My Greget Husband - Bab 295 Perjodohan

Setelah kembali ke rumah, Michelle Su sudah menyiapkan makanan.

“Suamiku, cepat cuci tanganmu dan bersiaplah untuk makan.” Michelle Su mengenakan celemek berjalan dengan piring di tangannya.

Melihat adegan ini, hati Yogi Chen menghangat, dia telah menunggu hampir tiga tahun, dan akhirnya hari ini tiba juga.

"Baik."

Yogi Chen tersenyum dan berjalan mendekat, memeluk Michelle Su dari belakang, dan mencium wajahnya: "Istriku, kamu sangat cantik."

“Cepat cuci tanganmu,” Wajah Michelle Su memerah.

Meskipun mereka berdua telah melakukan semua yang harus mereka lakukan kecuali itu, tapi dia masih malu.

Setelah mencuci tangannya, Michelle Su sudah menyiapkan nasi.

“Michelle Su, ibu mana?” Tanya Yogi Chen.

“Ibu pergi ke rumah nenek,” kata Michelle Su.

"Nenek?" Yogi Chen mengerutkan kening, "Mengapa aku tidak pernah mendengar kamu mengatakannya?"

Michelle Su memberikan pandangan tidak puas ke Yogi Chen: "Kamu pikir ibuku keluar dari batu. Tentu saja aku punya nenek! Hanya saja aku belum pernah bertemu satu sama lain dalam beberapa tahun terakhir. Ibuku belum kembali untuk melihatnya dalam beberapa tahun terakhir."

Yogi Chen mengangguk. Tidak mengherankan bahwa ketika dia menikahi Michelle Su, dari ibu mertua sana tidak ada seorang pun yang datang, jika dia tidak mengetahuinya maka itu normal.

"Kamu tahu bahwa keluarga Tang dulu lebih kaya daripada keluarga Su. Menurut ibuku, keluarga Tang juga terkenal di kota Xichuan lebih dari 20 tahun yang lalu." Michelle Su berkata, "Jadi karena itu pada waktu itu, ibuku menikah dengan anak keluarga Su, tetapi kemudian keluarga Tang jatuh, karena paman aku sangat malas dan kurang paham bisnis, kekayaan keluarga dihabiskan oleh mereka. "

Mendengar kata-kata Michelle Su, Yogi Chen mengangguk. Tidak heran dia belum pernah mendengarnya sebelumnya. Dia ternyata adalah keluarga yang sudah hancur.

Di kota Xichuan, ada ratusan keluarga besar dan kecil. Setiap tahun, beberapa keluarga kecil dikuasai orang lain, dan beberapa keluarga kecil mengambil keuntungan dari situasi ini.

Ini sangatlah biasa.

“Cepat makanlah, aku membuat ikan saus manis kesukaanmu.” Michelle Su tersenyum dan megambilkan sepotong ikan ke mangkuk Yogi Chen.

Yogi Chen menggigit dan segera mengacungkan jempol: "Yah, ini enak, istriku sangat pintar memasak

Luar biasa ... "

......

Pada saat yang sama, di dalam villa Tang.

Orang-orang duduk bersama di sebuah meja besar di kediaman keluarga Tang dengan gembira untuk menikmati makan malam.

Yang duduk di meja adalah Nyonya Tang, di sebelahnya adalah Julia Tang, dan kemudian dua adik laki-laki Julia Tang, Andry Tang dan Steven Tang.

“Kakak, aku sudah bertahun-tahun tidak melihatmu, mengapa kamu tiba-tiba pulang?” Indah Chun, saudara ipar kedua, mengangkat alisnya dan berkata.

“Ya, apakah kamu memkamung rendah kami ketika kamu melihat bahwa keluarga Tang telah bangkrut?” Murni Li, saudara ipar ketiga berkata sambil memanyunkan bibirnya.

Kedua orang ini adalah anak perempuan dari keluarga kecil. Mereka berpikir bahwa mereka ada di sini untuk menikmati nasib baik ketika mereka menikah dengan keluarga Tang, tetapi dalam dua tahun, keluarga Tang jatuh.

Ini membuat mereka merasa sangat kesal.

"Mengapa kamu berbicara begitu dengan Kakak?"

Andry Tang memelototi mereka berdua dan berkata, "Cepat minta maaf kepada kakak pertama?"

"Tidak apa-apa, Andry," Julia Tang melambaikan tangannya lagi dan lagi.

Sejujurnya, dia sekarang sudah bercerai, dan tanpa keluarga Su sebagai pendukungnya, dia tidak bisa berkeras kepala.

“Dengarkan, kakak pertama tidak keberatan, apa yang kamu permasalahkan lagi?” Indah Chun memelototinya.

Bocah ini suka berpura-pura tidak tahu di depan orang luar, lihatlah apakah kamu bisa naik ke ranjang malam ini.

Begitu kata-kata ini keluar, junior keluarga Tang lainnya juga memandang Julia Tang sambil tersenyum, dan berkata dalam hati mereka bahwa mereka tidak usah merasa hormat kepada bibi pertama mereka.

“Bibi, mengapa kamu tidak membawa hadiah apapun.” Putri Indah Chun, Kylie Tang berkata kepada Julia Tang: “Apakah mungkin karena paman tidak memberimu uang?”

“Lihatlah apa yang anakmu katakan, Ba ... bagaimana itu bisa terjadi?” Julia Tang tersenyum canggung, dan menahan semua yang ingin dikatakannya.

Ketika dia kembali hari ini, dia ingin memberi tahu mereka bahwa dia sudah bercerai. Siapa yang mengira dia belum mengatakan apa-apa, dia sudah menerima kata-kata sinis. Jika dia mengatakan itu, ini bukankah sama saja dengan mengusir dirinya sendiri.

Terutama saudara iparnya, segala keputusan keluarga Tang diputuskan oleh mereka. Jika mereka tidak menerima dirinya, tidak ada gunanya mengatakan apa-apa.

“Sudah sudah, kepulangan Julia Tang adalah hal yang mengembirakan, mari kita semua makan.” Nyonya keluarga Tang berbicara, dan semua orang berhenti berbicara.

“Julia Tang, ayo, ini Ayam saus manis kesukaanmu.” Nyonya Tang mengambil sepotong ayam ke mangkuk Julia Tang.

“Bu, kenapa kamu tidak mengambilkannya untuk Bruno Tang, Bruno Tang adalah cucumu yang paling besar, dia juga suka makan ayam saus merah.” Kemudian, Indah Chun langsung mengambil sepotong ayam saus merah ke depannya.

"Ayo, Bruno Tang, Mom akan memotongnya untukmu."

"Bu, aku tidak suka ..."

Bruno Tang yang baru ingin menggelengkan kepalanya ketika dia melihat mata ibunya yang membesar yang menatapnya, dan dia sangat takut sehingga dia segera memasukkan ayam tersebut ke dalam mulutnya.

"Ada juga daging babi rebus, anakku juga menyukainya."

Murni Li mengambil babi rebus itu langsung.

Pada akhirnya, dia berkata kepada Julia Tang, "Kakak, makan sayur, kol dan brokoli ini ditanam di rumah aku sendiri, jadi mereka sangat segar."

“Murni Li, kamu sangat keterlaluan.” Steven Tang memukul meja, dan putranya yang kecil tiba-tiba ketakutan dan menangis.

"Steven Tang, apakah kamu pikir kamu Tuan Muda Tang?"

Murni Li menunjuk ke hidung Steven Tang dan memarahinya: "Kamu bercerminlah sendiri. Jika bukan karena aku, kamu dari awal pasti sudah mati kelaparan."

Wajah Steven Tang memerah, dan akhirnya dia menekan satu kalimat: "Aku tidak akan makan lagi."

Dia beranjak dari meja.

“Hnng, apa yang kamu lihat?” Mata Murni Li melebar, dan anak-anak lain dari keluarga Tang menundukkan kepala.

Melihat adegan ini, Julia Tang merasa sangat tidak nyaman.

Hanya dalam beberapa tahun, keluarga Tang telah jatuh ke titik ini.

Julia Tang makan dengan tergesa-gesa dan segera beranjak dari meja.

Pada jam sembilan malam, Nyonya Tang menarik Julia Tang untuk berbicara tentang apa yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Andry Tang dan Steven Tang mendengarkan di sampingnya.

Melalui perkataanya, Julia Tang mengetahui bahwa kekuatan finansial keluarga telah dikendalikan oleh dua adik ipar itu.

Jika bukan karena mereka berdua sering kembali ke keluarga mereka untuk membantu keluarga Tang, keluarga Tang dari awal sudah terpecah.

Justru karena inilah mereka berdua dengan arogannya memberikan perintah kepada keluarga Tang dan bertindak seolah-olah mereka semua adalah pelayan.

Jika mereka sedang tidak senang, mereka tidak akan segan-segan memarahi dan memukuli mereka.

Bahkan nyonya itu sangat sulit untuk melewati hari-harinya.

Berbicara tentang kepahitan ini, air mata nyonya itu terbendung lagi.

Julia Tang kaget dan marah mendengar, dua adik ipar yang sangat keterlaluan itu.

"Apakah kalian berdua masih laki-laki? Ibu kita telah dihina seperti ini, tidak kah kalian tahu caranya melawan?"

"Melawan? Bagaimana cara kita melawan?!" Andry Tang berkata dengan senyum masam: "Kami tidak punya uang, semua uang dalam keluarga ada di tangan mereka, sekarang kami ingin berkeras hati saja tidak mampu."

"Kakak, kamu sudah bertahun-tahun berada di keluarga Su. Kamu seharusnya melewati kehidupan yang baik, bukan?" Steven Tang memandang Julia Tang dan berkata, "Aku mendengar bahwa keluarga Su baru-baru ini bekerja sama dengan Magic Entertainment. Sekarang keluarga Su juga dari keluarga kelas tiga, sudah menjadi keluarga kelas dua, mengapa kamu tidak membantu kami. "

“Kakak, apa yang dikatakan adik ketiga benar, Kamu bantulah kami.” Andry Tang berkata dengan muka sedih, “Keluarga Su sangat kaya, bagaimana jika kamu berdikusi dengan kakak ipar dan meminta kakak ipar untuk meminjamkan puluhan juta untuk modal kami berbisnis? Ketika kami sudah mendapatkan keuntungan, kami pasti akan mengembalikan uangnya padamu. "

"Ya, Julia, kamu adalah kakak perempuan tertua mereka. Kakak perempuan tertua seperti seorang ibu, dan adik laki-lakimu seperti ini sekarang. Kamu harus membantu mereka juga."

Nyonya Tang meraih tangan Julia Tang dan berkata, "Hidup ibu sudah tidak lama lagi. Satu-satunya harapan adalah bahwa dua saudara laki-lakimu dapat mengangkat martabat keluarga Tang lagi, sehingga aku akan memiliki wajah untuk melihat ayahmu setelah kematian."

Julia Tang tersenyum pahit dan berkata, "Bu, mereka adalah adik laki-lakiku, mereka semua adalah orang-orang yang paling dekat denganku. Aku pasti tidak akan berdiri dan menonton saja."

Melihat Julia Tang mengangguk, Andry Tang dan Steven Tang saling berpandangan, dan mata mereka menunjukkan keterkejutan.

"Kakak, aku tahu kamu yang terbaik, kamu pasti tidak akan meninggalkan kami sendirian."

"Begini kak. Adik dan aku baru-baru ini melihat ada kesempatan daam sebuah proyek. Kita perlu menginvestasikan 5 juta pada tahap awal. Bagaimana kalau kamu meminjamkan kami 5 juta lebih dulu, oke?" Tanya Steven Tang ragu-ragu.

Julia Tang menghela napas, dan ingin membiarkan keluarga Tang menerima dirinya lagi, satu-satunya cara adalah membiarkan adik laki-lakinya mendapatkan kembali kekuasaan, bukankah hanya butuh 5 juta RMB (sekitar 10 miliar rupiah), masalah gampang?

"Beginilah, jangankan 5 juta RMB, kakak akan memberikan kalian 8 juta RMB." Julia Tang tersenyum: "Kuharap kalian tidak menghancurkan harapanku pada kalian dan memimpin keluarga Tang kembali ke puncak."

“Terima kasih kakak, terima kasih kakak, kami pasti tidak akan mengecewakan harapanmu.” Andry Tang dan Steven Tang sangat gembira, dan mereka hanya bisa mengangguk untuk berterima kasih pada Julia Tang.

Melihat pemandangan ini, Nyonya Tang juga sangat senang.

Malam itu, Julia Tang mentransfer uang itu.

......

Pada siang hari berikutnya, Yogi Chen naik taksi ke gerbang Universitas Xichuan.

Ketika dia turun dari bus, dia melihat Ririn Liu yang sedang menunggu di gerbang sekolah.

Ririn Liu hari ini berpakaian sangat cantik, dia mengenakan gaun putri putih dan sepatu putih, make up yang ringan membuatnya terlihat lebih energik.

Dia dari awal sudah cantik, tapi dia terlihat lebih cantik lagi ketika dia berpakaian seperti ini.

Mengundang perhatian dari murid sekolah yang berlalu-lalang.

Dari dia, Yogi Chen melihat masa muda, keindahan, vitalitas dan kepolosan.

"Kak Yogi Chen, Kamu di sini." Ririn Liu secara alami mengambil lengan Yogi Chen dan berkata, "Ayo pergi, orangtuaku telah tiba."

Dengan itu, Yogi Chen pergi meninggalkan pandangan semua orang yang merasa iri.

Keluarga Xichuan!

Ini adalah restoran terkenal di Kota Xichuan, dan hidangan di dalam semua merupakan makanan khas Xichuan, sangat otentik.

Namun, harga makanan di sini tidak terlalu mahal, satu kali makan bisa berharga 1.800-an RMB (sekitar 3,6 juta rupiah), dan orang biasa juga bisa makan di sana.

“Ayah Ibu kami datang.” Ketika mereka memasuki ruangan itu, ayahnya dan ibunya berseri-seri dengan gembira. Ketika mereka melihat Yogi Chen di sebelah Ririn Liu, ekspresi mereka tiba-tiba menjadi muram.

"Kak Yogi Chen, ini ayahku, ini ibuku, ini adalah ... kakakku?"

Melihat pria di sebelah ayah dan ibunya, Ririn Liu terkejut: "Kakak, mengapa kamu di sini juga?"

Erianto Liu tersenyum dingin: "Kenapa, aku tidak boleh datang?"

“Ririn Liu ada apa denganmu?” Ronaldo Liu mengerutkan kening dan berkata, “Siapakah yang berdiri di sebelahmu?”

"Ayah, namanya Yogi Chen, pacarku."

“Selamat siang paman, Selamat siang tante!” Yogi Chen menyapa mereka berdua.

“Kamu bocah ini, kenapa kamu begitu bodoh?” Levina Xu memelototi Ririn Liu: “Mengapa kamu sembarangan membawa orang ke sini?”

Kemudian, dia tersenyum dan berkata kepada seorang pemuda di sebelahnya: “Hendry Huang, ini putriku Ririn Liu. Dia tidak punya pacar kok. Aku sudah bertanya pada teman-teman sekamaranya."

Hendry Huang tersenyum, dan berkata dengan acuh tak acuh: "Bibi, tidak apa-apa, sudah datang ke sini, jadi biarkan dia duduk dan makan bersama kita, toh dia tidak akan makan seberapa banyak kok."

Novel Terkait

You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
4 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
5 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
4 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
3 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
4 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
5 tahun yang lalu