Inventing A Millionaire - Bab 193 Profesior Mengalami Kecelakaan

Robert Huo dengan santainya, lalu menyuruh Jacques Ma berencana mencari tempat percetakan untuk mendapatkan kontrak yang akan ditandatangani, agar tidak mengalami malam dan mimpi yang panjang.

Kristo Zhang, Marvis Zhang dan lainnya tidak berani menghentikan mereka, jadi mereka hanya bisa melihat mereka pergi.

Setelah mereka berjalan menjauh untuk jarak tertentu, Marvis Zhang bergumam tidak puas: "Siapa ini, diberi gratis saja tidak mau!"

“Benar-benar omong kosong!” Kristo Zhang menampar kepalanya lagi, berkata: “Saat kamu kembali untuk memindahkan barang, suruh orang memindahkannya hingga bersih. Jangan tinggalkan tumpukan sampah di sini pada akhirnya sampai membuat orang tidak senang!

Sisi lain. Robert Huo sedang membawa Jacques Ma untuk mencari tempat percetakan, dan perantara itu lari.

Ketika Kristo Zhang datang untuk mencari kesalahannya, dia bisa lari sejauh yang dia bisa. Sekarang dia menyadari bahwa segala sesuatunya berbeda dari yang dia pikirkan, dia bergegas kembali untuk mencoba menyanjungnya.

Namun, tanpa Robert Huo berbicara, Jacques Ma mencibir dan berkata: "Bukankah kamu berlari sangat cepat sekarang? Mengapa kamu kembali lagi?"

“Apa yang Tuan Ma katakan, aku orang yang bukan apa-apa, bagaimana aku bisa dibandingkan dengan Tuan Li. Tuan Li memiliki kepercayaan diri, aku hanya perantara kecil.” Perantara menyanjung Robert Huo, dan hendak memujinya.

Robert Huo tidak tergerak, dia bahkan tidak repot-repot berbicara.

Berpikir mencari agen ini untuk menyewa gedung perkantoran cukup bagus. Sepertinya dia benar-benar berlebihan.

Perantara tinggal di sana untuk waktu yang lama, dan tidak ada yang memperhatikan. Mungkin dia merasa malu dan mengubah topik atas inisiatifnya sendiri.

"Tuan Li sepertinya baru saja mengunjungi toko itu? Apakah menurutmu itu cukup bagus? Melihat kalian pergi bersama, mungkin sudah hampir selesai mendiskusikannya." Tanya agen itu.

Jacques Ma sedikit tidak sabar, dan berkata, "Apa kamu tidak merasa menyebalkan? Minggir sana, jangan menghalangi!"

“Begini, aku tidak ingin mempersulit kalian. Jika kaliansudah bernegosiasi, kita bisa menandatangani kontrak sekarang. Begini, aku sudah cetak kontraknya.” Agen tersebut dengan cepat mengeluarkan tiga kontrak dari kantong dan mendekati.

Jacques Ma tidak menjawab, tetapi memandang Robert Huo.

Dan Robert Huo bahkan tidak berencana untuk menerima kontrak ini. Dia melihat ke perantara dan berkata: "Aku akan mencetak kontraknya sendiri, jadi tidak akan merepotkanmu."

"Ehh..." Perantara juga tahu bahwa perilakunya barusan tidak menyenangkan, dan dengan memalukan menarik kembali kontraknya, tetapi mengertakkan gigi, dia masih mengajukan pertanyaan yang paling ingin dia tanyakan: "Biaya perantara ..."

Menurut pemikirannya, hanya setengah dari biaya perantara yang akan baik-baik saja, lagipula apa yang dia lakukan kurang tepat. Bagaimana kamu bisa meninggalkan pelanggan dan melarikan diri sendirian pada saat kritis?

Tapi Robert Huo adalah orang yang sangat berprinsip. Jika melarikan diri, jangan kembali. Ketika kembali, aku tidak akan mengenalmu lagi.

Oleh karena itu, dengan lugas dia berkata: "Aku sudah bilang kalau kamu pergi, masalah ini tidak ada hubungannya dengan mu, termasuk sewa rumah. Kalau tidak ada masalah lain, kami punya urusan lain, jadi harus pergi duluan."

Setelah berkata, Robert Huo dan Jacques Ma langsung pergi.

Agen itu ragu-ragu, tetapi bagaimanapun juga dia tidak berani menarik dan menyeretnya.

Biasanya ketika menemui hal-hal seperti itu, dia bertekad untuk menghentikan orang. Bagaimanapun, rumah juga diperkenalkan oleh kita, jadi kita harus memberikannya sedikit.

Namun Robert Huo bahkan bisa membuat Kristo Zhang pingsan, ia tidak berani memprovokasi Kristo Zhang.

Untuk toko seluas 200 meter persegi, komisi perantara biasanya adalah sewa satu bulan, yaitu 16 ribu RMB.

Melihat punggung Robert Huo dan Jacques Ma, agen itu sangat kesal, tetapi tidak ada yang bisa dilakukan.

Bagi Robert Huo, kejadian ini hanyalah sebuah episode dalam hidupnya, dan dia sama sekali tidak peduli. Apa yang dipikirkan agen tidak ada hubungannya dengan dia, dan dia terlalu malas untuk mempertimbangkannya.

Segera setelah itu, Robert Huo datang ke toko percetakan, mengunduh templat kontrak, dan mencetak dua salinan setelah melakukan sedikit perbaikan.

“Lihat dulu, jika tidak ada yang salah, kamu bisa menandatangani dan mencap sidik jarinya,” kata Robert Huo.

Jacques Ma mengambilnya dan tidak melihatnya. Dia hanya mengambil penanya dan menandatanganinya: "Aku tentu saja yakin dengan semua yang Tuan Li kerjakan, tidak perlu dilihat lagi, agar tidak menunda waktumu.

Menandatangani dengan cepat, dan mencap sidik jari merah. Jacques Ma memberikan kontrak kepada Robert Huo dan berkata: "Terima kasih, Tuan Li, jika kamu tidak datang untuk menyewa rumah, aku tidak tahu berapa lama masalah itu akan berlangsung. Kalau begitu, aku akan mentraktirmu makan, dan kamu bisa memilih lokasinya sesuka hati!"

Robert Huo menggelengkan kepalanya dan berkata, "Ada hal lain yang harus kulakukan, lain kali saja."

Meskipun Jacques Ma adalah orang biasa yang tidak memiliki kemampuan yang hebat, ia dapat tetap berpegang pada pendapatnya sendiri di bawah ancaman Kristo Zhang, yang dianggap memenuhi persyaratan Robert Huo. Selain itu, dalam lima tahun ke depan, harus bekerja di rumah seseorang. Tidak ada salahnya menjaga hubungan yang lebih baik.

Setelah itu, Robert Huo tidak pulang, tetapi pergi ke perusahaan dekorasi.

Toko itu dikacaukan oleh Marvis Zhang, dan berbagai area fungsional tidak sama seperti yang diharapkan Robert Huo dan harus direnovasi.

Setelah berbicara dengan perusahaan dekorasi sebentar, untuk memastikan perancang memahami permintaannya, Robert Huo pergi.

Penyajian khusus hanya dapat dimulai setelah orang-orang dari perusahaan dekorasi pergi ke Jacques Ma untuk mengukur ruangan, dan gambar dapat dibuat lusa.

Mempertimbangkan hal-hal yang mendesak, Robert Huo secara khusus menjelaskan kepada perusahaan ini. Dari menggambar hingga selesai, dalam satu minggu. Tidak peduli berapa banyak orang yang Anda gunakan atau bagaimana Anda melakukannya, selama pekerjaan itu dapat diselesaikan tepat waktu, uang bukanlah masalah.

Begitu dia keluar dari perusahaan dekorasi, Robert Huo menerima telepon dari Seamus Tang.

Di telepon, suara Seamus Tang sangat berat: "Profesor mengalami kecelakaan, aku harap kamu bisa datang ke rumah sakit secepatnya."

“Ada apa?” Tanya Robert Huo.

Seamus Tang secara singkat berbicara tentang masalah tersebut, dan Robert Huo mengetahui bahwa rumah Yacob Zhao terbakar karena medan di sana lebih rumit, lorong-lorongnya panjang dan sempit, dan sebuah sepeda roda tiga diparkir di pinggir jalan, yang menyulitkan truk pemadam kebakaran untuk lewat.

Saat mobil pemadam kebakaran tiba di tempat itu dengan susah payah, rumah sudah terbakar.

Langit penuh api, dan separuh langit berwarna merah, untunglah Yacob Zhao diselamatkan oleh Seamus Tang tepat pada waktunya. Meski lengan dan kakinya terbakar, namun nyawanya tidak terancam.

Namun, lukisan antik tetap disimpan di dalam rumah, dan semuanya hangus terbakar.

Hilangnya hal-hal ini saja dapat diperkirakan setidaknya ratusan juta RMB.

Untungnya, beberapa barang antik yang lebih berharga dipesan untuk disumbangkan ke museum besar secara gratis, dan dia menyimpannya di brankas bank. Jika tidak, ini akan menjadi kerugian paling menyakitkan di bidang barang antik dalam sejarah domestik modern!

Profesor tua itu sekarang sedang dirawat di rumah sakit, bisa jadi rumah dan kumpulan hasil kerja kerasnya telah rusak, membuatnya terlihat sangat buruk.

Robert Huo terkejut. Tanpa sepatah kata pun, menutup telepon dan bergegas ke rumah sakit.

Ketika sampai di rumah sakit, pintu masuk bagian rawat inap penuh dengan kendaraan berbagai warna, dan pengemudi berjas sedang merokok dan mengobrol di sana.

Setelah Robert Huo naik ke atas, dia keluar dari pintu lift, dan melihat koridor itu juga penuh dengan orang.

Orang-orang ini semua berpakaian sangat formal, semuanya sangat mengesankan, dan mereka tentu bukan orang biasa.

Robert Huo hendak berjalan, tetapi dihentikan oleh seseorang yang mengulurkan tangannya: "Dilarang lewat sini, silakan jalan dari tempat lain."

Robert Huo memandang pria itu, dan secara kasar menilai bahwa dia adalah seorang pengawal, dan berkata: "Aku kenal Profesor Zhao dan aku datang untuk melihat keadaannya."

Mendengar ini, semua orang di dekatnya menoleh dan melihat ke arahnya.

Yacob Zhao ingin mencari murid terakhir dan mendapat warisan, ada banyak rumor, apakah dia mengakuinya atau tidak, semua orang bersikeras bahwa ketika dia meninggal, akan selalu ada seseorang yang mewarisi warisan.

Jadi, ketika sesuatu terjadi pada Yacob Zhao, sekelompok orang datang ke sana untuk menunjukkan rasa hormat mereka.

Bagi mereka, setiap orang yang datang ke rumah sakit hari ini adalah pesaing, jadi sudah sewajarnya mereka harus lebih memperhatikan.

Sesama pesaing ini kurang lebih saling mengenal, tapi tak ada satu pun yang mengenal siapa Robert Huo.

Novel Terkait

Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu