Inventing A Millionaire - Bab 221 Petunjuk

Tapi memberitahunya secara rasional, tersentuh bukanlah alasan untuk kehilangan kendali.

Dengan kuat menahan keinginan untuk memeluk wanita ini, Robert Huo menarik napas dalam-dalam, dia berbalik dan berkata, "Kamu pergi dulu, aku agak lapar, mau keluar beli mie instan."

Natalie Ning menggigit bibirnya dengan ringan, matanya yang besar dan berair menatapnya seperti ini, detak jantungnya menjadi cepat.

Mungkin setelah melihat keinginan di mata Robert Huo, barulah Natalie Ning merasa puas dan datang untuk menciumnya, dia berkata, "Kalau begitu pergilah."

Ciuman ini hampir membuat Robert Huo gila, pada akhirnya dia bisa ‘kabur’ dengan kemampuan pengendalian dirinya yang luar biasa.

Saat pulang dari membeli mie instan, Natalie Ning baru saja selesai mandi.

Jubah mandi yang tipis, rambut yang basah dan sedikit berantakan, tetapi memberikan keindahan yang berbeda. Kulit seputih salju terlihat di leher, yang membuat orang memikirkannya tanpa henti.

“Sudah pulang ya, sana mandi,” kata Natalie Ning sambil menyeka rambutnya.

Robert Huo diam-diam meletakkan mie instan di atas meja, pergi ke kamar mandi tanpa sepatah kata pun, dan mengunci pintu di belakangnya.

Karena dia tahu. Begitu Natalie Ning benar-benar masuk, sulit untuk mengendalikannya.

Wanita ini, tidakkah dia benar-benar mengerti betapa menariknya dia!

Tapi meski begitu, mereka adalah suami istri, jadi bagaimana mungkin Natalie Ning mau repot-repot melepaskan pesonanya. Sebaliknya, dia mungkin senang melihat suaminya lebih menginginkannya, yang membuktikan bahwa dia tidak kehilangan siapa pun.

Malam sulit lainnya berlalu, keesokan paginya, Natalie Ning kembali segar dan mengajak Robert Huo ke Pan Simi.

Suasana yang familiar, wajah yang familiar, dan rutinitas yang familiar.

Mengirim Robert Huo ke sini, Natalie Ning seperti telah menyelesaikan tugas yang penting, dia segera kembali ke perusahaan untuk mengerjakan sesuatu.

Terlepas dari aktivitas Toko Taobao atau detail kerangka Perusahaan Cabang Jiazi, dia perlu berkomunikasi dengan Wesley Mu, ada banyak hal yang harus disibukkan.

Melihat Natalie Ning pergi, Robert Huo berkata dengan lugas kepada Pan Simi, ”Jangan buang waktu, kamu sibuk dengan dirimu, aku akan mencari tempat sendiri."

“Bagaimana bisa, Natalie menyerahkan kamu kepadaku, berarti kamu orangku,” kata Pan Simi sambil tersenyum, gaya terselubung, ditambah beberapa kata sugestif, membuat imajinasi orang melayang.

Dari awal Robert Huo sudah panas karena penampilan Natalie Ning tadi malam, Sekarang dia melihat Pan Simi seperti ini, dia merasa api di dalam tubuhnya seperti ketumpahan minyak, membuatnya semakin terbakar.

Menurut penelitian para psikolog, kebanyakan orang yang menderita depresi adalah mereka yang menekan berbagai keinginan dalam waktu lama.

Menurut mereka, manusia adalah individu yang sangat berpikiran terbuka, tetapi karena kendala moralitas, hukum, karakter, lingkungan dan lain-lain, seringkali orang tidak dapat melakukan apa yang mereka inginkan.

Terlebih dalam kehidupan, mereka yang sibuk dengan pekerjaan seringkali ingin minum dan bermain mahjong, tetapi karena terlalu sibuk bekerja, mereka harus menekan pemikiran tersebut.

Jika terus seperti itu, stres yang tinggi menyebabkan mereka menjadi depresi.

Ini menunjukkan bahwa tekanan keinginan lebih banyak merugikan daripada kebaikan bagi manusia.

Robert Huo berada pada tahap ini sekarang, meskipun dia tidak mungkin menderita depresi, tapi sangat mudah untuk kehilangan kendali diri karena tekanan jangka panjang dari aspek-aspek tertentu yang berurusan dengan Natalie Ning.

Meski Pan Simi adalah seorang psikiater, namun dia tidak mengetahui segalanya, tapi setidaknya dia memiliki sedikit pengetahuan tentang Robert Huo.

Dia bahkan tidak tahu bahwa dia sedang menggoda iblis di dalam hati seseorang dan menempatkan dirinya dalam situasi berbahaya.

Melihat Robert Huo tidak berbicara, Pan Simi berjalan mendekat dan duduk di dekat sandaran tangan di sofa.

Jarak antara keduanya sangat dekat, baju menempel baju, suhu dan bau satu sama lain saling berpindah.

Kontak dekat ini membuat Robert Huo merasa sedikit gelisah. Dia tahu bahwa dia terpengaruh, dia juga mengerti bagaimana mengatasi masalah seperti itu, tidak lebih dari melampiaskan keinginannya.

Tapi dia lebih tahu, tidak ada tempat untuk melampiaskan saat ini, dia hanya bisa terus menekan dan bertahan!

Pan Simi tersenyum dan berkata, "Sudahkah kamu berbicara dengan Natalie tentang pakaian?"

Mendengarnya menyebutkan pakaian itu, Robert Huo merasa lebih kacau, dia berkata, "Belum."

Pan Simi menghela nafas, seperti yang dia pikirkan, pria brengsek selamanya tidak akan pernah memberi tahu istrinya tentang hal semacam ini.

“Kalau begitu biarlah hal ini menjadi rahasia kecil kita berdua.” Pan Simi menutup mulutnya dan tertawa, lalu berkata, “Apakah sekarang kamu merasa seperti ada perasaan berselingkuh di belakang istrimu?”

Robert Huo menatapnya dan berkata, “Aku tidak berpikir aku berselingkuh."

“Benarkah? Apakah karena skalanya tidak cukup besar? Atau, kamu benar-benar ingin melakukan sesuatu?” Pan Simi meletakkan tangan di punggung tangannya, dia berkata, "Kalian para pria, meski punya uang, kamu akan menjadi jahat. Tapi aku sangat iri pada Natalie, bisa punya pria sepertimu bersamanya. Kasihan aku, sendirian, dan tidak ada pria yang mencintaiku. Sepanjang hari selalu merasa hampa."

Robert Huo menarik napas dalam-dalam, dia menarik tangannya kembali, lalu berdiri dan berkata, "Kalau begitu kamu harus mencari pacar, menurutku pasti ada banyak orang yang ingin jatuh cinta padamu."

“Benarkah?” Pan Simi bangkit dari sofa sambil menyeringai dan bertanya, “Kalau begitu apakah kamu termasuk di dalamnya?”

Robert Huo memandangnya, dengan suara yang agak berat, dia berkata, "Tentang pertanyaan ini, aku malah ingin bertanya kepadamu, apa kamu tidak merasa topik ini tidak cocok didiskusikan denganku?."

"Apanya yang tidak cocok? Natalie dan aku adalah sahabat, kamu adalah suaminya, kamu bisa dihitung sebagai setengah dari sahabatku, perkataan apa yang tidak bisa diucapkan." Pan Simi tiba-tiba menyadarinya, dia berkata, “Apa mungkin kamu takut pada istrimu?"

Mata Robert Huo sedikit menyipit, dia bisa merasakan bahwa Pan Simi membicarakan hal ini dengan sengaja, bukan tanpa tujuan.

Dapat dipahami bahwa wanita ini menggunakan dirinya sebagai umpan. Mencoba untuk membimbingnya melakukan psikoterapi. Tapi, jelas-jelas dia tahu bahwa dia tidak memiliki masalah di bidang ini, jadi di mana dia membutuhkan perawatan?

Karenanya, kelakuan Pan Simi agak aneh.

Mungkinkah teman baik Natalie Ning ini benar-benar wanita yang suka merayu pria yang sudah menikah?

Dilihat dari pengertian terhadap Pan Simi sebelumnya, dia termasuk tipe orang yang sombong dan tidak mudah tertarik.

Robert Huo menariknya dengan percaya diri, tetapi secara naluriah mengatakan kepadanya bahwa ini tidak benar.

Dia tidak tahu mana yang tidak beres, dia tidak bisa mengatakannya, bagaimanapun juga ada banyak hal yang tidak bisa ditebak oleh imajinasi. Selain itu, Pan Simi menganggap dirinya adalah pria brengsek, yaitu ilusi fiksi yang tidak ada sama sekali.

Karena dimulai dengan tebakan yang salah, Robert Huo secara alami tidak dapat memahaminya.

Oleh karena itu, dia hanya bisa memahami tindakan Pan Simi sebagai benar-benar tertarik padanya, dan dia akan mengatakan kata-kata sugestif tersebut ketika dia memiliki kesan yang baik.

“Maaf, aku tidak takut dengan istrku. Tapi aku tidak menganjurkan perselingkuhan. Jika tidak ada yang lain, aku pergi dulu,” kata Robert Huo sambil berbalik dan turun.

Tekadnya membuat Pan Simi sedikit terkejut.

Menurut dirinya, perilakunya sudah sesuai dengan norma psikologi standar, normalnya, pria brengsek ini seharusnya sudah masuk perangkapnya.

Tapi Robert Huo menolaknya, yang tidak disangka-sangka oleh Pan Simi.

Menatap pria ini, Pan Simi dengan cepat menyaring semua kemungkinan dalam benaknya.

Apakah dia menemukan sesuatu, jadi dia menyamarkannya lagi?

Tidak, seharusnya tidak mungkin.

Hanya bertemu seminggu sekali. Dia tidak mungkin menemukan petunjuk apa pun selama ini.

Apakah dia mencoba untuk tarik ulur?

Kemungkinan ini sangat tinggi, pria brengsek yang luar biasa secara alami tahu bagaimana menyenangkan wanita dan bagaimana menggunakan penolakan sebagai ganti niat baik.

Jadi dia bermaksud tarik ulur.

Dengan kata lain. Orang ini adalah pria brengsek yang sangat ‘berpangkat tinggi’, dia tidak akan dengan mudah menunjukkan kebrengsekannya itu.

Dari sudut pandang ini, penampilannya masih belum cukup, masih belum bisa membuatnya tidak sabar.

Secara otomatis dia mengisi kembali keterampilan brengsek Robert Huo dalam benaknya, Pan Simi segera menangkapnya dan berkata, "Jika kamu pergi sekarang, aku akan memberi tahu Natalie tentang tubuhmu yang sehat, singkatnya aku mengganggumu."

Mendengar kata-kata tersebut, Robert Huo benar-benar menghentikan langkahnya.

Dia berbalik, wajahnya agak berat, dia berkata, “Kamu sedang mengancamku?"

"Apakah ini ancaman? Kurasa tidak." Pan Simi masih tersenyum dan berkata, "Aku hanya ingin kamu tinggal lebih lama bersamaku, apakah kamu tidak merasa, seorang pria bertubuh sehat, dengan seorang wanita yang jomblo dalam waktu lama, sebenarnya punya banyak topik yang bisa diobrolkan? Yang terpenting adalah, istrimu bahkan tidak tahu kondisi tubuhmu yang sehat, apa kamu tidak merasa ini sangat menarik?"

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu