa lakukan, jangan lakukan ini lagi kedepannya."

Robert Huo tahu bahwa dia dipenuhi dengan ketidakpercayaan dan tidak menjelaskan, dan hanya mengangguk, lalu berjalan ke dapur dengan membawa piring-piring.

Novel Terkait

Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu