My Greget Husband - Bab 300 Randy Li Pulang

Ramuan penawar racun, obat utama adalah Cynanchum otophyllum Schneid dan Forsythia suspensa, baru ditambah dengan satu macam obat pelengkap, jadilah ramuan penawar ini.

Asalkan khasiat dari tiga macam obat ini bisa menyatu sampai 50%, ramuan penawar racun ini sudah berhasil.

Tapi, ini hanyalah ramuan penawar racun yang paling rendah.

Namun dalam meracik juga sangat susah, oleh karena itu, Yogi Chen sambil meracik, sambil menjelaskan kepada Rini Li.

Dan dia sengaja melambatkan kecepatan, seharusnya menggunakan setengah jam untuk meracik obat ini, tapi kali ini memakai waktu hampir dua jam untuk menyelesaikannya.

Setelah membuka tungku pemasakan obat, langsung tercium aroma wangi yang tersebar keluar.

Selanjutnya suara "Plupp" dari tungku pemasakan obat.

Pertanda ramuan penawar racun ini sudah selesai diracik.

Khasiat obat menyatu, penyatuan ini mencapai 95%, dan Yogi Chen belum menggunakan teknik dalam membuat pil, yang pastinya teknik dalam membuat pil ini, dia pasti tidak akan diajarkan kepada Rini Li.

"Sudah mengerti?"

Rini Li hanya mengerti sedikit saja, meskipun Yogi Chen sudah memperlambat kecepatannya, namun dia hanya mendengar secara kasarnya saja.

Setelah berpikir baik-baik, hanya mengingat satu per tiganya saja.

"Guru, aku hanya hafal sedikit saja." Jawab Rini Li dengan hati-hati. "Apakah aku bodoh ya?"

"Tidak, ini sangat normal."

Yogi Chen tersenyum, meracik obat adalah hal yang sangat sulit, dan ini pertama kali Rini Li mempelajarinya, lambat itu sudah pasti.

"Ini, minum ramuan ini."

"Baik!"

Rini Li pun mengambil semua mangkuk, lalu menuangkan ramuan penawar racun ke dalam mangkuk.

Lalu mencium, tidak ada bau pahit obat tradisional, melainkan aroma wangi.

Pelan-pelan meneguk.

Apaan ini, rasanya enak sekali, seperti teh herbal.

Kluk.. Kluk.. Kluk.. Hanya dalam 3 teguk sudah habis.

"Setelah minum habis, segera ke kamar mandi." Kata Yogi Chen sambil tersenyum.

Apa?

Ke kamar mandi!

Rini Li terdiam, di saat itu pula, perutnya tiba-tiba sakit.

Sepertinya ingin....

Mukanya langsung merah, dia pun segera pamit dan lari ke dalam kamar mandi.

Sekali masuk hampir setengah jam.

Di saat dia keluar, keseluruhan badannya merasa berbeda.

Di saat ini, dia merasa badannya sangat ringan, seperti melepaskan beban ratusan kilogram.

Setelah kepikiran kotoran yang dikeluarkan, Rini Li langsung mual, dia pun berdiri jauh langsung berteriak terhadap Yogi Chen: "Guru, aku pergi mandi dan tukar baju dulu."

Sambil berkata, lalu memutar badannya berlari ke kamar lantai dua.

Setelah 20 menit kemudian, Rini Li turun ke bawah, kali ini dia memakai pakaian yang lebih santai, dan dandan di muka juga sudah dibersihkan.

Tapi mukanya lebih kelihatan segar dibanding sebelumnya.

Melihat Rini Li, Yogi Chen tersenyum dan berkata: "Mantap juga efeknya, tapi kalau ingin mengeluarkan semua racun yang ada, masih perlu meminum dua kali lagi ramuan penawar racun ini."

"Terima kasih guru!" Sambil berkata Rini Li langsung dengan tulus berlutut di lantai. Andai saja sebelumnya, dia hanya ingin mendapatkan warisan membuat pil Yogi Chen. Tapi di saat ini, dia dari lubuk hati terdalam menganggap Yogi Chen sebagai gurunya sendiri.

"Berdiri! Sudah dikatakan, jangan sedikit-sedikit berlutut, boleh tidak?"

"Aku terlalu bahagia, sampai melupakannya." Rini Li menjulurkan lidahnya, sekarang dia kelihatan seperti gadis muda belia berusia tujuh belas tahun.

Sangat berbeda dengan di saat memukul dia.

"Baiklah, aku akan terus mengajari kamu meracik obat." Kata Yogi Chen. "Seorang apoteker yang unggul itu perlu banyak latihan yang terus, sekarang kamu coba sendiri, aku akan memberi instruksi dari samping."

"Ha... Guru.. Ini tidak terlalu cepat?" Rini Li menjadi gugup, karena ini terlalu cepat sekali.

"Tidak cepat kok." Yogi Chen melambaikan tangannya, lalu terus berkata: "Ramuan tingkat rendah ini, aku hanya memperlihatkan sekali saja, berikutnya aku juga tidak akan mengulangnya, jadi kalau kamu ingin mengeluarkan racun yang tersisa di dalam badanmu, kamu harus berusaha mempelajarinya."

Ramuan penawar racun tingkat rendah seperti ini, andai saja bukan karena untuk mengajari Rini Li, mungkin dia juga tidak akan menyentuhnya.

Rini Li menggigit bibirnya, lalu menganggukkan kepalanya berkata: "Baik guru, aku pasti akan berusaha sepenuh tenaga untuk mempelajarinya."

Selanjutnya, Rini Li dari mengambil bahan sampai ke suhu api semuanya dilakukan sendiri.

Pastinya, ada instruksi dari Yogi Chen.

Pertama, gagal!

Kedua, gagal!

Ketiga, gagal...

Hingga yang keenam kali, sampailah di saat yang paling penting, Yogi Chen dengan suara kecil berkata: "Tenangkan hatimu, tahan napas, ini adalah saat yang paling penting, pelan-pelan matikan apinya."

Mendengar perkataan Yogi Chen, Rini Li menarik napas dalam-dalam, lalu menjulurkan tangannya yang gemetaran, pelan-pelan mematikan apinya.

Lalu membuka tungku pemasakan obat, langsung tercium aroma wangi. Meskipun tidak terlalu wangi, namun kali ini bisa disebut berhasil.

Meskipun hanya menyatukan 50% dari khasiat obat.

"Mantap, berhasil!"

Apa?

Aku berhasil meraciknya?

Mendengar perkataan Yogi Chen, Rini Li langsung melompat kebahagiaan, dan langsung memeluk Yogi Chen: "Terima kasih! Terima kasih guru!"

Dipeluk oleh wanita super cantik, Yogi Chen merasa tidak leluasa, apalagi dia adalah murid dia sendiri, rasa yang cukup aneh.

"Baiklah.. Baiklah.. Ini baru menyatukan 50% khasiat obat. Ini baru awal perjalanan kamu, lagipula ini hanya pil obat tingkat rendah."

"Mengerti, guru!" Hati Rini Li sekarang bahagia karena berhasil meracik obat, dia pun tidak memikirkan hal lain lagi.

Dia langsung lari ke tungku pemasakan obat, melihat ramuan obat yang ada di dalam tungku tersebut, dirinya sangat bahagia.

Dia pun langsung mengambil mangkuk, ingin minum satu mangkuk lagi, namun langsung ditahan oleh Yogi Chen.

"Meskipun ramuan penawar racun ini baik, tapi tidak boleh rakus." Kata Yogi Chen. "Dua hari kemudian baru minum lagi."

"Oh, Boleh kah aku memberikan ramuan ini kepada adik aku?" Tatapan penantian Rini Li kepada Yogi Chen, adik dia Randy Li mempunyai gejala yang sama dengan dia.

"Tentu saja, ini adalah hasil racikan kamu, mau beri kepada siapa terserah kamu."

"Terima kasih guru!"

Rini Li pun pergi mengambil termos air panas, lalu menuangkan ramuan itu ke dalamnya. Ini adalah ramuan obat pertama dirinya, juga merupakan ramuan obat pertama yang berhasil. Bagi dia memiliki makna yang luar biasa.

"Guru, sudah malam, kalau tidak makan malam di sini saja."

Di saat mereka keluar dari ruang penyimpanan obat, hari sudah gelap.

Melihat jam, sudah menunjuk pukul delapan malam, Yogi Chen pun tidak menolak, mengangguk-angguk kepala ikut dengan Rini Li ke ruang tamu.

Rini Li menyuruh pembantu untuk masak, lalu dia dengan sopan berkata terhadap Yogi Chen: "Guru, silakan minum teh."

Sambil berkata, dia menuangkan secangkir teh Dahongpao.

"Mantap." Yogi Chen menganggukkan kepala: "Teh yang mantap."

"Baguslah kalau guru menyukainya." Rini Li tersenyum, lalu berlutut di samping kaki Yogi Chen sambil memijitnya: "Guru, pijitannya tidak sakit kan?"

"Iya, tidak sakit." Yogi Chen dengan bangga menganggukkan kepala, siapa yang tidak menyangka bahwa wanita perkasa dalam dunia gangster, sekarang sedang berlutut memijit kakinya.

Setelah mendapatkan kepastian dari Yogi Chen, Rini Li semakin semangat melayani Yogi Chen.

Di saat ini, tiba-tiba ada bayangan orang dari luar berjalan masuk: "Kak, kamu sudah pulang..."

Bruak!

Dia belum selesai berkata, ponsel yang ada di tangannya jatuh ke lantai.

Seketika, dia mengamuk, lalu dengan suara kuat: "Yogi Chen, cari mati kamu..."

"Adikku, jangan."

Rini Li langsung memutar badan, melihat muka sadis Randy Li, tangannya memegang sebuah kapak, berjalan mendekati Yogi Chen dengan aura ingin membunuhnya.

Tapi Randy Li sudah tidak bisa mendengar, kakak yang paling dihormati, tidak menyangka bisa berlutut di lantai memijit kaki seorang menantu yang masuk ke keluarga wanita.

Sekarang dia hanya ingin menggunakan kapak untuk memotong kakinya.

Di saat Rini Li ingin berdiri, pundaknya langsung ditekan oleh Yogi Chen: “Tidak apa-apa, dia tidak akan mungkin bisa kemari.”

Apa?

Mendengar perkataan ini, Randy Li langsung mengamuk.

Baik! Baik! Baik!

Hari ini kalau aku tidak mencincang kamu, namaku akan tulis terbalik.

Selanjutnya, tangannya memegang kapak, langsung serbu.

Alhasil, baru melangkah 2 meter, dia langsung ditabrak reiki yang kuat.

Bruak!

Ada reiki kuat yang menindih dia tidak bisa bergerak di lantai, seperti ditindih oleh gunung yang besar.

Jangankan berdiri, jarinya saja tidak bisa bergerak.

Yogi Chen tersenyum, lalu meneguk air liurnya, mengangkat kakinya lalu tersenyum berkata: “Itu kan, sudah aku katakan dia tidak akan mungkin bisa kemari.”

Rini Li terbengong.

Apa yang terjadi ini?

Dia tidak percaya melihat Yogi Chen, dengan reiki menindih orang, ini adalah jurus hanya dimiliki pertapa tingkat Return.

Hanya pertapa super tingkat Return, mengumpulkan reiki, lalu dengan reiki dalam dirinya sendiri menjadi satu, baru saja bisa menggunakan reiki menindih orang.

Singkatnya, ini adalah pelepasan reiki!

Pertapa tingkat Kelahiran meskipun juga bisa pelepasan reiki, namun hanya bisa menggunakan reiki melapisi senjata saja, ingin menggunakan reiki untuk menindih orang, itu mustahil.

Baru berapa lama, dua bulan yang lalu, Yogi Chen masih di tingkat Masa Depan, hanya dalam waktu singkat dia sudah mencapai tingkat Return.

Jangan-jangan, ini adalah kehebatan dari seorang apoteker?

Berpikir sampai di sini, hati Rini Li langsung bergetar.

“Ah, Bajingan, cepat lepaskan aku, akan aku bunuh kamu!” Randy Li dengan tatapan kejam menatap Yogi Chen: “Cepat lepaskan aku!”

“Bajingan, Diam!” Rini Li langsung bersujud di depan Yogi Chen dan berkata: “Guru, Adik aku tidak sopan, kamu jangan perhitungan dengan dia.”

Di saat bersujud, kerah bajunya terbuka, membuat Yogi Chen merasa panas.

“Sudahlah. Sudahlah.” Yogi Chen menggerakkan tangannya, ada reiki yang pelan namun tidak bisa dilawan menopang Rini Li berdiri.

Merasakan kekuatan reiki yang tidak bisa dilawan ini, keseluruhan badan Rini Li bergetar.

Meskipun pertapa tingkat Kelahiran sangat hebat, namun apabila bertemu dengan pertapa tingkat Return, dia hanya menggunakan satu jari sudah bisa membuat nyawamu melayang, ini adalah perbedaan dari setiap tingkat.

“Kak, apa yang kamu lakukan?” Randy Li tidak percaya, lalu berteriak ke hadapan Rini Li: “Apakah dia memaksa kamu, bajingan, aku pasti akan membunuhmu...”

Piak!

Belum selesai berkata, Rini Li langsung menampar muka dia.

Rini Li dengan muka cemberut berkata: “Randy, kamu jangan sembarangan berkata, Guru mana mungkin memaksa aku? Kamu cepat minta maaf dengan guru.”

Tamparan Rini Li membuat Randy Li terdiam.

“Kak, kenapa kamu menampar aku?”

Dari kecil sampai sekarang, Rini Li tidak pernah memukulnya, dan sekarang demi orang luar memukulnya?

“Cepat minta maaf!” Kata Rini Li dengan tegas.

“Aku...”

Di saat Randy Li ingin berkata, Rini Li langsung dengan berat hati berkata: “Andai saja kamu tidak minta maaf, aku tidak akan mengenal kamu sebagai adik aku lagi!”

Apa?

Tidak mengenal adik lagi?

Randy Li kaget: “Kak, aku minta maaf. Aku segera minta maaf.

Sambil berkata, dia menggigit bibirnya melihat ke arah Yogi Chen: “Maaf, ini semua salah aku!”

Selesai berkata, tekanan yang menekan badannya langsung hilang.

“Sudahlah, cepat jelaskan ini semua kepada adik kamu.” Kata Yogi Chen dengan santai.

“Baik, guru!” Rini Li langsung dengan cepat menopang Randy Li yang terbaring di lantai, lalu menjelaskan semua kejadian kepada Randy Li.

Di saat Randy Li mendengarkan bahwa kakaknya berguru kepada Yogi Chen untuk belajar meracik obat, suasana hatinya sangatlah kacau.

Ini, Ini tidak mungkin!

“Kamu tidak percaya?”

Apa yang harus aku percaya? Aku tidak dapat memercayainya! Dia bisa meracik obat, ini bukan lelucon kan?

Melihat Randy Li tidak percaya, Rini Li juga tidak menjelaskan lagi, dia langsung berdiri dan berlari ke dapur mengambil termos air panas.

“Ini adalah hasil racikan ramuan penawar racun, minum cepat!”

Ramuan penawar racun?

Benda apa ini?

Randy Li masih tidak percaya ini adalah ramuan obat racikan kakaknya.

“Kak, dia pasti sedang membohongi kamu...”

Belum selesai berkata, Rini Li langsung menyuap ramuan obat yang di dalam termos ke mulutnya.

Novel Terkait

Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
4 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
4 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
4 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
4 tahun yang lalu
Menaklukkan Suami CEO

Menaklukkan Suami CEO

Red Maple
Romantis
4 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
4 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
4 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu