My Greget Husband - Bab 146 Syarat

Carmila Xu memeluk kotak itu, dan terdiam.

Hatinya sangat berbahagia, ternyata Yogi Chen membeli Sky City yang dilelang itu untuk diberikan kepadanya.

Dia merasa hidupnya sangatlah bahagia, dan semua kebahagiaan ini diberikan oleh Yogi Chen.

Dia menahan nafsu untuk memeluk Yogi Chen, dan berkata: “Yogi Chen, hadiah ini terlalu berharga. Aku... Traktik kamu makan, bolehkah?”

Awalnya dia ingin mengatakan kalau hadiah ini sangat berharga dia tidak dapat menerimanya, namun dia sangat suka dengan Sky City ini, ditambah dengan hadiah ini adalah hadiah yang langsung diberikan Yogi Chen kepadanya, dia tidak rela untuk mengembalikan hadiah ini kepada Yogi Chen.

“Boleh!”

Yogi Chen melihat jam, ternyata belum begitu malam, lagipula dia sendirian juga bosan, lebih baik menemani dia dan menghabiskan waktu.

Melihat Yogi Chen menganggukkan kepala, hati Carmila Xu bahagia, langsung turun dari mobil Yongki Wu.

Jeremy Xu yang duduk di belakang juga lupa menahan dia, ketika dia sadar kembali, anak kesayangannya sudah masuk ke mobil Yogi Chen.

Setelah masuk ke mobil, Carmila Xu juga tidak berkata, mereka berdua saling bertatap mata, seperti ada aliran listrik.

Tapi, di saat ini ponsel Yogi Chen berdering.

Nada dering ponsel ini memecahkan suasana ini.

Siapa ini, malam-malam menelepon dia, Yogi Chen dengan muka tidak senang melihat ponselnya, ternyata Nia Yu yang meneleponnya.

Di saat ini, kenapa dia menelepon aku?

“Polisi Nia, sudah malam begini menelepon aku, ada masalah apa ya?”

“Yogi.. Yogi Chen, kamu sekarang ada waktu luang? Aku ada sedikit masalah, membutuhkan bantuan kamu!” Nada Nia Yu sangat cemas dan buru-buru.

“Sudah malam begini ada masalah apa ya?” Yogi Chen tersenyum dan melihat Carmila Xu yang ada di sampingnya dan berkata: “Aku sekarang tidak ada waktu luang.”

“Yogi Chen, aku memohon kepada kamu.” Nia Yu terus memohon: “Kamu kemari, maka aku akan mencium kamu.”

Apa?

Menawarkan ciuman!

Yogi Chen langsung berminat dan bertanya: “Coba kamu ceritakan, ada masalah apa.”

Mendengarkan suara Yogi Chen yang menggoda di telepon, muka Nia Yu langsung memerah. Apa yang terjadi padanya? Mengapa dirinya secara tidak sadar ingin menciumnya? Terlalu memalukan, dirinya.. dirinya kenapa bisa mengatakan perkataan demikian.

Namun dia sebagai ketua dari Tim Investigasi Kriminal, perkataan yang diucapkan seperti air yang dibuang keluar, karena dia sudah mengucapkan, tidak ada kata malu!

“Hmm.. Susah dijelaskan dalam telepon, kamu cepat kemari, aku sekarang berada di kafe XXX menunggu kamu!”

Yogi Chen baru saja ingin berkata, dia sudah memutuskan teleponnya, lalu menggunakan wechat mengirim lokasi kepada dia.

Melihat info yang dikirim, Yogi Chen menggelengkan kepala.

Dengan sedikit nada minta maaf berkata: “Sebenarnya hari ini ingin berdua dengan kamu, namun orang yang menelepon memanggil aku untuk minum kopi, kamu bersama aku ke sana saja.”

“Siapa?” Tanya Carmila Xu.

Ruang mobil juga tidak terlalu besar, dia pasti sudah mendengar dialog mereka berdua, dari suara orang yang menelepon, orang yang menelepon seorang wanita, dan memiliki hubungan yang akrab dengan Yogi Chen.

Dan wanita itu pasti bukan Michelle Su, karena sudah malam begini Michelle Su tidak mungkin mengajak dia minum kopi, pasti langsung menyuruh dia pulang ke rumah.

Awalnya Yogi Chen ingin menjawab Nia Yu, namun melihat perubahan wajah dia langsung mengubah jawabnya: “Hanya teman biasa saja.”

Ini benar-benar aneh, kenapa dia sangat peduli dengan perasaan dia.

“Teman biasa?”

Setelah mendengar perkataan Yogi Chen, dia dengan nada lembut berkata: “Temanmu sangat buru-buru mencari kamu, pasti ada masalah darurat, kalau begitu aku tidak ikut saja.”

Sambil berkata, dia tersenyum manis,

Yogi Chen pun menjawab: “Kalau begitu, aku antar kamu pulang ke rumah.”

Dia pun merasa lega, kalau tidak nanti di depan dia melihat Nia Yu mencium dia, maka sosok dia dalam dirinya akan hancur lembur.

Gadis ini memiliki keluarga yang bagus, orangnya cantik dan perhatian lagi, ke depannya tidak tahu pria mana yang bisa menikah dengan dia.

Memikir sampai di sini, hati Yogi Chen sedikit tidak rela.

Apa?

Antar aku pulang ke rumah?

Carmila Xu langsung terdiam, lalu sedikit cemas, meskipun mulutnya berkata begitu, namun sebenarnya hatinya ingin pergi mengikuti dia.

Teman biasa?

Indra keenam wanita mengatakan bahwa ini pasti bukan teman bisa, dia juga ingin melihat siapa wanita itu.

Namun di saat itu, Yogi Chen sudah menyalakan mobil, apakah dia harus memberitahu bahwa dia ingin ikut dengannya?

Namun sebagai wanita, dia tidak boleh mengatakannya.

......

Di saat bersamaan, di ruang meditasi villa keluarga Chen.

Tuan besar Chen duduk bersila di atas tempat duduk, dan seorang biksu tua duduk di depannya.

Biksu tua ini kedua alis matanya sudah putih dan panjang hingga ke pipinya.

Wajahnya sangat ramah, seperti arahat beralis panjang yang ada di dalam 18 arahat.

Namun bentuk badannya tidak mirip dengan seorang biksu yang baik hati, melainkan memiliki hawa kekerasan lebih mirip dengan Dewa kemarahan yang ada di dalam agama buddha.

Orang ini adalah teman baik tuan besar Chen, biksu Zen.

“Biksu Zen sudah jauh-jauh datang kemari, sudah merepotkan. Aku dengan teh mengganti arak bersulang dengan kamu.” sambil berkata, tuan besar Chen mengangkat cangkir tehnya dan bersulang dengannya.

Dua hari yang lalu, dia mengundang biksu Zen kemarin, awalnya mengira dia sibuk, namun tidak menyangka datang secepat ini, hari kedua sudah tiba di sini.

“Amitabha!”

Biksu Zen berkata: “Donatur Chen, anda sudah terlalu segan, kita adalah teman baik sepanjang hidup, kamu buru-buru memanggil aku kemari, sebenarnya ada masalah apa?”

Setelah mendengar perkataan biksu Zen, tuan besar Chen langsung tersenyum dan mengangguk kepala, dia meletakkan cangkir tehnya dan terdiam sejenak lalu berkata: “Aku ingin menjadikan keluarga Chen sebagai keluarga pertapa.”

Setelah berkata sampai sini, dia langsung terbayang situasi hari itu, Yogi Chen membawa Arifin Li dan teman-temannya datang membuat onar, masalah itu membuat dia sangat marah sekali.

Biksu Zen dengan tatapan heran menatap tuan besar Chen: “Oh, kamu sudah yakin?”

Tuan besar Chen lebih cepat menganggukkan kepalanya: “Guru besar, aku juga sudah tidak ada jalan lain lagi, oleh karena itu meminta bantuan padamu, ratusan anggota keluarga Chen, jika ingin melatih menjadi pertapa, pasti membutuhkan ratusan butir Pil Pendorong Dasar....”

Setelah berkata, dia berhenti sejenak, ratusan pil Pendorong Dasar, itu harus membutuhkan dana yang sangat besar, boleh dikatakan meskipun menjual villa keluarga Chen pun tidak dapat membeli pil sebanyak ini. Namun dia juga ingin mencoba: “Guru besar, andai kata kamu bisa membantu keluarga Chen menjadi keluarga pertapa, kami anggota keluarga Chen akan melakukan apa yang diperintahkan oleh anda.”

Wah, syarat ini sangat mengerikan sekali.

Biksu Zen juga tidak menyangka, tuan besar Chen bisa membuat janji begini.

Memiliki satu keluarga pertapa yang bisa diperintah, syarat yang sangat menggoda sekali.

Tatapan mata dia tidak pasti, secara tidak sadar mengelus alis matanya. Tuan besar Chen sadar, hanya di saat biksu Zen susah membuat keputusan dia baru bisa begini.

“Karena tuan besar Chen sudah mengatakan, aku menyetujuinya.”

Biksu Zen sambil mengelus alis matanya sambil berkata: “Tapi, sebelum ini kamu harus memenuhi 1 permintaan aku.”

Ha!

Dia setuju, dia benar-benar setuju!

Hati tuan besar Chen sangat bahagia, jangankan 1 permintaan, 10 atau 20 permintaan asalkan keluarga Chen bisa melakukan pasti akan dipenuhi, dia pun tanpa ragu-ragu menyetujuinya.

Namun , dia juga merupakan orang yang sudah melihat banyak kejadian besar dan sudah melatih untuk menyembunyikan perubahan mimik wajah sendiri, tapi dia juga ingin mendengarkan, biksu Zen ingin dia melakukan apa.

Melihat tuan besar Chen tidak menjawab, biksu Zen juga tidak marah, dia pun mengangkat secangkir teh, lalu meminumnya, dengan pelan berkata: “Ingin aku membantu kalian, tapi semua anggota keluarga Chen harus masuk ke organisasi Dragon God. Asalkan kamu bisa memenuhi permintaan ini, aku akan membantu kamu, bagaimana?”

Apa?

Menyuruh semua anggota keluarga Chen masuk ke organisasi Dragon God.

Badan tuan besar Chen gemetar, mimik wajahnya juga sedikit takut, hingga air panas yang ada di cangkir teh menetes ke tangannya dia pun tidak merasakan.

Organisasi Dragon God adalah kultus jahat yang sama seperti organisasi Sun and Moon.

Sebagai murid aliran Wudang, dia bagaimana bisa masuk ke kultus jahat?

Andai kata ketahuan dengan anggota aliran Wudang, tidak menunggu orang lain menyerang, murid aliran Wudang juga akan datang membasmi keluarga Chen.

Tapi di saat ini, dia baru merespons, dengan muka heran melihat biksu Zen: “Guru.. Guru besar bukannya pertapa dari aliran Shaolin, kenapa... kenapa menyuruh aku masuk ke organisasi Dragon God!”

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
4 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
4 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
5 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
4 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
4 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
4 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
5 tahun yang lalu