My Greget Husband - Bab 264 Kompetisi Mencari Jodoh

Di ruang bawah tanah yang dingin dan lembab, puluhan murid perempuan Emei saling bersandar agar tetap hangat.

Meski begitu, mereka masih merasa kedinginan, sampai mengigil.

Yogi Chen sangat gembira, kemudian berteriak: "Apakah Nia Yu ada?"

“Siapa ... siapa yang memanggilku?” Di dalam kegelapan, tiba-tiba terdengar sebuah suara samar.

Untungnya, dia baik-baik saja!

Yogi Chen menghela napas lega, dan langsung melemparkan roti kukus di tangannya: "Cepat, kalian cepat makan."

Murid Gunung Emei sudah kelaparan selama dua hari dua malam, sudah sangat kelaparan, saat mereka melihat roti kukus, tanpa memikirkan apapun..

Langsung mengambil roti kukus di lantai dan masukkan ke dalam mulut.

Pada saat ini, seorang wanita dengan rambut acak-acakan merangkak dengan susah payah, dia berteriak pada Yogi Chen: "Kamu ... siapa kamu sebenarnya, dan kenapa kamu bisa tahu namaku?"

Yogi Chen terpaku sesaat, sialan, hampir membeberkannya.

Dia juga tidak tahu bagaimana menjelaskannya, jadi hanya bisa diam saja.

"Kamu ... Apakah kamu mengenalku?"

Yogi Chen tidak berbicara, hanya memindahkan obor lebih dekat.

Segera setelah itu, Nia Yu melihat wajah asing dari cahaya yang redup samar.

“Tidak ... bukan dia?” Nia Yu berpikir kecewa, benar juga, ini di mana? Ini adalah organisasi Dragon God, bagaimana mungkin dia bisa ada di sini?

Nia Yu tersenyum masam.

“Kakak ini, apakah kamu masih ada roti kukus, aku benar-benar kelaparan, bisakah berikan lebih banyak lagi?” Pada saat ini, di tengah kerumunan, seorang murid perempuan Gunung Emei, berkata dengan lemah .

Suaranya tidak nyaring, tapi bisa terdengar sampai beberapa kamar disekitarnya.

Tiba-tiba, dari penjara bawah tanah ada suara orang memohon.

"Kakak, aku bentar lagi bisa mati kelaparan, tolong beri aku makanan, aku dari aliran Huashan, tunggu setelah aku keluar, aku akan membalas kebaikanmu dengan banyak uang."

"Aku dari aliran Wudang, dan masterku adalah wakil kepala aliran Wudang ..."

"Aku dari aliran Shaolin ..."

"Tutup mulut kalian semua!" Yogi Chen berteriak keras: "Siapa yang memaksaku, akan kubunuh sekarang."

Begitu dia selesai bicara, semua orang tidak berani bicara.

Mereka semua sadar, orang yang di depan adalah seorang budak Dragon God yang kejam, jika membuatnya marah, dia benar-benar bisa membunuh orang.

Yogi Chen berteriak pada murid perempuan dari Gunung Emei: "Tidak ada lebih banyak lagi, hanya segitu saja."

Murid perempuan itu dikejutkan oleh Yogi Chen, terkejut sampai tidak berani berbicara.

Suara ini ... mengapa suara ini begitu familiar?

Nia Yu menggigit bibirnya.

Mengapa suara orang ini sangat mirip dengan suaranya?

“Kakak ini, bisakah kamu memberi kami beberapa pakaian dan beberapa obat pereda demam?” Nia Yu menarik napas dalam-dalam dan berkata: “Suhu di dalam sini terlalu rendah, kami semua hanya memakai satu lapis saja, jika terus begini, kita semua akan mati kedinginan. Danjuga, beberapa orang di dalam sini sudah ada yang demam, jika demamnya tidak turun, takutnya ... "

Semua murid Gunung Emei sedih, kepala biara Maria mengalami demam, bahkan Sumirna Fang juga demam, satu-satunya yang baik-baik saja sekarang adalah Nia Yu, kakak seperguruan Gunung Emei.

Jika bahkan dia juga runtuh, maka semua orang Gunung Emei tidak ada yang bisa diandalkan lagi.

Yogi Chen mengerutkan kening, tengah malam begini, darimana aku bisa mencari obat penurun demam?

Ada, dia ingat dia ada membawa beberapa bahan obat di tubuhnya, salah satunya disebut obat penguat herbal, kegunaannya bisa meredakan demam.

Setelah mengingatnya, Yogi Chen mencari-cari di sakunya, lalu melemparnya: "Ini bisa meredakan demam."

Begitu dia selesai berbicara, ada suara langkah kaki dari luar.

Tidak, murid patroli ada di sini.

Yogi Chen buru-buru berlari keluar dari ruang bawah tanah, sebelum murid patroli datang, dia mengelus pelan kepala murid organisasi Dragon God yang terjatuh tadi.

"Cepat bangun, murid patroli ada di sini," Yogi Chen menepuk wajahnya.

Setelah mendengar perkataan Yogi Chen, murid itu panik, dan langsung bangkit berdiri.

Sial, baru tertidur, ada orang datang.

Apa gunanya rajin berpatroli, bukannya enam aliran ingin mundur.

Murid itu tidak berhenti bergumam.

Beberapa detik kemudian, beberapa murid patroli datang dengan obor di tangan mereka, dan bertanya kepada Yogi Chen: "Bagaimana, apakah ada pergerakan dari ruang bawah tanah?"

“Tidak ada pergerakan apapun.” Yogi Chen berkata: “Ketika aku pergi ke penjara bawah tanah memantau mereka, menemukan bahwa enam aliran besar di penjara bawah tanah itu hampir mati kedinginan, yang kedinginan mereka adalah orang yang sangat penting, perlukah memberi mereka beberapa pakaian untuk mengurangi kedinginannya ... "

Apa?

Setelah mendengar perkataan Yogi Chen, murid patroli segera memasuki penjara bawah tanah, dan alhasil benar-benar sama seperti yang dikatakan Yogi Chen.

Beberapa dari mereka beku tak berdaya, jika mereka datang terlambat, mereka benar-benar akan mati kedinginan.

Ini semua adalah sandera penting, jika terjadi sesuatu, mereka pasti akan dituduh.

Sepuluh menit kemudian, murid patroli berjalan ke ruang bawah tanah, sambil memeluk beberapa pakaian.

Setelah murid patroli pergi, sementara murid penjaga lainnya memasuki ruang bawah tanah untuk memeriksa jumlah orang, Yogi Chen langsung melepas pakaiannya, dan memakaikan ke murid organisasi Dragon God yang koma tidak sadar di sudut sana.

Sebelum pergi, Yogi Chen mengelus bagian belakang kepalanya dan meninggalkan ruang bawah tanah.

Ketika dia kembali ke kamar, sudah pukul satu pagi.

Dia melepas pakaiannya, berbaring di ranjang, kelelahan melandanya, setelah beberapa saat dia pun tertidur.

Malam itu, Yogi Chen bermimpi aneh.

Di dalam mimpinya, Organisasi Dragon God dikalahkan oleh enam aliran besar utama, kekuatannya membalikkan keadaan, akhirnya menjadi ketua organisasi.

Namun, tepat ketika dia mendapatkan posisi sebagai ketua organisasi yang memiliki segalanya, pintu kamar terbuka.

Derren Kui berjalan masuk, membangunkannya.

"Master organisasi, cepat bangun, ada hal menyenangkan yang bisa ditonton."

Yogi Chen sedang bermimpi, kelihatan seperti ingin mencium seorang wanita cantik, akhirnya wanita cantik itu berbalik badan dan berubah menjadi Derren Kui, akankah suasana hatinya akan baik?

"Sebenarnya hal menyenangkan apa?" Yogi Chen berkata dengan ekspresi tidak senang.

" Kompetisi mencari jodoh Dewa Yellow Dragon."

"Apa?"

Yogi Chen bingung: "Maksudmu Dewa Yellow Dragon laki-laki tua yang buruk itu kompetisi mencari jodoh?"

"Bah, baah, aku salah bicara, Dewa Yellow Dragon mewakili cucunya mencari jodoh!"

Sial?

Membantu gadis galak itu mencari jodoh?

Yogi Chen dalam sekejap pun tertarik, tentu saja dia tidak bermaksud untuk berpartisipasi sama sekali, dia hanya ingin menonton.

Segera, dua orang ini datang ke arena kompetisi mencari jodoh.

Di sekeliling arena sudah dipenuhi oleh para murid dari organisasi Dragon God.

Kompetisi mencari jodoh kali ini, selama mereka adalah murid dari organisasi Dragon God bisa berpartisipasi, tidak peduli status mereka tinggi atau rendah.

Namun, berpartisipasi dalam kompetisi mencari jodoh ini juga ada syaratnya, harus di bawah 30 tahun, harus di atas tingkat kelahiran.

Pertama-tama, mereka yang berusia di atas 30 tahun dikeluarkan.

Yang dibawah tingkat kelahiran juga dikeluarkan.

Murid dari organisasi Dragon God yang memenuhi syarat tidak lebih dari 100 orang.

Di atas arena, ketua organisasi Dragon God dan istrinya sudah duduk di sana, diikuti oleh Bruce Tan, Dewa Black Dragon, Dewa Blue Dragon, dan sepasang White and Black Goblin.

Dewa Yellow Dragon sebagai inisiator, dengan gong di tangannya, berdiri di tengah arena menjelaskan aturan kompetisi: "Kompetisi mencari jodoh kali ini, bisa menggunakan senjata, tetapi tidak boleh membunuh, bagi mereka yang jatuh dari arena, secara otomatis akan dikeluarkan dari kompetisi ini."

"Menjadi pemenang pertama, langsung menikah malam ini, kemudian akan menikah disaksikan oleh ketua organisasi."

Setelah selesai berbicara, dia membunyikan gong di tangannya, menyatakan kompetisi mencari jodoh secara resmi dimulai.

Pada saat yang sama, di dalam kamar Grace Qin, seorang pelayan dengan bekas luka di wajahnya dan rantai di tangan dan kakinya merangkak ke arah jendela dan melihat ke bawah, dari sini bisa melihat jelas kompetisi mencari jodoh ini.

“Nona, kompetisi sudah dimulai.” Pelayan itu memandangi Grace Qin dan berkata: “Nona, apakah kamu ingin kemari dan melihatnya?”

"Tutup mulutmu, buruk rupa!"

Grace Qin menutup kepalanya dengan selimut, dia tidak bisa memikirkan, bahwa kakek yang paling memanjakannya, ternyata menggunakan cara kompetisi mencari jodoh untuk bergegas menikahi dirinya.

Berpikir dia akan hidup dengan seseorang yang tidak disukainya selama beberapa tahun ke depan, dia merasa sedih, dia ingin melarikan diri, tetapi titik akupuntur di bagian pusarnya sudah disegel oleh kakeknya dan tidak bisa melarikan diri sama sekali.

"Hiks hiks ... kalian semua adalah orang jahat, kalian semua mengintimidasiku ..." Grace Qin tidak bisa menahan tangis.

Mendengar suara tangisan Grace Qin, pelayan itu bergegas ke samping ranjang dan menghiburnya: "Nona, kamu jangan menangis ..."

"Kamu cepat pergi dari sini, buruk rupa!"

Pelayan itu tersenyum tak berdaya, dan melanjutkan menonton kompetisi di samping jendela.

Arena pertandingan sangat sengit, jika saat ini menyeduh satu pot teh, dan ada kuaci, ini akan sempurna.

Pada saat ini, Derren Kui membisikkan beberapa kata di telinga Yogi Chen.

Yogi Chen menganggukkan kepala, bangkit dan berjalan dari belakang ke arena pertandingan.

“Yogi Chen, cepat kemari!” Bruce Tan melambaikan tangan pada Yogi Chen.

Yogi Chen datang ke sisi Bruce Tan, dan bertanya, "Kakak Bruce Tan, ada apa?"

"Yogi Chen, kompetisi mencari jodoh ini, aku pikir kamu bisa mencobanya," kata Bruce Tan sambil tersenyum.

“Kakak Bruce Tan, aku sudah menikah, jadi lupakan tentang kompetisi ini.” Yogi Chen tertawa, ternyata memanggilnya karena ingin dirinya memasuki arena.

“Eh, kalau sudah punya istri, memangnya kenapa?” Bruce Tan berkata: “Pria yang baik ada di mana pun, apa yang salah jika seorang suami memiliki tiga istri dan empat selir? Kamu sekarang adalah master organisasi termuda dalam sejarah organisasi Dragon God, jika kamu bisa menjadi cucu menantu dari Dewa Yellow Dragon, mungkin kamu bisa menggantikan posisinya ... "

Bruce Tan membujuknya.

Yogi Chen hanya tersenyum masam.

Lupakan saja, masalah Windy Xia saja belum terselesaikan, jika ditambah satu orang seperti Grace Qin yang suka kasar, apakah dia masih ingin hidup?

Pada saat yang sama, di arena kompetisi mencari jodoh.

Seorang pria bernama Louis Huo telah memenangkan 20 kemenangan berturut-turut, pada saat ini, dia berteriak kepada hadirin: "Apakah masih ada orang yang ingin naik? Apakah ada orang lagi?"

Saat dia berkata, dia meniru seekor gorila besar memukuli dadanya penuh semangat.

Ada raungan dari mulutnya, dan mengagetkan sampai tidak ada yang berani naik panggung.

Meskipun peraturannya tidak boleh membunuh, tetapi Louis Huo memilki kekuatan kasar sejak lahir, dan mengayunkan orang-orang.

Jika tidak mati, tapi akan setengah cacat.

Pada saat ini, Grace Qin yang berada di kamarnya sudah lelah menangis, dia menggosok matanya, bertanya kepada pelayan: "Buruk rupa, apakah di atas arena pertandingan ada yang tampan?"

Pelayan menjulurkan lehernya melihat arena pertandingan, menggelengkan kepalanya: "Non ... Nona, untuk sementara belum ..."

Sebelum menyelesaikan perkataannya, semua orang di arena pertandingan naik ke atas panggung.

"Jreeng!"

Orang yang jatuh benar-benar sial!

Sialan, Kakak Bruce Tan, Jikalau kamu ingin aku memasuki arena, kamu juga harus menyapaku.

Yogi Chen merasa tulangnya akan hancur.

Melihat arena, Dewa Black Dragon di sebelah Bruce Tan, berkata kepada Bruce Tan: "Bocah ini terlalu tergesa-gesa, penasihat militer, jangan marah jika aku menendangnya."

Bruce Tan tertawa terbahak-bahak, dan dengan lembut menggerakan kipas bulu di tangannya: "Sangat menarik ..."

"Nona, kamu cepat datang ... ada ... ada ..."

"Buruk rupa, ada apa?" Grace Qin mengerutkan kening dan berkata: "Kamu berbicara gagap sebenarnya apa yang ingin kamu katakan?"

“Ada ... ada yang tampan." Pelayan itu berkata kepada Grace Qin sambil menunjuk ke arena pertandingan.

"Huh, aku ingin melihat seperti apa yang kamu sebut" tampan "di mata seorang buruk rupa sepertimu, seberapa tampannya!" Grace Qin berjalan ke jendela, mendorong pelayan itu ke samping.

Ketika dia melihat jelas orang-orang yang berada di arena pertandingan, dia benar-benar bingung terpaku.

Astagaaa!

Mengapa si busuk ini bisa ada di sini?

Novel Terkait

My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
4 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
4 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
4 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
4 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
5 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
5 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
4 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
4 tahun yang lalu