My Greget Husband - Bab 182 Pulanglah Bersamaku

Seketika Arifin Li berlutut di lantai.

Seorang pria sejati berlutut di lantai, seperti berlutut kepada orangtuanya, dia bahkan mengandalkan kekuatan dirinya untuk menjadi tinggi dan memaksa dirinya untuk berlutut.

Bagaimana bisa membuat Arifin Li menerima ini.

Arifin Li sangat marah dan berusaha untuk bangkit.

“Dukkk”, tapa pikir panjang Windy Xia mengeluarkan kekuatan tingkatan return miliknya.

Tubuh Arifin Li terbaring di atas lantai, tidak bisa bergerak.

Saat ini, Yogi Chen akhirnya mengerti bahwa Windy Xia sedang mencoba memberi peringatan untuk Arifin Li, kemudian dia berbisik kepada Arifin Li: “Arifin Li, aku tahu, dalam hatimu, kamu marah, tetapi wujudnya lebih kuat daripada orang, jadi kamu harus menerima...”

“Sialan!”

Yogi Chen belum selesai berbicara, sebuah tekanan yang sangat kuat menekan tubuhnya, Yogi Chen langsung terdiam dan kemudian berlutut.

Bajingan, wanita ini benar-benar tidak bisa membedakan mana yang benar dan salah?

Namaku Arifin Li, apakah aku memiliki kesalahan?

“Kalian berdua, sekarang mau keluar dan lakukan push up, atau segera keluar dari sini, dan selanjutnya kalian tidak perlu datang ke kelasku lagi!” Tangan Windy Xia merangkul dada, ekspresi wajahnya sangat acuh tak acuh.

Sialan, jika bukan karena tidak bisa mengalahkan Windy Xia, Arifin Li ingin memotongnya hidup-hidup, tapi kali ini, Yogi Chen menghela napas: “Lupakan saja, Arifin Li, mari kita hadapi hukumannya.”

Mereka berdua mendapatkan kesialan, secara tak terduga mereka diancam oleh Windy Xia.

Arifin Li mengambil napas dalam-dalam dan dengan wajah murung berjalan ke lapangan bersama Yogi Chen.

Sampai di lapangan, Arifin Li berbaring di atas tanah dan mulai melakukan push up, luka di tubuhnya belum sembuh sepenuhnya, sekarang dia melakukan push up, dan lukanya terbuka lagi: “Sialan, aku sudah mengingat dia, berani mempermalukanku seperti ini, cepat atau lambat, aku akan membalasnya!”

Saat berlutut di depan seluruh orang di dalam kelas, dia benar-benar kehilangan harga dirinya.

Sambil melakukan push up, Yogi Chen berkata: “Dia berada di tingkatan return, kita tidak bisa menandinginya, jika ingin membalas dendam, maka kamu harus mengembangkan kekuatanmu, apa yang salah dengan semua hal ini.”

Pada saat yang sama, Calvin Cao yang sedang duduk di dekat jendela di kelas 20, sedang merasa bosan, dia melihat kesana kemari melalui jendela, ketika dia melihat Yogi Chen dan Arifin Li melakukan push up di bawah tiang bendera, seketika dia langsung merasa senang.

Kemudian, dengan semangat, dia berteriak di kelas: “Semuanya cepat lihat, menantu laki-laki itu dihukum untuk melakukan push up pada hari pertama sekolah, dan ada Arifin Li juga di sampingnya.”

Mendengar perkataan Calvin Cao, semua orang di kelas berkumpul di sekitar jendela dan melihat dua orang yang naik turun karena melakukan push up di bawah tiang bendera, yang segera memicu komentar mengejek.

“Astaga, benar-benar dia.”

“Ini benar-benar lucu, kamu bisa melihat bahwa gerakannya seperti seekor anjing liar yang kencing!”

Hahaha, saat perkataan ini dilontarkan, seluruh orang tertawa, tawa mereka menarik perhatian anak kelas lain, dan juga dengan penasaran melihat ke arah taman lapangan.

Bahkan Michelle Su dan Carmila Xu pergi ke jendela dan melihat keluar, ketika mereka melihat Yogi Chen, wajah mereka menjadi agak tidak wajar.

Setelah kejadian ini, nama Yogi Chen terkenal, dia dihukum untuk melakukan push up pada hari pertama masuk sekolah, dalam waktu kurang dari sehari, dia menjadi terkenal di sekolah.

Selain itu, Calvin Cao secara sengaja mengejeknya, seluruh orang di perguruan tinggi Harapan tahu bahwa Yogi Chen dari kelas delapan adalah orang yang tidak berguna.

Seketika, Yogi Chen menjadi bahan tertawaan seluruh orang di perguruan tinggi Harapan.

Setelah 40 menit, kedua orang itu menyelesaikan push up sebanyak seribu kali.

“Tidak bisa, aku ingin mengganti perbanku karena lukaku terbuka lagi.” Ketika Arifin Li berdiri, pakaiannya berlumuran darah.

Untungnya, ada sebuah klinik di perguruan tinggi Harapan ini, dan kemudian dia pergi ke klinik bersama Yogi Chen dan mengganti semua perban di tubuhnya.

Ketika dia kembali ke kelas lagi, Windy Xia tidak mengatakan apa-apa, dia sedang menjelaskan beberapa peraturan sekolah kepada para siswa dan mengumumkan bahwa semua orang bisa pulang.

Karena ini baru hari pertama masuk sekolah, ada banyak siswa dari kota-kota lain yang perlu mengatur tempat tinggal di asrama, sehingga saat sore hari, mereka baru dapat bebas.

Arifin Li menarik leher Yogi Chen dan meninggalkan ruang kelas, saat dia sedang berbicara mau makan siang di mana, dia melihat seorang wanita cantik menatapnya.

Wanita ini adalah Michelle Su.

Michelle Su sedang memegang tas tangan, melihat mereka berdua datang, dia bergegas menyapanya dan berkata: “Yogi Chen, pulanglah bersamaku.”

Saat melihat ini, Arifin Li melepaskan Yogi Chen dan secara otomatis berjalan ke samping.

Yogi Chen belum selesai berbicara, dia menarik bahu Arifin Li: “Arifin Li, ayo pergi, aku akan mentraktirmu makan besar.”

Michelle Su sedang terburu-buru, dia segera meraih tangan Yogi Chen dan menggigit bibirnya dan berkata dengan suara rendah: “Yogi Chen, aku tahu aku salah, jangan marah, mau tidak pulang bersamaku...”

Yogi Chen tidak sabar dan melepaskan tangannya, saat ini, Michelle Su sedang terburu-buru, dia menarik lengan Yogi Chen lagi, dan air mata keluar: “Yogi Chen, aku mohon padamu, mau tidak pulang bersamaku, aku benar-benar tahu kalau aku salah...”

Yogi Chen masih acuh tak acuh dan berkata kepada Arifin Li: “Ayo jalan, kita pergi ke Hotel King.”

Arifin Li menggelengkan kepalanya: “Pergilah, kamu pulang dengan istrimu dulu, setelah dua hari, kamu masih bisa mentraktirku.”

Selesai berbicara, Arifin Li berbalik badan dan pergi, pada saat ini, dia tidak ingin menjadi pengganggu mereka berdua.

“Yogi Chen, jangan pergi, ya? Beri aku kesempatan lagi, oke?” Michelle Su menangis dan memeluk Yogi Chen.

Beberapa hari ini, dia banyak berpikir, dan menyadari bahwa dirinya salah.

Kali ini jika dia tidak membawa Yogi Chen pulang, selanjutnya benar-benar tidak ada kemungkinan lagi, jadi Michelle Su menggunakan trik lamanya: “Jika kamu tidak pulang ke rumah bersamaku, aku akan mengikutimu kemanapun kamu pergi.”

Kelihatannya, jika dia tidak pulang dengannya hari ini, dia akan dihantui oleh dirinya sendiri.

Yogi Chen menghela napas dan diam-diam mengulurkan tangannya: “Oke, aku akan pergi bersamamu.”

Boleh pulang bersamanya, tetapi sulit baginya untuk memaafkannya sekarang.

Dia benar-benar sangat terluka dibuat Michelle Su.

Jadi dalam perjalanan pulang, ekspresi Yogi Chen sangat datar dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Satu jam kemudian, mereka berdua sampai di Dream Villa.

Setelah keluar dari mobil, Yogi Chen melihat sekeliling dan mengangguk.

Villa ini dikembangkan oleh perusahaan Jaya Properti.

Bagus, desainnya sangat bagus, Brenda Li benar-benar pintar memilih.

Setiap villa yang ada di sini sangat unik, dan gayanya sangat berbeda, tetapi terintegrasi bersama dan ekstra harmonis, begitu masuk ke sini, itu seperti memasuki surga.

Dan dia melihat laporan penjualan triwulanan yang diajukan oleh Brenda bulan ini, Dream Villa hampir terjual habis dalam waktu kurang dari sebulan, sekarang hanya ada dua Villa yang tersisa, dua Villa ini diperintahkan oleh Yogi Chen untuk disisakan.

Michelle Su tersenyum dan meraih lengan Yogi Chen: “Ayo jalan, aku membawamu ke rumah baru kami.”

Yogi Chen menghentikan langkahnya dan berkata: “Kamu pulang dulu, aku ingin pergi membeli sebungkus rokok.”

Di Dream VIlla, ada supermarket besar yang langsung dioperasikan oleh perusahaan Jaya Properti, ke depannya, akan ada sekolah dan rumah sakit di dekat sini, Yogi Chen berencana menjadikan ini menjadi lingkungan masyarakat semi tertutup.

Yogi Chen mengatakan dia ingin membeli rokok, sebenarnya, dia ingin membeli sesuatu, dia tidak pulang selama berhari-hari, jika dia pulang dengan tangan kosong, Julia Tang akan terus membicarakannya.

“Kapan kamu belajar merokok?” Michelle Su mengerutkan kening.

“Aku mempelajarinya ketika aku di penjara.” Yogi Chen berkata tenang: “Sekalian, aku ingin membeli beberapa buah.”

Melihat Yogi Chen tidak senang, Michelle Su merespon, dia sangat sulit untuk membujuk orang ini untuk pulang, apakah dirinya membuatnya marah dan dia ingin pergi?

Dan, dia bisa mendengar keterasingan dalam kata-kata Yogi Chen, kedengarannya seperti ingin pergi kerumahnya untuk bertamu.

“Jangan... tidak perlu membelinya, jika kamu ingin merokok, aku akan pergi membelinya untukmu nanti!”

Yogi Chen menggelengkan kepalanya: “Tidak apa-apa, aku cukup pergi sendiri.”

Kebetulan dia ingin mampir menemui orang tuanya, dirinya telah keluar dari penjara selama beberapa hari dan tidak punya waktu untuk mengunjungi mereka, yang membuatnya merasa sangat bersalah.

Tidak dapat menolak Yogi Chen, Michelle Su hanya bisa mengangguk dan berkata: “Baiklah, kamu pergi saja, tapi kamu berjanji padaku bahwa kamu akan kembali setelah berbelanja, dan kamu tidak boleh pergi!”

Dia takut, dia takut kehilangan Yogi Chen.

“Baiklah!”

Yogi Chen mengangguk dan berbalik badan, lalu pergi ke supermarket.

Kemudian, begitu sampai di pintu supermarket, Yogi Chen bertemu seorang yang akrab, sebelum dia berbicara, orang itu berkata terlebih dahulu: “Ah, kebetulan sekali, kenapa kamu bisa berada di sini?”

Novel Terkait

Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
4 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
4 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
4 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
5 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
4 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
4 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
4 tahun yang lalu
Perjalanan Cintaku

Perjalanan Cintaku

Hans
Direktur
4 tahun yang lalu