My Greget Husband - Bab 110 Aku Percaya Padanya

Mata Arifin Li terlihat penuh dengan amarah, wajah aslinya yang tampan juga menjadi lesu.

"Jika terjadi sesuatu pada istriku, kamu dan seluruh keluarga Cao akan mati bersama istriku."

Kata-kata Arifin Li membuat Calvin Cao takut. Dia tahu apa yang dikatakan Arifin Li pasti dia akan melakukannya juga. Dibandingkan dengan keluarga Li, keluarga Cao jauh lebih lemah.

"Aaaa ...Arifin ... aku akan mengatur ini ...

Melihat wajah Calvin Cao berubah menjadi pucat, Nia Yu juga cemas, meskipun apa yang dilakukan Calvin Cao pada siang hari terlalu memalukan. Tetapi jika masalah ini tidak ditangani dengan benar, keluarga Cao benar-benar akan selesai.

Calvin Cao gemetaran dan mengeluarkan ponselnya. Yang membuatnya putus asa karena posisinya sekarang terlalu jauh, jadi ponselnya tidak ada sinyal.

Dia tidak bisa berhenti gemetar, dia akan berakhir, dia harus bagaimana ?

Tepat ketika dia gemetar ketakutan, Yogi Chen berkata: "Cukup, tidak perlu telepon lagi. Di sini terlalu jauh, Tidak ada sinyal."

Ketika Yogi Chen mengatakan ini, Calvin Cao ingin mencekiknya, tapi bukankah sama dengan dia mencekik harapan Arifin Li?

Namun, setelah Calvin Cao mendengarnya dia mengeluarkan keringat dingin.

"Bahkan jika rumah sakit mengirim ambulans, itu juga sudah terlambat. Saat itu, racun di tubuhnya sudah menyebar ke seluruh tubuh," kata Yogi Chen .

“Sial, dalam situasi seperti ini beraninya dia berkata seperti itu!” Calvin Cao marah dan takut, tetapi prioritas utama adalah menenangkan Arifin Li: “Arifin, aku ingat sepertinya telepon satelit di sini, aku akan pergi ...”

Namun, Arifin Li bahkan tidak mau memandangnya, tetapi berkata dengan cemas kepada Yogi Chen: "Yogi, bisakah kamu menyelamatkan istriku?"

Saat Yogi Chen hendak berbicara, dan Michelle Su di sebelahnya berkata lebih dulu: "Tidak, tidak, Arifin Li, bagaimana bisa dia menyelamatkan orang ..."

Sambil berbicara pelan, mundur dua langkah dari Yogi Chen, berkata dengan suara pelan: "Yogi Chen, jangan bicara, bagaimana bisa kamu menyelamatkan orang!"

Mereka sudah menikah selama hampir tiga tahun, dia bisa menyembuhkan orang atau tidak? Apakah dia masih belum yakin?

Ini adalah masalah hidup dan mati, tidak bisa sembarangan

Yogi Chen tersenyum, menepuk tangan Michelle Su, melangkah maju dan berkata, "Arifin, jangan panik, aku bertanya padamu, apakah istrimu memakan sesuatu?"

Yogi Chen melihat ada buih di sudut mulutnya, dan menurtunya seharusnya dia salah makan sesuatu.

Mendengar kata-kata Yogi Chen,Arifin Li dengan cepat mengangguk dan berkata, "Ya, dia makan nanas liar dan mengambilnya dari pohon yang tidak jauh dari sini."

Nanas liar?

Yogi Chen terdiam tak bisa berkata-kata, di mana dia makan nanas liar, jelas ada buah liar yang mirip dengan nanas liar, disebut sebagai buah Mo, sangat beracun, adalah bahan kimia.

Dia tidak menyangka di tempat ini ada buah Mo, perjalanan ini tidak sia-sia.

Namun, sangat penting untuk menyelamatkan Agnes Song terlebih dahulu, keberadaan buah Mo bisa dipikirkannya nanti? Bisa dipetik nanti.

“Aku mengerti, turunkan istrimu, rentangkan dia di hadapanku, kemudian angkat kausnya dan tampakkan pusarnya.” Yogi Chen sambil berpikir dan berkata.

Cara untuk menghadapi racun buah Mo ini sebenarnya tidak sulit, menurut catatan dalam Resep Qianjin (nama buku resep obat), hanya ada satu benda yang bisa menetralkan racunnya.

Tentu saja, benda ini bukan berasal dari kekuatan agung agama Buddha, ini hanyalah obat mujarab. Tidak sulit untuk meracik bahannya, hanya perlu menghaluskan daun Mo dan mengambil akar buah Mo dan getahnya.

Namun, racun ini hanya membutuhkan waktu satu jam dan akan segera menyebar, agar racun tidak semakin menyebar ditubuh Agnes Song, Yogi Chen harus meng-akupunkturnya untuk mencegah penyebaran racun di tubuhnya.

Karena akupunktur lebih merepotkan, karena beberapa titik akupunktur agak rumit, jadi lebih baik untuk membiarkannya terbaring di tanah.

Kata-kata Yogi Chen membuat semua orang di sekitar bingung.

Berbaring, apa yang akan dilakukannya?

Ini adalah hal yang mengancam jiwa. Bahkan Nona Anastasia Qiu tidak tahu harus bagaimana. dan Yogi Chen dia tidak akan sehebat Anastasia Qiu.

Selain itu, Beraninya dia berurusan dengan keluarga Li, apakah dia tidak takut mati?

Menyuruh Arifin Li melepaskan pakaian Agnes Song dan menyuruhnya untuk merentangkannya di hadapan Yogi Chen, bukankah ini gila?

“Yogi Chen, ini masalah serius tentang orang sakit, apakah kamu gila?” Pada saat ini, Danzel Chu berteriak: “Apakah kamu ingin mati, beraninya menggoda istri orang lain”

“Sial, Cari mati.” Calvin Cao keluar dan menunjuk Yogi Chen dan memarahi: “Kamu binatang buas, istrimu sendiri tidak kamu sentuh, tetapi beraninya menyentuh istri orang lain.”

Yogi Chen mengangkat bahu tak berdaya, bangkit berdiri, dan melambaikan tangannya: "Ya, kalian berdua sangat ganas, seharusnya kalian bisa menyembuhkan penyakit, ayolah, serahkan ini padamu, biar kalian yang menyembuhkannya."

Kemudian, dua orang yang memarahinya tadi tiba-tiba terdiam.

Jika mereka dari awal bisa menyembuhkan orang, mereka dari awal sudah akan terjun dan berharap mendapat pujian, mana mungkin dan ada giliran untuk Yogi Chen lagi.

“Cukup, Tutup mulut kalian” Wajah Arifin Li berubah, segera menunduk, menatap Danzel Chu dan Calvin Cao. Kemudian menarik napas dalam-dalam dan meletakkan Agnes Song atas di lantai, kemudian menggulung baju Agnes dengan penuh kasih, terlihat tubuh rampingnya Agnes.

Dalam sekejap, para pria di sekitar tidak bisa menahan diri dan menelan ludah.

Tetapi ketika mereka melihat wajah Arifin Li yang berubah, mereka menoleh ketempat lain tidak berani untuk melihatnya.

"Huh"

Arifin Li mendengus dan menatap Yogi Chen segera: "Yogi, apa yang harus aku lakukan selanjutnya?"

Yogi Chen duduk bersila di tanah lagi dan berkata pada Arifin Li, "Arifin, pergi ke pohon di mana kamu baru saja memetik buah, ambil sedikit getahnya, dan gali beberapa akarnya dan bawa kemari."

Jari-jari Yogi Chen mengetuk pusar Agnes Song.

Tiga inci di atas pusar ini sangat penting. aliran ini akan darah di tubuhnya melambat.

Setelah Arifin Li mendengar perkataan Yogi Chen, dia mengiyakannya dalam sekejap dia sudah pergi.

Ketika Arifin pergi, Michelle Su berkata dengan marah, "Yogi Chen, kenapa kamu tidak mau mendengar perkataanku? Istri Arifin Li keracunan, bisakah kamu menyembuhkannya? Ini masalah hidup dan mati."

Dia merasa kesal dan gelisah di dalam hatinya, dan sedikit cemburu.

Ketika dia melihat tangan Yogi Chen mengetuk pusar perut Agnes Song , dia merasa sangat tidak nyaman.

"Tidak apa-apa, aku bisa menyembuhkan racun ini."

Michelle Su hampir terjatuh ketika mendengar ini.

Kamu bukan seorang dokter, atas dasar apa kamu berani menyembuhkannya?

Air mata Michelle Su langsung keluar: "Yogi Chen, itu adalah Arifin Li, sepuluh keluarga Su pun tidak bisa dibandingkan dengan keluarga Li."

Namun, Yogi Chen sama sekali tidak berbicara, tetapi dengan penuh perhatian membantu menyembuhkan Agnes Song dengan sedikit akupunktur di seluruh tubuhnya, dan kemudian menggunakan sedikit tenaga dalam.

Dengan cepat, Arifin Li membawa apa yang diinginkan Yogi Chen. Pada saat ini sekujur tubuhnya penuh dengan lumpur dia tidak peduli, dengan cemas memberikan barang itu kepada Yogi Chen: "Yogi, tolonglah. "

Yogi Chen hendak ingin mengatakan "Tenanglah" setelah mengambil barang-barang yang dibawanya, tetapi Michelle Su yang di samping berkata dengan cemas: "Arifin Li, kamu tidak boleh mendengarkan omong kosongnya, dia hanya menantu dari keluarga Su. Bagaimana mungkin dia tahu caranya untuk menetrakan racun, kamu tidak boleh membiarkannya menyembuhkan istrimu. "

Dia juga sedang panik, bagaimana Yogi Chen bisa menyembuhkan penyakit ini. Jika ada kematian, seluruh keluarga Su akan dimakamkan bersama Agnes Song.

"Ya, benar Arifin Li, kamu tidak boleh mudah percaya. Anak ini tidak tahu apa-apa."

"Menurutku, anak ini hanya ingin menjadi pusat perhatian, Arifin Li, jangan dengarkan dia."

Semua orang mengatakan apa yang mereka ingin katakan, Arifin Li sangat kesal mendengar semua ini.

“Semuanya diam!” teriak Arifin Li tidak tahan lagi, dia meraung dan memandang semua orang dengan mata yang kesal: “Sebaiknya kalian semua diam, sekarang Yogi Chen akan menyembuhkan istriku, jika ada yang berani ribut, dan membuatku marah, aku akan membunuhmu sekarang. Apakah kalian pikir aku tidak tahu apa yang sedang kalian pikirkan? Kalian takut jika Yogi Chen tidak bisa menyelamatkan istriku, dan akan berdampak padamu? Dengarkan aku baik-baik, walaupun dia tidak bisa menyembuhkannya, itu tidak ada hubungannya denganmu, jadi diamlah! "

Setelah marah, Arifin Li menatap Yogi Chen dengan tatapan tegas: "Karena Yogi berani mengatakan ini, itu artinya dia benar-benar bisa, tidak peduli apa yang kalian katakan, aku akan tetap percaya padanya!"

Novel Terkait

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
4 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
4 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
4 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
4 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
4 tahun yang lalu