My Greget Husband - Bab 130 Pemaksaan

Pada saat ini Michelle Su masih tidak mengerti, mereka mencoba menipu dirinya sendiri, mencoba memaksanya untuk mengambil bagian yang dia miliki.

Michelle Su berkata dengan rasa tidak enak, "Nenek, Direktur Ding secara pribadi mentransfer bagian ini kepadaku, dan dia dengan cepat memberikannya. Jika dia mengetahuinya, aku khawatir ..."

Semua orang mencibir ketika Michelle Su mengungkit Edwin Ding.

"Michelle, nenek tahu kesulitanmu!" Nyonya besar Su berkata, "Tapi sekarang saham itu atas namamu, dan kita tidak ada hubungannya dengan dengan Edwin Ding, dia tahu lalu memang bagaimana?"

"Ini..."

Michelle Su menggoyangkan bibirnya, tak bisa berkata-kata.

Pada saat ini Michelle Su berdiri dan mencibir: "Michelle Su, kamu bahkan mengancam kami dengan membawa Edwin Ding!"

"Tidak, tidak seperti itu ..."

Michelle Su sebenarnya tidak bermakud seperti itu sama sekali. Lagi pula, sahamnya diberikan kepada dirinya sendiri oleh Edwin Ding. Jika dia memberi tahu dia dia memberikannya pada orang lain lagi, bukankah itu sama saja bermasalah dengannya?

Tapi dia berpikir begitu, yang lain tidak berpikir begitu.

Sebelum Edwin Ding adalah Presdir perusahaan keluarga Su, mereka hanya bisa tetap diam, sekarang Presdir adalah Michelle Su, mereka tidak akan diam.

"Michelle Su, jangan menyebut-nyebut nama Edwin Ding ini!"

"Ya, kami tidak akan berkompromi."

"Kemampuanmu tidak cukup untuk memimpin keluarga, aku sarankan kamu untuk menyerahkan saham dengan patuh, mungkin kamu bisa meninggalkan sedikit lebih banyak untukmu!"

...

Semua orang, berkata satu per satu, mereka sudah sangat ingin sekali mendapatkan bagian saham Michelle Su.

Menghadapi paksaan semua orang, Michelle Su menggigil dan memandang Nyonya besar Su dan berkata, "Nenek, apakah kamu ingin aku melepaskan bagian sahamku, dengan begitu baru kamu puas?"

"Umm."

Wanita tua itu menghela napas dan berkata dengan sedikit malu: "Michelle, pada kenyataannya, nenek tidak ingin seperti ini. Sangat sulit bagimu untuk mengambil tanggung jawab yang berat. Nenek mencintaimu dan tidak ingin membuatmu menopang begitu banyak tekanan."

"Selain itu, masalah bisnis masih membutuhkan pria. Jadi, kamu harus mempertimbangkan niat baik nenek."

Nyonya besar Su tampaknya sedang memikirkan Michelle Su, tetapi makna kata-katanya hanya ada satu hal: serahkan bagian saham itu, kamu hanya seorang wanita tidak pantas memegangnya.

Bagaimana Michelle Su tidak memahaminya?

Dia tidak bisa mengatakan kepahitan di hatinya, dia berpikir akan ada hari seperti itu, tetapi dia tidak berharap itu akan datang begitu cepat.

Melihat Michelle Su tidak berbicara, Nyonya besar Su sedikit tidak senang, tetapi menekan ketidakpuasan di hatinya, dan berkata dengan sungguh-sungguh: "Michelle, nenek sudah tua, nenek telah hidup dengan baik dalam beberapa tahun, dan satu-satunya harapan adalah anak-anak keluarga Su kita dapat memikul beban keluarga dan meneruskan keluarga Su bersama-sama, sehingga bahkan jika aku sudah tidak ada, aku akan memiliki kehormatan untuk bertemu dengan leluhur keluarga Su. "

"Nenek..."

Michelle Su meraih tangan Nyonya besar Su dan menghibur: "Tidak, Anda akan hidup selama seratus tahun."

Nyonya besar Su menepuk tangannya dan berkata dengan puas: "Nenek tahu bahwa kamu adalah anak yang baik dan berbakti. Nenek berharap kamu akan melakukannya untuk nenekmu, bukan? Hanya anak-anak keluarga Su kami yang sudah dewasa, Keluarga kita baru akan berkembang. "

Setelah Nyonya besar Su selesai berbicara, Hendri Su di samping ingin berbicara, tetapi dihentikan oleh mata Nyonya besar Su.

Dia mengenal Michelle Su dengan sangat baik. Berbakti adalah kekuatan dan kelemahan terbesarnya. Sekarang Michelle Su memiliki ekspresi ragu dan jelas sudah tersentuh olehnya.

"Michelle, nenek tahu kekhawatiranmu, jangan khawatir, bahkan jika kamu menyerahkan sahamnya, kamu masih Presdir perusahaan keluarga Su kita!" Kata Nyonya besar Su penuh rasa tertarik.

"Nenek..."

Tiba-tiba Hendri Su mendongak dan memandang wanita tua itu dengan ragu, ketika dia melihat wanita tua itu menggelengkan kepalanya dengan lembut, dia langsung mengerti apa yang dimaksud nenek.

Dia menahan ketawa di dalam hati, dan berpikir, asalkan dia menyerahkan sahamnya, mereka akan memiliki saham lebih banyak daripada Michelle Su. Tidak masalah bagi mereka untuk menyingkirkannya sebagai Presdir.

Pada saat ini, semua orang di keluarga Su memandang Michelle Su, dan suasananya sangat canggung.

"Huuuh~"

Michelle Su menghela napas dan memecah keheningan: "Kalau begitu ... Lakukan saja apa yang dikatakan nenekku."

Dia tahu dia tidak dapat menahan saham itu, dan neneknya berkata begitu, jika dia menolak, maka dia tidak berbakti. Bagaimana karakter orang yang tidak berbakti bisa menjadi lebih baik?

Ketika itu tersebar, siapa lagi yang mau berbisnis dengannya?

"Benar saja, kamu benar-benar cucu nenek yang baik. Nenek tidak sia-sia menyayangimu." Nyonya besar Su tertawa ketika dia melihat Michelle Su setuju untuk membagi sahamnya.

Hahaha!

Hendri Su di samping nyaris melompat kegirangan.

Selanjutnya, Nyonya Besar Su mengambil perjanjian transfer saham dan membiarkan Michelle Su menandatanganinya ...

...

"Yogi Chen ... Maaf, ini semua salahku, kalau aku tidak menyetir mobilmu ..."

“Sudahlah, tidak apa-apa.” Yogi Chen menoleh dan berkata kepada Yanni Lan, yang duduk di belakang: “Semua pemula seperti ini, ini sudah biasa.”

"Tapi..."

“Oke, tidak ada tapi-tapi, kalau tidak, aku akan marah.” Yogi Chen dengan sengaja mengerutkan kening dan meningkatkan nadanya.

"Baiklah, aku tidak akan mengatakan apa-apa!"

"Itu baru benar!" Yogi Chen tersenyum dan berkata, "Aku sudah lama tidak mengendarai ini, nyaman juga rasanya ditiup-tiup angin."

"Pfftt"

Melihat rambut Yogi Chen berantakan di angin, Yanni Lan tidak bisa menahan tawa.

Dia awalnya sudah cantik, dengan senyum ini, bahkan lebih membuatnya lebih cantik, menarik pandangan orang yang lewat di samping.

“Sial, apa-apaan ini, orang ini bisa membonceng wanita secantik itu dengan sepeda listrik.” Ketika seorang pengemudi BMW melewati Yogi Chen, dia melihat Yanni Lan di belakang sepeda listrik kecilnya, dan matanya langsung terpana.

Pada hari biasa, Yanni Lan selalu mengenakan mantel putih di rumah sakit, tetapi hari ini ia mengenakan kaos putih dan celana pendek denim, menunjukkan kakinya yang panjang dan ramping. .

Dia mengikat rambutnya yang panjang menjadi kuncir kuda lagi, dan dia terlihat sangat muda dan cantik, seperti seorang wanita berusia sekitar tiga puluh tahun.

Yogi Chen tidak bisa menahan menelan air liurnya ketika dia melihat penampilannya.

Dengan cara ini, Yogi Chen datang ke pintu Magic Entertainment Group di mata kecemburuan semua orang.

Melihat mobil mewah yang berbaris di pintu, dan kemudian melihat sepeda listriknya, dia langsung tersenyum pahit.

Dia juga tidak ingin mengendarai sepeda listrik. Jika ini dilihat oleh karyawan perusahaan, dia pasti akan ditertawakan.

Tapi sepeda listrik itu bukan miliknya, tapi milik Yanni Lan.

Tadi malam, ketika dia mengundang Yanni Lan untuk mengobrol sambil makan malam, Yanni Lan mengatakan kepadanya dia ingin membeli mobil. Lagipula, dia sekarang adalah kepala rumah sakit.

Tidak peduli seberapa buruk, tidak bisa mengendarai sepeda listrik untuk bekerja setiap hari.

Jika dia dilihat oleh bawahannya, mereka pasti akan menertawakannya diam-diam.

Jadi dia bertanya pada Yogi Chen mobil apa yang harus dibeli, Yogi Chen melakukan riset kecil pada mobil dan dia memperkenalkannya kepadanya.

Setelah mengenalinya, Yanni Lan menjadi tertekan lagi, ternyata dia telah mendapat izin mengemudi beberapa tahun yang lalu, tetapi dia belum mengendarai mobil sejak itu, jadi dia sedikit tidak yakin apakah dia benar-benar bisa mengemudi ke jalan langsung.

Mendengar ini, Yogi Chen memberi Yanni Lan kunci mobil Mercedes-Benz impornya di tempat dan membiarkannya mengendarai mobilnya sendiri untuk latihan.

Tetapi siapa sangka saat ia menyetir dengan baik, seekor kucing liar tiba-tiba muncul di depannya, Yanni Lan sangat takut hingga menijak pedal gas sebagai rem, jadi mobil menabrak pohon besar di sisi jalan.

Memikirkan adegan tadi malam, Yogi Chen masih memiliki ketakutan yang melekat. Pengemudi wanita itu, benar-benar mengerikan.

Novel Terkait

Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
4 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
4 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
4 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
4 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
4 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
4 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
4 tahun yang lalu