My Greget Husband - Bab 118 Tiga Kakak Beradik

Keesokan harinya, Siro Bay.

Setelah langit terang, orang-orang yang ketakutan tadi malam juga agak lemah.

Ketika sesuatu seperti itu terjadi tadi malam, semua orang tidak punya pemikiran tentang bermain. Dengan putus asa, keluarga Cao harus membatalkan rencana berikutnya dan mengatur agar bus datang lebih awal di pagi hari.

Runtuhnya gua tadi malam meninggalkan banyak bayangan di hati mereka, khawatirnya untuk jangka waktu yang lama, mereka akan mengalami mimpi buruk ketika mereka tidur di malam hari.

Apalagi ada beberapa anak kaya yang terluka oleh batu-batu yang roboh. Meskipun luka-luka telah dirawat, mereka masih merasa sedikit tidak nyaman. Mereka ingin pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan keseluruhan, jika ada luka dalam, itu akan bahaya.

Begitu orang-orang ini melihat bus datang, mereka bergegas naik bus satu per satu, takut kembali ke kota lebih lambat daripada yang lain.

Yogi Chen dan Carmila Xu yang tak terluka, terakhir naik ke bus.

Setelah semua orang naik bus, sudah hampir waktunya untuk makan siang, tetapi semua orang tampak bosan dan tidak memiliki nafsu makan. Dengan permintaan kuat semua orang, bus perlahan-lahan bergerak menuju kota.

Karena jalan di Siro Bay cukup sempit, kecepatan mobil juga lambat. Pada kecepatan ini, mungkin dibutuhkan tiga atau empat jam untuk mencapai kota.

Duduk di mobil untuk waktu yang lama sangat membosankan, beberapa anak kaya tidak tahan lagi, jadi mereka mengeluarkan kartu remi dan bermain kartu.

Calvin Cao juga ikut, tetapi suasana hatinya sedang buruk, dan angkanya cukup kecil.

Saat dia menarik kartu lain dan mendapatkan kartu yang bagus.

Tepat ketika dia berencana untuk mengeluarkan kartu bagusnya, terjadi rem mendadak, dan di tangannya terlempar keluar tercampur dengan kartu lain. Dia bergegas untuk mengambil kartu dan dihentikan oleh orang lain.

"Eh eeh, kartunya sudah dikeluarkan, yang ini tidak masuk hitungan! "

"Itu benar, tidak dihitung ..."

Calvin Cao berdiri dengan marah dan berteriak kepada pengemudi, "Bagaimana kamu mengendarai mobil? Kartuku sudah sangat bagus! Dan aku sudah pasti menang dan bisa mendapatkan jutaan RMB tadi!"

Mendengar kata-kata Calvin Cao, beberapa anak kaya lainnya diam-diam menghela nafas lega, rem datang tepat waktu, kalau tidak mereka akan kalah!

Ketika sopir itu mendengar kata-kata Calvin Cao, dia tidak berani menjawab. Dia memandangnya dengan polos dan berkata, "Tuan, ini bukan salahku, ada dua orang yang tiba-tiba keluar menghalangi mobil. Jika tidak berhenti, pasti akan menabraknya."

Apa?

Siapa yang berani menghentikan rombongan keluarga Cao?

Calvin Cao berjalan ke depan dengan marah dan melihat 2 pria dan 1 wanita berdiri di depan mobil.

Kedua pria itu terlihat persis sama, mereka kembar, tetapi apa yang membuat orang tidak tahan adalah bahwa kedua lelaki itu memiliki alis yang miring dan mata yang menyipit.

Tetapi kedua saudara lelaki itu membantu seorang gadis berlumuran darah, dengan beberapa tongkat kayu diikat di kakinya, kakinya terluka.

"Tolong, selamatkan adikku ... Kakinya patah ..."

Kedua saudara itu tidak hanya tergagap, tetapi juga sangat panik, jika dilihat dari pakaian mereka, mereka haruslah orang desa.

"Orang yang baik hati, tolong ... tolong, ini ... di padang belantara, tidak ... tidak ada mobil yang lewat ..."

Sopir itu menghela napas, tetapi semua tuan muda kaya di Kota Xichuan yang terkenal duduk di mobil, dan tidak mungkin membiarkan tiga orang kotor ini menaiki mobil.

"Pergi, jangan menghalangi jalan!" Teriak sopir pada dua saudara itu.

"Jangan ... jangan ... aku mohon, bantu kami..."

Melihat si sopir tidak membuka pintu, kedua saudara itu cemas, dan membawa saudara perempuan mereka ke jendela dan memohon.

"Bukannya aku tidak mau membawamu, tetapi mobilnya penuh!" Kata si sopir dengan tidak sabar.

Pada saat ini, beberapa gadis tidak tahan lagi, berdiri dan memarahi si sopir: "Mengapa kamu begitu kejam? Apakah kamu tidak melihat gadis itu terluka begitu parah?"

Sopir itu langsung memerah saat mendengar perkataan gadis-gadis itu, anak-anak kaya ini sangat sulit dilayani. Siapa yang harus didengarkan?

Dengan putus asa, si sopir membuka jendela mobil dan bertanya, "Apa yang ingin kalian lakukan?"

Kedua bersaudara tergagap beberapa kali, setelah berbicara lama, semua orang mendengar apa yang mereka katakan.

Ternyata mereka bertiga adalah saudara dan saudari, penduduk desa di dekat Siro Bay, adik mereka tidak sengaja terjauh saat menggembala domba, dan ia mematahkan kakinya.

Hanya saja tidak ada toko apa-apa di sini dan tidak ada mobil yang lewat di sini, dengan putus asa, mereka harus menghentikan dua bus.

Setelah kedua bersaudara itu bercerita, semua orang mengetahui bahwa saudara laki-laki tertua adalah Rax Xiong, yang lebih muda adalah Ray Xiong, dan yang adik perempuan adalah Rachel Xiong.

Melihat tiga saudara lelaki dan perempuan yang sederhana ini, banyak orang di mobil merasa simpati.

“Sopir, buka pintu mobil dan biarkan mereka naik,” kata Nia Yu kepada si sopir setelah mengetahui tentang situasi ketiga orang itu.

Sopir itu mengangguk dan menekan tombol untuk membuka pintu.

Pada saat ini, kedua Xiong bersaudara, dengan gembira di wajah mereka, mengangguk si sopir: "Terima kasih ... Terima kasih ..."

Setelah itu, mereka membawa adik perempuannya dan berjalan ke pintu.

Pada saat ini, Yogi Chen berdiri dari kursinya: "Jangan gegabah membuka pintu. Menurutku, biarkan mereka memanggil ambulans."

Apa?

Mengapa?

Nia Yu menatapnya sedikit bingung, wajahnya penuh kebingungan.

Yogi Chen tersenyum dan berkata, "Kamu lihat mobilnya penuh dan tidak ada tempat bagi mereka untuk duduk."

Alasan apa ini?

Apa tidak lihat gadis kecil itu terluka sangat parah?

Mengapa orang ini berdarah dingin seperti ini?

Tepat setelah Yogi Chen selesai berbicara, semua orang di mobil itu sedikit marah.

"Bagaimana kamu bisa seperti ini, tempat ini sangat terpencil, ketika ambulans datang, gadis kecil itu tidak akan bisa menahannya."

"Ya, benar..."

Mendengarkan kata-kata mereka, Yogi Chen menghela napas tanpa daya, tetapi bukan karena dia berdarah dingin atau dia tidak memiliki simpati.

Tapi kemunculan ketiga kakak beradik ini terlalu mendadak.

Dari mana ada desa? Baru saja, Yogi Chen sedang melihat pemandangan di sepanjang jalan. Tidak ada yang disebut desa di tempat ini kecuali gunung. Dapat dilihat bahwa mereka semua berbohong.

Dan Yogi Chen dengan hati-hati memandangi saudari yang terluka itu, meskipun dia berpura-pura terlihat sakit, matanya tidak bisa dipalsukan, sama sekali tidak ada rasa sakit di matanya, tapi sedikit bercanda.

Ini menunjukkan bahwa dia berpura-pura.

Ada juga banyak keraguan dengan kedua pria itu, walaupun mereka kotor, kulit mereka sangat putih.

Meskipun tidak tahu mengapa ketiga orang ini menghentikan mobil, hal pertama yang harus dilakukan ketika berada di luar adalah keselamatan terlebih dahulu!

Dia tahu betul bahwa meskipun kata-katanya kasar, orang-orang di dalam mobil tidak akan percaya apa yang dia katakan, jadi alasannya sama sekali tidak penting, asalkan mereka tidak diizinkan masuk ke dalam mobil.

Bukankah hanya untuk menjadi orang jahat, Yogi Chen telah lama menjadi orang jahat di mata mereka.

Namun, apa yang Yogi Chen tidak harapkan adalah wanita bodoh Nia Yu berdiri dari kursi dan berkata, "Tidak masalah. Aku akan memberikannya tempat dudukku."

Nada bicara Nia Yu sedikit buruk, jelas salah mengerti arti Yogi Chen.

Dia pikir Yogi Chen adalah pria sejati, tetapi menilai dari hal sepele ini, pemahaman tentang dia masih agak terlalu dangkal.

Yogi Chen tersenyum masam, bagaimana wanita ini menjadi kapten tim investigasi kriminal? Dia tidak bisa melihat kejanggalan yang begitu jelas?

Namun, Yogi Chen sudah sangat yakin, jadi dia harus mengatakan kepada si sopir dengan wajah dingin: "Pak sopir, jangan bukakan pintu."

Begitu mendengar ini, semua orang di mobil itu meledak.

Satu per satu menatap Yogi Chen dengan kebencian, jika tatapan bisa membunuh orang, Yogi Chen sudah mati diserang oleh tatapan mereka yang tajam.

Novel Terkait

Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
3 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
3 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
4 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
3 tahun yang lalu