My Greget Husband - Bab 119 Perampokan

"Yogi Chen, kamu keterlaluan, dasar orang berdarah dingin!" Calvin Cao menunjuk ke hidung Yogi Chen, "Tidak heran kamu begitu sengsara. Aku malu berada di satu mobil bersamamu."

Sial, khawatir tentang cara membalikkan kesan Nia Yu pada dirinya. Bocah ini memberi kesempatan kepadanya. Jika dia tidak memanfaatkannya dengan baik, itu keterlaluan.

Wanita sangat perhatian dan penuh kasih sayang, sama seperti melihat hewan peliharaan kecil yang malang.

Meskipun Nia Yu memiliki kepribadian yang lebih besar daripada yang lain, dia tidak bisa lepas dari kategori ini.

Benar saja, setelah Calvin Cao mengucapkan kata-kata ini, mata Nia Yu melembut ketika dia melihatnya.

Pada saat yang sama, Danzel Chu di samping juga mencibir, "Apakah kamu buta? Apakah kamu tidak lihat gadis itu berlumuran darah? Ini sangat terpencil, tidak ada mobil yang lewat di sini, kenapa kamu sekejam ini!"

Kata-kata kedua orang ini langsung membuat semua orang meledak dalam sekejap!

"Kenapa keluarga Su bisa menerima orang berdarah dingin seperti ini?"

"Egois, memalukan bisa duduk bersama orang ini satu mobil!"

Orang-orang yang duduk di mobil memarahi Yogi Chen satu demi satu, dan jari-jari itu hampir menusuk wajah Yogi Chen.

Yogi Chen tidak tahan lagi.

Dia mengepalkan tinjunya dan berkata dengan marah, "Apa kalian semua tidak punya otak? Jika aku benar-benar berdarah dingin, mengapa aku mengambil risiko untuk menyelamatkan kalian semua semalam?"

Mendengar ini, orang-orang tersedak tidak bisa berkata-kata, dan ekspresi mereka semua agak memalukan.

Memang, jika bukan Yogi Chen, takutnya mereka ...

Pada saat ini, Hendri Su mencibir, berdiri dari kursi, dan berkata dengan dingin, "Yogi Chen, kamu benar-benar menunjukkan sifat licikmu sekarang!"

Dia berjalan keluar dan mencibir: "Sebelumnya aku sudah berpikir itu aneh, mengapa sebuah gua yang baik-baik saja bisa runtuh ketika dikatakan itu runtuh. Tidak ada tanda-tanda, sekarang tampaknya gua itu runtuh, karena ulah kamu!"

Begitu Hendri Su selesai berkata, keraguan muncul di wajah semua orang!

Ya, gua ini runtuh ketika dikatakan runtuh. Ini terlalu mencurigakan. Mengapa tidak runtuh lebih awal dan tidak runtuh lebih lambat, tapi runtuh setelah Yogi Chen mengatakannya?

Sialan, apakah benar Yogi Chen yang melakukannya?

Merasakan mata semua orang yang ragu, Yogi Chen tersenyum dengan marah: "Hehe, hebat sekali ya kalian, sekali mendengar omongan orangg langsung percaya, dinding gua semuanya adalah granit padat, aku memiliki kemampuan apa untuk merobohkan gua ketika semua orang berada di dalam gua, coba kalian katakan!"

Mendengar apa yang dikatakan Yogi Chen, semua orang terkejut.

Ya, ratusan orang ada di gua pada saat itu, betapapun ringannya tangan dan kakinya, dia tidak bisa membuat kekacauan di depan mata semua orang.

Melihat semua orang ragu, Hendri Su mendengus dingin, dan berkata, "Berhentilah bicara omong kosong, kami akan menyelamatkan ketiga orang ini. Jika kamu tidak setuju, segera keluar dari mobil, aku malu duduk satu mobil denganmu!"

Pada saat ini, Michelle Su, yang duduk di sebelah Yogi Chen, juga menarik lengannya ke bawah dan menggigit bibirnya, berkata, "Yogi Chen, ayo bantu mereka, lihat mereka, sungguh menyedihkan ... . "

Michelle Su baik hati. Ketika dia melihat Rachel Xiong yang berdarah, simpatinya membanjir. Dia tidak bisa menutup mata untuk itu.

Yogi Chen menarik napas dalam-dalam, menepuk punggung tangannya, dan menggelengkan kepalanya dengan lembut.

Ketika Michelle Su hendak mengatakan sesuatu, Calvin Cao di samping tiba-tiba berteriak, "Untuk apa bicara panjang lebar dengannya? Buang-buang air liur saja, ini semua diatur oleh keluarga Cao, dan semua keputusan ada di tanganku."

Calvin Cao berjalan ke tempat sopir dan menekan tombol pintu.

Namun, begitu pintu mobil terbuka, Rax Xiong bergegas masuk ke dalam mobil, mengambil belati dari lengannya, meletakkannya di leher Calvin Cao, dan berteriak: "Semuanya diam! Jangan bergerak!"

Pada saat Rax Xiong memegang Calvin Cao, Ray Xiong langsung masuk ke dalam mobil juga.

Dia mengeluarkan pistol dari tangannya dan tergagap dengan mulut miring dan berkata, "Se ... semuanya ... di ... diam di ... tempat ... kami ... kami perampok!"

Penampilan Ray Xiong yang lucu, ditambah dengan kata-kata yang gagap, benar-benar lucu, tetapi tidak ada orang di mobil itu yang tertawa.

Mereka semua ketakutan oleh pemandangan di depan mereka. Melihat moncong hitam ditodong ke arah mereka, para wanita di mobil menangis ketakutan.

Melihat kedua saudara yang bekerja sama dengan baik, jelas ini sudah dilakukan berulang kali.

Dia menghela napas dalam hatinya, ada apa ini, bagaimana bisa bertemu perampok satu per satu!

Melihat semua orang ketakutan dan gemetar, Ray Xiong tidak bisa menahan tawa: "Ka ... kakak, anak ... anak-anak kaya ini juga ... terlalu bodoh, bisa diatasi dengan mudah!"

Ray Xiong mengatakan anak-anak kaya ini, jelas perampokan yang direncanakan.

Rax Xiong tersenyum dan mengangguk ketika dia mendengar kata-kata adiknya, dan kemudian mengencangkan belati yang dipegang erat-erat di leher Calvin Cao, membuat Calvin Cao yang ketakutan dengan cepat memohon belas kasihan: "Lepaskan aku, aku mohon lepaskan aku!"

“Hehe, sampah penakut seperti tikus!” Rax Xiong mencibir, dan meneriaki orang-orang di mobil: “Aku hanya mau uang ... tidak ... tidak mau nyawa, jika kalian tidak ingin mati ... serahkan ... serahkan uang kalian!"

"Ka ... kalau tidak, jangan salahkan kami ... tidak sungkan lagi!" Ray Xiong berkata dengan mulut bengkok.

Pada saat ini, belati di tangan Rax Xiong dekat dengan tenggorokan Calvin Cao, dan dahi Calvin Cao berkeringat dingin. Dia menggigil dan berkata, "To ... tolong, kita semua sedang liburan ... Tidak membawa uang sama sekali ... "

Calvin Cao sangat ketakutan dan merasakan dingin di lehernya.

Tapi dia benar, sekarang siapa yang ada membawa uang tunai.

"Si ... sialan, berani ... berani berbicara ... seperti kami!" Saat dia berkata, Rax Xiong menampar wajah Calvin Cao.

Calvin Cao, yang ditampar tiba-tiba langsung tertegun, tiba-tiba ada bau darah di mulutnya, dan dia mengeluarkan dua gigi dari mulutnya.

“Rasakan ... rasakan itu.” Ray Xiong meneriakinya, lalu mengeluarkan mesin gesek uang, mengulurkan di depan Calvin Cao dan berkata: "Hei ... idiot, sudah zaman apa ini, siapa yang ... masih bawa uang tunai ... cepat ... gesek kartumu ... dimulai dari kamu ... setiap ... setiap orang ... gesek 100 juta RMB (sekitar 200 miliar rupiah)!"

Apa?

Setiap orang menggesek 100 juta RMB?

Ada dua puluh atau tiga puluh orang di dalam mobil, itu bisa sampai dua atau tiga miliar, sial, ketiga orang ini sangat kejam.

Mendengar apa yang dikatakan Ray Xiong, orang-orang di dalam mobil itu tercengang, dari mana mereka ada begitu banyak uang?

Ya, meskipun keluarga mereka cukup kaya, tetapi seratus juta RMB itu juga uang banyak.

Namun, sekarang mereka tidak bisa apa-apa menghadapi mereka berdua, jadi hanya bisa menggeseknya.

Calvin Cao telah dipukuli, melihat dia tidak melawan, Rax Xiong mencibir. Dengan belati tajam, dia dengan lembut membuat luka di lehernya.

Luka tidak cukup dalam untuk memotong kulit.

Namun, lehernya lemas dan sensitif. Di bawah rasa sakit yang hebat, Calvin Cao tersadar dan merasakan sakit pedih di lehernya, dia sudah sangat ketakutan, tidak berani lagi membantah mereka, dan hanya bisa menggesek kartunya.

Ketika orang lain melihat Rax Xiong benar-benar melakukan sesuatu, mereka terkejut dan mengeluarkan kartu bank mereka satu per satu.

Melihat Ray Xiong mengeluarkan mesin gesek, Yogi Chen hanya bisa menghela napas dengan emosi: "Aaiii, para perampok benar-benar profesional sekarang."

Ini mengingatkannya pada para penjahat yang merampok bank belum lama ini, jika dibandingkan, mereka bagaikan langit dan bumi.

“Hei, sobat, hebat ya, ini sangat profesional!” Yogi Chen berpikir sejenak, dan bertanya, “Tetapi jika kalian menggunakan mesin gesek itu, apa kalian tidak takut meninggalkan bukti? Kalian seharusnya tahu mesin itu memiliki catatan transaksi, kalian bisa ditemukan sekalinya ingin diselidiki."

"Ini ... kamu pikir ... kami tidak tahu," Ray Xiong berkata dengan bangga, "Mesin kami, dirakit oleh seorang master ... ... Tidak akan meninggalkan ... meninggalkan bukti ... "

Novel Terkait

My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
3 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
4 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
3 tahun yang lalu
Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
4 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
3 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
3 tahun yang lalu