My Greget Husband - Bab 671 Kalah Sebelum Bertempur

Jemon Yogi menyimpan roh mata dewa, kehebatan metode persepsi dari Dewa Yang akhirnya muncul.

Mereka bisa merasakan jebakan juga dapat melihat segalanya di dunia ini, tetapi tidak akan mengkhawatirkan roh peluang serta cahaya dari antara galaksi.

Karena jumlahnya memang sangat banyak dan tidak ada batasnya.

“Laksanakan rencana kedua!” Jemon Yogi berkata.

Danis Ji membawa pemimpin dan para pasukan untuk maju. Walaupun menghabiskan sedikit waktu untuk membereskan mantra Nine Super God Thunder yang tersembunyi di ruang hampa, tetapi hal ini juga tidak akan mempengaruhi rencana.

Samuel Ji menyerang arah barat daya dan Tio Ji menyerang tenggara. Danis Ji menyerang arah utara yang paling lemah, karena di sana adalah daerah tandus, yang paling penting adalah tempat itu merupakan pintu masuk ke tanah binasa alam Chaos.

Lagi pula, keluarga Ji yang membuat segel tersebut.

Vilbert Chen dan beberapa yang lain mulai panik karena para pasukan mulai mendekat.

Di alam Chaos, pertempuran tidak ada yang seheboh ini.

Lagi pula, pasukan mereka tidak terlalu banyak dan pasukan pihak lawan dibagi menjadi 3 jalur, hal ini membebani mereka.

Pihak mereka hanya ada 300 miliar pasukan dan pasukan pihak lawan lebih banyak 3 kali lipat dari pasukan mereka.

“Jangan panik, jalankan saja rencana ke dua!”

Sebenarnya dari awal sudah ditentukan formasi untuk setiap jalur galaksi yang mereka tempuh.

Rencana kedua pasti akan membuat pihak lawan terpukul.

Selain bisa membunuh pihak lawan dari jarak jauh, yang pasti adalah semangat mereka pasti kendor setelah sampai di sini.

Pasukan 3 jalur melewati satu persatu jalur galaksi dan masih belum menemukan ada yang aneh. Kabar terakhir yang didapat pasukan pengintai adalah pasukan Raja Jemon sedang merencanakan formasi dengan sangat serius untuk menyambut kedatangan musuh.

Mereka juga sedang mempersiapkannya.

Setelah mendapat kabar, maka Danis Ji dan beberapa yang lain merasa lega, pupil dewa penghancur khayalan juga tidak melihat adanya jebakan.

“Maju!!!”

Mantra Nine Super God Thunder yang sebelumnya walaupun tidak menyebabkan kerugian besar, tetapi semangat para pasukan pasti akan terpengaruh.

Kapal perang yang begitu gagah masuk ke jalur galaksi.

Semuanya masih terlihat stabil dan aman, kapal perang menaikkan perisai yang sanggup menahan serangan dari alam Chaos tingkat sempurna!

Jutaan kapal perang mulai memasuki jalur galaksi.

“Mencurigakan, terlalu tenang, jalur galaksi ini terlalu tenang.”

“Apa yang kamu pikirkan? Pasukan kita sudah menguasai perbatasan, mereka tentu saja tidak berani maju, mungkin saja dari awal sudah ketakutan.”

“Benar, jangan terlalu tegang, masih ada leluhur keluarga Ji, tidak akan terjadi apa-apa.”

Pasukan yang berada di setiap kapal tempur mulai saling berbisik.

Saat ini, semua meteorit yang berada di sekitar mereka mulai berputar dengan sangat cepat.

Kekuatan yang begitu menakutkan langsung menyegel keseluruhan jalur galaksi.

Kekuatan para pasukan yang terlemah di kapal perang, setidaknya adalah tingkatan dewa hidup, mereka tentu saja bisa merasakan akan terjadi sesuatu yang membahayakan.

“Hal buruk, serangan dari musuh!”

Setelah perkataan itu, langsung muncul begitu banyak cahaya dewa dari jalur galaksi.

Ini adalah meriam cahaya dewa desain terbaru yang dipersiapkan pasukan Raja Jemon.

Dengan menggunakan sumber tubuh Chaos sebagai energi, benar-benar luar biasa.

“Sreggg sreggg sreggg!”

Cahaya dewa dari jutaan meteorit mulai menyerang, targetnya adalah kapal perang, semua perisai dari kapal-kapal tersebut langsung meledak dan hancur.

Sialnya adalah, beberapa kapal perang mendapat serangan hingga ratusan kali, dan hancur berantakan karena cahaya dewa Chaos.

Sebenarnya tidak ada permasalahan dengan meteorit, yang bermasalah adalah meriam cahaya dewa tersebut. Tidak ada yang bisa membayangkan, meriam cahaya dewa yang begitu kecil, tetapi kekuatannya begitu menakutkan.

Lagi pula, meriam cahaya dewa menyerang secara bersamaan dan langsung menghilang setelah satu kali serangan.

Danis Ji yang berada di kapal perang paling depan, melihat salah satu kapal meledak, hal ini membuat dirinya sangat emosi.

Dia mengeluarkan sebuah kipas raksasa untuk menghalang serangan cahaya dewa.

Tetapi telat selangkah.

Walaupun dapat menghalangi sebagian kecil, tetapi sebagian besar juga sempat menyerang kapal perang yang lain.

Jutaan kapal perang ikut meledak dan puluhan miliar pasukan mati karena serangan meriam cahaya dewa.

Semua orang menjadi panik.

Masih membutuhkan beberapa hari untuk tiba di perkemahan pasukan Raja Jemon, tidak ada yang bisa menebak seandainya di tengah perjalanan masih ada perangkap yang lain!

Takutnya, pasukan sudah mati semua sebelum tiba di tempat tujuan.

Sangat mengkhawatirkan, benar-benar menakutkan.

Para pasukan Raja Jemon yang bersembunyi di deretan paling belakang sama sekali tidak ada masalah, mereka mulai menjalankan apa yang sudah direncanakan.

“Bagaimana selanjutnya? Pasukan kita akan akan mati semua jika masih harus menahan serangan seperti ini.”

“Pasukan Raja Jemon memang sangat hebat, kita sudah kalah duluan sebelum menyerang mereka.”

“Kali ini kita pasti kalah total, lebih baik kabur saja dari pada mati di sini, mungkin masih bisa mempertahankan nyawa kita.”

Berita ini mulai tersebar di antara kerumunan orang.

Semua orang menjadi panik.

Mereka mulai ketakutan ketika mengamati keseluruhan jalur galaksi.

Siapapun juga tidak tahu, kapan dan dari mana serangan akan muncul kembali.

Para pasukan Raja Jemon keluar menyebarkan berita dan langsung mundur kembali.

“Melapor kepada leluhur, sekarang timbul bahan pembasahan yang kurang menyenangkan di antara para pasukan!”

Seorang pasukan keluarga Ji mendengar bahan pembicaraan yang beredar di kerumunan orang dan langsung memberi laporan.

Raut wajah Danis Ji sangat tidak enak dilihat.

“Memang tidak bisa mempercayai mereka yang bukan anggota keluarga Ji!!”

Danis Ji sangat emosi.

Lagi pula, keluarga Ji juga mengalami kerugian kecil karena penyergapan kali ini.

“Turunkan perintah, jika aku masih mendengarkan bahan pembicaraan yang tidak penting, akan langsung dijatuhi hukuman mati.”

“Perintahkan bala bantuan untuk berjaga-jaga di segala penjuru dengan ketat, lindungi para pasukan keluarga Ji, pertempuran besar ini masih perlu mengandalkan kehebatan dari keluarga Ji.”

“Baik!”

Orang itu langsung menurunkan perintah militer.

Kondisi sebelumnya masih aman dan stabil, setelah perintah militer tersebar, semua orang menjadi sangat panik.

“Astaga, kenapa menjadikan kita sebagai tameng, nyawa kalian sangat berharga, apakah nyawaku tidak berharga?”

“Para pasukan pengintai keluarga Ji memang tidak berguna, bahkan perangkap yang berbahaya seperti ini juga tidak menyadarinya, menyebabkan kita mengalami kerugian besar!”

“Aku tidak bisa terima! Kenapa menjadikan kita sebagai tameng, aku tidak bisa menerima hal ini!”

“Sreggg!”

Salah satu panglima keluarga Ji langsung mengeluarkan pedang dan membunuh orang tersebut!

Kepala yang begitu besar langsung terbang.

Semua orang terbengong.

“Siapa yang masih berani mengkritik keluarga Ji, akan langsung dihukum mati!”

Panglima keluarga Ji menambah gertakan ketika melihat kerumunan dalam kondisi ketakutan, setelah itu langsung pergi!

Saat ini, ada orang yang berteriak: “Brengsek, aku tidak akan bekerja untuk mereka lagi, aku ingin mempertahankan nyawa, nyawaku masih berharga!”

“Apakah nasib raja memang selalu lebih baik dari kita?”

“Huaaa!”

Setelah perkataan tersebut, tempat itu langsung seperti planet mars yang meledak karena jatuh ke dalam api neraka.

“Apakah mereka memang lebih mulia dari kita?”

“Kita serang saja mereka, keluarga Ji memang sangat sombong, mereka tidak bisa menjadikan kita sebagai korban, karena kita masih memiliki hak untuk meneruskan kehidupan!”

“Semua sama-sama dibesarkan oleh orang tua, kenapa nyawa mereka lebih berharga, aku tidak terima!”

Terjadi kerusuhan besar.

“Lapor!”

“Leluhur, masalah besar, terjadi keributan antara para bala bantuan!”

Apa!

Danis Ji mendeteksi kondisi mereka dengan roh mata dewa, dia begitu emosi ketika melihat para bala bantuan sedang membunuh pasukan keluarga Ji.

“Mereka semua harus mati!”

Sebuah kipas raksasa terbang keluar.

Tidak tahu seberapa banyak kapal perang yang meledak karena kipas raksasa itu.

“Leluhur keluarga Ji akan membunuh kita semua, lebih baik kita kabur saja dari sini!”

Di saat Danis Ji mulai bertindak, semua bala bantuan langsung panik kecuali pasukan keluarga Ji.

Mereka tidak ingin mati!

“Cepat kabur!”

“Tidak bisa pulang, kita bergabung saja dengan pasukan Raja Jemon!”

“Saudara sepupuhku adalah panglima dari pasukan Raja Jemon, asal kita bergabung dengan tulus, mereka pasti menerima kita.”

“Saudara sepupuhku juga berkata, Raja Jemon selalu bersikap baik kepada bawahan, menganggap semuanya adalah saudara sendiri!”

“Tunggu apa lagi, cepat ke sana!”

Di sini ada 5 juta lebih kapal perang, dua pertiga di antaranya adalah bala bantuan.

Seandainya 4 kapal yang pergi, pihak keluarga Ji pasti merasa kehilangan.

“Leluhur, kenapa kamu harus sampai membunuh orang? Tindakan ini akan sangat merugikan pihak kita!”

Seorang panglima keluarga Ji berkata dengan panik.

Walaupun tingkat kekuatan pembinaan Danis Ji memang luar biasa, tetapi menindas para pasukan dalam perperangan sama sekali tidak menguntungkan dirinya.

Dan lebih parahnya, bahkan anak kecil yang berumur 7 tahun mengerti hal ini.

Tetapi leluhur keluarga Ji malah tidak mengerti kondisi ini!

Raut wajah Danis Ji sangat tidak enak dilihat!

“Apakah kamu mengajari aku bagaimana bertindak? Apakah kamu tidak merasa, ada pengintai dari pihak Raja Jemon di antara para bala bantuan?”

Danis Ji mengeraskan kepala: “Cepat! Bunuh mereka semua. Jika membiarkan mereka kabur dan bergabung dengan pasukan Raja Jemon, maka keluarga Ji akan menjadi bahan tertawaan.”

Panglima tingkatan alam tanpa batas tidak bisa mengatakan apapun dan tidak ada cara yang lebih baik, karena Danis Ji adalah leluhur.

“Pasukan keluarga Ji jalankan perintah! Bunuh semua pengkhianat!”

“Baik!”

Semua pasukan keluarga Ji tidak berdaya dan hanya bisa menuruti perintah.

Mereka semua bukanlah orang bodoh, orang sendiri membunuh orang sendiri, apa gunanya memperoleh kemenangan?

Para pasukan benar-benar sudah kehilangan semangat, bagaimana bisa mengalahkan Raja Jemon dengan kondisi seperti ini?

Danis Ji segera menghubungi Samuel Ji dan Tio Ji.

Wajah Danis Ji menjadi sangat pucat setelah mendapatkan balasan dari mereka.

Mereka juga mengalami hal yang sama.

Terjadi pemberontakan antara bala bantuan, jebakan pasukan Raja Jemon akhirnya terbongkar dan sekarang berada dalam kondisi perperangan.

Kalah total, pasukan keluarga Ji sudah kalah total.

Bahkan semangat sesepuh keluarga Ji saja sudah kendor sebelum tiba di sini, dikarenakan jebakan beruntun dari musuh.

Dia hanya memiliki kekuatan sihir, walaupun dia adalah leluhur alam Guiyi, saat ini dia juga sudah merasa pasrah.

“Melapor, leluhur… Pasukan Raja Jemon sudah di depan mata, begitu banyak pasukan Raja Jemon yang datang ke sini…”

Apa!

Bukankah para pasukan pengintai sudah mencari kabar dengan sangat jelas di sepanjang perjalanan?

“Mereka hanya rakyat biasa, sewaktu berperang mereka adalah pasukan, sewaktu tidak ada pertempuran mereka adalah rakyat biasa!”

Panglima keluarga Ji merinding.

Pertempuran seperti ini memang membuat orang merasa ketakutan.

Apakah pasukan Raja Jemon akan membawa mala petaka dan membunuh mereka semua?

Jika demikian, maka keluarga Ji akan menjadi target penjajahan.

Tidak peduli seberapa hebat keluarga Ji!

“Leluhur, cepat turunkan perintah, kita sudah kalah total!”

Danis Ji benar-benar emosi.

“Kita belum kalah, seandainya kita melaporkan kondisi yang tidak benar, maka pasti akan dijatuhi hukuman mati!”

Danis Ji adalah leluhur alam Guiyi, merupakan tingkatan Guiyi tahap lanjut, jika dia sudah emosi, maka akan mengorbankan banyak nyawa.

“Leluhur, jangan salah ambil tindakan karena emosi sesaat!”

“Pergi dari sini!”

Danis Ji menendang orang itu dengan emosi. Di tangannya ada sebuah kipas ruang hampa, melihat para pasukan bodoh yang hanya berdiri di sana, dia langsung mengibaskan kipas tersebut dengan kuat.

Hushhhh!

Angin badai yang hebat menghancurkan begitu banyak meteorit di seluruh galaksi.

Hushhh!

Pengibasan kedua kali, angin badai yang disertai pisau kecil langsung turun dari langit dan menyelimuti tempat itu dengan mengenaskan.

Sepertinya akan membunuh para bala bantuan yang sudah berkhianat.

Di saat ini, tiba-tiba terdengar satu suara: “Apakah orang hebat tingkatan Guiyi hanya bisa menindas yang lemah? Kalau memang hebat, mari bertarung dengan aku!”

Hushhhh!

Angin badai disertai pisau kecil yang begitu menakutkan akhirnya lenyap.

Seorang pria berjubah hitam berdiri di sana, kedatangan orang ini membuat semua orang yang berniat melarikan diri terbengong.

Tetapi beberapa pasukan Raja Jemon mulai berseru: “Pemimpin pasukan Raja Jemon, pemimpin akan menyelamatkan kita!”

Apa?

Orang ini adalah pemimpin pasukan Raja Jemon!

“Kita terselamatkan, pemimpin akan menyelamatkan kita!”

Para pasukan Raja Jemon mulai bersorak, mereka sangat semangat!

Yang datang bersama Jemon Yogi adalah Buddha Yogi, dia datang dari ruang hampa, cahaya Buddha tingkatan maha tinggi meneranginya, membuat hati semua orang terasa lebih damai, tidak dapat menahan diri untuk mengaku dialah harapan mereka.

Dengan mengandalkan makluk roh yang dimiliki Yogi Chen serta kekuatan iman yang tiada batasnya, membuat Buddha Yogi yang lebih duluan menerobos alam Guiyi, bahkan penerobosan ini lebih cepat di bandingkan Yogi Chen.

“Apakah kamu adalah pemimpin pasukan Raja Jemon?”

Danis Ji merasa ketakutan, karena dia bisa merasakan akan terjadi hal yang membahayakan dari dua orang tersebut.

“Semua anggota keluarga Ji berkumpul!”

Dengan satu perintah, para pasukan tingkatan alam tanpa batas dan tingkatan Chaos langsung berkumpul, tetapi jumlah mereka tidak mencapai puluhan ribu orang.

Sebuah kekuatan yang cukup besar.

Tetapi Jemon Yogi sama sekali tidak merasa beban, seandainya orang sebanyak ini bisa lebih berguna, kenapa harus mempelajari jurus yang tidak terkalahkan?

“Aku serahkan orang tua ini kepada kamu dan aku akan mengurus yang lain.”

Jemon Yogi tertawa, dia berubah menjadi sebuah bayangan gelap dan langsung menyerang.

“Ingin menyerang?”

Buddha Yogi mengulurkan tangan dan jurus telapak dewa mulai melakukan serangan.

Saat itu juga, Danis Ji merasa tertekan dari serangan Buddha Yogi.

“Cepat menyingkir!”

Kipas raksasa berubah menjadi pedang besar.

Cahaya pedang membalas serangan dari Buddha Yogi, sehingga membunuh begitu banyak makhluk roh tanah suci Buddha!

“Membunuh bukanlah kebiasaan yang baik!”

Buddha Yogi membesarkan mata, tatapannya mulai terlihat emosi: “Jurus telapak dewa masih kekurangan formasi pelindung pertempuran, kamu sangat cocok dijadikan pelindung pertempuran, kamu ikuti aliranku dan jadi pengikutku saja!”

Telapak dewa raksasa yang berwarna emas langsung menutupi semuanya.

Novel Terkait

The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
5 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
4 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
4 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
4 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
4 tahun yang lalu
 Habis Cerai Nikah Lagi

Habis Cerai Nikah Lagi

Gibran
Pertikaian
4 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
4 tahun yang lalu