Inventing A Millionaire - Bab 143 Sebuah Jalan

Bintang Harapan keluarga Huo yang terkenal merendahkan diri dan menjadi asisten GM cabang dengan total aset lebih dari 100 juta RMB, takutnya rahangnya akan jatuh ke tanah setelah mengetahui ini.

Nova Ji tidak bisa menahan tatapan kosong.

“Tapi karena itu, paman ketigamu dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk memberikan 20 juta RMB kepada kamu secara sewenang-wenang. Terlihat juga bahwa keluarga Ji memang telah mencapai titik hidup dan mati. Direktur keuangan tidak memerlukan dewan direksi untuk memverifikasi uang sebanyak itu secara langsung. Apakah itu mengerikan? Ini menunjukkan bahwa kekuatannya begitu besar sehingga hampir bisa menutupi langit secara finansial." Kata Robert Huo.

“Ini sudah wajar dalam keluarga Ji. Semua orang ingin memanfaatkan kesempatan untuk menghasilkan uang. Sehingga tidak akan mudah membatasi orang lain. Karena membatasi orang lain, itu sama dengan menempatkan diri dalam belenggu.” Nova Ji mendesah.

Dia tidak tahu situasi keluarga Ji, terkadang dia tidak bisa memahaminya, tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Bahkan perusahaan cabang pun tidak bisa mengatasinya, sehingga tidak ada tenaga dan modal ekstra untuk mengurus hal lain.

“Sebelumnya tidak berhasil, bukan berarti tidak akan berhasil di masa depan,” kata Robert Huo.

Nova Ji menoleh untuk melihatnya: "Apa maksudmu?"

Robert Huo menatapnya dengan nada santai dan sedikit pesona yang tak terkatakan: "Apa mungkin kamu tidak ingin menjadi seseorang seperti Cedric Ji dan ubah semua hal yang tidak masuk akal ini?"

Mata Nova Ji sedikit melebar, dan keterkejutan di hatinya tak tertandingi.

"Kamu ... kamu bercanda?"

Dari dulu hingga sekarang, Nova Ji tidak pernah menyangka bisa menjadi Dirut.

Dirut keluarga Ji. Di masa lalu, hanya staf langsung yang memegang posisi, dan staf sampingan hanya mencapai level direktur, dan kemudian memegang 30% kursi dewan.

Ketua, kata-kata ini mudah untuk ditulis, tapi sepertinya tidak ada dalam kamus kehidupannya.

Sekarang Robert Huo bertanya padanya apakah dia ingin menjadi seseorang seperti Cedric Ji, Nova Ji tentu saja sangat terkejut.

“Jika kamu tidak memiliki cita-cita dan ambisi seperti itu, tentu saja aku hanya bercanda. Tapi jika kamu punya, masa depan akan selalu menjadi masa depan. Tidak jelas dan tidak jelas, tapi kemungkinannya tak terhitung jumlahnya.” Robert Huo tersenyum.

Nova Ji menatapnya dengan tenang, pria di depannya, dia sudah mengenalnya sejak lama.

Dia sudah mengenal satu sama lain bahkan sebelum Natalie Ning.

Tapi tidak pernah ada saat dia merasa lebih aneh dari sekarang.

Bagaimana dia bisa mengatakan kejadian yang menghancurkan bumi begitu ringan, seolah dia bisa melakukannya untuk dirinya sendiri selama dia mau.

Ketika Nova Ji mendengarnya beberapa bulan lalu, dia tidak mau repot-repot memperhatikannya.

Tetapi sekarang, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia tidak terlalu terkejut dengan hal mustahil semacam ini.

Meski detak jantung kencang, seluruh tubuh terasa panas, tapi itu lebih menarik.

Bisakah itu dilakukan?

Dia tidak tahu, hanya tahu bahwa ketika kejadian itu keluar dari mulut pria itu, dia sangat tergerak.

Setelah sekitar setengah menit, Nova Ji tiba-tiba berkata: "Ambisimu di luar imajinasiku. Waktu jadi sopir, kamu punya ide ini? Tiba-tiba aku curiga kamu telah banyak membantuku, tapi ternyata Untuk hari itu. Untuk menumbangkan tradisi keluarga Ji, mendukung boneka di jajaran atas, lalu mencuri semuanya dari keluarga Ji?"

Latar belakang sebagai sopir seharusnya tidak dapat melakukan ini, tetapi Nova Ji tidak yakin apakah Robert Huo bisa.

Panas tubuh dengan cepat menghilang, dan ada sedikit rasa dingin.

Ambisi pria itu membuatnya merasa sedikit ketakutan.

Apa sebenarnya yang dia ingikan!

“Jangan terlalu gugup.” Robert Huo menggelengkan kepalanya: “Keluarga Ji selalu merupakan keluarga Ji, aku hanya berharap hidup bisa lebih menarik. Akan membosankan jika hanya cukup untuk mengontrol perusahaan cabang, lagipula kita tidak akan bisa mencapai tujuan ini untuk waktu yang lama. Dan umurmu masih sangat panjang, dan masih ada puluhan tahun perjuangan ke depan, apa kamu berharap beberapa dekade mendatang akan berhenti sekarang?"

"Tentu saja tidak ..." Nova Ji berhenti setelah mengucapkan tiga kata. Ia tidak mau berhenti sampai di situ, tetapi ide sebelumnya adalah membuat perusahaan cabang berkembang lebih baik.

Dalam arti, tidak peduli seberapa baik perusahaan cabang berkembang, itu akan selalu menjadi perusahaan cabang, dan dia akan selalu menjadi GM di perusahaan cabang.

Nova Ji terdiam, terlihat sedikit rumit.

Perkataan Robert Huo membuat dia melihat kekurangannya sendiri, apakah kemajuan selama ini telah membuatnya bangga dan berpuas diri, dan apakah dia telah kehilangan semangat giatnya untuk masa depan.

Tapi, Dirut...

Sungguh posisi yang tidak terjangkau.

Dia sekarang hanya urutan tingkat keempat, atau anak jaminan, dapatkah dia benar-benar duduk di posisi itu?

Perlahan mengangkat kepalanya, Nova Ji menatap Robert Huo dan berkata: "Jika kamu ingin membalas dendam padaku, ini seharusnya bukan cara terbaik, karena aku benar-benar tidak mengerti mengapa kamu melakukan ini."

“Kenapa aku harus membalas dendam padamu? Kamu sangat membantuku, menaikkan posisiku dan memberiku kenaikan gaji.” Tanya Robert Huo.

"Karena……"

Nova Ji berhenti lagi, ada beberapa hal yang masih belum bisa dia katakan, dan dia memiliki terlalu banyak keraguan.

Dan ekspresi dan nada Robert Huo. Mereka semua tampak sangat tulus, membuatnya sangat bingung.

Apakah karena berpikir terlalu banyak, atau terlalu sederhana?

Namun, keinginan untuk menjadi ketua menggerogoti hatinya sedikit demi sedikit .

Ini adalah tujuan akhir yang dimiliki oleh anak-anak keluarga, meskipun anak-anak dari keluarga cabang tahu bahwa mereka tidak dapat melakukannya, itu tidak akan menghalangi mereka untuk menjadi salah satu impian mereka.

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Nova Ji bertanya.

Senyuman di wajah Robert Huo meningkat, dan dia berkata: "Sekarang tidak perlu melakukan apa-apa, kita hanya perlu melakukan hal-hal di depan kita dengan baik. Lakukan saja langkah demi langkah.

Nova Ji tidak heran dengan jawabannya, ingin menjadi ketua tidak mudah untuk dikatakan, terlalu banyak orang dan hal yang terlibat.

Bagaimanapun, tidak peduli seberapa kacau keluarga Ji, itu akan selalu menjadi keluarga besar dengan aset miliaran.

Melihat senyum yang meningkat di wajah Robert Huo, Nova Ji tiba-tiba bertanya: "Jika aku mengatakan aku tidak mau, apakah kamu akan pergi dari sini?"

Saat menanyakan pertanyaan ini, Nova Ji tiba-tiba merasakan sedikit kepanikan di hatinya.

Berpikir bahwa pria ini akan pergi, dia merasa sedikit keberatan.

Dia sudah terbiasa dengan keberadaan Robert Huo, bahkan di saat-saat krisis. Dia maju untuk membantu menyelesaikannya.

Tanpa pria ini, apakah dia akan tetap berada di keluarga seperti sekarang?

Jawabannya tidak!

Semakin memikirkannya, selain panik, Nova Ji merasa semakin kecil hati.

Nova Ji menganggapnya konyol, dia seharusnya tidak memiliki emosi seperti itu, lagipula, dia sebenarnya adalah ...

Di saat yang sama, Robert Huo tertawa dan berkata: "Kamu jangan terlalu banyak berpikir, aku tidak bilang seperti itu. Yang harus kamu lakukan sekarang adalah memperkuat keyakinan batinnya, dan sisanya akan membantumu mencapainya selangkah demi selangkah."

Jawaban positif Robert Huo tidak terlalu meyakinkan Nova Ji, dia semakin merasa bahwa dia tidak terlalu mengenal pria ini.

Tapi seberapa banyak dari apa yang dia katakan itu benar dan seberapa banyak yang salah. Itu masih bisa didengar.

Jika mereka dengan tegas menolak kemungkinan menjadi ketua, mungkin ini akan menjadi percakapan terakhir mereka.

Sekarang dia tidak memiliki pikiran seperti itu, itu murni untuk menghiburnya.

“Ambisimu begitu besar sampai-sampai aku merasa sedikit takut, pikirku. Membantu aku untuk mengontrol keluarga Ji bukanlah tujuan akhir.” Nova Ji menatap Robert Huo, seolah ingin melihat ke dalam hatinya.

Robert Huo masih tersenyum, dan berkata dengan nada santai: "Bagaimana bisa kamu menganggap ini rumit, aku hanya ingin jadi asisten Dirut. Apakah ini ambisius?"

Robert Huo tidak mengakuinya, Nova Ji tahu bahwa lebih banyak itu tidak berguna.

Setelah beberapa saat, dia mengangguk dan berkata, "Kalau begitu aku akan mendengar perkataanmu."

Ini adalah kalimat sederhana yang menentukan jalan apa yang akan mereka ambil di masa depan.

Jalan yang penuh kesulitan dan duri yang belum pernah dilalui siapa pun.

Di jalan ini, hanya mereka berdua yang berjalan bersama, meskipun ada orang di sekitar, mereka tetap kesepian, karena terlalu banyak sekutu.

Termasuk mereka yang bersedia membantu mereka sekarang, mereka mungkin akan menjadi musuh pada akhirnya.

Pada akhirnya, akan ada persaingan yang tak terhitung jumlahnya, yang semuanya bisa diramalkan.

Namun saat dia mengatakan ini, rasa takut di hati Nova Ji menghilang.

Dia juga wanita yang sangat ambisius. Sekarang setelah keputusan ini dibuat, tidak ada lagi yang perlu dipikirkan, kemudian bekerja keras untuk maju!

Tidak pasti apakah dia akan sampai pada akhir, tetapi ketika dia tua, dia pasti akan merasa bangga ketika dia memikirkan keputusan yang telah dia buat!

Novel Terkait

Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu