My Greget Husband - Bab 296 Meledak

"Masih Hendry Huang yang dermawan."

“Karena, Hendry Huang adalah anak dari keluarga kaya." Ketika dia mengatakan ini, Levina Xu melirik Yogi Chen dengan jijik: "Tidak seperti beberapa orang, mereka tetap tinggal tanpa ada rasa malu."

Dia hampir menunjuk ke hidungnya dan berkata siapa itu.

Yogi Chen tidak peduli, tersenyum, dan duduk.

Setelah duduk, Hendry Huang memanggil pelayan untuk membawakan menu.

"Bibi,pesanlah sesuka hati, pesan yang mahal saja, jangan berhemat demiku," kata Hendry Huang sambil tersenyum.

Mata Levina Xu menyipit ketika dia mendengar ini.

“Bu, aku akan memesan.” Erianto Liu mengambil menu, melihat lobster, abalone, sarang burung dan sirip hiu di atasnya, dan berkata dengan jari, “Beri aku semua ini, ini, dan ini.”

Erianto Liu mencari perhatian orang lain dan memandang Hendry Huang: "Hendry Huang, kamu mau minum?"

"Pesanlah."

"Hei, bagus." Erianto Liu menghadap pelayan, dan berkata dengan suara tinggi: "Ambilkan aku anggur terbaik di toko Kamu."

“Anakku, mengapa kamu begitu bodoh dan tidak tahu malu?” Levina Xu menarik tangan Erianto Liu: “Kamu tidak tahu membantu Hendry Huang menghemat uang?”

"Bibi, tidak apa-apa, ini semua uang kecil. Jangan sungkan."

“Kamu sudah dengar?” Erianto Liu mengerutkan bibirnya dan berkata, “Kakak iparku bilang begitu.”

"Kakak, omong kosong apa yang kamu bicarakan?"

Ririn Liu berkata dengan marah.

“Aku tidak berkata salah.” Erianto Liu memberikan menu kepada pelayan dan segera berkata: “Hendry Huang berkata, selama kamu menikah dengannya, dia akan memberi keluarga kami hadiah satu juta RMB (sekitar 2 miliar rupiah) dan BMW seharga 500.000 RMB dan orangtua kita sudah setuju. "

"Ririn, umurmu tidak lagi muda, dan ibu melakukannya untuk kebaikanmu sendiri."

"Bu, aku belum lulus dari universitas, aku tidak ingin menikah."

"Pangggg!"

Pada saat ini, Ronaldo Liu memukul meja: "Beraninya kamu melawan, aku telah memberi makan kamu, memberi kamu pakaian yang bagus dan menyekolahkanmu, dan sekarang aku telah mencarikan kamu seorang suami yang baik seperti Hendry Huang, mengapa kamu tidak puas."

Ririn Liu menggigit bibirnya dan berkata, "Ayah, tapi aku sudah punya pacar."

Jleeb.

Hendry Huang di samping tidak bisa menahan tawa: "Ririn Liu, bukan aku ingin mengataimu. Lihat yang semua dia punya adalah pakaian murah, dengan sekali lihat aku bisa tahu kalau dia adalah orang miskin."

"Kamu boleh berpacaran ketika tidak memiliki uang, tetapi kamu tidak boleh tidak memiliki uang ketika kamu menikah. Dan aku telah berjanji kepada orang tuamu, selama kamu menikah denganku, hadiahnya adalah satu juta RMB dan BMW seharga 500.000 RMB."

"Aku tidak setuju!"

“Apa yang tidak Kamu setujui?” Levina Xu berkata dengan tegas, “Kamu tidak dapat memikirkannya untuk kakak kamu? Dia berusia 30 tahun tahun ini, dan semua orang di usianya sudah memiliki anak-anak kecil yang lucu.”

"Aku sudah membantu pencomblangan kakakmu, dan pihak lain meminta kita untuk membeli rumah di kota dan mobil dengan harga 300.000 RMB (sekitar 600 juta rupiah). Kamu bilang kita semua orang desa, jadi bagaimana kita bisa mendapatkan begitu banyak uang? Jadi kamu harus memahami kami, dan menikahi Hendry Huang. "

“Bu, bagaimana Kamu bisa melakukan ini?” Ririn Liu memandang ibunya dengan tak percaya, bukankah ini seperti menjualnya demi saudaranya untuk menikahi seorang istri?

Dia tidak pernah berharap hal seperti itu akan terjadi pada dirinya sendiri.

“Masalah orangtua menjadi mak comblang kali ini, di sini untuk memberitahumu hari ini, bukan untuk berdiskusi dengan kamu.” Erianto Liu mencibir dan berkata, “Orangtua kita telah membesarkan kamu selama bertahun-tahun, dan sekarang saatnya memberi sedikit kontribusi kepada keluarga ini.”

"Jika kamu ingin menikah maka menikahlah, aku tidak akan menikah."

"Tutup mulutmu, kakakmu benar. Kamu harus menikah jika kamu tidak menikah, bagaimanapun kamu harus menikah." Ronaldo Liu meniup janggutnya dan menatapnya, "Kalau tidak, aku tidak akan menganggapmu sebagai putriku."

"Tapi..."

Dia berusaha untuk mempertahankan pendapatnya, pintu ruangan itu diketuk, dan kemudian pelayan berjalan dengan piring.

"Tuan, apakah kamu mau minum?"

"Minum!" Kata Hendry Huang.

Setelah anggur dibuka, pelayan mengisinya hingga penuh.

Hendry Huang berdiri dan mengangkat gelasnya ke ayah dan ibu Ririn Liu: "Paman dan bibi, aku bersulang untukmu. Mulai sekarang, aku akan memperlakukan kalian seperti orangtua kandungku sendiri."

Kemudian dia tersenyum dan melirik Ririn Liu. Sejujurnya, Ririn Liu di foto itu cukup cantik, tetapi dia yang asli bahkan lebih cantik dari foto itu.

Jika wanita seperti itu bisa dijadikan istri, bukankah itu sangatlah nyaman?

"Bagus!"

Ronaldo Liu dan Levina Xu mengangguk lagi dan lagi, tetapi mereka tidak bisa puas.

Setelah minum anggur di gelas, Ronaldo Liu menghela napas lega: "Ibu, anggur ini benar-benar enak. Sepanjang hidupku, dan aku tidak pernah meminum anggur yang begitu enak."

Mendengar ini, Hendry Huang memanggil pelayan dan berkata, "Bawakan aku dua botol anggur lagi yang sama dan bungkus untuk mereka bawa pulang."

"Hendry Huang, tidak perlu, tidak perlu ..."

“Paman, uang kecil saja ini.” Hendry Huang melambaikan tangannya dan berkata, “Kamu adalah ayah mertuaku, dan sudah semestinya untuk membeli anggur untuknya.”

"Oke oke..."

Ronaldo Liu tidak tahu harus berkata apa.

Levina Xu semakin melihatnya semakin dia menyukainya, menantu yang begitu dermawan bahkan tidak dapat menemukan yang sepertinya lagi bahkan jika mencari sekuat tenaga juga susah.

"Ayo Erianto Liu, cepat bersulang dengan Hendry Huang, dan Ririn Liu akan mengambil surat nikah bersama Hendry Huang di sore hari nanti. Kita sekarang adalah keluarga."

"Ayo, Erianto Liu, aku bersulang untukmu."

Keduanya menyulangkan gelas mereka dan meminumnya.

Ririn Liu di samping benar-benar terpana.

Apa?

Mengambil surat nikah di sore hari? !

"Tidak, aku tidak akan menikah. Aku katakan bahwa jika aku tidak menikah, maka aku tidak akan menikah." Air mata Ririn Liu langsung mengalir: "Ayah, ibu, apakah Kamu tidak mempertimbangkan perasaan aku?"

“Sudah, sudah, Ririn Liu, Kamu jangan tidak tahu berterimakasih.” Erianto Liu berdiri dan berkata, “Hendry Huang bersedia menikahi Kamu. Itulah berkah dari kehidupan sebelumnya. Aku lihat kamu sudah belajar kebanyakan hingga otakmu rusak."

Ketika dia berkata, dia menoleh untuk melihat orangtuanya, dan berkata, "Sudah aku katakan, apa gunanya belajar begitu banyak untuk anak perempuan? Kamu lihat, karena terlalu banyak belajar dia sudah menjadi bodoh."

Kata-kata putranya membuat wajah Ronaldo Liu dan Levina Xu tiba-tiba berubah.

“Apakah Kamu tidak ingin menjadi nyonya muda yang kaya raya?” Levina Xu menunjuk-nunjuk kepala Ririn Liu: “Kakakmu benar, kamu sudah belajar hingga menjadi bodoh.”

“Oke, ambillah surat nikah hari ini dan kamu harus keluar dari sekolah,” Ronaldo Liu berkata dengan dingin, “Tidak ada gunanya bagi anak perempuan untuk belajar, bukankah mereka pada akhirnya juga harus menikah. Lebih baik untuk menikahi Hendry Huang lebih awal, dan melanjutkan keturunan keluarga Huang sesegera mungkin.”

"Kamu ... kamu ..."

Ririn Liu marah hingga bergetar ketika mendengar apa yang mereka katakan.

Pada saat ini, Yogi Chen tidak bisa untuk lanjut mendengarkan lagi dan berdiri dan berkata, "Paman, bibi, kalian memaksa Ririn Liu menikahi orang tidak disukainya, apakah kalian tidak mempertimbangkannya lagi?"

"Dan sekarang zaman sudah sangat modern, siapapun memiliki hak untuk memilih pernikahan mereka sendiri."

“Diam, di sini tidak ada hak untukmu bebicara!” Erianto Liu memandang Yogi Chen dengan marah, dan berkata: “Dia adalah saudariku. Kami ingin dia menikahi siapapun yang kami inginkan. Apa hubungannya denganmu?”

"Tentu saja tidak ada hubungan dengannya!"

Ririn Liu menyeka air mata dari sudut matanya dan berkata, "Dia adalah ayah dari anakku. Tidak ada hubungan dengannya, maka ada hubungan dengan siapa?"

Apa apa?

Mendengar ini, semua orang di dalam ruangan tercengang.

Apa katamu?

Kamu hamil? !

Hendry Huang juga tercengang, dia memandang ayah dan ibu Ririn Liu dengan pandangan terheran.

"Aku berkata kepada kalian, aku tidak akan menikah. Jika aku ingin menikah, aku hanya akan menikah dengannya." Dia berkata dengan memegang perutnya, "Sudah lebih dari tiga bulan. Kali ini pas kalian datang kemari. Aku akan memberitahu kalian secara langsung."

Otak Yogi chen terngiang-ngiang, dia sudah terlalu mendalami perannya?

Pada saat ini, Ririn Liu tiba-tiba mengambil tangannya dan menggaruk telapak tangannya.

Dia menghela napas dalam hatinya, berdiri dan berkata, "Paman dan bibi, maaf, kita seharusnya memberitahumu tentang ini lebih awal."

Setelah mendengar ini, baik Ronaldo Liu dan Levina Xu wajah mereka dipenuhi dengan keringat.

Tidak bisa dipercaya.

Ini ini ...

Ronaldo Liu menunjuk ke kedua orang itu, dengan marah tidak dapat berbicara.

“Kamu gadis busuk, kamu benar-benar ingin membuatku dan ayahmu kesal sampai mati.” Levina Xu menghentakkan kaki dengan marah.

“Tidak, kamu berbohong kepada kami kan.” Erianto Liu mengerutkan kening, dia selalu merasa ada sesuatu yang janggal dengan masalah ini.

"Jika kamu tidak percaya padaku, kita akan pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan sekarang untuk melihat apakah aku berbohong padamu."

"Kamu, kamu benar-benar tidak tahu malu!" Wajah Erianto Liu benar-benar gelap. Dia tahu karakter Ririn Liu. Dia sangat percaya diri, itu berarti dia benar-benar hamil.

“Aku tidak lebih tidak tahu malu dari dirimu.” Ririn Liu berkata kepada Erianto Liu, “Kamu sudah berusia 30 tahun, dan kamu masih berharap pada keluarga, dan masih memakai uang keluarga. Kontribusi apa yang telah kamu buat untuk keluarga ini? "

Kamu...

Erianto Liu memerah karena marah kepada Ririn Liu.

“Aku akan membunuhmu, kamu benar-benar tidak tahu malu.” Saat dia berkata, dia mengangkat tangannya dan memukul Ririn Liu.

Yogi Chen memiliki mata yang cepat dan tangan yang cepat, dia segera meraih tangannya.

"Jika ada sesuatu yang ingin dikatakan katakanlah baik-baik, bagaimana bisa kamu memukul seorang wanita."

Erianto Liu marah. Dia ingin mengambil tangannya, tetapi baru menyadari bahwa tangan Yogi Chen seperti tang, dengan erat mencengkram tangannya.

"Lepaskan, lepaskan!"

“Apa yang kamu lakukan, lepaskan putraku.” Levina Xu mengulurkan tangan untuk mencakar wajah Chen Yang.

Jika kuku-kuku tajamnya tergores, wajahnya pasti akan seolah-olah bunga yang mekar.

Yogi Chen mengerutkan kening dan melepaskan tangan Erianto Liu.

“Nak, apa kamu baik-baik saja?” Levina Xu buru-buru melangkah maju untuk memeriksa Erianto Liu yang merupakan anak emasnya, dan dia tidak bisa melihatnya menderita sedikit pun.

"Mundur, mundur!"

Mata Ronaldo Liu membesar karena marah: "Dosa apa yang telah aku perbuat sehingga melahirkan anak yang tak tahu malu sepertimu."

Plak!

Begitu dia selesai berbicara, Ronaldo Liu menampar wajah Ririn Liu dengan keras.

Kulit putih dan lembut, menjadi merah dan bengkak dengan sangat cepat.

Dapat dilihat seberapa kuat tamparan ini.

Ririn Liu menutupi wajahnya dengan air mata di matanya, dan berkata, "Bukankah kalian lebih mementingkan laki-laki daripada wanita? Apakah kalian membeda-bedakan aku karena aku adalah seorang wanita?"

"Mengapa dia bisa mendapatkan apapun tanpa berusaha? Mengapa dia bisa mendapatkan apapun yang dia inginkan? Mengapa aku membayar semua uang sekolah dari sekolah menengah atas dengan uang dari pekerjaan paruh waktu aku sendiri? Mengapa aku harus memakai pakaian lama orang lain sejak aku masih kecil? Mengapa, beritahu aku kenapa? "

Ririn Liu sudah meledak: "Semua biaya pendidikan universitas aku peroleh sendiri. Apa yang telah kamu berikan kepada aku? Mengapa aku harus menurutimu untuk keluar dari sekolah? Apa dasarmu untuk mengendalikan hidupku, pernikahanku? Aku juga manusia, aku bukan boneka."

Sejak beranjak besar, dia tidak pernah merasakan sedikit pun kehangatan dari orang tuanya.

Pada tahun pertama SMP, dia mencari sendiri semua biaya sekolahnya, itu semua didapatkan dari botol-botol yang dia pungut.

Di SMA, ia menggunakan waktu luangnya untuk memberikan les bagi siswa sekolah dasar dan menengah pertama.

Dia masih ingat suatu hari ketika dia pergi untuk memberikan kelas, bertemu orangtua murid yang mabuk dan mendorongnya ke tempat tidur.

Jika bukan karena dia yang terus berusaha untuk memberontak, dia pasti sudah diperkosa sejak lama.

Pada saat itu, dia benar-benar ketakutan, setelah kembali ke rumah, dia pikir dia akan dihibur, tetapi kebalikannya dia malah dimarahi.

Dia benar-benar sudah mengetahui segalanya.

Memikirkan hal ini, Ririn Liu mengambil tangan Yogi Chen dan berjalan keluar dari ruangan tersebut tanpa melihat ke belakang.

"Kamu bajingan, cepat kembali ke sini."

Ronaldo Liu memandangi dua orang yang pergi, dan memukul meja dengan marah.

Novel Terkait

Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
4 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
4 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
4 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
4 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
4 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
5 tahun yang lalu