My Greget Husband - Bab 304 Apa Ini yang Dinamakan Keadilan?

“Kamu sama sekali tidak mengetahui bagaimana cara aku melewati ini semua."

Melahirkan adalah masalah besar, apalagi tidak ada orang yang bisa merawatnya, dalam dua hari Nina Mu sudah kurus beberapa kilo .

Benar-benar sangat menderita.

Ketika suaminya pulang, tanpa sebab dan alasan langsung menyalahkan, bahkan seperti ingin membunuh anaknya.

Ketika itu Yanto Chen tidak bisa mengutarakan penderitaan.

Dia berjuang hidup dan mati di Kunlun, bukankah juga untuk keluarga Chen? Tapi sekarang Nina Mu terlihat seperti ini, jadi dia berjuang demi apa?

“Nina, aku….” Kata Yanto Chen dengan menyesal sambil mengulurkan tangannya untuk memegang pipi Nina Mu.

“Kamu jangan mendekat” Kata Nina Mu.

Nina Mu terkejut dan mundur dua langkah, sambil memeluk anaknya dengan erat.

Melihat wajahnya yang penuh ketakutan, Yanto Chen dengan cepat berkata: "Jangan takut, aku ... tidak akan menyakiti kamu lagi."

Pada saat itu, terdengar teriakan yang tergesa-gesa dari luar koridor hotel: “Guru kamu di mana, guru….”

“Itu adalah suara Bertha.”

Mereka berdua langsung berjalan keluar kamar, lalu melihat Bertha yang sedang panik, Kepala biara Maria berkata: “Pengkhianat, Ada urusan apa kamu mencari aku?”

“Guru, aku sudah menemukan rahasia keluarga Chen...”

Bertha merasa bahagia ketika melihat Kepala biara Maria. Sumirna Fang mendekatinya dan menepuk pundaknya dan berkata: “Jangan terburu-buru, tarik napas dulu.”

Bertha menarik napas dalam-dalam lalu berkata: “Kepala Biara Sumirna Fang, aku melarikan diri dari keluarga Chen. Ternyata keluarga Chen diam-diam telah bergabung dengan Organisasi Dragon God.”

Apa?

Keluarga Chen bergabung dengan Organisasi Dragon God?

Setelah mendengar ini, wajah mereka berdua menjadi pucat.

“Tidak bagus.” Sumirna Fang berseru: “Nona Nina….”

“Piang…”

Suara pecahan kaca datang dari dalam kamar.

Keduanya bergegas ke kamar, Yanto Chen membawa Nina Mu dan anaknya melarikan diri dari jendela.

Ini adalah lantai tiga, melihat ke bawah, sudah terlihat keluarga Chen membawa ratusan orang menyerbu ke sini.

Kepala biara Maria ingin segera mengejarnya, Sumirna Fang segera menahannya berkata: “Jangan tergesa-gesa, musuh terlalu banyak, jumlah kita sedikit, kalau mengejarnya pasti akan kita yang rugi besar.”

“Ajaran-ajaran sesat ini, aku benar-benar bodoh.” Gigi perak kepala biara Maria hampir hancur digigit saat berkata, mereka tinggal di kediaman keluarga Chen beberapa hari, namun tidak menyadari hal ini.

“Jangan banyak bicara, cepat panggil murid-murid ke sini, kita mundur dulu.” Sumirna Fang berkata dengan ekspresi serius: “Ini bukanlah waktunya untuk berdebat tentang masalah ini. Kita pergi ke Perguruan tinggi Harapan untuk mencari pasukan penyelamat.”

Meskipun sangat ingin menyerang, tapi Maria tahu bahwa sekarang bukan waktu untuk menjadi pahlawan kesiangan.

Di sisi lain, Sandy Chen melihat Yanto Chen membawa semua orang dari keluarga Chen untuk kembali.

"Yanto, kamu baik-baik saja kan?"

Satu tangan Yanto Chen memeluk Nina Mu dan tangan lainnya memegang anaknya, dia menggelengkan kepala lalu berkata: “Kakak, aku baik-baik saja. ”

“Di mana Bertha? Apakah Bertha ada atas?” Tanya Ibra Chen yang keluar dari segerombolan orang.

“Emmm…”

Yanto Chen mengangguk kepala: "Murid Emei sudah tahu bahwa keluarga Chen kita telah bergabung dengan Organisasi Dragon God."

“Wanita jalang itu, memang pantas mati.” Ibra Chen menggigit bibirnya dengan kuat.

Yanto Chen berkata: “Jika ada yang ingin ditanyakan, ketika kita pulang baru ditanyakan.”

“Murid Emei sedikit, sedangkan orang kita banyak, sekarang menyerang lalu...”

“Kakak, sudah terlambat.” Yanto Chen menghela napas, Jika kalian datang satu langkah lebih awal, mungkin ada harapan untuk menangkap semua murid Emei.

“Ai…, ayo kita kembali.” Kata Sandy Chen dengan kesal kepada semua orang.

......

Maria dan Sumirna Fang berdua, bergegas membawa dua puluhan murid pergi ke Perguruan tinggi Harapan dan membuat ketua senior Sumarto Yu dari Aliran Huashan kaget.

Setelah selesai mengutarakan niat kedatangan mereka, Maria dengan cemas berkata: "Senior Yu, cepat bawa orang bersamaku untuk menghancurkan keluarga Chen."

“Jangan terburu-buru, Kepala Biara Maria.” Sumarto Yu berkata: “Sekarang sudah larut malam. Jika ada sesuatu, mari kita bicarakan besok.”

Apa?

Mendengar hal ini, Maria langsung marah: “Senior Yu, apa maksud dari perkataanmu? Keluarga Chen telah masuk dalam Organisasi Dragon God, organisasi aliran sesat, kita enam aliran besar memiliki tanggung jawab untuk membasmi aliran sesat, mengapa harus menunggu hingga esok hari?”

“Maria….”

Sumirna Fang menarik lengan bajunya, melangkah maju dan bertanya, "Senior Yu, apakah ada yang ingin disampaikan?"

Ai...!

Sumarto Yu menghela napas dan berkata, "Dua Kepala Biara, aku tidak akan menutupinya lagi dari kalian. Saat ini, semuanya demi dunia bela diri. Tidak cocok untuk bertentangan dengan Organisasi Dragon God."

Apa?

“Kekuatan Organisasi Dragon telah menekan sampai dunia bela diri, apakah kita tidak melakukan tindakan apa pun?” Kata Maria sangat marah.

“Jika ingin pergi, kalian pergi saja sendiri, aku beritahu kepada kalian, jika terjadi sesuatu, kamu tidak bisa memikul tanggung jawab ini.” Kata Sumarto Yu sambil memutar badan lalu pergi.

“Para pengecut ini, aku akan melapor ke wakil kepala.” Kata Maria dengan marah lalu pergi ke kediaman Kepala Biara Jinglian.

“Meskipun kamu pergi ke tempat Yasmine Guo juga tidak ada gunanya.” Sumarto Yu mencibir lalu berjalan pergi.

Maria dan Sumirna Fang pergi ke vila Kepala Biara Jinglian, dengan sopan berkata: “Murid Maria dan Sumirna datang melihat Master Pimpinan.”

Begitu suara itu terdengar, pintu pun terbuka sendiri.

Keduanya bergegas masuk dan melihat di aula, Kepala Biara Jinglian berpakaian putih, duduk bersila di atas futon.

“Hormat kepada Master Pimpinan.”

Kepala Biara Jinglian berkata: "Kalian berdua mengapa datang malam-malam, ada masalah apa?"

“Master Pimpinan.”

Dua orang berlutut di depan Kepala Biara Jinglian dan mengatakan tujuan mereka. Mereka mengira setelah mendengarkan apa yang terjadi, Kepala Biara Jinglian akan marah dan memimpin mereka untuk memusnahkan keluarga Chen, tetapi yang membuat mereka tercengang adalah setelah Kepala Biara selesai mendengarkan, dia terlihat biasa saja.

“Masalah ini tidak bagus, Kontes Konferensi Bela diri akan segera berlangsung, tidak baik menimbulkan masalah di saat ini, kalian pulanglah terlebih dahulu.”

“Master Pimpinan, ada apa denganmu? Bukankah sudah berjanji untuk membantu keadilan dan memberantas aliran sesat? Apakah Kontes Konferensi Bela diri lebih penting daripada keadilan?”

Maria dengan tidak percaya menggelengkan kepalanya dan berkata, “Apakah kalian takut dengan Organisasi Dragon God kan?"

“Diam!”

“Maria, cepat minta maaf pada Master Pimpinan.” Sumirna Fang cemas, kenapa dia bisa berkata seperti ini?

Perkataan Maria menusuk luka hati Kepala Biara Jinglian, wajah Kepala Biara Jinglian langsung menjadi serius, aura di aula menjadi menegangkan.

“Kenapa aku harus meminta maaf?” Maria dengan keras kepala berkata: “Tangan Organisasi Dragon God telah menjulur sampai di depan kita, tapi kita acuh tidak acuh.

“Ini adalah lelucon yang besar.”

“Baiklah, kalian pemberontak, berani mengatakan hal seperti itu.”

Energi yang kuat dilepaskan oleh Kepala Biara Jinglian.

Maria merasa seolah-olah tubuhnya ditekan ribuan kilo beban, bahkan napasnya menjadi lebih cepat.

Tapi dia menggigit bibirnya dengan kuat, tidak mau berlutut.

“Berlututlah.”

“Tidak akan!”

Bumm…!

Energi yang kuat langsung menciptakan angin kencang di aula, meniup tirai bergoyang kuat.

"Master, tolong lepaskan Maria, dia tidak bisa bertahan lagi!"

Melihat Sumirna Fang yang memohon, Kepala Biara Jinglian mencibir, menghempaskan lengan bajunya, lalu kekuatan yang tidak tertahankan menerbangkan mereka berdua.

“Pulanglah, sebelum Kontes Konferensi Bela diri tidak diizinkan keluar.”

Bumm…!

Selesai berbicara, pintu pun tertutup rapat.

“Bangunlah, ayo kita kembali.” Sumirna Fang menopang Maria dan mengelap darah yang ada di bibirnya.

Saat ini, baik dia maupun Maria, memiliki keraguan tentang keadilan yang mereka perjuangkan.

….

Keesokan harinya, Michelle Su pergi lebih awal ke Magic Entertainment, karena baru membeli World Entertainment Group, jadi masih banyak hal yang harus dia selesaikan.

Meskipun lelah, dia merasa puas dan bahagia.

Asalkan mengintegrasikan seluruh sumber daya di World Entertainment, dari sepuluh besar di Tiongkok bisa menjadi nomor 1 di Tiongkok.

Pesta penyambutan Presdir di malam ini, adalah pertama kali dia dengan status pimpinan berjumpa dengan orang-orang yang terkenal di kota Xichuan.

Seharian, Yogi Chen tidak bisa tidur dengan nyenyak.

Tetapi ketika dia bangun, dia langsung dimarahi oleh ibu mertuanya.

Alasannya karena dia tidak membuat sarapan.

Yogi Chen tersenyum dan berkata: "Ibu, maaf, belakangan ini perusahaan memiliki banyak urusan aku jadi sering bangun terlambat, aku akan segera menyiapkan sarapannya untukmu."

Melihat bahwa Yogi Chen memiliki sikap mengakui kesalahannya, Julia Tang tidak banyak bicara lagi.

Bagaimanapun, sekarang dia sudah bercerai dari Kliver Su dan bertengkar dengan keluarga Tang. Satu-satunya orang yang bisa dia andalkan sekarang adalah Michelle Su dan Yogi Chen.

“Yogi Chen, aku ingin menanyakan satu hal kepadamu.”

Julia Tang bertanya, "Tahukah kamu apa yang dilakukan Michelle Su selama dua hari terakhir ini? Dia setiap hari keluar pagi-pagi dan pulang malam-malam, berpakaian sangat formal, apakah dia sudah menemukan pekerjaan?"

"Iya, Michelle Su sudah mendapatkan pekerjaan."

“Benarkah, pekerjaan seperti apa?”

Yogi Chen tersenyum dan berkata” "Menjadi presdir sebuah perusahaan dengan gaji tahunan puluhan juta RMB."

“Benarkah?” Julia Tang sangat gembira: “Putriku sangat luar biasa, dia telah menjadi presdir.”

Tapi segera dia curiga lagi.

Mengapa Michelle Su tidak memberitahunya?

Dia juga tahu sedikit tentang perusahaan-perusahaan ini di Kota Xichuan, dia belum pernah mendengar tentang hal perekrutan presdir.

Dan gaji tahunan adalah puluhan juta, sungguh gaji yang tidak rendah.

"Ibu, Michelle Su baru saja menjabat selama dua hari terakhir dan ada banyak hal yang harus dia urus. Mungkin dia tidak ingin kamu khawatir."

“Betul juga.”

Julia Tang sangat percaya bahwa keunggulan putrinya adalah berbakti.

“Sekarang setelah Michelle Su mendapatkan pekerjaan, aku tidak ingin kamu kaya raya. Jaga Michelle Su dengan sepenuh hati saja.” Sambil berkata dia mengambil segelas susu dan pergi. Setelah berjalan dua langkah, dia berbalik dan berkata: " Ngomong-ngomong, aku ada janji dengan sahabatku untuk SPA hari ini, jadi tidak perlu memasak untuk makan siang. "

Yogi Chen tersenyum dan mengangguk kepala. Tampaknya ibu mertuanya telah keluar dari bayang-bayang perceraian.

Setelah sarapan, Julia Tang membawa tas LV, memakai sepatu hak tinggi lalu keluar.

Di sisi lain, Nara Bao bangun pagi-pagi untuk membeli bahan-bahan makanan.

Dia berpikir untuk membuat makanan yang enak untuk Yogi Chen.

Dia membuatkan ikan goreng saus tomat, daging saus tiram, tumis udang, telur kukus, dan kemudian semangkok sup pedas manis.

Setelah memasak, dia dengan tenang menunggu kedatangan Yogi Chen.

Dalam sekejap mata, sudah pukul 11:30, dan Yogi Chen masuk dengan seikat bunga di tangannya.

Kali ini bukanlah bunga lili, melainkan membawa mawar merah.

"Maaf, membuatmu menunggu lama."

Setelah menerima bunga, Nara Bao sangat gembira, dan dengan cepat menariknya ke meja makan.

"Duduklah dulu, dan aku akan menyajikan makanan untukmu."

Sambil bicara, dia meletakkan bunga, berlari ke dapur dan menyajikan semangkok nasi untuk Yogi Chen.

"Cepat, cicipi ikan ini, apakah cocok dengan selera makanmu?"

Di bawah tatapannya yang penuh harapan, Yogi Chen menjepit sepotong ikan dan memasukkan ke dalam mulutnya.

Asam pedas, garing di luar dan empuk di mulut.

Dalam sekejap, Yogi Chen menyukai cita rasanya.

"Ya, sangat lezat!" Yogi Chen memuji masakannya sambil tersenyum.

"Serius?"

Mendengar perkataan Yogi Chen, Nara Bao tidak bisa mengungkapkan kegembiraannya, asalkan Yogi Chen menyukainya, dia merasa kerja kerasnya tidak sia-sia.

"Serius."

Yogi Chen mengangguk dan berkata, "Kamu juga makan, aku tidak bisa makan begitu banyak seorang diri."

Nara Bao tersenyum dan berkata, "Tunggu, aku akan membantumu mengupas kulit udang dulu."

Melihatnya yang begitu perhatian, Yogi Chen sangatlah tersentuh.

Dia tidak bisa menahan untuk menggenggam tangannya dan berkata, "Denganku, kamu tidak perlu seperti ini."

Novel Terkait

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
4 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
5 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
4 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
4 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
4 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
4 tahun yang lalu