My Greget Husband - Bab 88 Bunga Hippeastrum Rutilum

Penjual itu berani menggila di depan begitu banyak orang, jelas ada banyak orang di belakangnya.

Mereka hanya menonton keramaian, dan tidak berani turun tangan begitu saja, jika nanti membuat keributan, bukannya ini namanya mencari masalah?

Karena itu, pada saat ini, orang-orang yang berbicara mendukung Carmila Xu itu langsung diam.

Mereka takut, tetapi beberapa pemilik beberapa toko barang antik tidak takut.

"Bocah, tahukah kamu siapa yang berdiri di depanmu? Ini adalah Nona Besar keluarga Xu. Jika kamu bermain-main dengannya, kamu harus memikirkan konsekuensinya."

"Keluarga Xu?" Setelah mendengar ini, penjual itu mencibir: "Ada apa dengan keluarga Xu? Bisakah keluarga Xu membeli barang tanpa membayar?"

"Beri aku uangnya. Percaya atau tidak, aku akan menendangmu?" Setelah selesai berbicara, salah satu pemilik toko barang antik yang datang bersama Carmila Xu benar-benar tidak suka melihatnya dan menendangnya.

"Aduh"

Yogi Chen melonggarkan cengkeramannya di kerahnya, dan penjual itu ditendang ke belakang sampai mundur beberapa langkah oleh pemilik toko barang antik itu dan dia terjatuh di lantai.

Penjual itu menggosok pantatnya yang terluka, menggigit gigi dan berkata: "Kamu mengandalkan banyak orang untuk menggertak orang, bukan? Baiklah, kalian semua tunggu di sini, siapapun tidak boleh melarikan diri.”

Setelah berbicara, penjual itu mengeluarkan ponsel, menghidupkan pengeras suara, dan mulai menelepon orang.

“Halo, Kakak Jeffry Liu, ini aku.” Penjual itu berteriak ke telepon.

Pada saat ini, sebuah suara yang berat keluar dari telepon: "Apa yang bisa aku bantu? Sepupuku."

Penjual itu berpura-pura dirugikan dan berkata, "Sepupu, kamu harus membantu aku. Aku mendirikan kios di sini untuk menjual barang-barang. Akibatnya, sekelompok orang besar mendatangi aku dan mencari masalah. Kamu cepat datang, mereka telah memukuli aku. "

"Apa? Siapa yang memiliki keberanian untuk mengganggu adik Jeffry Liu?" Setelah Jeffry Liu mendengar kata-kata penjual itu dari telepon, dia segera menjadi marah.

Apa?

Dia bilang dia Jeffry Liu?

Setelah mendengar suara di telepon, semua orang terpana.

Berapa banyak Jeffry Liu di Kota Xichuan?

Gila, dia bukan Jeffry Liu dari Perusahaan Properti Jeffry kan?

Itu adalah pria bos terkemuka dengan memiliki kekayaan miliaran RMB. Bagaimana dia bisa memiliki sepupu yang memiliki pemikiran pendek seperti ini?

Untuk sesaat, semua orang mulai berhati-hati, dan pandangan melihat ke penjual itu berubah seketika.

Wajah mereka penuh ketakutan.

Apalagi pemilik toko barang antik yang baru saja menendang penjual itu, dia bergerak ke arah kerumunan dan tidak banyak bergerak, karena takut terlihat olehnya.

Carmila Xu menghela napas dalam hatinya. Sepertinya, 150 ribu RMB (sekitar 300 juta rupiah) nya tidak akan kembali lagi.

“Direktur Xu, ayo pergi.” Michelle Su juga gelisah dan pergi menemui Carmila Xu dan berbisik.

“Ayo pergi.” Dia mengangguk tak berdaya, dia tidak bisa tinggal di sini untuk menunggu Jeffry Liu datang kan?

Nanti tidak akan mudah untuk bisa pergi.

“Sepupu, kamu cepatlah datang, mereka ingin pergi setelah menggertak aku.” Penjual itu tiba-tiba berteriak.

“Apa, mereka ingin pergi?” Jeffry Liu tiba-tiba marah. Meskipun adik sepupunya menganggur dan tidak bekerja dengan baik, tetapi bagaimanapun juga dia masih sepupunya. Orang yang mengganggunya ingin pergi, mereka benar-benar meremehkan Jeffry Liu.

Carmila Xu ingin pergi, tetapi dia dihentikan oleh penjual itu. Dia dikelilingi oleh orang-orang sekitar yang ingin melihat keributan dengan sangat ketat. Saat ini dia tidak bisa pergi meninggalkan tempat ini.

“Di mana kamu?” Jeffry Liu berkata dengan marah.

"Sepupu, aku di Walking Street ..." Pada saat penjual itu ingin mengatakan bahwa dia sedang berada di kios Walking Street, Yogi Chen mengulurkan tangannya dan langsung merampas teleponnya.

“Kamu berani merampas ponselku, cepat kembalikan ponselku.” Penjual itu menerkamnya dengan suara keras.

Yogi Chen menghindar, dan penjual itu melemparkan dirinya ke udara.

Yogi Chen segera berkata ke telepon, "Jeffry Liu."

"Siapa kamu? Mengapa mengambil ponsel sepupuku? Aku memperingatkanmu, kembalikan ponsel sepupuku."

"Tentu saja. Jeffry Liu, apakah kamu sudah tidak bisa mengenali suaraku?"

Apa?

Jeffry Liu terengah-engah dan berkata: "Chen ... Tuan Chen? Apakah itu kamu?"

Apa?

Jeffry Li bahkan memanggilnya Tuan Chen?

Ya Tuhan, apa ada yang salah dengan telinga mereka?

Michelle Su menatap Yogi Chen dan tidak bisa berkata apa-apa.

Apakah ini masih si Yogi Chen yang dia kenal? Sebenarnya berapa banyak hal yang dia sembunyikan dari dirinya sendiri.

Yogi Chen mendengus dingin: "Jeffry Liu, apakah kamu pikir sudah sukses sekarang dan mulai menjadi sombong? Sekarang kamu sudah belajar untuk melakukan kejahatan dengan kerabatmu, menggertak di jalan, membeli dan menjual dengan paksa, kamu benar-benar sangat hebat.

Setelah berkata sampai akhir, suara Yogi Chen dan wajahnya telah menjadi ganas.

Pada saat ini, Jeffry Liu yang ada di telepon mendengar kata-kata Yogi Chen dan hampir ingin menangis: "Chen ... Tuan Chen, sebenarnya apa yang terjadi? Mengapa kamu bisa di sana ..."

"Tanyakan pada sepupumu sendiri."

Yogi Chen terlalu malas untuk menghabiskan terlalu banyak waktu berbicara, dan langsung melempar telepon ke penjual itu.

Ketika penjual itu menerima telepon, dia tidak bisa menahan untuk menggigil. Melihat mata Yogi Chen, dia menjadi ketakutan dan dengan cepat berkata ke telepon, "Sepupu…"

"Bodoh, jangan panggil aku sepupu. Katakan padaku apa yang telah kamu lakukan? Apakah kamu telah bermain-main di luar dengan menggunakan namaku?" Jeffry Liu berkata dengan marah, "Apakah kamu ingin mati? Apa kamu telah berani untuk membuat keributan, kamu pikir kamu sangat kuat? "

Ketakutan penjual itu muncul dari lubuk hati terdalam. Sepupunya telah menyayangi dirinya sejak dia masih kecil. Selama bertahun-tahun, sepupunya selalu membantu memberesi keranjang yang dikeluarkannya untuk bermain. Dia tidak pernah marah begitu besar, tetapi sekarang dia sudah sangat marah.

Dia menelan ludahnya dan menceritakan kisah itu dengan suara bergetar.

“Bodoh, apakah aku mengajarimu seperti ini?” Jeffry Liu mendengar bahwa dia sedang duduk di tanah, dia sangat marah: “Bodoh. Apakah kamu tahu bahwa Tuan Chen adalah orang pentingku? Dia adalah orang yang paling aku hormati dalam hidupku. Tidak disangka kamu berani menyinggung perasaannya, cepat meminta maaf kepada Tuan Chen dan kembalikan uang itu. Jika tidak, jangan salahkan aku karena aku tidak akan menjadi saudaramu lagi. "

Ketika kata ini masuk kedalam telinga Michelle Su, dia sangat terkejut.

Ketika penjual itu mendengar ini, dia sangat ketakutan sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk menggigil dan tidak berani berbicara.

"Berikan ponsel itu ke Tuan Chen." Perintah Jeffry Liu.

Setelah menerima telepon, Yogi Chen berkata, "Silakan bicara, ada masalah apa lagi?"

Jeffry Liu menelan ludahnya dan berkata dengan hati-hati: "Tuan Chen, akulah yang tidak mengajarkan saudaraku dengan baik. Aku akan segera pergi dan meminta maaf kepada Nona Xu ..."

"Tidak ... tidak perlu ..."

Carmila Xu berkata dengan tersanjung, dia membiarkan Jeffry Liu untuk meminta maaf kepada dirinya sendiri, dia tidak memiliki keinginan yang begitu besar.

"Baiklah, karena Nona Xu berkata begitu, jadi kamu jangan datang. Lain kali harus menjaga dan mendidik orang sendiri dengan baik. Nasib baik dia bertemu denganku, jika orang lain, masalah ini akan sangat sulit." Melihat Jeffry Liu mengakui kesalahannya, nada bicara Yogi Chen menjadi lebih baik.

“Ya, apa yang dikatakan Tuan muda benar, aku akan memperkuat pengawasan di kemudian hari." Jeffry Liu dengan cepat merespons.

Yogi Chen menutup teleponnya dan menyerahkan ponsel itu kepada penjual itu.

Setelah penjual itu mengambil ponsel, dia terus membungkuk pada Yogi Chen dan meminta maaf: "Tuan Chen, aku minta maaf, aku mengganggumu dan tidak mengenal siapa dirimu. Aku mohon, kalian sebagai orang dewasa jangan perhitungan dengan orang kecil seperti aku, aku tidak berani melakukan ini lagi di kemudian hari. "

Setelah mengatakan itu, dia menggunakan kedua tangan menyerahkan mangkuk porselen kepada Carmila Xu, dan dengan tulus berkata, "Nona Xu, masalah ini bisa terjadi karena aku yang telah melakukannya dengan tidak serius. Anggap mangkuk porselen ini sebagai hadiah yang aku berikan kepada kamu untuk menebus kesalahanku. Tolong kamu ambil."

Setelah mengatakan ini, dia mentransfer 150 ribu RMB dengan utuh kembali.

"Ini..."

Melihat Carmila Xu ragu-ragu, Yogi Chen berkata: "Nona Xu, ambillah, ini pantas kamu dapatkan."

"Ya, Nona Xu. Ambillah."

Melihat Yogi Chen dan mereka semua berkata begitu, Carmila Xu tidak lagi berpura-pura dan mengambil mangkuk porselen itu.

Kali ini, hati si penjual yang tadinya tidak tenang akhirnya bisa menjadi tenang.

Setelah menyelesaikan masalah di sini, Yogi Chen berbalik untuk pergi. Tiba-tiba, pada saat ini dia melihat bunga kecil di sudut kios.

Bunga ini sangat aneh, karena kelopaknya, benang sari dan jarak diameter bunga saling terhubung.

“Hmmm, bunga apa ini?” Yogi Chen menunjuk ke bunga kecil itu dengan penasaran dan bertanya pada penjualnya.

Penjual itu mengambil bunganya dan menyerahkannya kepada Yogi Chen: "Tuan Chen, aku menemukan bunga kecil ini di gunung secara tidak sengaja. Pada saat itu, aku merasa bahwa bunga itu bentuknya aneh, dan aku penasaran, akhirnya aku memilih untuk memetiknya. Kemudian, aku telah mencari waktu untuk memeriksanya, ternyata bunga ini disebut "Bunga Hippeastrum Rutilum."

Bunga Hippeastrum Rutilum?

Hahh, kenapa nama bunga itu terdengar begitu akrab? Kurasa aku pernah melihatnya di suatu tempat.

"Ngomong-ngomong, ada catatan di buku Resep Qianjin (nama buku resep obat), bahwa banyak bahan pil yang perlu menggunakan bunga Hippeastrum Rutilum." Setelah memikirkannya, pandangan mata Yogi Chen menjadi panas terhadap bunga ini.

“Berapa harga yang kamu inginkan untuk menjual ini?” Tanya Yogi Chen.

"Hahaha, Tuan Chen sangat lucu, ini hanya bunga yang sedikit aneh. Jika Tuan menginginkannya, aku akan memberikannya kepada Tuan!" Penjual itu berkata dengan senyum dan pujian.

Novel Terkait

Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
4 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
4 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
4 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
5 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
5 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
4 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
5 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
4 tahun yang lalu