My Greget Husband - Bab 537 Kabut Lenyap

“Hmm.. Tuan...”

Suara manja terdengar di telinganya!

Yogi Chen langsung membuka matanya, malah menyadari Jena Yu dipeluk di dalam pelukannya, baju di badan berantakan, dan tangan dia sudah menjulur ke....

“Ha.. Jena Yu, kenapa kamu di sini!”

Yogi Chen langsung sadar, dan mendorong Jena Yu!

Muka Jena Yu sangat merah, tangannya memegang handuk, dengan terpatah-patah berkata: “Nyonya, menyuruh aku datang melayani..melayani kamu..”

Melayani?

Melayani yang dikatakan Jena Yu bukan melayani yang biasanya, di dalamnya memiliki makna yang lebih dalam.

Pelayan seperti Jena Yu yang sudah dari kecil mengikuti pemiliknya, harus seumur hidup mengikuti pemiliknya.

Kegunaan mereka yang terpenting adalah menjadi selir Yogi Chen, saat Agnes Yuan datang bulan atau hamil, pergi melayani Yogi Chen.

Selain bisa mencegah Yogi Chen di luar mencari wanita lain, juga bisa mengembangkan keluarga Chen.

Namun, Yogi Chen tidak ada pemikiran demikian, tetapi karena hari ini Jena Yu sudah mengungkit, dia langsung berpikir.

Diam-diam menganggukkan kepala, pelayan kecil ini badan seksi, cantik sekali, sayangnya sikapnya sedikit galak!

Mungkin karena cahaya lilin, sedikit redup, membuat Yogi Chen merasa mulutnya sedikit kering dan haus.

Pelayan kecil ini, berani sekali memakai pakaian yang begini, terus melihat badannya, langsung tertarik pada belahan dada yang menggoda itu.

“Sana, tuangkan air kepada aku!”

Yogi Chen menegakkan badannya, mengelus-elus kepalanya yang sudah melayang ke mana-mana.

Jena Yu menuangkan segelas air, berlutut di samping ranjang, dengan sepasang tangan memberikan segelas air ini.

Pelayan kecil yang biasa galak ini, di saat ini malah bermuka merah merasa malu, “Tu...tuan, minum air!”

“Terpatah-patah dalam berbicara, memangnya aku bisa makan orang?”

Yogi Chen menyambut airnya, lalu meminum seteguk, Jena Yu menggeleng-gelengkan kepala, “Tidak... Tidak makan orang....”

“Kalau begitu angkat kepalanya, biar tuan lihat baik-baik!”

Jena Yu mana berani mengangkat kepalanya, sepasang tangan terus menarik bajunya, menggigit bibirnya, bahkan mata pun tidak berani dibuka lebar-lebar.

Yogi Chen hari ini juga tidak tahu kenapa, api yang ada di dalam badannya membara lagi, tatapan dia saat melihat Jena Yu seperti serigala ganas yang lapar menemui kelinci putih yang tersesat.

“Angkat kepalanya!”

Menjulurkan tangan memegang dagu Jena Yu, tatapan pelayan kecil ini sangat mesra, gaya dia menggigit bibir juga sangat menggoda orang sekali.

Yogi Chen dari dulu tidak pernah mengakui bahwa dirinya adalah orang suci. Di dunia ini, semua orang sama saja, dia tidak mungkin tega melihat Jena Yu seumur hidup menjadi wanita tua galak!

“Tuan... Aku... Aku takut!”

Yogi Chen tertawa, “Ternyata di dunia ini juga ada hal yang Jena Yu takuti?”

Jena Yu melihat ke bawah, sekujur badannya bergetar.

Melihat keadaan ini, Yogi Chen juga tidak bercanda lagi, langsung menarik dia ke dalam pelukannya, dan memulainya.

Malam yang hangat, ranjang pun bergoyang.

Setelah beberapa babak kemudian.

Setelah merasa api yang ada di dalam tubuhnya pelan-pelan padam, Yogi Chen menghembuskan napas panjang, memeluk gadis cantik yang seksi di pelukan, terpikir mimpi yang baru terjadi itu.

“Sudah mulai masuk musim semi, hal pergi ke kuil Xuankong sepertinya harus dipercepat, harus menyelidiki dengan jelas tentang kelahirannya!”

Dia bisa merasakan panggilan dari mereka, di dalamnya mengandung banyak harapan dan keinginan, membuat hatinya berdebar-debar, seperti melupakan mereka adalah dosa terbesar.

Pagi hari keesokan harinya, Jena Yu melayani Yogi Chen, rambutnya diikat tinggi, berpenampilan seperti seorang istri.

Wajahnya berseri-seri, mulai dari hari ini tidak boleh menyebut dia sebagai gadis kecil lagi.

Melainkan nyonya keluarga Chen.

Status selir sangatlah rendah, apalagi pelayan pemilik menjadi selir, statusnya akan lebih rendah lagi, karena mereka setiap saat harus memerhatikan status atasan dan bawahan, tidak boleh melebihi pemiliknya.

“Tuan...”

“Masih panggil aku tuan?”

“Tuan.. tuan besar?”

Setelah malam yang penuh kehangatan itu, Jena Yu sepertinya sudah kehilangan kegalakannya, berubah menjadi sangat lembut, sangat penurut.

“Tuan besar? Panggil suami!”

Yogi Chen mengambil hiasan yang ada di kepalanya, “Meskipun aku tidak bisa memberikan status kepada kamu, tapi bisa memberikan penghormatan kepada kamu.”

“Suami?”

Jena Yu terdiam melihat Yogi Chen, di kerajaan Yelang, hanya istrinya sah baru boleh memanggil suami, sedangkan selir lain hanya boleh memanggil tuan saja!

Inilah perbedaannya, namun Yogi Chen malah bersedia demi dia...

Air matanya seketika membasahi penglihatannya.

“Sudahlah, jangan menangis, ayo kita pergi lihat Agnes Yuan!”

“Iya, baiklah!”

Jena Yu mengangguk kepala, langsung mengelap air matanya, hari ini adalah hari yang paling bahagia bagi dirinya.

......

Waktu berjalan dengan cepat, setelah 15 hari menerima Jena Yu, Yogi Chen mulai sibuk kembali.

Dan mimpinya semakin lama semakin terasa akrab, semakin lama semakin sering.

Dia tidak bahagia, Agnes Yuan pasti bisa merasakannya, “Suamiku, hari ini langit sangat cerah, kita pergi ke kuil Xuankong dan berdoa untuk anak kita, bagaimana?”

Yogi Chen menatap Agnes Yuan, memegang erat tangannya, “Istriku...”

“Pergi tanyalah, dengan demikian kamu pun bisa tidur dengan nyenyak!”

“Baik!”

Yogi Chen juga tidak basa-basi, meminta izin, lalu membawa Agnes Yuan dan Jena Yu, dengan kereta kuda menuju kuil Xuankong.

Yang patut diapresiasi adalah perampok kuat yang ada di gunung Tianjian, di tangan Yogi Chen juga berhasil ditaklukkan, membuat ancaman terbesar City of Fearlessness sudah tidak ada lagi.

Sehingga membuat ketenaran nama Yogi Chen mencapai titik tertinggi.

Dua jam kemudian, mereka bertiga sampai di bawah kaki gunung Xuankong.

Kuil Xuankong ada di sana.

Umat-umat yang datang sangat banyak sekali, juga banyak yang mengenal Yogi Chen, berhenti dan memberi hormat.

Agnes Yuan tersenyum, ini adalah suaminya, hebat dalam segala hal, dan sangat dihormati dan disayangi oleh semua orang.

Masuk ke dalam graha Sakyamuni, dengan sabar menemani Agnes Yuan sembahyang, berdoa, setelah melakukan semua hal ini, Agnes Yuan berkata: “Pergilah, aku dan Jena Yu di sini menunggumu!”

Yogi Chen mengangguk kepala, dengan langkah cepat pergi.

“Nyonya, apakah keputusan ini benar?”

Jena Yu sedikit khawatir.

“Suamiku dia sudah melupakan banyak hal, dia terus mengingatnya namun tidak berhasil membuat dia sangat menderita, dari pada membiarkan dia begitu menderita, kenapa tidak membantu dia menghilangkan penderitaan ini?”

"Tapi.. Itu bukan dia yang sebenarnya!”

Jena Yu menggigit bibir, “Beberapa malam itu, dia setiap malam bermimpi, dan selalu memanggil nama orang lain, mungkin itu semua adalah saudaranya!”

Agnes Yuan mengelus-elus perutnya yang sudah besar ini, “Mungkin saja, lagipula sekarang kita.. barulah orang terdekat dia!”

Jena Yu mengangguk-angguk kepala, tidak berkata lagi.

“Pimpinan!”

Yogi Chen menemui pimpinan kuil Xuankong, Master Yuanguang

“Ketua Konsil Chen!”

Master Yuanguang memutar badan, dan menundukkan badannya sedikit.

“Pimpinan tidak perlu sesopan ini.”

Yogi Chen berkata: “Aku hari ke sini, ingin membuka kebingungan yang ada di dalam hati!”

“Tanya kepada pimpinan, apakah aku sebelumnya adalah orang dari kuil Xuankong?”

Master Yuanguang menganggukkan kepala, “Betul, Ketua Konsil Chen adalah murid dari kuil Xuankong!”

“Tetapi aku...kenapa tidak ada bekas sila?”

“Karena hati duniawi kamu masih belum terlunaskan!”

Master Yuanguang berkata: “Jika saat itu kamu menerima bekas sila ini, di dunia ini hanya bertambah satu biksu, namun malah berkurang Ketua Konsil Chen penyelamat rakyat!”

“Kalau begitu, apakah pimpinan tahu orang tua aku?”

“Tidak tahu!”

Master Yuanguang menggeleng-gelengkan kepala, “Di saat orang tua kamu meninggalkan kamu yang masih bayi, hanya meninggalkan selembar kertas, di atas kertas menuliskan nama kamu!”

“Terima kasih pimpinan, Yogi Chen sudah datang mengganggu!”

Yogi Chen seperti kehilangan roh pergi meninggalkan pimpinan, tidak mungkin, ini tidak mungkin!

Dan panggilan yang ada dalam mimpi itu berasal dari mana?

Kenapa bisa ada di dalam mimpiku?

Setelah pimpinan kuil keluar dari kamar, sepanjang jalan bertemu dengan biksu-biksu lain, ‘Eitt, itu bukannya adik seperguruan Wuhuo?”

“Kamu sembarang berbicara apa, adik seperguruan Wuhuo sekarang sudah kembali ke duniawi, dia sekarang adalah Ketua Konsil Chen!”

“Iya, iya! Ketua Konsil Chen, dengar-dengar dia juga menikah dengan anak perempuan penasehat Yuan!

“Wah, kehidupan yang berhasil...”

Suara percakapan mereka tidak kecil, Yogi Chen mendengarnya dengan sangat jelas!

Dengan demikian, dia besar di kuil Xuankong ini adalah kenyataan.

Dia mengerutkan kening, selalu merasa dirinya melupakan hal penting apa!

“Suamiku, apakah kamu sudah menemukan jawaban yang kamu cari?”

Yogi Chen keluar, Agnes Yuan langsung menyambut.

“Seharusnya sudah.”

Yogi Chen menggeleng-gelengkan kepala, mungkin saja dalam beberapa waktu ini dia terlalu capek, panggilan ini hanya halusinasi pendengaran saja!

Menghapus semua pertanyaan dalam hati, Yogi Chen menarik tangan dua gadis, “Ayo, kita pulang!”

Sebelum turun, Yogi Chen menatap kuil Xuankong, menghela napas, lalu memutar badan pergi.

Setelah pulang dari kuil Xuankong, Yogi Chen lebih santai dalam bekerja, jika ada waktu luang pergi menemani Agnes Yuan, bermain dengan gadis kecil Jena Yu.

Hidupnya sangat sejahtera sekali.

Dan, panggilan yang ada di dalam mimpinya semakin lama semakin berkurang, ini juga membuat Yogi Chen lega.

“Tuan, ayo istirahat!

Jena Yu membuka bajunya, badan yang seksi, pantat yang besar.

Yogi Chen mengangguk kepala, langsung menarik pundak Jena Yu, setelah beberapa babak, mereka berdua pun berpelukan tidur terlelap.

Malam itu, Yogi Chen kembali mendengar suara panggilan, “Yogi Chen, cepat pulang... aku dan anakmu menunggu kamu!”

“Suami, apakah kamu sudah tidak mau kami lagi?”

“Brengsek, jika kamu berani tidak pulang, aku menikah lagi, biarkan orang lain meniduri istri kamu, menyiksa anak kamu!”

Bayangan ini, mukanya tidak terlihat jelas, namun Yogi Chen bisa merasakan dia sedang menangis.

“Tidak boleh, kalau begitu bukannya aku menjadi korban perselingkuhan!”

“Iya, kamu jadi korban perselingkuhan, kamu saat itu bukannya juga membuat dia menjadi korban perselingkuhan, sekarang juga membuat kamu merasakannya!”

“Tidak boleh!”

Ha!

Yogi Chen mendadak membuka lebar matanya, keringat dingin membasahi punggungnya.

“Suamiku?”

Jena Yu bangun, melihat Yogi Chen terengah-engah, pun menyadari kalau dia mimpi buruk lagi!

“Mimpi buruk lagi?”

Jena Yu memakai baju, lalu berlutut di samping Yogi Chen, menyandarkan Yogi Chen ke pelukannya, dengan pelan mengelus kepalanya.

Setiap kali Yogi Chen bermimpi, dia pasti melakukan ini.

Tetapi kali ini, Yogi Chen tidak bergerak, pandangannya sangat kejam, lalu seperti menggila lari keluar.

“Suamiku, baju, kamu belum pakai baju!”

Jena Yu menggigit bibirnya, lalu memakai baju yang lengkap pergi mengejar.

Di ruang buku, Yogi Chen menyalakan sebatang lilin, mengeluarkan setumpuk kertas, di atas kertas penuh dengan nama orang.

Michelle Su, Citra Mu, Sally Yao, Carmila Xu, Windy Xia, Sumirna Fang, Maria, Grace Qin...

Dia seperti menggila terus mengucap nama orang-orang ini.

“Mereka siapa? Mereka sebenarnya siapa?”

Urat kening Yogi Chen meledak, “Siapa yang ingin membuat dia menjadi korban perselingkuhan?”

“Tidak boleh! Tidak boleh! Tidak boleh!”

Yogi Chen berteriak tiga kali, langsung menggemparkan orang yang ada di Chen Mansion!

“Suamiku!”

Jena Yu mengambil baju, langsung dikenakan kepada Yogi Chen, “Kembalilah, dingin sekali ini...”

“Aku tidak kembali, hari ini aku harus mencari tahu siapa mereka sebenarnya!”

Dia duduk di sana, terus membaca nama ini semua.

Perlahan-lahan, dia kembali berpikir keras.

Kabut-kabut yang ada di bayangan orang dalam mimpinya, pelan-pelan lenyap, mereka sepertinya menujukan wajah sebenarnya.

“Kurang, belum jelas!”

Di saat ini, suara panggilan kembali terdengar, “Kakak, cacing Gu aku sudah tumbuh sayap kedelapan, hebatkan, saat kamu tidak di sini, aku sangat patut loh!”

“Sally?”

Yogi Chen secara tidak sadar menyebut nama ini!

“Yogi Chen, menantu aku yang baik, bisakah memaafkan aku? Ini semua salah ibu! Mulai dari hari ini ibu tidak akan melarang kamu dengan Michelle bersama lagi!”

“Julia Tang!”

“Michelle Su!”

“Cucuku yang baik, kakek sudah menyalahkan kamu, kamu adalah kebanggaan kakek, aku menyesal, tidak seharusnya mengusir kamu keluar dari rumah!”

“Kakek!”

“Brengsek, kamu kapan kembali membantu aku menggambar alis aku? Jika kamu tidak kembali, aku akan mencari orang lain untuk menggambar alis!”

“Kakak Citra!”

Ha!

Setiap suara panggilan, Yogi Chen bisa menyebutkan namanya!

Perlahan-lahan, wajah mereka menjadi jelas.

Novel Terkait

Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
3 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
3 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
3 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
3 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
3 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
4 tahun yang lalu