My Greget Husband - Bab 199 Tingkat Kelahiran Tahap Lanjutan

"Amitabha, aku adalah senior penjaga kitab Shaolin. Tingkat ini memiliki tujuh puluh empat jilid kitab suci Buddha."

Yogi Chen mengangguk, memikir bahwa jika di sini ada tujuh puluh empat jilid kitab, maka kemungkinan mendapatkan kitab rahasia itu jauh lebih tinggi.

Maupun itu dua kitab suci utama atau 72 kitab jurus pemungkas, itu bukan kerugian baginya walaupun hanya mendapatkan salah satu dari mereka!

Yogi Chen menarik napas dalam-dalam dan berjalan ke rak buku tempat kitab-kitab rahasia ditempatkan.

Ketika dia berjalan ke rak buku, dia terpana, karena kecuali beberapa buku di rak buku, sisanya hanya tabung bambu dan kulit binatang. Dia bahkan melihat beberapa peninggalan tulang dan relik Buddha yang letak di sana.

Tiba-tiba, Yogi Chen memiliki suatu ide, dia melihat sepotong kulit binatang dari sudut matanya.

Itu dia!

Yogi Chen mengulurkan tangannya untuk meraih kulit binatang itu, kemudian dia segera mundur. Senior penjaga kitab itu membuka matanya dan menunjuk ke ruang rahasia di sebelahnya dan berkata, "Kamu memiliki tiga hari untuk memahaminya. Setelah tiga hari, kitab itu harus dikembalikan ke tempat semula."

Setelah berbicara, biksu tua berambut putih itu menutup matanya.

Karakter yang tertulis di atas kulit binatang ini adalah bahasa Sanskerta, untungnya Yogi Chen juga tahu sedikit tentang bahasa Sanskerta ketika dia mempelajari tentang barang antik.

Tiga karakter utama bahasa Sansekerta itu jika diterjemahkan ke dalam karakter China, jelas adalah Kitab Xisui!

Sial!

Kali ini memang sangat luar biasa!

Ternyata adalah salah satu dari dua kitab suci utama!

Namun, kitab ini ditulis dalam bahasa Sanskerta, dan meskipun orang lain yang mendapatkannya. Jika mereka tidak mengerti bahasa Sanskerta, maka kitab ini juga tidak dapat dipelajari oleh mereka.

Jantung Yogi Chen berdegup kencang, Kitab Xisui, sudahkah pernah membaca novel? Ini adalah kitab yang dapat membersihkan sumsum dan menguatkan tendon.

Sungguh karakter yang sangat baik!

Yogi Chen dengan tidak sabar dia segera memasuki ke ruang rahasia di samping dan mulai berkonsentrasi untuk berlatih.

Memiliki Kitab Xisui ini sama dengan meminum Pil Penguat Roh yang tanpa batas, dapat dikatakan bahwa Yogi Chen mendapatkan Kitab Xisui ini, dia telah setara dengan mendapatkan tiket untuk masuk ke tingkatan return.

Tentu saja, premisnya adalah Yogi Chen dapat memahami Kitab Xisui ini.

Memikirkan hal ini, Yogi Chen menarik napas dalam-dalam, menekan dan menyimpan kegembiraan hatinya, dan mulai memahaminya dengan penuh konsentrasi.

Awalnya dia menerjemahkan kata Sanskerta dengan kata demi kata, dan kemudian membacanya berulang kali, sampai dia bisa menghafalnya dari belakang, kemudian dia meletakkan kulit yang ada di tangannya.

Waktu di ruang rahasia berlalu sedikit demi sedikit, dan kekuatan interval Yogi Chen menjadi lebih kuat sedikit demi sedikit.

Tidak tahu berapa lama kemudian, pintu ruang rahasia itu dibuka, dan tiga hari telah berlalu.

Yogi Chen tiba-tiba membuka matanya! Dan matanya cemerlang.

Napas yang kuat menyebar dari seluruh tubuhnya!

Tingkat kelahiran tahap lanjutan ! !

Yogi Chen kagum, "Kitab Xisui" ini memang layak untuk disebut sebagai dua kitab suci utama Shaolin, bahkan bisa membuatnya langsung dipromosikan ke tahap master tingkat lanjut dengan langsung dua kali berturut-turut meningkat!

Selama dia melangkah satu tahap lagi, maka dia akan menjadi seorang biarawan besar yang di tingkat kelahiran sempurna.

Dia mencoba untuk mengalirkan reikinya, dan menyadari bahwa reikinya sudah menguat menjadi beberapa kali lipat dari sebelumnya.

Bukan hanya itu, dia bahkan merasa pikirannya menjadi sangat jelas dan pandangannya sangat peka, dia sekarang bisa memahami banyak hal yang tidak dipahaminya sebelumnya, hanya dengan sekedar memikirkan saja, dia sudah bisa memahami inti masalah.

Efek terbesar dari Kitab Xisui ini adalah untuk membersihkan sumsum dan menguatkan tendonnya, untuk membersihkan dan meningkatkan kualifikasi praktisinya. Pada awalnya Yogi Chen telah mengkonsumsi Pil Naga Harimau terlebih dahulu, dan sekarang dia telah mempelajari Kitab Xisui. Kitab biasa jika dilihat olehnya, dia bisa langsung memahaminya dengan sekejap.

Dapat dikatakan bahwa Yogi Chen sekarang adalah jenius yang paling kuat di antara para jenius.

Rasa percaya diri yang kuat muncul dari lubuk hatinya, itu adalah rasa percaya diri dari orang yang kuat.

Kali ini adalah pilihan yang benar untuk memasuki ke Perguruan tinggi Harapan untuk mencuri kitab suci. Setelah bekerja keras lagi, maka dia pasti akan dipromosikan menjadi biarawan tingkatan return dalam waktu sebulan!

Memikirkan ini, Yogi Chen berdiri, dia mengalir reiki tubuhnya, dan kotoran yang menempel di tubuhnya segera berjatuhan dari tubuhnya.

Setelah berjalan keluar dari ruang rahasia, Yogi Chen merasa seperti dirinya telah menjauhi dunia ini dengan lama.

Mengembalikan Kitab Xisui ke posisi semulanya, Yogi Chen berjalan keluar dari Paviliun Sutra letaknya Kitab Suci.

Ketika Yogi Chen keluar, dia tertegun.

Sial.

Sudah gelap? Melihat di luar gelap gulita, dia segera menghidupkan ponsel dan melihat ke layarnya.

Sial, ini Hari Kemerdekaan Nasional. Apakah ini sedang liburan sekolah?

Terbunyi suara berdengung!

Hanya beberapa detik setelah ponsel dihidupkan, nada notifikasi terus berdering.

Ponselnya dimatikan selama tiga hari, pasti ada banyak orang yang mencarinya!

Yogi Chen membuka notifikasinya, dan melihat bahwa ada pesan dari Martin Zhou, Albert Zhao, Bety Zhang, dan Jeffrey Liu, yang semuanya mengundang Yogi Chen untuk pergi berliburan ke luar.

Dan ada juga Carmila Xu, bahkan Diana Sima juga mengiriminya pesan.

Tentu saja ada Michelle Su juga!

Yogi Chen membalaskan pesannya kepada mereka dengan satu per satu.

Saat membalas pesan, ada sebuah panggilan masuk! Yaitu panggilan dari Michelle Su!

"Yogi Chen, kamu akhirnya menjawab telepon!" Begitu panggilan tersambung, suara cemas Michelle Su keluar dari telepon: "Aku mendengar Nona Xu berkata bahwa kamu telah memasuki Paviliun Sutra. Apakah kamu sudah keluar sekarang?"

Dalam beberapa hari ini, Michelle Su sangat merindukan Yogi Chen, dan terus memanggilnya setiap hari, tetapi sayangnya dia tidak membalas pesan, dan telepon juga tidak diangkat!

Melihat sudah Hari Kemerdekaan Nasional, orang lain semua berpasangan, tetapi dirinya hanya sendirian.

Dia telah melewatkan Festival Pertengahan Musim Gugur tahun ini, dan dia tidak ingin melewatkan Hari Kemerdekaan Nasional lagi!

Dia sekarang sangat menghargai setiap menit dan setiap detik yang dia habiskan bersama Yogi Chen.

Hari ini kebetulan adalah hari pertama Hari Nasional, dan sangat ramai di jalanan, jadi dia berjanji dengan Brenda Li untuk pergi berbelanja.

Ketika dia melihat sepasang kekasih manis di jalan, dia langsung sangat merindukan Yogi Chen.

Jadi dia mencoba meneleponnya, berpikir bahwa pihak lain masih mematikan teleponnya, tetapi dia tidak menyangka bahwa teleponnya akan diangkat!

Yogi Chen tersenyum dan bertanya, "Ya, baru saja keluar, di mana kamu sekarang?"

"Aku di Temple Street, bersama Brenda Li. Ada banyak orang di sini, sangat ramai! Maukah kamu datang dan pergi berbelanja dengan aku?"

Mendengar suara centil istrinya, Yogi Chen merasa hangat di hatinya. Dia sudah tidak melihat Michelle Su selama beberapa hari, dia juga merindukan Michelle Su. Dia segera berkata, "Aku akan segera pergi, kalian berdua menungguku di sana saja!"

Mendengar jawaban Yogi Chen, suasana hati Michelle Su tiba-tiba menjadi sangat baik!

Dia buru-buru bertanya kepada Brenda Li yang ada di sebelahnya: "Brenda, lihat apakah dandanan di wajahku berantakan, dan gaya rambut ..."

Melihat Michelle Su yang tampak seperti gadis kecil yang baru saja berpacaran, Brenda Li menghela napas dengan dalam di hatinya, tersenyum dan mengangguk, berkata: "Kamu sangat cantik sekarang, Yogi ... Yogi Chen, dia pasti akan menyukainya!"

“Benarkah?” Michelle Su berkata dengan gembira.

“Benar!” Brenda Li mengangguk setuju.

......

Temple Street adalah jalan tertua di Kota Xichuan. Pada setiap hari pertama dan kelima belas tahun baru Imlek, akan ada tarian singa dan tarian lentera. Jalan ini mempertahankan suasana budaya yang paling asli.

Sekarang adalah Hari Kemerdekaan Nasional, pada hari perayaan nasional ini, tidak perlu dikatakan lagi tentang kegairahan dari Temple Street.

Ada sangat banyak orang, tampak penuh dengan manusia.

Dengan tak berdaya, Yogi Chen hanya bisa keluar dari taksi dan berjalan ke sana.

Di depan pintu setiap toko, ada digantungkan sebuah bendera merah, dan hampir semua orang memiliki sebuah bendera merah di tangan mereka. Yang menari tarian singa, dan tarian lentera, semua berjalan di antara kerumunan.

Di kedua sisi jalan, ada penyulap, ada peniup permen, dan ada juga yang sedang memainkan wayang kulit.

Yogi Chen melihat beberapa keahlian yang diturunkan dari generasi yang lebih tua ini, dan merasa sangat tertarik, jadi dia sambil mengaguminya, sambil berjalan dan mencari Michelle Su.

......

Di saat yang sama, sisi lain.

Calvin Cao membawa Nia Yu ke depan sebuah gerai.

“Calvin Cao, mengapa kamu membawaku ke sini? Bukankah ini orang yang meramal?” Nia Yu mengerutkan kening. Dia sebenarnya tidak percaya pada peramalan.

“Nia, aku mendengar orang lain mengatakan bahwa peramalan dari peramal ini sangat akurat, atau biarkan dia melakukan peramalan untukmu dulu!” Calvin Cao memandang Nia Yu dengan membawa sedikit pemohonan di ekspresinya.

"Tapi..."

"Tapi apa? Kan kita sudah ada di sini, mencoba saja lah!" Calvin Cao, dengan penuh senyum, mendorongnya ke depan gerai, melihat peramal itu dan berkata, "Tuan ini, tolong bantu meramal kepada pacar aku!"

Peramal itu sudah berusia lima puluhan, dan mengenakan sebuah kacamata hitam pada malam hari. Orang yang tidak tahu akan mengira dia buta!

“Wanita muda ini, usianya 29, bermarga Yu, tidak tahu apakah aku meramalnya dengan benar?” Pada saat ini, peramal, menjepit jari-jarinya dengan serius, lalu bertanya.

Awalnya Nia Yu tertegun sesaat, dan kemudian merasa sangat ajaib, ini terlalu akurat!

Novel Terkait

Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
4 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
4 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
4 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
4 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
4 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
4 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
4 tahun yang lalu