My Greget Husband - Bab 388 Menyerang Rumah Penguasa Tertinggi

“Oh, orang yang adil! Maha adil!”

Gilbert Ning berusaha memelankan suaranya, tetapi siapa mendengar nada suaranya tahu kalau dia sedang marah besar. Apabila Gilbert Ning sudah marah maka City of Fearlessness bisa akan terancam.

Deni Yuan juga sedang berada di bawah tekanan dia, keringatnya bercucuran. Jika bukan karena kekuatannya, mungkin dia sudah berlutut kepada Gilbert Ning.

"Deni Yuan, kamu tahu apa kesalahan kamu!"

“Phaa!”

Mata Gilbert Ning seakan-akan menyemburkan api, dengan satu telapak tangan dia menghancurkan meja di depannya.

"Aku tidak tahu!"

Detak jantung Deni Yuan semakin berdebar, tulang di sekujur tubuhnya berderit, seperti tidak hanya keringat tapi darahnya juga mengalir melalui pori-pori!

Tangguh sekali, apakah ini kekuatan dari pendekar tingkat Pemusatan yang hebat?

Dia menggertak-ertakkan gigi dan berkata: "Aku tidak bersalah!"

“Baiklah kalau begitu!”

"Kamu tidak bersalah!"

Gilbert Ning tidak sanggup menahan amarahnya lagi: "Bawa pergi Deni Yuan dan borgol dia, siksa dia sekejam mungkin, tangkap semua anggota keluarga Yuan tanpa menyisakan siapapun!"

"Tuan Gilbert, jangan lakukan itu, aku tidak bersalah, kematian Tuan muda penguasa tertinggi tidak ada hubungannya dengan aku!"

Setelah itu, belasan prajurit rumah penguasa tertinggi datang dengan badan mereka yang gagah berani, mereka semua adalah pendekar tingkat kembali ke alam tahap menengah!

Deni Yuan sudah putus asa, orang ini terlalu berkuasa. Walau dia memberi sinyal untuk memanggil sepuluh biksu pun tidak ada gunanya. Sebaliknya mungkin bisa merenggut nyawa mereka.

Dia memadamkan amarah di dalam hatinya dan memutuskan untuk menyerah. Satu-satunya hal yang dia paling bersyukur adalah Agnes Yuan sudah melarikan diri. Andai saja dia meninggal, setidaknya masih akan ada penerus keturunan dari keluarga Yuan.

"Gilbert Ning, kamu mencelakai orang baik, memicu kekacauan dan keributan orang-orang di City of Fearlessness. Begitu saat bencana binatang buas datang, kamu yang akan menanggung akibatnya!"

Deni Yuan berteriak pada Gilbert Ning.

Gilbert Ning meletakkan tangannya di atas kursi pusaka, pelayan juga sudah menggantikan meja yang baru, terdengar suara yang berirama dari jari-jarinya yang mengetuk di atas meja.

Meskipun emosinya membara, tapi dia tidak bodoh: "Mungkinkah kematian Gabriel benar-benar tidak ada hubungannya dengan dia?"

"Tuan, masalah ini tidak sesederhana itu, walaupun Deni Yuan bukan pembunuh Tuan muda, tapi dia pasti tidak terlepas dari masalah ini!"

Penasehat Guan berjalan keluar dari samping berkata: "Masalah peminjaman prajurit, Deni Yuan sudah menyimpan dendam, bencana binatang buas sudah akan datang, siapa tahu dia bakal menusuk dari belakang? Kamu harus tahu, dia adalah menteri keamanan daerah. Kalau dia membuka gerbang kota, tidak bisa terbayangkan dampak yang akan terjadi!"

Gilbert Ning melototi matanya, Deni Yuan memang bertanggung jawab di gerbang City of Fearlessness, juga merupakan faktor yang harus dipikirkan.

Memikirkan hal ini, dia menyingkirkan keraguan di hatinya, wajahnya menjadi serius, tidak peduli apakah kematian Gabriel Ning ada hubungannya dengan Deni Yuan atau tidak, Deni Yuan tetap harus dihukum mati!

"Lakukan penyelidikan, cari semua prajurit penjaga kota pada siang hari itu, serta orang-orang yang memasuki kota. Sebisanya menemukan semuanya, jangan sampai ada yang terloloskan!"

Kematian anak Gilbert Ning mengakibatkan keturunan dari keluarga Ning akan terputus, dia mau membunuh orang untuk memadamkan api amarahnya.

“Baik, tuan!”

Penasehat Guan menundukkan kepalanya tersenyum sinis.

Di luar rumah penguasa tertinggi, di sebuah gang yang sepi.

Sepuluh buddha jongkok di sana. Jerson Yan dengan cemas berkata: "Kepala keluarga sudah lama di dalam, kenapa tidak keluar-keluar?"

Yang lain juga khawatir, semoga tidak terjadi apa-apa.

"Jangan khawatir, kepala keluarga pasti akan memberikan kita sinyal jika terjadi sesuatu."

Meskipun Doni Tie cemas, tapi wajahnya tetap tenang.

Pada saat ini juga, gerbang rumah penguasa tertinggi terbuka, Jerson Yan dengan senangnya berkata: "Kepala keluarga sudah keluar."

Namun, bukan Deni Yuan yang keluar, tetapi sejumlah prajurit yang tangguh.

Ini sudah malam, prajurit itu mau ke mana?

Pada saat semua orang kebingungan, ekspresi Doni Tie baru menyadari: "Tidak, kepala keluarga pasti dalam bahaya!"

Kata-katanya, membuat mereka semua mengerti apa yang terjadi.

Ketika para prajurit berkumpul, mereka mendengar perwira penunggang kuda yang memimpin itu mengeluarkan pedangnya: "Jangan ada anggota keluarga Yuan yang terloloskan!"

"Gawat, mereka memanfaatkan kesempatan saat kepala keluarga berada kota untuk menyerang keluarga Yuan!"

Jerson Yan orangnya temperamental, namun, wataknya penuh kesetiaan, tidak mau melihat itu terjadi, dia membawa dua kapak besar dari pinggangnya dan bergegas keluar.

Doni Tie tidak sempat menghentikan dia.

"Hei kalian, matilah!"

Ketua prajurit hanyalah pendekar tingkat return tahap menengah, mana mungkin bisa melawan Jerson Yan yang sudah tingkat kembali ke alam tahap awal.

Kedua kapak besar dilemparkan dari atas, langsung membelah ketua prajurit dan kudanya.

Wess!

Usus-ususnya keluar semua!

Melihat kejadian di depan mata, seluruh prajurit terkejut, kapak Jerson Yan terbang naik dan turun, seperti angin puyuh yang menyerang dan menebas mereka.

Mereka tidak akan mampu melawan Jerson Yan, hanya beberapa jurus sudah membuat mereka tidak berdaya.

Doni Tie bersama saudara-saudaranya berteriak: "Gilbert Ning, kalau tidak segera lepaskan kepala keluarga kami, maka kami akan memorak-porandakan rumahmu!"

Sepuluh biksu, membawa pisau, pedang, palu, cambuk ... Sejumlah pendekar tingkat kembali ke alam yang kuat dengan mudah membunuh prajurit-prajurit tingkat kelahiran ini. Sebuah kelompok yang terdiri dari ratusan prajurit dibunuh mereka semua dalam waktu sekejap.

Di luar rumah penguasa tertinggi, bertumpahan darah di mana-mana, aroma darah tersebar hingga berapa mil jauhnya.

Setelah membunuh sekelompok orang, sepuluh biksu dari keluarga Yuan memasuki rumah penguasa tertinggi. Ada ribuan prajurit tingkat kelahiran berdiri tegap, mengeluarkan senjata dan menyusun strategi untuk menghadapi para pendekar tingkat kembali ke alam ini.

Prajurit rumah penguasa tertinggi semakin banyak, para komandan tingkat return disertai para prajurit tingkat kembali ke alam dan bahkan ribuan orang mengepung sepuluh biksu.

Pada saat ini, energi reiki mereka sedang menurun drastis, walau sudah menelan obat pengembalian energi juga tidak sempat mengimbangi kecepatan merosotnya energi mereka.

"Keluarga Yuan yang memberontak, binasakan mereka semua!"

Panglima itu memberi perintah, "Bunuh semuanya!"

"Serang!"

Ribuan prajurit meraung keras, tidak ada niat lain selain menghantam, sepuluh bersaudara itu pun terjebak, mereka merasakan kepala mereka seperti akan meledak.

Jerson Yan memegang kapak besar dengan jengkel berkata: "Cepat lepaskan kepala keluarga, jika tidak aku akan membunuh kalian semua!"

"Jerson Yan, hentikan, kita harus menghemat energi!"

Doni Tie paling tenang, sebagai kakak tertua di antara sepuluh buddha, tingkat pembinaannya juga paling tinggi, di tingkat kembali ke alam tahap menengah, selangkah lagi memasuki tingkat kembali ke alam tahap lanjutan.

"Kakak kedua dan ketiga, kalian berdua menyerang dari arah timur, kakak keempat dan kelima, kalian berdua menyerang dari arah selatan, kakak keenam dan ketujuh ..."

Doni Tie merendahkan suaranya dan menyusun rencana pertempuran. Kali ini, kemungkinan untuk menyelamatkan orang sangatlah kecil, kita harus mencoba cari kesempatan untuk melarikan diri dari City of Fearlessness.

Jangan sampai sepuluh bersaudara gugur di sini.

Tentu saja, ini hanya pemikiran dia, orang lain sama sekali tidak tahu.

"Jerson Yan, kamu ikuti aku, kita akan serbu bersama!"

Dengan serius Doni Tie berkata.

"Baik, kak!"

Jerson Yan mengangguk dan beristirahat sebentar untuk memulihkan kekuatannya.

"Ayo maju!"

Doni Tie berteriak, mereka segera bergerak sesuai dengan rencana, masing-masing menggunakan jurus terhebat yang mereka bisa!

"Pembantaian laksa jurus!"

"Serangan telapak dewa!"

"Jurus semburan api matahari..."

Berbagai jurus menyerang, ada yang membeku, terbakar api, terbelah angin ...

"Sekarang, Jerson!"

Meskipun Jerson Yan memiliki tingkat pembinaan terendah di antara sepuluh saudara, tetapi dia paling jago dalam membunuh, karena dia membina dengan metode pembunuhan Gengjin dan dia memiliki lawan dengan peringkat yang sama.

Dia melompat tinggi, dengan dua kapak besar yang bersinar cahaya keemasan: "Buka jalan!"

Dua energi Gengjin kuat yang dipancarkan langsung membelah kepungan prajurit dan membentuk jalan yang lebar.

Setelah serangan ini, menewaskan puluhan prajurit, tanpa bisa mendengar suara teriakan.

"Saudara-saudara, ikut aku!"

Teriak Doni Tie, memimpin jalan keluar dari celah itu, saudara-saudara yang lain juga mengikutinya dari belakang.

Rumah penguasa tertinggi sangat luas, Jerson Yan ikut di belakangnya, menyadari ada sesuatu yang aneh, bertanya: "Kak, apa kamu tidak salah jalan? Ini jalan keluar!"

Doni Tie meliriknya: "Kita tidak akan mampu menyelamatkan kepala keluarga. Rumah penguasa tertinggi dijaga ketat. Pendekar terkuat mereka belum keluar. Kita harus segera mundur dulu, setelah itu kita mencoba mencari cara lain untuk kembali balas dendam!"

“Apa?”

Jerson Yan tercengang, berdiri: "Tidak, tidak bisa, kita sudah membunuh begitu banyak orang di rumah penguasa tertinggi, kita sudah dalam masalah, masalah yang besar. Gilbert Ning tidak akan mungkin melepaskan kepala keluarga, jika kita pergi seperti ini, kepala keluarga pasti akan dibunuh! "

Meskipun dia ceroboh, tapi bukan berarti bodoh!

Bukankah tujuan mereka bertaruh nyawa memasuki rumah penguasa tertinggi hanya untuk menyelamatkan Deni Yuan.

Alhasil, kita gagal menyelamatkan orang, malah membunuh begitu banyak prajurit di rumah penguasa tertinggi. Gilbert Ning sudah pasti akan sangat marah, membunuh Deni Yuan serta semua orang di keluarga Yuan sebagai pelampiasan amarahnya.

Bukankah ini membuat rencana baik kita malah menjadi rencana buruk?

Mendengar kata-kata Jerson Yan, delapan orang lain juga menyetujuinya, "Kakak, kita tidak bisa pergi!"

Dengan kesal Doni Tie menatap mereka: "Kenapa kalian begitu keras kepala?"

"Kita sudah berusaha sekuat dan sebaik mungkin, sudah berdedikasi selama bertahun-tahun untuk keluarga Yuan. Kita tidak harus menyerahkan nyawa kita begitu saja!"

"Andai kepala keluarga tahu, dia pun tidak akan menyalahkan kita!"

Kata-kata Doni Tie sedikit menggerakkan hati mereka. Mana yang lebih penting, nyawa atau kesetiaan?

"Kalian itu pengecut!"

Jerson Yan dengan napas terengah-engah berkata: "Sudah bertahun-tahun, keluarga Yuan memberikan kita makanan dan minum, memberikan kita yang terbaik. Jika tidak, bagaimana mungkin kita bisa ada pencapaian hari ini. Kalau kalian ingin pergi, maka pergilah, aku bukanlah orang yang takut mati seperti kalian!"

Novel Terkait

That Night

That Night

Star Angel
Romantis
5 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
4 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
4 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
5 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
4 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
5 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu