My Greget Husband - Bab 313 Ini Urusanku

Kediaman Keluarga Chen.

Anggota keluarga Chen duduk di aula dengan ekspresi serius.

Sudah lima hari, dan Yanto Chen masih tidak ada kabar.

Hati semua orang di keluarga Chen sangat sedih

Terutama Nina Mu, sangat sedih.

Semua orang percaya pasti terjadi sesuatu pada Yanto Chen.

Melihat Nina Mu yang terlarut dalam kesedihan, Sandy Chen menghela nafas dan berkata, "Nina, orang tidak bisa hidup kembali setelah mati, relakanlah."

Alvyn Chen bahkan menangis lebih keras. Meskipun Yanto Chen bukan anak kandungnya, tapi dari kecil membesarkannya sendiri. Hubungannya jauh lebih dalam dari anak kandung.

Tanpa diduga, yang tua mengantar pergi yang muda, Tuan besar keluarga Chen baru saja dimakamkan, dan putra angkatnya sekarang mengalami kecelakaan.

Dia menjadi tua dalam semalam.

Pada saat ini, Silvi Liang juga berjalan ke Nina Mu dan menenangkan: "Nina, jangan khawatir, Yanto sudah pergi, masih ada kita. kita pasti akan membantunya merawatmu."

"Huhuhu."

Mendengar ini, Nina Mu tidak tahan dan menangis lagi.

Siapa yang mengetahui apa yang telah dideritanya selama ini.

Pada malam pernikahan yang bahagia, pengantin laki-laki bukanlah suaminya, dan anak yang dikandungnya bukan anak dari suaminya. Sekarang anak itu sudah mau lahir tapi suaminya meninggal.

Tahun ini dia baru berusia 22 tahun, dan dia telah menjadi janda .Apakah dia pembawa sial, pembawa bencana untuk suaminya?

Meskipun keluarga Chen tidak mengatakan sesuatu yang jahat, tetapi sorot mata dan ekspresi mereka sudah jelas.

Pada hari biasa, melihatnya bahkan tidak menyapa, menghindarinya, melihatnya seperti melihat dewa pembawa sial.

Saat Yanto Chen masih ada, mereka tidak berani begitu jelas melakukannya. Sekarang Yanto Chen sudah pergi, mereka mulai mendiskusikannya secara pribadi.

Beberapa orang mengatakan bahwa dia sama dengan Yogi Chen, ditakdirkan untuk hidup sendiri, dialah yang membawa bencana bagi keluarga Chen.

Membuat keluarga Chen merasa malu, dengan Yogi Chen membunuh kakek.

Dan sekarang, dia malah membuat suaminya meninggal.

Anak yang ia lahirkan pasti tidak jauh lebih baik, itu pasti bencana.

“Kakak ipar kedua, aku tidak ingin mendengarkanmu.” Ibra Chen berdiri saat ini dan berkata kepada semua orang: “Sejak wanita ini menikah dengan keluarga Chen, keluarga Chen tidak pernah mengalami hari yang damai."

"Setelah malam pernikahan dinodai oleh bajingan Yogi Chen, tubuhnya sudah kotor. Yang lebih tak tahu malu adalah dia hamil anak itu, yang membuat keluarga Chen malu dan merusak reputasi keluarga Chen. Peristiwa ini sangat memalukan bagi semua anggota keluarga Chen, dan bahkan lebih memalukan bagi kakek. Karena kejadian Yogi Chen ini, kakek baru memendam kemarahan sampai meninggal, oleh karena itu ia juga memiliki andil dalam insiden ini! "

"Mempermalukan keluarga Chen, membuat kakek sangat marah sampai meninggal, bahkan sampai suaminya sendiri mati. Keluarga ini tidak membutuhkan pembawa bencana seperti ini."

Begitu selesai berbicara, aula dalam keheningan singkat.

Setelah tiga detik, semua orang di aula meledak.

"Ya, itu betul!"

"Biarkan dia keluar, keluarkan dia dari rumah Chen!"

"Aku melihatnya ketika dia masuk. Lihat wajahnya yang glamor, seperti bukan wanita yang baik. Mungkin dia yang merayu Yogi Chen."

"Hehe, aku juga merasa begitu ..."

Anggota keluarga Chen, terus menerus mencaci makinya

Mendengar perkataan ini,Nina Mu terbengong, Dia terus menggelengkan kepalanya, "Tidak, tidak seperti itu. Aku tidak merayu Yogi Chen. Bukan aku yang membunuh kakek.."

"Diam!"

Alvyn Chen menepuk meja: "Apakah kamu berpikir keluarga ini masih tidak cukup berantakan?"

Begitu selesai berbicara, Ibra Chen berkata: “Kepala Keluarga, bukan karena kita tidak peduli, kita juga memikirkan masa depan keluarga Chen. Pikirkan tentang hal itu, jika Nina Mu melahirkan anak itu, selama ada anak itu, dia adalah aib keluarga Chen, keluarga Chen akan di cap memalukan. Ketika anggota keluarga Chen keluar rumah di masa depan, ratusan orang di keluarga Chen. Apakah karena dia seorang, akan hidup dalam kesengsaraan?”

"Aku tidak setuju!"

"Aku juga tidak setuju."

"Tidak ada dari kita yang setuju ..."

Pada saat ini, semua anggota keluarga Chen mengangkat tangan mereka, dan bahkan beberapa adik lelaki dari keluarga Chen dengan sinis menatap Nina Mu yang sedang hamil besar dengan ketidakpedulian.

"Kaliannn ..."

Alvyn Chen marah sampai badannya gemetar, melihat anggota keluarga Chen sangat bersemangat, dia menyadari bahwa dia tidak bisa meyakinkan mereka sama sekali.

Dia tidak memiliki martabat seperti kakek, dia juga belum pernah memiliki prestasi yang menonjol, maka dari itu dia tidak dapat meyakinkan publik.

"Apakah kalian akan memberontak?"

Silvi Liang berjalan keluar dan berteriak pada kerumunan: "Apakah kalian tidak mendengar apa yang dikatakan kepala keluarga? Apakah tidak bisa berkata baik-baik?

"Itu dia!"

Sandy Chen juga berdiri: "Siapa yang berteriak, akan dihukum sesuai aturan keluarga!"

"Kenapa? Ini untuk kebaikan keluarga, dan kita semua berbuat ini demi keluarga Chen. Mengapa kita harus dihukum?"

"Ya kenapa?"

"Kami tidak terima!"

Mendengarkan apa yang dikatakan semua orang, bibir Silvi Liang sedikit tersenyum.

Dia mengikuti Alvyn Chen dan berkata, "Ayah, apa yang semua orang katakan juga bukan tidak masuk akal!"

Begitu selesai berbicara, anggota keluarga Chen yang tadinya terus berteriak tak henti-hentinya terdiam.

Nina Mu menatapnya dengan tak percaya.

Apa maksudnya?

Bahkan kakak ipar kedua berpikir dia adalah orang yang membawa sial?

"Silvi, apa maksudmu?"

"Ayah, pada kenyataannya, apa yang dikatakan Ibra Chen masuk akal." Silvi Liang berkata, "Sekarang Yanto sudah pergi, jika Nina melahirkan anak itu, apa yang akan dipikirkan orang lain? Bahkan jika Yanto meninggal, dia akan menjadi bahan tertawa orang lain.”

"Selain itu, banyak orang sudah tahu tentang Nina yang dinodai oleh Yogi Chen. Kamu tahu lebih baik dari aku bagaimana kakek meninggal. Kemampuan keluarga Chen untuk memiliki bisnis keluarga yang besar dan status tergantung pada kakek dan nenek moyang. Upaya para leluhur, haruskah upaya mereka dihancurkan di tangan kita? Lalu, setelah kita mati, bagaimana kita menemui leluhur? "

Ketika Silvi Liang mengatakan ini, semua orang mengangguk, semua setuju dengan perkataannya.

"Kakak ipar kedua benar, kita bukan keturunan yang tidak bermoral."

"Kami benar-benar tidak ingin memalukan keluarga Chen!"

Kata-kata Silvi Liang didukung oleh semua orang.

"Tidak, kakak ipar kedua, jangan melakukan ini," Nina Mu menatap Silvi Liang dengan takut.

“Nina, kakak ipar kedua juga untuk kebaikanmu.” Silvi Liang berjalan ke arahnya sambil tersenyum dan berkata: “Sekarang Yanto Chen sudah pergi, anak ini merupakan beban bagimu, kamu tidak ingin anak itu setelah lahir terus ditertawakan orang, kan?

"Apalagi, kamu masih muda. Setelah dua tahun, jika kamu memiliki seseorang yang kamu suka, kami juga setuju untuk menikahimu. Keluarga Chen bukan keluarga yang seperti itu. Kamu membawa anak haram, pada saatnya orang pasti tidak akan setuju."

“Tidak, bukan itu masalahnya, kakak ipar kedua ... Aku tidak akan mengugurkan anak itu.” Pada saat ini, senyum Silvi Liang jatuh ke matanya, seperti senyum iblis.

“Ayah, kakak kedua, kumohon katakan sesuatu, anak ini tidak bisa diaborsi.” Nina Mu berlutut di tanah dan memohon dengan pahit.

"Aih, Nina, kamu harusnya mempertimbangkan kami. Aku tidak ingin Yanto Chen ditertawakan ketika dia mati." Dia tidak tega memutarkan kepalanya.

Alvyn Chen menangis. Pada awalnya dia juga tidak setuju dengan Nina Mu mempertahankan anaknya, tetapi pada saat itu Yanto Chen masih ada dan melindunginya, jadi dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

Sekarang Yanto Chen sudah pergi, keberadaan anak ini sudah tidak berarti lagi.

Dia berdiri dan berkata: "Nina, jangan salahkan ayah, apa yang dikatakan kakak ipar kedua benar. Kamu masih muda, keluarga Chen tidak bisa mengikatmu seumur hidup. Gugurkan anak itu, dan jaga arwah Yanto selama tiga tahun. Lalu cari pria yang baik dan menikah.”

“Tidak, Ayah, Yanto Chen tidak akan mati ... Anak ini tidak bisa diaborsi, aku mohon Ayah,” Nina Mu bersujud di tanah.

Dia menatap semua anggota keluarga Chen, pada saat ini, dia sangat putus asa.

Orang-orang ini benar-benar munafik dan kejam.

Beberapa gadis pasti tidak bisa menahan tangis ketika mereka melihat situasi ini.

Tapi apa gunanya ini?

Untuk nama keluarga, semua ini sepadan.

“Kalian ribut dan menangis, apa yang kalian lakukan?” Pada saat ini, suara seorang wanita tiba-tiba datang dari belakang.

Mendengar suara itu, keluarga Chen melihat ke arahnya.

Seorang polisi wanita tinggi berjalan selangkah demi selangkah dalam seragam polisi.

"Nia Yu? Kenapa dia ada di sini!"

Saat mereka melihat Nia Yu, Sandy Chen dan Silvi Liang saling menatap, dan diam-diam mengisyaratkan tidak baik.

"Petugas Nia, mengapa kamu ada di sini?" Sandy Chen mengerutkan kening.

“Aku mencari masterku,” kata Nia Yu.

“Oh, ternyata seperti ini.” Silvi Liang melangkah maju, menutupi Nina Mu yang berlutut di tanah, dan berkata sambil tersenyum: “Ibra Chen, bawa polisi itu.”

Mendengar kata-kata Silvi Liang, Ibra Chen mengangguk, berjalan ke Nia Yu dan berkata, "Petugas Nia, ayo ikuti aku."

"Terima kasih!"

Nia Yu hendak pergi dengan Ibra Chen, Nina Mu dengan cepat bangun dari tanah. Dia menyadari bahwa ini adalah satu-satunya kesempatan sekarang. Jika dia tidak meraihnya, dia tidak akan bisa menyelamatkan anak di perutnya.

"Petugas Nia, selamatkan aku, selamatkan aku ..."

Dia berlutut di tanah dan menatap Nia Yu untuk meminta bantuan.

Nia Yu terkejut sesaat, lalu wajahnya menjadi dingin, dan dia dengan cepat melangkah maju, mencoba membantu Nina Mu naik.

Siapa tahu, Silvi Liang merebut untuk membantu Nina Mu naik: "Oh, Nina, mengapa kamu tidak sengaja jatuh begitu?"

"Petugas Yu, tidak apa-apa, adik iparku tidak sengaja jatuh."

"Ya, ya, petugas Yu, Kamu sebaiknya pergi menemui Kepala biara Maria terlebih dahulu. Kami di sini akan mengurus Nina."

“Benarkah? Dengan begitu banyak dari kalian yang melihatnya, dia seorang wanita hamil masih bisa terjatuh?” Nia Yu jelas tidak mempercayai mereka.

"Petugas Yu, tolong bantu aku, mereka akan secara paksa menggugurkan anak di dalam kandunganku."

“Apa?”

Nia Yu melihat perutnya dan melihat bahwa perutnya cukup besar.

Apa aborsi saat ini, bukan pembunuhan?

"Apa yang ingin kalian lakukan? Ini pembunuhan, tahukah kalian?" Wajah Nia Yu menjadi dingin dan dia berjalan selangkah demi selangkah.

Melihat Nia tidak punya "itikad baik', Silvi Liang berkata: "Petugas Yu, ini urusan keluarga kami. Tidak ada urusan kamu untuk mengurusnya. Apakah kamu terlalu senggang?"

Begitu selesai berbicara, anak-anak dari keluarga Chen menatap ke arah Nia Yu bersama.

“Petugas Yu, ini urusan keluarga Chen, silakan kembali.” Sandy Chen berdiri dan menghalangi jalan Nia Yu.

Nia Yu tersenyum menghina: "Mulai hari ini, ini adalah urusanku."

Novel Terkait

Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
3 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
4 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
4 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
4 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu