My Greget Husband - Bab 215 Obat yang Berubah Bentuk

Obat... Semuanya gosong!

Tamatlah, ini gagal!

Bagaimana mungkin!

Wajah cantik Sinta Wen menjadi pucat, bagaimana mungkin ini bisa terjadi?!

Ini bukan pertama kalinya baginya untuk membuat obat, dari bahan obat, cara meramunya hingga menambahkan air, semuanya sudah pas, ini semua pengalamannya berdasarkan pembuatan obat sebelum-sebelumnya.

Apakah dirinya melakukan kesalahan? Apakah benar-benar harus menambahkan lebih banyak air?

Pada saat ini, Sinta Wen merasa menyesal, jika tahu akan seperti ini, lebih dirinya mendengarkan perkataan Yogi Chen, untuk menambahkan lebih banyak air.

Oh!

Yogi Chen menghela napas, berjalan ke samping Sinta Wen dan berkata dengan suara rendah: “Guru Sinta Wen, semangat!”

Tiba-tiba Sinta Wen mengangkat kepalanya, dengan mata merah menatap Yogi Chen dan berkata: “Yogi Chen, aku minta maaf, aku… aku seharusnya mendengarkanmu!”

Pada saat ini, beberapa apoteker yang tersingkir dari kompetisi, semuanya merasa senang dengan kegagalan Sinta Wen.

“Guru, aku tidak menyalahkanmu!” Yogi Chen berkata: “Sekarang masih ada waktu setengah jam, aku akan pergi untuk memilih beberapa bahan obat, dan kemudian aku akan membantumu membuat obat!”

Apa, Yogi Chen ingin membantu dirinya membuat obat?

Ramuan obat apa yang bisa dibuat dalam setengah jam?

Apakah ramuan pelancar darah yang dibuat dua hari yang lalu?

Saat memikirkan ini, seketika Sinta Wen merasa cemas, jika dia membuat jenis obat tingkat pemula dalam kompetisi apoteker, dia pasti akan ditertawakan.

“Yogi Chen, lupakan saja, aku menyerah!”

Lebih baik mengakui kekalahan daripada diejek, bagaimanapun, kompetisi apoteker akan diadakan setiap tahun, dan lebih baik untuk mencoba kembali tahun depan.

Selain itu, dia adalah seorang apoteker, apa yang akan orang lain pikirkan tentang dia jika muridnya membuat obat?

“Guru Sinta Wen, percayalah padaku!” Yogi Chen berbalik badan untuk melihat Sinta Wen, dan membuat dia tenang.

“Tapi…”

Sinta Wen masih ingin mengatakan sesuatu, tetapi ketika dia menatap mata Yogi Chen, dia mengangguk, dan tanpa sadar berkata: “Kalau begitu... baiklah!”

Setelah mendapat persetujuan Sinta Wen, Yogi Chen segera berjalan ke depan panggung dan mulai memilih bahan-bahan obat!

Apa?

Pada saat ini, para juri yang berada di atas panggung berseru.

Ada apa dengan Sinta Wen?

Apakah dia ingin membuat obat sebanyak kuali tembaga?

Ini... Bagaimana mungkin!

Tidak hanya para juri, tetapi para apoteker yang dieliminasi menatap Yogi Chen dengan ekspresi tidak percaya.

Bajingan, Sinta Wen menyuruh trainee untuk memilih bahan-bahan obat, tidak mungkin ingin membuat obat lagi kan!

Semua orang berpikir bahwa Sinta Wen ingin membuat obat, dan bukan Yogi Chen, karena ia masih pelajar trainee dan tidak memenuhi syarat untuk membuat obat.

Jadi, secara tidak sadar semua orang menganggap Sinta Wen ingin membuat obat lagi!

Sekarang sudah setengah jam sebelum akhir pertandingan, sangat jelas waktunya sudah tidak keburu.

Marcel Qin duduk di atas panggung, tatapan matanya menunjukkan ekspresi penyesalan dan kagum.

Semangat tidak mengakui kekalahan di saat terakhir seperti ini, sangat layak dikagumi.

Sebagai contoh, para apoteker yang gagal membuat obat dan kemudian menghilangkan diri, mereka tidak layak berada di mata Marcel Qin.

Inilah yang telah mereka raih dalam hidup mereka, jika apoteker tidak memiliki ketekunan untuk mengakui kekalahan, mereka tidak akan bisa naik ke level yang lebih tinggi.

Ketika Marcel Qin menghargai Sinta Wen, adegan berikutnya, membuat dia tertegun!

Setelah Yogi Chen memilih bahan-bahan obat, dia langsung menuju meja nomor 88, dia menempatkan bahan-bahan obat di atas meja secara berurutan, kemudian menghidupkan api, menambahkan air, dan menempatkan ramuan ke dalam kuali tembaga!

Wah!

Tindakan Yogi Chen langsung membuat seluruh orang gempar!

Gila, apoteker nomor 88 benar-benar sudah gila, dia menyuruh muridnya membuat obat, bukankah ini konyol?

Trainee menggantikan apoteker untuk membuat obat, ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada saat ini, semua orang menatap Yogi Chen dengan ekspresi kebingungan!

“Bajingan, sampah itu membuat obat menggantikan guru Sinta Wen.”

“Menantu ini sudah gila bukan? Sebenarnya apa yang dipikirkan oleh Guru Sinta Wen?”

“Ini benar-benar konyol!”

Banyak orang mengambil video, video dikirim ke grup kelas, dan kemudian Yogi Chen kembali menggemparkan!

Forum perguruan tinggi Harapan penuh dengan komentar untuk Yogi Chen.

“Yogi Chen, segera keluar dari sini!”

“Hal yang memalukan, jangan lihat tempat apa ini, kamu hanya seorang murid, bagaimana bisa menggantikan Guru Sinta Wen dalam membuat obat?”

Pada saat ini, para peserta yang masih membuat obat di atas panggung juga menatap Yogi Chen satu per satu, tatapan mereka menunjukkan ekspresi meremehkan.

Apoteker nomor 88 benar-benar tidak berguna, dia menyuruh muridnya untuk membuat obat!

Siapa yang dipandang rendah?

Tetapi ramuan obat mereka hampir selesai, sekarang sudah saatnya untuk berakhir!

“Dringgg”

Pada saat ini, apoteker nomor 8 membunyikan bel untuk menunjukkan bahwa ramuannya sudah berhasil dibuat!

Apoteker nomor 8 adalah murid perempuan dari Aliran Emei.

Dia perlahan-lahan mengambil ramuan dan menaruhnya di atas meja juri.

Tuan rumah seorang wanita segera menyerahkan mikrofon kepadanya: “Halo, para juri, aku Miranda Guo dari aliran Emei, ini adalah ramuanku! Ramuan ini adalah obat rahasia unik dari aliran Emei, ini dapat meningkatkan kekuatan internal biarawan setelah menggunakannya! “

Apa?

Meningkatkan kekuatan internal?

Di tempat ini, banyak biarawan memandang ramuan itu dengan ekspresi penuh harapan di mata mereka.

Ketika para biarawan berada di alam yang sama, terlepas dari seni bela diri, itu adalah kekuatan tenaga dalam.

Jika dua biarawan dari tingkat kultivasi yang sama bertarung, tentu saja yang memiliki kekuatan tenaga dalam yang kuat yang menang.

“Bagus!” Kepala Biara Maria mengangguk sambil tersenyum dan menatap Miranda Guo dengan tatapan memberi penghargaan: “Ini adalah ramuan Jiuyang, obat rahasia yang tidak diteruskan dari aliran Emei, aku tidak menyangka kamu bisa membuatnya dan berhasil, akhirnya ada penerus di aliran Emei!”

Para juri lainnya juga mengangguk, ramuan Jiuyang ini cukup baik, ini menggabungkan 14 bahan obat bersama.

Meskipun rebusan ini hanya berguna untuk para biarawan tingkat masa depan, tapi efeknya juga sangat memuaskan!

Mengangkat tutup kuali, tiba-tiba udara panas naik, dan orang-orang di sekitar merasakan gelombang panas datang!

“Baiklah, bagus, aku tidak menyangka bahwa skill pembuatan obat bisa mencapai tingkat seperti itu! Ramuan ini mempunyai efek yang bagus, ramuan Jiuyang memiliki tujuh poin dari kekuatan obatnya.” Pada saat ini, master Shikong dari aliran Shaolin memberi pujian.

Tujuh poin kekuatan obat berarti bahwa 70 persen dari 14 bahan obat yang terkandung dalam ramuan Jiuyang digabung menjadi satu.

Semakin banyak gabungannya, semakin kuat efeknya.

“Selanjutnya, mari para juri untuk memberi nilai!” Ketika juri selesai memberi komentar, wanita cantik pembawa acara berkata.

“Tujuh poin!”

“Tujuh poin!”

“Tujuh poin!”

“Sembilan poin”

“Enam poin!”

......

Dengan segera, ketujuh juri memberi nilai, nilai tertinggi sembilan poin secara alami diberikan oleh kepala biara Maria, sedangkan poin terendah diberikan oleh Marcel Qin.

Akhirnya, poin Miranda Guo adalah 42 poin.

“Dringgg!”

Tepat setelah pembawa acara selesai memberitahu total poin Miranda Guo, ada apoteker yang sudah selesai membuat obat lagi.

“Ya Tuhan, pria itu sedang terbang!”

Pada saat ini, semua orang terkejut.

Detik berikutnya, semua orang melihat ke langit!

Di tengah-tengah ada seseorang bangkit, melompat dari bawah ke depan para juri.

Ini bukan orang lain, ini adalah apoteker nomor 6, dia adalah Wendi Zhang dari aliran Wudang!

Keahlian unik dari aliran Wudang adalah terbang di awan!

Wah!

Semua orang mulai berisik! Apa yang mereka lihat, seseorang terbang melawan gravitasi!

Pada saat ini, semua orang menatap Wendi Zhang, semuanya kaget dan tak bisa berkata apa-apa.

Dan masalah berikutnya, lebih membuat semua orang terkejut!

“Aku murid aliran Wudang, namaku Wendi Zhang, aku membuat ramuan pencerah! Menggunakan obat ini, biarawan dapat memiliki pencerahan!”

Apa?

Pencerahaan!

Ini... Ini obat ajaib!

Apa itu pencerahan, ada biarawan kuno mengatakan bahwa ada yang bisa mati di malam hari.

Setelah menggunakan ramuan pencerahan ini, para biarawan dapat jatuh ke dalam pencerahan, semakin lama pencerahan berlangsung, semakin besar manfaatnya!

Dikatakan bahwa jika orang menggunakan ramuan pencerahan ini dan lusanya langsung menerobos ke tingkat return.

Meskipun ada kecurigaan membesar-besarkan efeknya, tapi tidak dapat menyangkal keajaiban ramuan pencerahan.

Pada saat yang sama, para juri yang sedang duduk, juga terkejut.

Yang paling bahagia adalah ketua Qinglian dari aliran Wudang.

Wendi Zhang, dia adalah pemimpin murid-murid muda aliran Wudang, tidak hanya sangat berbakat dalam seni bela diri, tetapi juga sangat hebat dalam hal membuat obat-obatan.

Di usianya yang muda, dia sudah mampu menggabungkan 24 bahan obat-obatan bersama.

Ada murid seperti ini di aliran Wudang, bagaimana mungkin alirannya tidak hebat!

Crenggg.

Ketika semua orang terkejut, Wendi Zhang mengangkat tutup kuali, dan dengan segera aroma wangi keluar dari kuali tembaga.

“Wow, harum sekali.”

Baunya membuat semua orang yang menciumnya bersemangat!

Detik berikutnya, di bawah tatapan banyak orang, asap yang naik dari kuali berubah menjadi puluhan bunga lotus.

“Apa, obatnya berubah bentuk!”

Ketua Qinglian dari aliran Wudang berdiri dengan penuh semangat!

Juri yang lainnya juga tercengang! Bahkan Marcel Qin, ketua Asosiasi Kedokteran Kuno, juga tercengang!

“Bagus, obatnya benar-benar berubah bentuk, kelihatannya integrasi obat ini mencapai 80 persen.” Vicky Wu berkata, sesepuh dari aliran Gaibang.

“Tidak, itu seharusnya mencapai 85 persen.” Pada saat ini, sesepuh dari aliran Infinite Sword, yang dari tadi diam, mulai berkata.

“Orang yang sangat berbakat!”

Meskipun para penonton tidak mengerti apa yang mewakili 85 persen dari kekuatan obat, puluhan bunga lotus yang dibentuk oleh obat itu terlihat jelas.

Jangankan para penonton, bahkan para apoteker yang datang untuk berpartisipasi dalam kompetisi juga kagum, ini benar-benar hebat!

Mereka bahkan tidak dapat menggapai efek obat yang bagus, apalagi membuat obat yang berubah bentuk.

Miranda Guo dari aliran Emei juga kagum saat melihat ini.

Hanya Sinta Wen, yang merasa gagal.

Sepertinya kompetisi ini sudah tidak ada harapan!

Setelah memberi komentar, ketujuh juri mulai memberi nilai, tanpa kecuali, beberapa dari mereka memberi nilai tinggi. Kecuali poin yang diberikan oleh Marcel Qin hanya delapan poin dan sepuluh poin diberikan oleh ketua Qinglian, juri lainnya memberi sembilan poin!

Total poinnya adalah 63!

Melihat poin ini, apoteker lain ingin putus asa!

Setelah Wendi Zhang dari aliran Wudang keluar, ramuan obat yang dibuat oleh apoteker lain juga cukup bagus, tetapi perbandingannya terlalu jauh berbeda, dan sekarang waktunya sudah mau habis, dan tidak ada harapan sama sekali.

Lima menit sebelum kompetisi berakhir, semua apoteker sudah diberi komentar, dan hanya Yogi Chen yang masih membuat obat.

“Masih ada tiga menit! Masih ada apoteker nomor 88 yang sedang membuat obat.” Wanita cantik pembawa acara mengambil mikrofon dan berteriak.

Pada saat ini, tatapan semua orang tertuju pada Yogi Chen!

Novel Terkait

Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
4 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
4 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
4 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
4 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
4 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
3 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
3 tahun yang lalu