Inventing A Millionaire - Bab 30 Menampar

Ejekan ini membuat Charles Ji mengertakkan gigi dengan marah, dan akhirnya memarahi lagi.

Sekretaris wanita itu memandang Nova Ji dengan malu-malu, dia tidak berani sombong seperti sebelumnya. Setelah lama di perusahaan, dia masih bisa membedakan mana situasi yang baik dan mana yang buruk.

Posisi Nova Ji sekarang lebih stabil. Dia sombong, itu sama saja dengan cari mati.

“GM Ji, jika tidak ada apa-apa lagi, aku, aku akan keluar dulu.” Sekretaris wanita itu tergagap sedikit.

Nova Ji mencibir dan melambaikan tangannya dengan jijik, bahkan tidak tertarik untuk berbicara dengannya.

Ada banyak keheningan di ruang rapat, dan Robert Huo melangkah maju, dia tersenyum dan berkata: "Selamat untuk GM Ji."

“Mulutmu semakin pintar bicara!” Kata Nova Ji, tapi senyuman di wajahnya tidak bisa ditahan.

Benar-benar tidak terduga untuk menjadi salah satu perwakilan Dewan Perdagangan. Bahkan dalam mimpinya, dia tidak pernah berpikir bahwa dia bisa bersaing dengan Charles Ji.

Dan semua ini adalah keuntungan yang diberikan Robert Huo untuknya. Tanpa pria ini, Nova Ji saat ini mungkin sudah tersingkir.

“Kamu benar-benar ingin jadi asisten GM?” Nova Ji bertanya tiba-tiba.

“Tentu saja, setidaknya gajinya lebih tinggi dari pada sopir,” kata Robert Huo.

“Oke, nanti aku panggil HR dan ubah posisimu.” Kata Nova Ji, lalu mengulurkan tangannya dan berkata dengan ekspresi serius: “Tidak peduli bagaimana, kali ini, terima kasih banyak padamu."

“Sama-sama.” Robert Huo menjabat tangan dengan senyum lebar.

Di luar ruang rapat, Charles Ji buru-buru mengikuti Colin Ji dan berkata dengan enggan, "Paman ketiga, apakah kamu benar-benar pergi seperti ini?"

Colin Ji memelototinya dan memarahi: “Bukannya kamu bilang perwakilan Dewan Perdagangan sudah pasti jatuh ke tanganmu? Kenapa semuanya sekarang berubah?"

"A, aku tidak tahu ..." Charles Ji menangis, dan dia juga bertanya-tanya bagaimana, dalam semalam, sepertinya seluruh dunia penuh dengan kebencian terhadapnya.

Bisa merasakan ada sesuatu yang salah, tetapi Charles Ji tidak tahu mengapa ini bisa terjadi.

“Sampah!” Colin Ji kembali memarahi, “Bahkan perempuan dari keluarga cabang saja tidak bisa kamu bereskan, dasar tidak berguna!"

Charles Ji tidak bisa mengangkat kepalanya ketika dimarahi, dan dia tidak berani membantah, dia hanya bisa mengikuti di belakang dan mengantar Colin Ji keluar dari perusahaan.

Sampai Colin Ji masuk ke dalam mobil dan pergi, senyuman kaku di wajah Charles Ji langsung lenyap. Dia sedikit cemberut, lalu berbalik dan memandang ke kantor Nova Ji.

“Dasar wanita sialan, tunggu dan lihat saja pembalasanku!” Kata Charles Ji dengan kejam.

Sebagai anak dari keluarga inti, diremehkan oleh keluarga cabang sangat memalukan bagi Charles Ji. Jika menyebarkannya, khawatir akan ditertawakan oleh orang lain.

Dia tidak tahan dengan rasa malu seperti ini, dia harus menemukan kesempatan untuk mendapatkan tempat itu kembali!

Bagi Nova Ji, hari ini adalah hari yang sangat indah.

Seperti biasa, Robert Huo pulang kerja sekitar pukul enam, dan Nova Ji diantar pulang oleh sopir kedua.

Tentu saja. Sekarang dia telah dipromosikan menjadi asisten GM dan bukan lagi seorang sopir, sekarang tidak ada yang bisa mengatakan apa-apa tentang dia.

Saat ini, Gaby biasanya sepulang sekolah dan dibawa ke toko pakaian tempat Natalie Ning bekerja.

Tapi masih ada satu jam lagi sebelum Natalie Ning pulang kerja.

Setelah memikirkannya, Robert Huo merasa bahwa hari ini adalah hari "promosi" nya, dan dia harus mengajak istrinya menikmati makan besar, lagi pula tidak ada urusan apa-apa, dia langsung menuju ke toko pakaian tempat Natalie Ning bekerja.

Toko pakaian tidak terlalu jauh dari perusahaan, dan tidak butuh waktu lama untuk Robert Huo sampai di tempat.

Namun, begitu sampai, mendengar suara berisik di dalam.

Dia berdiri di depan pintu dan melihatnya, tetapi wajahnya langsung tenggelam.

Melihat Natalie Ning menutupi wajahnya, dan dimarahi oleh seorang wanita gemuk sambil menunjukinya, seorang pegawai di sebelahnya menghiburnya, dan seseorang menarik wanita itu.

Gaby dipeluk oleh staf di dekat konter, dan gadis kecil itu terlihat sangat marah, dan meneriaki wanita itu: "Wanita jahat, kamu tidak diizinkan untuk memukuli ibuku!"

“Gaby, jangan bicara sembarangan!” Bisik orang yang memeluk Gaby dan mencegahnya mendekat.

Wanita itu menunjuk ke Natalie Ning dan berteriak dan mengutuk: "Dasar jalang, kamu pikir kamu bisa menjadi wanita licik jika kamu cantik? Aku harus memukulmu sampai mati hari ini!"

Natalie Ning penuh dengan keluhan dan amarah, tetapi dia hanya menutupi wajahnya tanpa berbicara, melalui jari-jarinya, dia dapat melihat bahwa pipinya merah dan bengkak, dan dia jelas ditampar.

Bahkan jika dia kurang beruntung, beberapa tamu datang tadi, dan salah satu pria memuji Natalie Ning ketika dia melihat bahwa Natalie Ning begitu cantik. Wanita gemuk mungkin cemburu. Dia bergegas dan memarahi pria itu melihat wanita cantik sampai tidak melihat jalan lagi.

Natalie Ning dengan ramah ingin membujuknya, siapa tahu wanita itu menamparnya dan kemudian memarahinya.

Hal semacam ini tidak jarang terjadi, setelah lama membuka toko, bisa melihat semuanya.

Orang-orang di toko juga sudah terbiasa dengan pelanggan yang tidak masuk akal. Menurut mereka, Natalie Ning memang dianiaya, tapi demi kepentingan bisnis toko, hanya bisa menggertakkan gigi dan menelan api amarah ini.

Jika mereka tidak bisa menahan, akibatnya akan berat.

Hal serupa terjadi di masa lalu. Alih-alih membantu mereka, bos memotong seluruh gaji pemilik toko untuk memberi kompensasi kepada pelanggan agar berdamai dengan pelanggan dan menghindari kecaman dari sisi bisnis.

Dalam kata-kata bos, pembeli adalah raja, dan raja menegurmu, dengarkan saja, dan siapa pun yang berani membantah langsung dipecat!

Semua orang bekerja untuk menghasilkan uang, dan tidak ada yang mau dihukum karena satu orang dianiaya, kalau tida seluruh toko akan dihukum.

Oleh karena itu, para asisten toko yang menghentikan wanita itu saling menggemakan kata-kata satu sama lain, dan tidak ada yang berinisiatif untuk membela Natalie Ning.

Robert Huo masuk ke toko saat ini, mata Gaby tajam, dan ketika dia melihatnya, dia berteriak: "Ayah, ayah!"

Beberapa orang menoleh dan melihat ke depan. Robert Huo tidak menghiraukannya, berjalan langsung ke Natalie Ning dan melihat tangannya menutupi pipinya.

Natalie Ning pun tampak merasa sangat malu, suaminya melihatnya dipermalukan, dia sunggu tak berdaya.

Robert Huo mengulurkan tangan dan melepaskan tangannya, melihat sidik jari di pipinya, matanya semakin dingin.

Meski hanya menempati tubuh Shawn Li, namun dari segi jiwa, ia dan Natalie Ning belum benar-benar menikah.

Tetapi sekarang setelah dia mencapai titik ini, Robert Huo tidak akan tinggal diam.

Terlebih lagi, ketika Gaby pernah diam-diam memberinya setengah daging sosis, dia bersumpah akan membuat mereka berdua menjalani hidup terbaik mereka.

Apakah itu untuk menebus kesalahan Shawn Li, atau untuk menghargai hubungan keluarga yang langka ini.

Biasanya menjaga Natalie Ning dengan segala cara, dan bahkan pekerjaan rumah pun enggan membiarkannya melakukannya lagi. Sekarang melihat pipinya yang merah dan bengkak, amarah di hati Robert Huo sudah mau meletus seperti gunung berapi.

Dia berbalik, berjalan cepat ke wanita itu, dan bertanya dengan suara dingin, "Kamu menamparnya?"

Wanita itu langsung menjawab: "Menampar wanita jalang, memang kenapa, kamu..."

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Robert Huo tiba-tiba menamparnya.

Gerakannya begitu tiba-tiba sehingga tidak ada yang bisa membayangkan bahwa Robert Huo akan bertindak begitu tegas.

Seluruh tubuh wanita yang ditampar wajahnya miring ke samping, dan lima sidik jari muncul dengan kecepatan terlihat dengan mata telanjang.

Toko menjadi jauh lebih sepi dalam sekejap, semua orang memandang Robert Huo dengan takjub, bahkan Natalie Ning tercengang.

Ketika dia melihat Robert Huo datang, dia hanya merasa sedikit malu, tetapi dia tidak menyangka Robert Huo begitu tegas.

Butuh beberapa detik bagi wanita itu untuk bereaksi. Dia menutupi wajahnya dan tidak terburu-buru ke depan. Sebaliknya, dia hanya duduk di tanah dan mulai menendang, dan berteriak dengan keras: "Dia menamparku! Dia menamparku!"

Pria di sebelahnya yang baru saja membujuknya pulih, dan memarahi Robert Huo: "Kamu berani menamparnya!"

Dia tidak datang sendiri, dia datang dengan pasangannya.

Seorang pria lain juga mengikutinya, dan sudah ingin menyerangnya.

Robert Huo memandang mereka dengan dingin dan berkata: "Kalau kalian berani menyerang, aku akan membuat kalian berbaring di tempat tidur selama paruh pertama tahun ini."

Nadanya tidak tinggi, tapi kata-katanya yang mendominasi dan mengejutkan.

Mantan Tuan muda keluarga Huo, aura tinggi seorang petinggi yang sebenarnya tidak diragukan lagi memancar kuat pada saat ini.

Novel Terkait

My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu