Inventing A Millionaire - Bab 197 Menyewa Teater Menonton Film

Setelah reuni kelas terakhir kali, Pan Simi akan pergi ke rumah ketika dia tidak ada pekerjaan, mengatakan bahwa dia sedang mencari Natalie Ning, tetapi dia menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbicara dengan Robert Huo.

Saat bertemu sekarang, Pan Simi tidak menempatkan kedua belah pihak dalam pandangan dokter dan pasien seperti sebelumnya, dan lebih seperti persahabatan.

Robert Huo juga berbicara lebih langsung, mengatakan: "Kalian semua tahu, saya dalam keadaan sehat. Mengapa Natalie membawa saya?"

“Aku tahu kamu tidak sakit, tapi dia tidak tahu.” Pan Simi berjalan mendekat sambil tersenyum, dan baunya menyengat. Dia mengeluarkan dua tiket film dari sakunya dan berkata, “Aku takut Natalie mengkhawatirkannya, jadi aku bekerja sama bersandiwara, jika tidak, kamu pikir aku benar-benar ingin membuang waktu di sini. Jika kamu merasa tidak nyaman, temani saja aku ke bioskop. Dua jam sudah cukup."

Robert Huo sedikit mengernyit, dan berkata, "Kamu cari orang lain saja, aku mau melakukan sesuatu yang lain."

“Tidak bisa, jika Natalie menelepon mencarimu, apa yang harus kuberitahukan padanya?” Kata Pan Simi.

Robert Huo berpikir sejenak, dan ini memang alasannya. Natalie Ning mengatakan dia tidak keberatan, tetapi pada kenyataannya dia masih sangat mementingkan kesehatannya. Jika dia tahu bahwa Robert Huo datang ke sini untuk menemuinya dan pergi, takut dia akan sangat marah.

"Selain itu, aku melepaskan bisnis seriusku dan membantumu membodohi istrimu di sini. Bukankah kamu seharusnya berterima kasih kepadaku? Jika kamu benar-benar tidak mau, aku juga bisa menelepon Natalie dan mengatakan yang sebenarnya kepadanya." Pan Simi berkata.

"Jangan ..." Robert Huo tanpa sadar berkata, menyembunyikan fakta bahwa Natalie Ning selalu membuatnya sangat canggung, bahkan sangat canggung. Jika dia mengetahuinya, dia tidak akan tahu seperti apa jadinya.

“Lalu kamu setuju?” Tanya Pan Simi sambil tersenyum.

“Menonton film saja, aku harus kembali bekerja setelah menonton,” kata Robert Huo.

“Ingin nonton film bersamaku sudah sangat banyak. Jangan sampai kamu terlihat dimanfaatkan. Aku beli tiket nontonnya!” Kata Pan Simi tidak puas.

Robert Huo tidak banyak bicara. Dalam hal ini, dia memang agak dikuasai oleh Pan Simi.

Melihat tatapan Robert Huo yang tidak bisa berkata-kata, Pan Simi mencibir dalam hatinya, menurutnya, semua yang dilakukan Robert Huo saat ini hanya ingin menangkapnya.

Pria ini juga mengerti psikologi, dan dia harus bisa mengatakan bahwa dia adalah wanita yang sangat bangga.

Pan Simi telah memutuskan bahwa Robert Huo adalah bajingan, dan tentu saja menganggap semua tindakannya buruk. Sekarang dia ingin Robert Huo menemaninya ke bioskop untuk mengekspos wajah asli pria ini.

Kalaupun Natalie Ning sudah menikah dengannya, bagaimana dengan seorang anak perempuan? Mengetahui wajah aslinya lebih awal, setidaknya di masa depan, lebih baik melakukan pencegahan atau persiapan psikologis daripada mengetahui saat tubuh terluka.

Setelah itu, keduanya turun bersama. Pan Simi mengantar Robert Huo ke bioskop.

Saat sampai di bioskop, tepat jam 9.30, adegan pertama film ini.

Biasanya hanya sedikit orang yang menonton film kali ini. Pan Simi memilih thriller lain. Saat memasuki teater, selain mereka berdua, hanya tersisa stafnya.

“Bagimana, tiket 70 RMB bisa menyewa seluruh teater, hebat kan!” Kata Pan Simi dengan ekspresi puas.

“Hebat, hebat,” kata Robert Huo dengan santai.

Lampu di teater dimatikan dan film mulai diputar.

Meskipun cahaya terang dari layar lebar menghalangi jangkauan bioskop, kontrasnya masih cukup kuat dibandingkan dengan siang hari saat datang.

Pan Simi tiba-tiba datang dan dengan bercanda bertanya, "Kamu bilang Natalie akan curiga jika kita berdua menonton film itu diam-diam di belakang punggungnya?"

Aroma samar. Mengambang dari arahnya, ditambah dengan lingkungan yang redup, dapat dengan mudah membangkitkan keinginan orang.

Robert Huo menoleh, melihat Pan Simi sedikit mengangkat dagunya, semakin mendekat. Jika dia mau, dia bisa mencium bibir merah yang menarik asalkan dia sedikit condong ke depan.

Sejujurnya, perkataan dan tindakan Pan Simi membuat orang-orang penuh godaan, bahkan Robert Huo sempat ragu apakah dia sedang menyarankan sesuatu.

Tapi setelah dipikir-pikir, tidak begitu akrab dengan Pan Simi. Tidak peduli seberapa yakinnya dia, dia tidak berpikir psikiater ini akan menyukainya dengan mudah.

Mungkin, aku terlalu banyak berpikir.

Robert Huo mundur sedikit, menjaga yang aman, dan kemudian berkata: "Menurutku dia tidak perlu berpikir terlalu banyak. Dia sangat mempercayai kamu dan aku."

“Benarkah?” Bibir merah Pan Simi terbuka ringan, menghirup aroma. Dengan pesona yang tak terkatakan, dia berkata: "Ngomong-ngomong, dia pikir kamu tidak bisa melakukannya sekarang, jadi tidak peduli apa yang terjadi pada kita, dia tidak akan ragu ..."

Robert Huo sedikit ragu-ragu, selalu merasa bahwa kekuatan menggoda wanita ini agak terlalu kuat, sepertinya benar-benar menyarankan sesuatu padanya.

Tetapi Robert Huo merasa sedikit canggung lagi, seolah-olah ada sesuatu yang tidak beres.

Saat ini, Pan Simi tiba-tiba tertawa. Dia berdiri tegak, mengeluarkan popcorn di belakang punggungnya, dan membuka mulutnya. Sambil makan, dia tersenyum dan berkata: "Lihat ekspresimu, menggodamu. Natalie dan aku adalah teman baik, kamu adalah suaminya, bagaimana aku bisa merebutnya, kamu mau popcorn? Enak sekali."

Melihat penampilannya yang ceria, Robert Huo menggelengkan kepalanya. Berkata: "Sepertinya kamu sedikit lebih asing dari yang aku kira, dan kamu tidak setua saat pertama kali bertemu."

“Jadi aku memberimu kesan seperti ini?” Pan Simi mengangkat bahu dan berkata: “Sebenarnya, dibandingkan dengan perempuan lain, aku cukup santai. Bagaimanapun, aku telah belajar di luar negeri selama bertahun-tahun, terlepas dari pikiran atau perilakuku. Semua lebih dipengaruhi oleh Barat."

Robert Huo tidak berbicara, dia tidak terlalu menyukai karakter ini. Terlalu terbuka. Sebaliknya, dia lebih suka tipe seperti Natalie Ning, setidaknya tidak khawatir dia akan melakukan beberapa hal gila.

Adapun karakter Pan Simi jika hanya sebagai kekasih. Atau tidak masalah jika ingin menghilangkan kasih sayang, tapi tidak kalau seorang istri.

Saat berada di rumah Huo sebelumnya, Robert Huo belum pernah melihat wanita serupa, dia pernah melewati tahapan bermain dengan wanita. Robert Huo tidak keberatan dengan urusan pria dan wanita, tetapi lebih memperhatikan kenikmatan spiritual.

Terutama saat kelahiran kembali ini, dia tiba-tiba memiliki seorang istri dan anak, dan dia belajar bagaimana mengambil tanggung jawab sebagai ayah dan suami.

Sangat disayangkan meskipun Pan Simi adalah seorang psikiater, dia tidak dapat benar-benar memahami pikiran orang, sebaliknya, dia tidak akan terus-menerus ingin mengungkap "wajah asli" Robert Huo.

Film yang ditayangkan adalah film thriller luar, pembunuh bertopeng berantai, dan adegannya memang berdarah-darah dan menyeramkan, terutama soundtrack-nya yang tidak ada bedanya dengan film hantu.

Pan Simi ketakutan oleh ledakan musik yang tiba-tiba dari waktu ke waktu, sebagian besar popcorn tumpah dan Robert Huo tidak bisa menahan tawa.

Jelas tidak berani, jadi mengapa memilih film thriller semacam ini?

Pada saat ini, gambar tiba-tiba muncul di layar lebar, dan wajah mengerikan dari pembunuh berantai itu benar-benar diperbesar, menutupi seluruh gambar dengan lensa yang sangat mendadak.

Soundtrack mengerikan terdengar di saat yang sama, Pan Simi berteriak ketakutan, berbalik dan memeluk Robert Huo, membenamkan kepalanya di pelukannya dan tidak berani melihat lagi.

Keharuman terus melayang di sepanjang tubuh dan rambutnya, memungkinkan Robert Huo untuk menciumnya lebih jelas dan merasakan kelembutan dan kehangatan tubuhnya.

Di lingkungan yang gelap, hanya ada dua orang di seluruh teater, pemandangan yang begitu memikat membuat banyak pria tak mampu menahan diri.

Namun, pengendalian diri Robert Huo cukup kuat, dia bisa sekian lama menahan tidur di ranjang yang sama dengan Natalie Ning, bagaimana ia bisa digoyahkan oleh Pan Simi.

Dia menunggu adegan mengerikan itu berlalu, dan kemudian menepuk punggung Pan Simi dengan ringan, berkata, "Oke, adegan itu sudah selesai."

Pan Simi masih tampak ketakutan, sedikit gemetar, bersandar di pelukannya dan menolak untuk bangun, hanya mengeluarkan suara teredam: "Tidak!"

Tidak tahu apakah dia berkata jangan menontonnya lagi atau jika dia berkata jangan bangun, Robert Huo merasa sedikit malu.

Ini adalah teman sekelas dan teman istrinya. Awalnya, keduanya diam-diam berlari keluar untuk menonton film, itu sudah sangat buruk. Sekarang mereka berhubungan sangat dekat, yang membuat Robert Huo merasa bersalah.

Novel Terkait

Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
Menaklukkan Suami CEO

Menaklukkan Suami CEO

Red Maple
Romantis
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu