My Greget Husband - Bab 302 Dihapus dari Silsilah Keluarga

"Kenapa tidak enak?" Andry Tang menghela napas dan berkata: "Pada akhirnya, mereka pasti tidak suka mendekati kita karena miskin dan tidak ingin bergaul dengan kita."

"Kakak, lupakan saja. Jika kamu tidak pergi, maka kita tidak akan pergi." Kata Steven Tang: "Siapa yang membiarkan keluarga Tang kita hari ini berbeda dari masa lalu, bahkan kakak perempuan kita sendiri memandang rendah kita."

Julia Tang cemas dan cepat berkata: "Kalian salah paham maksudku. Aku benar-benar tidak membenci kalian."

"Baiklah, kak, kamu jangan bicara lagi. Kita tidak akan pergi." Steven Tang berdiri dan pergi.

"Berhenti!" Julia Tang berkata. "Aku ... aku akan membawa kalian ke sana, tapi setelah itu, ketika kamu sampai di rumah keluarga Su, jangan bicara sembarangan."

Kedua saudara lelaki itu saling memandang dengan senyum dan mengangguk bersama: "Kakak jangan khawatir, kita hanya silahturami kerumah mertuamu."

Setelah berbicara, telepon Julia Tang berdering, dia melihat bahwa itu adalah panggilan dari Michelle Su.

“Halo, Bu, apakah kamu masih di rumah Nenek?” Michelle Su berkata: “Yogi Chen dan aku datang untuk menjemputmu.”

Lima belas menit kemudian, mobil Land Rover Michelle Su berhenti di depan sebuah villa.

Sebelum jatuhnya keluarga Tang, mereka tinggal di perumahan villa yang lebih bagus lagi.

Tapi sekarang mereka hanya memiliki villa biasa, itu juga sudah sangat bagus.

Yogi Chen keluar dari mobil untuk melihat-lihat. Villa ini masih cukup besar, hanya saja waktu pembangunannya relatif lama, dan cat tembok sudah terkelupas, terlihat agak buruk.

Begitu dia memasuki pintu, Julia Tang menyambutnya.

Melihat Michelle Su menggandeng Yogi Chen, tanpa sadar dia mengerutkan kening dan berkata: "Gandeng apaan ini, ini sulit dipercaya, jika membiarkan nenekmu melihat ini, seberapa buruk dampaknya?"

Michelle Su tidak bisa tertawa atau menangis ketika dia mendengar ini. Mereka adalah suami istri, dan mereka tidak pergi bertemu orang lain.

“Kakak, ini adalah Michelle Su kan.” Andry Tang datang, memandang Michelle Su dan berkata: “Michelle, apakah kamu masih mengingatku?”

“Paman tertua.” Michelle Su berkata sambil tersenyum.

“Yogi Chen, ini paman tertua aku.” Michelle Su menunjuk Steven Tang yang berada di sebelah Andry Tang dan berkata.“Itu paman keduaku.”

"Paman tertua, paman kedua." Yogi Chen menyapa sambil tersenyum.

Andry Tang mengerutkan kening dan menatap Yogi Chen. Steven Tang di belakangnya tertawa dan berkata: "Michelle, apakah ini suamimu si sampah itu?"

Satu kalimat itu membuat wajah Michelle Su berubah seketika.

Wajah Julia Tang juga menjadi jelek.

"Paman kedua, kenapa kamu bisa begini ..."

"Michelle, paman bukan membicarakanmu, kamu adalah orang dari keluarga besar, kenapa kamu bisa membawa keluar orang seperti ini.” Andry Tang berkata dengan sungguh-sungguh: " Menantu yang tinggal di keluarga istri seperti ini, menyuruh dia mencuci dan memasak di rumah itu sudah cukup. Bukankah ini lelucon untuk membawanya keluar? "

"Sudah cukup, jangan bicara lagi. Ayo kita pergi ke rumah keluarga Su dengan cepat." Meskipun Julia Tang tidak senang, dia tidak mengatakan apa-apa.

"Ya, ya, ya, kak. Ayo pergi ke rumah keluarga Su dan jangan membuang air liur kita dengan sia-sia kepada si sampah semacam ini." Steven Tang memandang Yogi Chen dengan jijik. Dia telah mendengar bahwa kakak perempuan tertua memiliki seorang menantu yang tinggal di rumah keluarga istri.

Menantu apaan ini, Jika dia berada di masa lalu, dia bahkan tidak akan membiarkannya masuk ke pintu, berdiri dengan orang kelas rendah seperti itu, bukankah itu penghinaan?

“Bu, apakah mereka juga pergi?” Michelle Su memandang Julia Tang.

Wajah Julia Tang sangat tidak wajar dan berkata dengan senyum kering: "Pamanmu sudah lama tidak bertemu ayahmu. Dia ingin mengunjunginya."

Yogi Chen tiba-tiba tahu bahwa ibu mertua tidak memberi tahu mereka tentang perceraian dirinya.

“Apakah ini ... Ini pantas?” Michelle Su menggigit bibirnya dan berkata.

“Kenapa tidak pantas?” Steven Tang tiba-tiba berkata:“Michelle, apakah kamu juga memandang rendah pamanmu?”

“Apakah kamu lupa bahwa ketika kamu masih kecil, paman sering membawamu keluar untuk bermain?” Andry Tang menunjuk padanya dengan pahit dan berkata: “Apakah kamu telah melupakan paman ketika kamu sudah tumbuh dewasa?”

"Tidak, bukan ..."

"Itu bagus kalau bukan." Ekspresi wajah Andry Tang sedikit membaik, segera menghadap Julia Tang dan berkata: "Kakak, mari kita pergi."

Wajah Julia Tang mengangguk dengan tidak wajar, dan langsung membawa dua orang keluar.

Michelle Su dan Yogi Chen saling memandang dan melihat ketidakberdayaan di mata masing-masing.

"Kamu kenapa naik mobil? Cepat turun! Steven Tang melihat Yogi Chen naik mobil, ekspresi wajahnya berubah, dia menunjuk padanya dan berkata:" Apakah kamu tidak mengerti etika? Siapa yang mengizinkan kamu naik mobil?”

"Mengapa aku tidak boleh masuk ke dalam mobil?" Kata Yogi Chen dengan ringan.

"Ya Tuhan, kamu berani melawan padaku!" Steven Tang berkata kepada Julia Tang: "Kakak, kamu tidak mendidik menantumu. Dia benar-benar tidak bermoral."

"Yogi Chen, turun dan naik taksi sendiri." Julia Tang memelototi Yogi Chen dan berkata.

"Bu, apa yang kamu bicarakan?"

Michelle Su mengerutkan kening, mencabut kunci, dan marah: "Jika Yogi Chen tidak naik mobil, maka tidak ada yang akan pergi."

Kemudian dia keluar dari mobil.

"Kakak, begitukah yang dilakukan Michelle kepada kami. Apakah kamu tidak melihat itu?"

"Kami tidak mau pergi, tidak jadi pergi, kita ini adalah satu keluarga, sekarang bahkan keponakanku memandang rendahku. Mengapa kita akan pergi ke sana? Bukankah itu memalukan?"

Setelah itu, dua orang turun dari mobil dengan sengaja.

Melihat ini, Yogi Chen menggelengkan kepalanya. Kedua orang ini benar-benar aneh.

Kepala Julia Tang menjadi sakit ketika mereka bertengkar satu sama lain, dia memanggil Michelle Su dengan tak berdaya: "Michelle, ibu memohon kepadamu, ayo pergi."

"Suamiku, ayo masuk ke dalam mobil!"

Michelle Su berkata ketika kedua bersaudara itu turun dari mobil.

"Baik!"

Yogi Chen menjawab sambil tersenyum dan naik ke mobil.

“Bu, kencangkan sabuk pengamanmu, kita pergi!” Setelah itu, Michelle Su menyalakan mobil.

"Michelle, pamanmu belum naik mobil." Julia Tang berkata dengan cepat: "Ayolah, cepat panggil pamanmu."

Dia memberi mereka 8 juta RMB (sekitar 16 miliar Rupiah) semalam, dan jika mereka tidak diizinkan pergi, sesuatu mungkin akan terjadi.

Di luar mobil, kedua saudara itu panik ketika mereka melihat mobil itu benar-benar pergi.

"Aduh, tunggu, Michelle, tunggu paman."

“Bukankah kalian berkata tidak akan pergi?” Michelle Su menurunkan kaca mobil dan menatap mereka.

"Aku tidak bilang begitu, kami baru saja keluar dari mobil untuk mencari udara segar."

“Michelle, paman kedua kamu benar. Udara di dalam mobil itu pengap, kami keluar dari mobil untuk mencari udara segar." kata Andry Tang sambil tersenyum.

"Baiklah, ayo naik."

Setelah mereka naik mobil, ketika mereka melihat Yogi Chen duduk di barisan belakang dengan tenang, wajah mereka menjadi malu.

"Huhh, apa yang perlu dibanggakan? Ini hanya mobil Land Rover. Jika ini ada di beberapa tahun yang lalu, aku tidak ingin duduk di dalam mobil ini." Steven Tang bergumam dengan suara rendah.

Mendengar gumamannya, Yogi Chen tertawa senyum dingin. Saat dalam perjalanannya tadi, dia mendengar Michelle Su mengatakan bahwa dua pamannya tidak berpendidikan dan tidak memiliki kemampuan. Mereka adalah orang pemalas yang hanya menghabiskan harta keluarga Tang dalam dua atau tiga tahun.

Sekarang tampaknya, mereka memang pantas dipuji sebagai orang pemalas yang hanya menghabiskan harta, ini membuktikan bahwa mereka berdua adalah orang bodoh.

Di dalam perjalanan tanpa kata-kata, beberapa orang telah datang ke dalam villa keluarga Su.

Setelah keluar dari mobil, Andry Tang dan saudara laki-lakinya memandangi vila keluarga Su dan tidak bisa menahan diri untuk berkata: "Gila, keluarga Su benar-benar berkembang. Mereka semua tinggal di rumah yang begitu besar."

Pada saat ini, di aula keluarga Su, semua keluarga Su telah tiba.

Beberapa orang membuka pintu, dan semua mata terfokus pada mereka.

Melihat Michelle Su dan Julia Tang, Kliver Su yang berdiri di paling depan memiliki wajah kusut yang tak terlukiskan.

Dan wanita yang berdiri di sampingnya mulai mencibir.

Dia bukan orang lain, dia adalah ibu Merry Su, Abigail Cui.

“Ayah, apakah itu kakak perempuanku?” Merry Su menunjuk ke gadis yang tampak sedikit mirip dengannya.

"Ya." Kliver Su mengangguk.

Andry Tang dan Steven Tang mengikuti Julia Tang dan melihat keluarga Su.

Gila, khawatir ada lebih dari 200 orang di sini.

Pada saat masa paling puncak keluarga Tang, mereka hanya ada 70 atau 80 orang. Tampaknya keluarga Su benar-benar telah berkembang.

Kedua bersaudara itu begitu bersemangat sehingga jika mereka bisa mengikuti keluarga Su, kebangkitan keluarga Tang akan segera terwujud.

Julia Tang menatap Kliver Su dengan wajah yang rumit, benarkah dia tidak memberi tahu nenek tentang perceraian itu?

Setelah duduk, Hendri Su mengucapkan dua kata di telinga nenek itu. Nenek dari keluarga Su yang sedang menutup matanya, membuka matanya: "Semua orang telah di sini. Hendri, kamu dapat mengumumkannya sekarang."

Hendri Su mengangguk dan berkata kepada mereka semua: "Tuan dan nyonya, kita sebagai keluarga Su memiliki satu acara yang membahagiakan di sini, keluarga Su kita memiliki dua anggota baru lagi!"

Wah!

Begitu kata-kata itu selesai, semua orang dari keluarga Su bertepuk tangan satu demi satu. Di dalam aula penuh dengan tepuk tangan.

Michelle Su juga bertepuk tangan, apakah keluarga Su memiliki anak lagi?

Tidak mungkin, dia ingat bahwa tidak ada seorang pun di keluarga Su yang hamil.

Julia Tang juga mengerutkan kening, semacam firasat buruk datang ke pikirannya.

Dia tanpa sadar menatap orang yang berdiri di samping Kliver Su. Dia selalu merasa bahwa sosok itu sangat akrab, tetapi dia tidak bisa mengingat di mana dia melihatnya.

Dua menit kemudian, tepuk tangan berhenti, dan Hendri Su berkata: "Mari kita undang bibi kedua, Abigail Cui dan adik kecil, Merry Su untuk datang dan mengatakan sesuatu kepada semua orang."

Boomm!

Ketika Julia Tang mendengar kata Abigail Cui, dia benar-benar kebingungan.

Tidak, ini ... Bagaimana ini bisa terjadi?

Dan Hendri Su memanggilnya apa? Memanggilnya bibi kedua?

Dan gadis di sebelahnya yang mirip dengan Michelle Su itu, apakah jangan-jangan dia……

Abigail Cui naik dan berkata sambil tersenyum: "Halo semuanya, aku Abigail Cui, istri pertama Kliver Su. Aku selalu berada di Amerika Serikat sebelumnya, dan aku senang bertemu denganmu di sini hari ini."

Setelah itu, gadis di sebelahnya berkata: "Halo para paman, saudara dan saudari. Nama aku Merry Su, putri Kliver Su. Aku berusia 19 tahun, aku selalu berada di Amerika Serikat sebelumnya dan baru saja datang kembali beberapa hari yang lalu. Ibu aku mengatakan kepada aku bahwa tubuh aku berdarah dari keluarga Su. Nenek juga mengatakan kepada aku dan membiarkanku mengenali para keluarga dan leluhur hari ini.

Apa?

Michelle Su terkejut dan tidak percaya melihat ibu dan putri itu di atas panggung.

Mereka adalah perempuan dan anak-anak tidak sah yang dibesarkan oleh ayah di luar.

Dan apa yang dikatakan gadis itu?

Mengenali para leluhur?

Para leluhur seperti apa yang ingin dikenali?

Setelah Merry Su selesai bicara, nenek itu melambai pada ibu dan putri itu, lalu mengambil sepasang gelang giok dan memasangnya di tangan mereka.

"Kalian sudah menderita di luar selama ini. Mulai sekarang, kamu telah memiliki keluarga."

"Bibi, terima kasih ..."

“Aduh, kamu harus mengubah kata-katamu.” Nenek keluarga Su memperingatkan.

“Bu.” Abigail Cui berkata dengan gembira.

“Oh, menantu tersayang!” Nenek itu memegang tangan Abigail Cui dengan puas dan mengangguk.

Pada saat ini, Hendri Su berdiri dan berkata: "Mengingat perceraian mantan bibi kedua, Julia Tang dengan paman kedua, maka mulai hari ini, Julia Tang akan dihapus dari silsilah keluarga."

Wah!

Ada keributan di aula.

Meskipun orang-orang dari keluarga Su tahu tentang masalah mengenali leluhur mereka, tetapi mereka tidak tahu bahwa Julia Tang benar-benar dihapus dari silsilah keluarga.

Jadi, ketika mendengar kata-kata Hendri Su, semua orang kebingungan.

Andry Tang dan Steven Tang yang berada di belakang Julia Tang kebingungan.

Gila, kakak dan saudara ipar bercerai?

Lalu apakah mereka masih bermain bersama?

Namun, kabar mengejutkan itu belum selesai, Hendri Su melanjutkan pembicaraannya: "Beberapa waktu lalu, rantai modal keluarga Su dalam keadaan krisis, nenek dan aku datang untuk meminta bantuan, tapi Michelle su menolak dan menyuruh kami keluar. Darah dinginnya, kekejamannya, benar-benar melukai semua orang keluarga Su. Jadi aku di sini untuk mengumumkan bahwa Michelle Su akan dihapus dari silsilah keluarga. Mulai hari ini, kedua orang ini bukan lagi keluarga Su. "

Novel Terkait

After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
5 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
5 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
4 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
5 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
5 tahun yang lalu
Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
4 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
4 tahun yang lalu