My Greget Husband - Bab 48 Ketahuan

“Ya, ini adalah porselen Yuan,” Yogi Chen mengangguk sambil tersenyum.

"Apa? Porselen Yuan?"

Beberapa pemilik toko barang antik terperanga dan mengelilinginya, ketika mereka melihat segel merah itu, mereka semua tercengang.

Pada saat yang sama, jantung Carmila Xu dan Marcella Su juga berdetak kencang.

Seberapa berharganya porselen Yuan ini?

Dalam dua tahun terakhir, rumah pelelangan Caltex menjual porselen Yuan dengan harga setinggi langit lebih dari 200 juta RMB.

Melihat wajah Berto Xu yang bersemangat, kedua wanita itu masih memiliki sedikit keraguan.

"Vas ini ternyata adalah porselen Yuan!"

"Ya ampun, ini terlalu mengejutkan."

"Tapi ... ada sesuatu yang salah ..." Bos Liu dari toko barang antik ragu-ragu: "Karakter pada vas itu jelas adalah orang asing, ini salah!"

"Ya, bos Liu benar."

Beberapa toko barang antik lainnya mengangguk, membenarkan kata-kata bos Liu.

“Aku akan menjawab pertanyaan ini untukmu.” Sebelum Yogi Chen berbicara, Berto Xu berkata lebih dulu: “Porselen ini dimulai pada Dinasti Han dan berkembang di Dinasti Yuan, kalian semua tahu ini. Wilayah daratan Dinasti Yuan dihitung sebagai empat kerajaan utama. Ada 33 juta kilometer biasa melintasi Eurasia, jadi orang Eropa tentu saja berambut pirang juga. "

Mendengar Berto Xu mengatakan ini, beberapa pemilik toko barang antik tiba-tiba menyadari.

“Eh ehh, aku mendengarmu berkata begitu banyak, apakah kamu menginginkan vas ini, atau aku akan pergi ke tempat lain jika kamu tidak menginginkannya.” Pada saat ini, pria paruh baya di samping berkata dengan tidak sabar.

Yogi Chen tersenyum dalam hati.

Sekali lihat saja tahu kalau orang ini bukan orang profesional dan orang-orang biasa tahu bahwa ini adalah barang berharga yang baik segera setelah mereka mendengar porselen Yuan. Harga bisa dimulai dengan mudah pada 10 juta RMB (sekitar 20 miliar rupiah), tapi dia hanya mau 800 ribu RMB.

Tapi barang ini baru, ada masalah dengan pria paruh baya ini, dari mana vas ini? Yogi Chen mengerutkan kening.

"Beli beli!"

Begitu mendengar perkataan pria paruh baya itu, Berto Xu mengangguk, meneriaki Yujin Yang: "Cepat, bayar uangnya kepada tuan ini."

Setelah selesai berbicara, dia dengan hati-hati menyimpan vas porselen Yuan dan meminta Carmila Xu untuk mengambil brankas antik khusus dan menyimpannya.

Kali ini, pemilik beberapa toko barang antik tidak bisa menahannya. Mereka memandang Tuan besar Xu dengan iri.

Berkat Yogi Chen, sekarang mereka melihat Yogi Chen dengan sangat berbeda.

Bagaimana bisa berkata orang ini tidak mengerti, ini jelas-jelas sangat hebat.

Setelah Yujin Yang menyelesaikan transfer, pria paruh baya itu mengeluarkan ponselnya dan memeriksa, kemudian dia pergi dengan wajah bahagia.

Berto Xu berjalan ke Yogi Chen dan berkata dengan malu, "Tuan Chen, kalau bukan karenamu kali ini, aku pasti akan melewatkan barang berharga ini."

Yogi Chen tersenyum ringan dan berkata, "Tuan besar Xu jangan sungkan."

Melihat Yogi Chen tidak mebanggakan diri, Berto Xu lebih puas. Pemuda ini benar-benar pandai, dia segera menatap Carmila Xu: "Cucuku, kamu benar-benar tidak salah melihat orang, kemampuan Tuan Chen memang hebat, ke depannya, kamu harus banyak mendengar arahan dari Tuan Chen.

"Ya, kakek," Carmila Xu senang mendengar pujian ini.

"Hari ini kamu sudah membantuku mendapatkan barang berharga ini, aku akan mengundangmu dan minum bersamaku, bagaimana?

Porselen Yuan!

Porselen yang dijual dengan harga tinggi dalam dua tahun sebelumnya memiliki ukuran dan glasir yang lebih buruk daripada yang dibeli hari ini.

Tak disangka barang berharga ini juga bisa jatuh ke tangannya sendiri.

Hari ini sungguh membuat Berto Xu sangat senang.

Hari ini harus minum beberapa gelas dengannya.

Namun, Yogi Chen tidak tertarik dengan ajakan Berto Xu.

Perhatiannya sekarang terfokus pada pria paruh baya.

"Minum? Bisakah kita mengganti harinya? Aku ada urusan mendesak, jadi aku akan pergi dulu." Melihat ke arah pria paruh baya itu pergi, Yogi Chen buru-buru berjalan keluar dari Paviliun Treasure.

Berto Xu dan Carmila Xu saling memandang, mereka sedikit bingung, dan tidak mengerti mengapa dia berjalan begitu tergesa-gesa.

Melihat pria paruh baya yang tidak jauh, Yogi Chen diam-diam mengikuti.

Setelah lelaki paruh baya itu berhasil menjual porselen itu, dia sangat senang, di saat yang sama, dia juga sangat waspada, dia berjalan sambil melihat sekeliling, takut dia diincar oleh orang.

Ini adalah tanda hati nurani yang bersalah.

Melihat pria paruh baya begitu waspada, Yogi Chen tidak berani mengikuti terlalu dekat.

Tidak lama setelah berjalan, sebuah van berhenti di sampingnya, setelah lelaki paruh baya itu masuk, mobil itu berbalik dan melaju ke arah timur kota.

Yogi Chen dengan cepat kembali untuk mengendarai Mercedes-nya sendiri.

Mercedes-Benz S-Class yang diimpor benar-benar cepat, dan dengan cepat menyusulnya.

Namun, Yogi Chen takut ketahuan oleh mereka, dan tidak berani mengikuti terlalu dekat.

Dua puluh menit kemudian, Yogi Chen mengikuti van ke Gunung Dong.

Gunung Dong adalah gunung tandus yang belum berkembang di Kota Xichuan, juga merupakan kuburan massal. Kuburan besar dan kecil di gunung itu padat, membuat orang mati rasa.

Pada saat ini matahari sudah terbenam dan langit berangsur-angsur menjadi gelap.

Di area terbuka yang cukup datar di lereng gunung, van itu berhenti. Sopir dan pria paruh baya keluar dari mobil dan memanjat jalan gunung yang berliku di depan.

Setelah Yogi Chen memarkir mobil di tempat yang lebih tertutup, dia mengikuti.

Angin sepoi-sepoi gunung meniup ilalang bergoyang tak menentu, sesekali membuka batu nisan kuburan, dan ini membuat Yogi Chen sedikit merasa takut.

Sialan, apa yang mereka lakukan di sini?

Mungkinkah porselen Yuan digali dari gunung ini?

Yogi Chen berspekulasi di dalam hatinya, dan dua orang di depan berhenti.

Dia dengan cepat berjongkok dan bersembunyi di balik pohon untuk mengamati dengan tenang.

Pada titik ini, Yogi Chen tertegun.

Melihat puluhan orang di depan, belasan orang memegang sekop dan palu di tangan mereka, dan mereka sedang menggali.

Di antara sekitar belasan orang, ada seorang pria botak besar dengan wajah besar, yang jelas adalah pemimpinnya, dia merokok dan terus-menerus memerintah kerumunan.

Pada saat ini, ketika melihat pria paruh baya itu kembali, si kepala botak dengan cepat menyambutnya dan bertanya, "Sudah kembali, bagaimana kabarnya?"

Pria paruh baya itu berkata dengan gembira, "Sudah, sudah dijual 800 ribu RMB."

"Wahh, 800 ribu RMB, apakah vas itu begitu berharga?"

Kepala botak itu membeku, lalu membanting sebatang rokok, dan wajahnya menunjukkan kegembiraan.

Orang-orang yang bekerja di sekitarnya senang ketika mereka mendengarnya, dan mereka bekerja lebih keras.

"Bos, sepertinya kita telah memilih tempat yang tepat."

"Kita akan menjadi kaya sekarang."

Melihat mereka berhenti dan mengobrol, semua pekerjaan di tangan mereka berhenti, dan si botak langsung marah, "Cepat gali, vas satu ini saja 800 ribu RMB, jika mendapatkan lebih banyak lagi, kita akan menjadi kaya raya, di sini pasti ada barang bagus."

Jika punya uang, maka akan ada motivasi, tidak perlu dia berkata, sekelompok orang langsung merasa lebih semangat, dan palu akan berayun lebih kuat.

Meskipun Yogi Chen jauh, tapi dia bisa mendengarnya.

Sepertinya porselen itu didapatkan di sini, makam ini tidak sembarangan.

Tetapi orang-orang ini menggali dengan sekop palu dengan sangat sembarangan, bagaimana jika peninggalan budaya di dalamnya rusak? Ini semua adalah harta yang ditinggalkan oleh para leluhur.

Apa yang harus dilakukan?

Yogi Chen tidak memikirkan cara yang baik untuk sementara waktu.

Tiba-tiba, mendengar suara kepala botak di depan: "Siapa yang bersembunyi di sana? Cepat keluar!"

Yogi Chen terkejut.

Gawat, ketahuan.

Novel Terkait

My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
4 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
3 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
4 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
4 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
4 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
4 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
3 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
3 tahun yang lalu