My Greget Husband - Bab 55 Hal Baik

Apa?

Menerobos ke tingkatan kelahiran?

Yogi Chen tertegun dan langsung bersemangat.

Hahaha ... Aku pikir buku “Resep Qianjin” adalah buku yang menipu, tidak disangka ternyata buku itu benar.

Aku telah seperti mengambil emas dan perak di atas gunung.

Yogi Chen tampaknya telah melihat masa depan yang indah di depannya.

Dia mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri dan berkata kepada Nia Yu, "Aku tidak tahu apa nama dari Pil ini, dan teman aku juga tidak memberi tahu ."

Mendengar jawaban Yogi Chen, Nia Yu sedikit kecewa, tetapi kemudian dia membangun semangat, dia telah mendapatkan pil yang bisa menerobos ke tingkatan kelahiran, yang merupakan kesempatan yang tidak mudah didapatkan.

Dia berkata kepada Yogi Chen, "Aku sangat berterima kasih kepadamu kali ini, aku akan mengingat ini. Jika nanti kamu membutuhkan bantuanku, aku akan selalu ada untuk membantumu, dan aku tidak akan pernah meninggalkanmu dari bahaya."

“Hahaha, kamu telah berjanji kepadaku.” Yogi Chen juga tidak munafik untuk menolak, dia juga bukan orang yang membuka lembaga amal. Dihitung-hitung, dia tidak hanya banyak membantu Nia Yu, tetapi juga menjadi penyelamatnya.

Jika Nia Yu tidak memberitahu kebaikan ini, Yogi Chen merasa bahwa dia bukan orang yang bisa diajak berhubungan dengan baik satu sama lain.

Dua orang saling bersapa untuk sementara waktu, Nia Yu berkata dengan malu: "Chen ... Yogi Chen, jika temanmu masih memiliki pil semacam itu, tolong bantu aku beritahu kepadanya, aku pasti tidak akan membuatmu rugi, oke? "

Nia Yu tidak terobsesi dengan uang, dia hanya ingin membina dan meningkatkan kemampuannya sehingga dia memiliki kemampuan yang lebih kuat untuk menangkap tersangka yang lebih berbahaya.

Mendengarkan nada memohon Nia Yu, hati Yogi Chen menjadi lembut dan menyetujuinya.

Pil penyelamat ini baik, tetapi jika membiarkan seorang Biarawan tahu bahwa dia memiliki banyak pil, takutnya dia akan membawa bencana terhadap dirinya sendiri.

Orang yang memiliki kemampuan pasti akan terluka, dia tahu tentang ini, dan dia harus berhati-hati. Akhirnya, dia mengingatkan kepada Nia Yu lagi dan lagi: "Kamu jangan beritahu kepada orang lain tentang kamu memakan pil penyelamat dan berhasil menerobos ke tingkatan kelahiran. Teman aku adalah orang yang suka ketenangan dan kebebasan, dan tidak suka diganggu oleh terlalu banyak orang. "

"Aku mengerti." Nia Yu mengangguk, orang aneh yang memiliki kemampuan seperti Nia Yu ini, sebagian besar memiliki temperamen yang sangat aneh. Ketika dia berada di Gunung Emei, dia banyak mendengarkan Guru.

Setelah menutup telepon, Yogi Chen menggosok alisnya, karena dia telah berjanji pada Nia Yu, dia tidak bisa mengingkari janjinya.

Setelah menyelesaikan pekerjaannya, Yogi Chen membeli satu pot obat ramuan yang diperlukan untuk membuat pil penyelamat, dan kembali ke perusahaan.

Segera setelah dia memasuki kantornya, Lili Mi datang untuk melaporkan pekerjaannya.

Melihat tangan Yogi Chen membawa tas besar, Lili Mi tertegun dan bertanya: "Direktur Chen, apakah ini untuk membuat ramuan obat tradisional Tiongkok?"

Yogi Chen meletakkan pot dan obat tradisional Tiongkok di atas meja teh dan berkata, "Iya, aku merasa tidak enak badan dua hari ini, jadi aku membeli sedikit obat tradisional Tiongkok."

"Kalau begitu biarkan aku melakukan pekerjaan kasar seperti ini."

"Tidak perlu, aku akan melakukannya sendiri." Yogi Chen menggelengkan kepalanya dan berkata: "Kamu sebaiknya pergi melakukan tugasmu sendiri. Oh iya, omong-omong, jika tidak ada hal yang penting di sore hari ini, jangan masuk dan mengganggu aku ya."

“Baik, Direktur Chen!” Lili Mi meletakkan laporan informasi di meja, dan berbalik keluar dari kantor.

Setelah Lili Mi pergi, Yogi Chen mulai mendistribusikan ramuan Pil penyelamat sesuai dengan ketentuan.

Kali ini, ia berencana untuk membuat lebih banyak pil dan menyimpannya untuk berjaga-jaga.

Menghabiskan waktu sepanjang sore, Yogi Chen berhasil membuat dua Pil penyelamat.

Ketika Yogi Chen hendak membungkus pil-pil hitam ungu itu, teleponnya berdering. Ketika dia melihat layar ponselnya, ternyata itu adalah paman keduanya, kepala keluarga Yogi Chen, Alvyn Chen.

Alvyn Chen tidak pernah menghubunginya sejak dia menghabiskan 5 miliar RMB (sekitar 10 triliun Rupiah) untuk membantu keluarganya mengatasi kesulitan.

Yogi Chen bersandar malas di sofa dan menyalakan cerutu untuk dirinya sendiri, kemudian dia mengangkat teleponnya: "Paman kedua, bagaimana kamu bisa ingat untuk menelponku?"

Jika dia menelpon pasti ada sesuatu, sepertinya dia telah menghadapi suatu masalah sehingga dia butuh bantuanku.

Bukankah ini gaya kerja kebiasaan keluarga Chen? Dia sudah terbiasa!

"Hahaha, Bukannya kita sudah lama tidak saling berkomunikasi?"

"Katakanlah, paman kedua, ada masalah apa kali ini?" Yogi Chen mengisap cerutunya dan mengembuskannya perlahan.

"Yogi, ada hal baik kali ini," kata Alvyn Chen sambil tersenyum.

Hal baik?

Kamu bisa memberiku sesuatu hal yang baik?

Yogi Chen meremehkannya, dia benar-benar terlalu mengerti bagaimana sifat paman keduanya itu, bahkan dia tidak bisa menjaga putranya, bagaimana bisa dia memberikan hal baik?

Ini benar-benar lelucon!

Alvyn Chen berkata: "Yanto Chen akan menikah besok. Kamu sebagai kakak, bagaimanapun juga aku harus memberi tahumu tentang ini, jika kamu bisa datang ke pernikahannya, Yanto Chen akan sangat bahagia."

Apa?

Yanto Chen akan menikah besok?

Setelah mendengar berita itu, Yogi Chen terkejut dan senang: "Oke, aku akan datang besok."

"Baik."

Setelah menutup telepon, Yogi Chen tidak bisa mengatakan betapa bahagianya dia.

Ini memang hal yang baik dan sangat menyenangkan.

Yanto Chen, dua tahun lebih muda dari Yogi Chen, dari kecil sudah tumbuh di dalam keluarga Chen dan merupakan anak angkat Alvyn Chen.

Dapat dikatakan bahwa dalam keluarga Chen, Yanto Chen adalah yang terdekat dengan Yogi Chen.

Beberapa tahun yang lalu, ketika Yogi Chen dikeluarkan dari keluarganya, Yanto Chen masih sedang kuliah, dia terbang kembali ke rumah Chen malam itu untuk mendukung Yogi Chen.

Dia hanyalah anak angkat dari keluarga Chen, dia tidak memiliki banyak hak berbicara dalam keluarga Chen, jadi tidak ada yang bisa mendengarkan kata-katanya.

Yogi Chen selalu mengingat hal ini di hati, dia bukanlah adik laki-laki kandungnya, tetapi dia lebih baik dari adik laki-laki kandung.

Jadi apapun yang terjadi dia akan pergi ke acara pernikahan ini, dan dia sebagai kakak akan menyiapkan hadiah besar untuk adik laki-lakinya.

Di kantor, Yogi Chen merokok perlahan, memikirkan hadiah apa yang harus dia berikan besok

Hari berikutnya, Yogi Chen bangun pagi.

Untuk menghadiri pernikahan Yanto Chen, tadi malam, dia secara khusus mencari setelan jas buatan pribadi paling terkenal di kota untuk dirinya sendiri, dan di waktu yang sama dia meminta Lili Mi untuk menyiapkan hadiah.

Pada saat ini, Yogi Chen sangat tampan, jasnya yang rapi sangat pas di tubuhnya, wajahnya penuh dengan senyuman, dan dia lebih bahagia daripada dia menikah.

Kota Xichuan, Wealth Villa.

Pada saat ini, banyak mobil mewah telah diparkir di luar vila, dan di dalam vila banyak lampu berwarna-warni dan dekorasi sangat meriah.

Pernikahan Yanto Chen diadakan dengan sangat indah, Alvyn Chen hampir mengundang orang yang memiliki ketenaran di seluruh kota Xichuan.

Semua orang yang masuk dan keluar dari vila mengenakan jas dan sepatu kulit dengan gaya orang-orang sukses, mereka menggandeng pasangan wanita dengan pakaian yang indah, dan para pengawal di belakang memegang semua jenis hadiah.

Harta karun antik, mutiara, batu giok, kaligrafi dan lukisan selebriti, dan bahkan beberapa orang mengambil kotak kecil dengan uang tunai sebagai hadiah.

Pada saat ini, Yanto Chen mengenakan kostum mempelai laki-laki yang meriah, berdiri di gerbang istana dengan mempelai wanita, Nina Mu, untuk menyambut para tamu.

"Kakak tertua!"

Begitu Yogi Chen keluar dari mobil, Yanto Chen melihatnya, wajahnya penuh kejutan, dia berlari cepat dan memeluk Yogi Chen.

"Nina Mu, dia adalah kakak tertua ku, Yogi Chen, yang selalu aku ceritakan kepadamu, cepat panggil dia!"

“Halo, kakak.” Nina Mu dengan senyum di wajahnya dan berbicara penuh dengan hormat, dia tahu bahwa suaminya paling menghormati kakak laki-laki tertua ini.

Yogi Chen mengangguk sambil tersenyum dan menatap Yanto Chen.

Meskipun sudah lebih dari dua tahun tidak bertemu, tetapi seiring waktu hubungan keduanya tidak memudar.

"Ya, Yanto Chen, kamu sudah tumbuh dewasa dan semakin tampan." Dia menepuk bahu Yanto Chen, dengan emosi dalam hatinya. Si siput yang selalu mengikuti di belakang pantatnya pada waktu itu sekarang sudah berkeluarga. Waktu sangat cepat berlalu.

Dia memandangi Nina Mu lagi, meskipun ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan saudara perempuan iparnya, bisa melihat bahwa dia sangat lembut dan berbudi luhur.

"Ini adalah hadiah dari aku untuk kalian berdua. Aku di sini mendoakan dan berharap agar kalian damai sejahtera dan selalu saling mencintai." Yogi Chen berada dalam suasana hati yang baik dan menyerahkan hadiah ke Nina Mu.

Pada saat ini, aula telah penuh dengan tamu yang menghadiri acara pernikahan.

Alvyn Chen mengenakan jas dan sedang menerima tamu.

Sepupu Sandy Chen dan istrinya, Silvi Liang juga berpakaian rapi berdiri di samping paman kedua.

Melihat Yogi Chen datang, Alvyn Chen datang dan berkata sambil tersenyum, "Yogi, kamu sudah datang."

Yogi Chen mengangguk, dan ketika hendak ingin berbicara, dia mendengar suara aneh.

"Gila, bukankah ini kakak tertua? Mengapa, sudah lelah menjadi menantu keluarga Su, jadi baru ingat untuk kembali pulang?"

Novel Terkait

My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
4 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
4 tahun yang lalu
Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
4 tahun yang lalu
Love and Trouble

Love and Trouble

Mimi Xu
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
4 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
4 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
4 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
4 tahun yang lalu