My Greget Husband - Bab 369 Tidak Bisa Ditantang

Dia sama sekali tidak percaya apa yang dikatakan Yogi Chen itu benar. Jika dia benar-benar ingin pergi, dia seharusnya sudah pergi ketika pengurus rumah Mei mengumumkan bahwa dia adalah menantu pilihan keluarga Yuan.

Yogi Chen berwajah muram dan tidak berdaya. Ketika hendak berbicara, dia tiba-tiba merasakan energi lemah yang bergerak di dalam tubuhnya.

Dia mengangkat kepalanya dan melihat Agnes Yuan, “Apa yang kamu lakukan?” katanya.

Agnes Yuan mengerutkan keningnya dan berkata, “Tidak mungkin, lubang titik akupuntur di tubuhmu tertutup dan tidak ada satu pun yang terbuka, apa kamu tidak pernah berlatih seni bela diri?”

“Selain itu, semua saluran peredaran reiki-mu telah rusak dalam berbagai tingkatan, itu adalah efek yang ditinggalkan dari latihan kungfu kaotis (seni bela diri yang kasar)…” kata Agnes Yuan lagi.

“Bahkan seorang biksu kecil pemula pun akan mengajarkan teknik berlatih tenaga dalam, bagaimana mungkin kamu hanya berlatih kungfu kaotis? Itu hanya akan merampas masa hidupmu!” lanjut Agnes Yuan lagi.

“Apakah kamu sudah menyinggung seseorang?” tanya Agnes Yuan.

“Teknik berlatih tenaga dalam? Lubang titik akupuntur?” kata Yogi Chen.

Sebuah pemikiran terlintas di benak Yogi Chen, dan dia tiba-tiba teringat dengan sesuatu, “Benar juga, ketika aku baru mulai, senior suhu langsung menyuruhku berlatih kungfu kaotis, lalu apa yang kamu maksud dengan teknik tenaga dalam?” katanya pada Agnes Yuan.

“Selain itu, apa itu lubang titik akupuntur? Aku belum pernah mendengar itu sebelumnya!” lanjut Yogi Chen lagi.

Agnes Yuan meliriknya dan berkata, “Tidak, kalau begitu bagaimana kamu bisa turun dari langit dan menduduki Adney Di hingga pingsan?”

“Kamu bohong!” katanya lagi.

Sial, tampang wanita ini kasar, tetapi hatinya sedikit pun tidak kasar, bagaimana dia menjelaskannya?

“Aku…sebenarnya aku melompat dari atap”, kata Yogi Chen.

Yogi Chen seketika memiliki ide. Dia tidak bisa memikirkan begitu banyak hal, dia harus memperdaya wanita ini terlebih dahulu, lalu mengurus urusan lainnya.

“Kalau begitu kenapa kamu bisa naik ke atas?” tanya Agnes Yuan.

“Karena aku sedang menghindari mereka!” jawab Yogi Chen.

“Mereka siapa?” tanya Agnes Yuan lagi.

“Orang-orang dari Institut Penegakan Hukum!” jawab Yogi Chen.

“Kenapa mereka mengejarmu?!” tanya Agnes Yuan lagi dan lagi.

“Karena…aku…mengunjungi tempat prostitusi!” kata Yogi Chen terbata-bata.

Yogi Chen mengatakan itu sambil menggertakkan giginya. Dia hanya bisa mengatakan itu untuk menghindari kamar pengantin. Wanita pada umumnya pasti tidak akan menyukainya ketika mereka mendengar pria mengunjungi tempat prostitusi.

Benar saja, ketika Agnes Yuan mendengar alasannya, rasa jijik langsung melintas di matanya, “Tidak disangka, rupanya kamu adalah biksu yang tidak menganut peraturan monastik!” katanya dengan tidak senang.

Yogi Chen tertawa dengan santai, “Apa gunanya menjadi biksu? Menjadi vegetarian setiap hari, tidak bisa melihat perempuan, dan terus-menerus menghadapi sekelompok pria, cepat atau lambat orientasi seksual pasti akan bermasalah”, katanya.

Mendengar Yogi Chen mengatakan itu, Agnes Yuan semakin merasa jijik padanya.

Namun, biksu kecil ini juga jujur dan mengakui semua kelakuannya. Bagaimanapun juga, dirinya tidak benar-benar menikah dengannya, ketika menemukan pasangan hidup yang ditakdirkan untuknya, dia hanya perlu mencari alasan untuk mengusirnya.

Sampai saat itu tiba, tidak ada gunanya sekalipun dia tidak setuju. Seorang biksu kecil yang hanya bisa kungfu kaotis dengan saluran peredaran reiki yang tersumbat, dan lubang titik akupuntur yang tertutup tidak akan bisa berbuat apa-apa.

“Ternyata kamu berpikiran terbuka”, kata Agnes Yuan.

Agnes Yuan dengan tenang menarik tangannya dan berkata dengan sinis, “Bukan tidak mungkin jika kamu ingin menjadi menantu Keluarga Yuan-ku, tetapi aku harus membuat 3 perjanjian denganmu!”

“Pertama, kamu tidak boleh menyentuhku, kedua, kita harus mengatakan pada orang luar bahwa kita adalah suami istri yang saling mencintai, ketiga…tidak boleh pergi ke pesta perjamuan prostitusi!” kata Agnes Yuan.

Yogi Chen menghela napas lega. Perjanjian pertama itu memang sesuai dengan niatnya, dia tidak akan mungkin menyentuhnya, bahkan jika wanita di seluruh dunia sudah mati pun, dia juga tidak bisa menyentuhnya!

Namun, dia tidak bisa bergerak dan juga tidak bisa pergi sekarang, lebih baik dia tinggal di rumah Keluarga Yuan, mencari cara untuk makan lebih banyak makanan yang mengandung energi spiritual, dan melanjutkan pergerakannya.

“Baik, aku menyetujuinya!” kata Yogi Chen

Yogi Chen menganggukkan kepalanya.

“Beristirahatlah lebih awal”, kata Agnes Yuan.

Setelah mengatakan itu, Agnes Yuan pun pergi.

Akhirnya wanita jahat itu pergi, punggung Yogi Chen telah basah kuyup karena keringat dingin.

Jika ditiduri wanita itu, itu benar-benar akan meninggalkan trauma seumur hidup untuknya.

……

Berita tentang Nona besar Keluarga Yuan menerima seorang biksu untuk menjadi suami sekaligus menantu keluarga Yuan telah tersebar di City of Fearlessness, dan Keluarga Yuan pun menjadi bahan tertawaan semua orang.

Sementara itu, Adney Di yang menjadi tuan muda kedua Keluarga Di juga menjadi bahan lelucon orang-orang.

Semua orang menertawakannya karena dia diduduki oleh biksu itu hingga pingsan.

Dia menghancurkan barang-barang yang ada di ruangan itu dengan gila.

Dia diejek oleh anggota klannya, dihina oleh orang luar, dan bahkan anggota keluarganya diam-diam menertawakannya.

Dia marah dan terburu nafsu, dia ingin segera masuk ke rumah Keluarga Yuan dan mencabik-cabik biksu kecil yang telah mendudukinya hingga pingsan itu.

“Tuan, pergi dan bujuklah tuan muda kedua”, kata pengurus rumah Di.

Pengurus rumah Di mendatangi Flint Di.

“Sampah itu masih punya muka untuk menghancurkan barang!” kata Flint Di dengan marah.

Dia mendengus dengan sinis, “Harga diri keluarga Di-ku telah dipermalukan karena sampah itu”, katanya dengan marah.

Flint Di yang berada di tingkat menengah kembali ke alam memiliki kekuatan yang sangat kuat, dan pengurus rumah yang berdiri di sampingnya pun merasa kakinya hampir lemas.

“Hukum dia menghadap dinding aula leluhur selama 7 hari, jangan izinkan dia keluar sebelum dia menyesali perbuatannya”, kata Flint Di.

Flint Di mendengus dengan sinis dan melangkah pergi.

Dia tidak punya waktu untuk mengurus hal seperti itu. Bencana binatang buas akan segera datang, dan seluruh City of Fearlessness harus berjaga-jaga.

Alasan kenapa Keluarga Yuan begitu cepat merekrut menantu adalah karena tahun ini giliran Keluarga Yuan yang menjadi Tim pengurus keamanan kota.

Setiap bulan Juni, akan ada binatang buas yang tak terhitung jumlahnya keluar dari 100.000 gunung. Tim pengurus keamanan kota memiliki tanggung jawab yang sangat besar, dan harus menahan bencana binatang buas itu di garis depan.

Tentu saja itu sangat berbahaya, satu dari sepuluh pengurus keamanan kota yang bisa bertahan hidup sudah termasuk beruntung.

Itulah mengapa dia mengutus Adney Di untuk menjadi menantu Keluarga Yuan. Begitu Deni Yuan meninggal, maka bisnis Keluarga Yuan secara alami akan menjadi milik Keluarga Di mereka.

Tetapi, tak disangka barang tidak berguna itu bahkan diduduki oleh biksu kecil hingga pingsan, sungguh memalukan!

Tapi tidak masalah, bagaimana mungkin seorang biksu kecil bisa mempertahankan bisnis Keluarga Yuan yang besar itu.

Bahkan jika Keluarga Di tidak bisa menelan seluruh Keluarga Yuan, mereka juga harus menggigit sepotong daging yang paling gemuk.

Ada banyak keluarga yang memiliki pemikiran yang sama dengan Flint Di, seperti Keluarga Qi, Keluarga Gao, dan bahkan penguasa tertinggi City of Fearlessness juga memiliki ide itu.

Sementara itu, Aula leluhur Keluarga Yuan.

Deni Yuan berdiri di depan para leluhur dan dengan hormat menancapkan sebatang dupa.

Masih ada satu bulan sampai bencana binatang buas itu datang.

Hal tersebut juga dapat dirasakan dengan semakin banyaknya binatang buas di luar kota.

Dia sudah mengirim banyak pemuda Keluarga Yuan ke pinggiran kota untuk membasmi binatang buas, dan berharap dengan itu bisa meningkatkan peluangnya untuk bertahan hidup saat bencana binatang buas itu datang, meskipun pengaruhnya sangat kecil.

Tapi dia tidak boleh mati. Keluarga Yuan akan pecah jika dia mati.

“Tuan, nona muda telah pergi tidur dengan paman”, kata pengurus rumah Mei.

Pengurus rumah Mei melangkah maju dan mengatakan itu.

“Baiklah, semoga aku bisa mewariskan lebih banyak darah leluhur untuk keluarga Yuan-ku saat bencana itu datang.

Deni Yuan menghela napas, melihat papan arwah para leluhurnya dan tidak bisa berkata-kata untuk waktu yang lama.

……

Keesokan paginya, Yogi Chen yang sedang tidur dengan nyenyak dibangunkan oleh beberapa wanita.

Yogi Chen mengenali mereka. Mereka adalah dua wanita pencari jodoh yang melayaninya kemarin.

“Paman, apakah kamu tidur nyenyak kemarin malam?” tanya salah satu dari mereka.

Wanita pencari jodoh itu tersenyum dan membantu Yogi Chen berdiri, kemudian dia melihat ke tempat tidur dan menemukan bercak darah merah di seprei putih.

Yogi Chen tercengang, darimana noda darah ini berasal?

Apakah wanita jahat itu mengambil kesempatan saat dia tidur dan melakukan sesuatu yang tidak bisa dijelaskan pada dirinya?

Tapi bagaimana mungkin dia tidak merasakan apa pun ketika melakukan itu?

Yogi Chen duduk di tepi tempat tidur dengan bengong, otaknya kacau-balau, kemudian benaknya teringat dengan suatu adegan, dan seluruh tubuhnya bergetar tak terkendali.

Mungkinkah dia telah berejakulasi di tubuh wanita jahat itu?

Putus asa, tidak berdaya, dan gemetaran.

Lambung Yogi Chen bergejolak sebentar, dan dia tidak bisa menahan muntah.

“Paman, ada apa denganmu?” tanya salah satu dari wanita itu.

Tangan wanita pencari jodoh yang gemuk dan besar itu menepuk punggungnya dengan kuat, “Cepat, ambilkan air dan bilas paman!”

Yogi Chen tidak memiliki suasana hati untuk bilas, dan jiwanya sudah hampir habis.

“Paman, jangan keras kepala, cepat buka mulutmu, dan minum air itu untuk meredakan keterkejutanmu”, kata wanita itu.

Wanita itu memegang dagu Yogi Chen dan langsung menuangkan air ke dalam mulutnya, “Sebentar lagi kamu harus melayani tuan dengan teh dan memberinya hormat, kamu tidak akan berhasil jika seperti ini”, kata wanita itu padanya.

Setelah meminum beberapa teguk air, rasa mual itu pun mereda.

Kemudian, dia seakan-akan telah kehilangan jiwanya dan membiarkan dua wanita pencari jodoh itu membantunya mandi dan berpakaian, dan akhirnya mengenakannya sebuah topi untuk menutupi kepalanya yang botak.

“Silakan, paman”, kata wanita itu.

Wanita pencari jodoh itu mempersilakannya.

Yogi Chen tidak menghiraukannya, wajah wanita itu pun menjadi muram, “Apa kamu ingin kami berdua menggendongmu ke sana?” kata wanita itu dengan tidak senang.

“Jangan tidak tahu malu, apa kamu benar-benar mengira kamu paman?” kata wanita satunya lagi.

“Kamu adalah menantu pria yang tinggal di rumah pihak perempuan yaitu keluarga Yuan kami, apa kamu tahu apa itu menantu pria yang tinggal di rumah pihak perempuan? Itu adalah alat untuk meneruskan keturuan dari generasi ke generasi. Tanpa identitas itu, kamu bahkan tidak sebanding dengan anjing keluarga Yuan kami!” kata wanita itu dengan marah.

“Cepat jalan!” katanya lagi.

Wanita itu mengatakannya dengan tidak sabaran.

Mata Yogi Chen menjadi sangat dingin, ibarat gajah empat kaki lagi tersaruk, meskipun dia sekarang terpuruk seperti itu, tetapi kekuatan mentalnya puluhan kali lebih kuat dari orang biasa.

Wanita itu tiba-tiba merasa kepalanya sangat sakit, dia memegang kepalanya dan langsung berteriak di tempat.

“Ah…Kepalaku sakit sekali”, teriak wanita itu kesakitan.

“Kamu…apa kamu yang melakukannya?” tanya wanita satunya lagi.

Wanita pencari jodoh satunya lagi memelototi Yogi Chen dengan marah.

“Tutup mulutmu!” teriak Yogi Chen.

Yogi Chen berteriak dengan sikap yang dingin, “Keluar dari sini.”

“Kamu…” kata wanita itu tergagap.

Wanita itu menunjuk Yogi Chen, dan seluruh tubuhnya gemetar.

“Baik, baik, baik, aku akan memanggil orang, aku masih tidak percaya dengan keanehan ini!”

Dia buru-buru menopang wanita pencari jodoh satunya dan keluar dengan cepat.

Dia ingin Yogi Chen tahu apa statusnya di keluarga Yuan!

Tidak lama kemudian, wanita pencari jodoh itu masuk dengan membawa sekelompok pria besar, “Cepat tangkap dia dan bawa ke hadapan Tuan, bocah ini keras kepala dan tidak menghormati Tuan!” kata wanita itu dengan marah.

Setelah mendengar kata-kata wanita itu, beberapa pelayan keluarga Yuan pun bersiap-siap, “Kamu hanya menantu sampah, apa kamu benar-benar mengira kamu sudah menjadi tuan rumah?” kata salah satu pelayan itu.

“Hari ini, aku akan membuatmu mengerti apa yang disebut dengan aturan sopan santun!” katanya lagi.

Setelah mengatakan itu, dia mengangkat tinjunya dan mengarahkannya ke Yogi Chen untuk “menyapanya”.

“Duak duak!”

“Keluar!” teriak Yogi Chen.

Yogi Chen hanya memiliki kekuatan yang kecil, tetapi aura yang mengerikan keluar dari tubuhnya.

“Bruk, bruk!”

Kedua pelayan yang menyerangnya tiba-tiba merasakan kekuatan yang kuat menekan pundak mereka, dan langsung menekan mereka ke tanah.

Dan membuat mereka bahkan tidak bisa menggerakkan jari tangan mereka.

Wanita itu tercengang di tempat, kedua kakinya gemetar tak terkendali.

“Kamu…apa yang kamu lakukan?”

Aura yang sedalam dan seluas laut, seolah-olah mereka adalah sekelompok perahu kecil yang tersesat di laut, dan sebuah ombak besar bisa menghancurkan mereka hingga berkeping-keping.

“Aku peringatkan kalian untuk yang terakhir kalinya, jika kalian masih berani muncul di hadapanku, aku pasti akan menghancurkan kalian”, kata Yogi Chen dengan marah.

Yogi Chen adalah orang yang berada di tingkat pelepasan, dan bukan sembarangan orang yang bisa mengganggunya.

Kehormatan orang yang kuat tidak bisa disinggung.

Novel Terkait

 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
4 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
4 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
4 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
4 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
4 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
4 tahun yang lalu