My Greget Husband - Bab 229 Muncul Masalah

"Hahaha..."

Si Tuan Kurus tersenyum, dia menutup matanya dan terus bermeditasi.

Setelah merenung sejenak, Yogi Chen berkata dengan sungguh-sungguh, "Oke, aku berjanji padamu..."

"Baik." Kata si Tuan Kurus membuka matanya dan menatap Yogi Chen sambil tersenyum.

......

Ketika Yogi Chen kembali ke Kota Xichuan, waktu sudah menunjukkan jam sepuluh pagi.

Ada angin kencang di laut tadi malam, dan gelombang setinggi beberapa meter nyaris membalikkan perahu.

Agar berada di sisi yang aman, mereka harus kembali ke dermaga pulau Ice Fire karena angin dingin meniup di geladak dengan si Tuan Kurus semalaman.

Di laut, ponsel Yogi Chen tidak memiliki sinyal sama sekali. Setelah dia mendarat, ponselnya "berdengung" tanpa henti.

Ada puluhan panggilan tak terjawab dan puluhan pesan teks, termasuk Carmila Xu, ada Diana Sima dan Michelle Su.

"Suamimu, kamu ada di mana?"

"Suamiku, segera jawab telepon, sesuatu terjadi..."

"Suamiku... Cepat kesini, aku di Rumah Sakit Rakyat Kelima..."

Melihat pesan dari Michelle Su, Yogi Chen terburu-buru. Dia menghentikan taksi di dermaga dan langsung pergi ke rumah sakit.

Pada saat yang sama, Rumah Sakit Rakyat Kelima kota Xichuan, di kamar pasien.

Julia Tang berbaring di ranjang rumah sakit, kepalanya ditutupi dengan kain kasa tebal.

Michelle Su duduk di samping tempat tidur, tampak khawatir.

"Michelle, sudahkah kamu menghubungi sampah itu?"

"Bu, Yogi Chen pasti memiliki sesuatu yang mendesak..."

Tanpa menunggu Michelle Su selesai berbicara, Julia Tang memotongnya: "Baiklah, jangan membuat alasan untuk sampah itu. Kurasa dia ingin aku mati."

"Bu, apa yang kamu bicarakan?" Setelah mendengar kata-kata ibunya, Michelle Su juga khawatir. Mengapa sudah selama ini Yogi Chen belum datang.

Memikirkan hal ini, dia pergi ke pintu kamar pasien untuk melihat apakah Yogi Chen sudah datang apa belum.

Saat baru ingin keluar, sosok yang dikenalnya muncul di hadapannya.

Jika bukan Yogi Chen lalu siapa lagi?

Pada saat ini, Yogi Chen juga melihat Michelle Su, dan dia berlari dengan cemas: "Istriku, kamu baik-baik saja? Bagaimana kamu sampai ke rumah sakit?"

Sambil berbicara, dia menarik Michelle Su, memeriksanya dengan cermat, dan merasa lega mendapati bahwa dia tidak terluka.

"Suamiku, kamu akhirnya ada di sini." Ketika dia melihat Yogi Chen, Michelle Su merasa bahwa dia telah menemukan tulang punggungnya, Dia memeluk Yogi Chen dan tersedak, "Sayang, kamu tidak tahu betapa takutnya aku ketika ibuku meneleponku dan mengatakan sesuatu terjadi padanya."

Apa yang terjadi dengan Julia Tang?

Yogi Chen terkejut dan langsung bertanya, "Bagaimana dengan ibu? Di mana dia?"

Michelle Su menyeka air matanya dari sudut matanya: "Dia... Dia ada di kamar rumah sakit."

Dua jam yang lalu, ketika Julia Tang meneleponnya dan mengatakan sesuatu telah terjadi padanya, dia merasa seperti langit jatuh.

Terutama ketika ayahnya masih di luar negeri, dia tidak bisa membayangkan jika ibunya memiliki sesuatu yang salah.

"Yah, aku akan masuk dan melihat ibu!" Yogi Chen mencium dahinya dan menarik tangannya masuk ke kamar pasien.

Begitu memasuki ruangan, Yogi Chen melihat Julia Tang berbaring di ranjang rumah sakit.

"Bu, kamu baik-baik saja?" Yogi Chen bertanya dengan prihatin.

"Hm, belum mati!" Julia Tang berkata dengan dingin, "Michelle, keluarkan dia dari sini. Aku tidak ingin melihatnya!"

"Bu..." Michelle Su memandang Julia Tang tanpa daya.

"Bu, jika kamu tidak ingin melihatku. Aku bisa pergi, tetapi ada satu hal yang ingin aku ketahui." Yogi Chen berkata, "Siapa yang membuatmu seperti ini?"

Meskipun Julia Tang tidak pernah menyukainya, dia adalah ibu dari Michelle Su dan juga ibu mertuanya.

Dia dipukuli seperti ini, dia pasti ingin membantunya membalas dendam.

Begitu dia selesai berbicara, wajah Julia Tang menjadi jelek dan dia berusaha untuk berhenti berbicara.

Pada saat ini, Michelle Su hanya bisa bertanya, "Ya, ibu, siapa yang memukulmu sampai seperti ini? Aku harus memanggil polisi untuk menangkapnya."

Sejujurnya, dia selalu panik setelah dia tahu apa yang terjadi pada Julia Tang. Dia tidak punya waktu untuk bertanya pada Julia Tang.

Melihat Julia Tang tidak berbicara, Michelle Su bertanya, "Bu, apakah orang-orang itu yang datang untuk menagih utang terakhir kali?"

"Bukan... bukan mereka!" Julia Tang dengan cepat menggelengkan kepalanya dan kemudian berkata dengan tatapan cerdik, "Michelle, ibu melakukan sesuatu yang salah. Bisakah kamu memaafkan ibu?"

Michelle Su tertegun: "Sebenarnya apa yang terjadi?"

Julia Tang berkata dengan perasaan bersalah, "Aku... aku menggadaikan villa kita."

Apa?

Menggadaikan villa? Kepada siapa?

Setelah mendengar ini, Michelle Su sangat marah. Dia baru saja pulih dari cedera serius dan tidak bisa melakukan apapun. Sekarang dia mendengar Julia Tang mengatakan bahwa dia telah menggadaikan villanya, hatinya sakit lagi.

Dia memandang Julia Tang dengan masam dan berkata, "Bu, mengapa kamu melakukan ini?"

Yogi Chen memeluk Michelle Su: "Istriku, duduklah."

Ketika dia berbicara, dia mengatakan bahwa reikinya memasuki tubuhnya.

"Putriku sayang, jangan marah, Ibu... Ibu sebenarnya juga tidak mau..."

Julia Tang menghela napas dan menceritakan kisah itu dengan wajah masam.

Karena Julia Tang kehilangan 3 juta RMB (senilai 6 miliar rupiah) untuk bermain mahjong terakhir kali dan dikejar-kejar hutang, keluarganya tidak punya uang.

Ini membuat Julia Tang, yang terbiasa dengan kehidupan kaya, membuatnya merasa tidak nyaman.

Dia harus melakukan perawatan, membeli kosmetik mahal, tas bermerek, yang tidak perlu mengeluarkan uang.

Tetapi sangat sulit untuk kekurangan uang. Julia Tang mulai memikirkan cara menghasilkan uang.

Beberapa hari yang lalu, salah satu teman sekolah menengah Julia Tang bernama Stevanny Pan menemui Julia Tang, yang menjual asuransi.

Menurutnya, perusahaannya baru-baru ini meluncurkan produk keuangan baru. Jika berinvestasi 100 RMB (senilai 200 ribu rupiah) sehari, kamu bisa mendapatkan dividen 1 RMB (senilai 2 ribu rupiah), dan jika 1000 RMB (senilai 2 juta rupiah) maka akan mendapat dividen 10 RMB (senilai 20 ribu rupiah). Tingkat dividen harian mencapai 1%.

Setelah tiga bulan, dividen tahunan telah mencapai 36%.

Semakin banyak kamu berinvestasi, semakin kaya dividennya, dan kamu dapat menarik uang tunai kapan saja. Namun, kamu hanya dapat menarik 10% dari uang pokok. Jika kamu ingin menarik semua uang tunai, kamu harus melakukannya setelah satu tahun.

Mendengar tentang proyek ini, Julia Tang langsung tersentuh.

Tetapi pada awalnya, dia tidak berani berinvestasi sebanyak itu, jadi dia memasukkan 20.000 RMB (senilai 40 juta rupiah), dan kemudian Stevanny Pan akan mentransfer 200 RMB (senilai 400 ribu rupiah) kepadanya melalui Wechat setiap hari.

Pada hari ketiga, Julia Tang tidak tahan godaan untuk menggadaikan villa tanpa memberitahu Michelle Su.

Sebanyak 20 juta RMB (senilai 40 miliar rupiah) digadaikan, dan bunga bulanan adalah 20-30 ribu RMB (senilai 40-60 juta rupiah).

Namun, Julia Tang tidak peduli. Dividen 20 juta RMB (senilai 40 miliar rupiah) per hari adalah 200 ribu RMB (senilai 400 juta rupiah), dan satu bulan adalah 6 juta. Meskipun tingkat bunga tinggi, pendapatannya lebih tinggi.

Setelah proyek stabil, dia tidak akan membiarkan Michelle Su live lagi, sehingga dia bisa bersenang-senang di rumah.

Selama dua hari setelah Julia Tang mentransfer uang ke Stevanny Pan, dia masih mentransfer dividen kepadanya tepat waktu setiap hari. Tetapi pada hari ketiga, Stevanny Pan tidak mentransfer uang ke Julia Tang tepat waktu.

Di bawah penyelidikan, Stevanny Pan memberi tahu Julia Tang bahwa uangnya telah hilang dan dividennya juga hilang karena kegagalan investasi perusahaan.

Julia Tang sangat marah sehingga dia meminta penjelasan kepada Stevanny Pan.

Tapi Stevanny Pan dengan dingin menjawab: Risiko manajemen keuangan, berinvestasi harus hati-hati. Lalu dengan segera menutup telepon!

Pada saat ini, Julia Tang menyadari bahwa dia telah ditipu.

Baru kemarin, banyak mantan teman sekelas menelepon Julia Tang. Mereka semua juga ditipu oleh Stevanny Pan.

Setelah diskusi, mereka pergi ke Perusahaan Asuransi tempat Stevanny Pan bekerja untuk menghentikannya.

Ternyata, perusahaan asuransi ini bukan perusahaan asuransi yang wajar, itu perusahaan ilegal. Bos mereka adalah Darwin Zhu. Dia adalah orang yang cukup berkuasa dan seperti preman. Pada saat itu, dia menemukan sekelompok orang untuk memukuli mereka.

Dia cukup baik. Dikatakan bahwa beberapa orang tangan dan kakinya telah dipatahkan.

Pada titik ini, Julia Tang marah, takut, dan menyesal.

Kenapa dia begitu bodoh? Bagaimana Tuhan bisa memberikan rezeki secara cuma-cuma.

Sekarang, rumah itu sudah digadaikan. Apa yang harus dilakukan dengan bunga dua atau tiga juta RMB (senilai 4-6 miliar rupiah) sebulan.

Julia Tang sudah kesal. Ketika dia melihat Yogi Chen, dia bahkan lebih marah: "Mengapa kamu masih berdiri di sini? Keluar dari sini. Aku tidak ingin melihatmu!"

Si sampah ini tidak berguna. Jika tahu dari awal dia tidak akan membiarkan dia pindah kembali dua hari yang lalu.

Sekarang dia menyesal, menunjuk ke hidung Yogi Chen dan bersumpah, "Aku berkata kepadamu, kamu cepat pergi dan pindahkan barang-barangmu. Aku tidak ingin berbagi kamar dengan sampah seperti kamu!"

Kejahatan macam apa yang dia lakukan, sehingga dia bisa mendapatkan menantu sampah seperti itu.

Lihatlah menantu orang lain adalah CEO atau eksekutif perusahaan, tetapi bagaimana dengan si sampah ini?

Setiap hari, malas, menganggur, makan di rumah mereka menggunakan barang dari keluarga mereka, semua tekanan dibiarkan kepada istrinya untuk menanggung, Bagaimana disebut sebagai pria!

Yogi Chen tidak berbicara. Sejujurnya, dia sudah terbiasa dimarahi selama lebih dari dua tahun belakangan ini.

Emosi Julia Tang seperti ini, dia tahu lebih baik daripada orang lain.

Melihat dia tidak berbicara, Julia Tang bahkan lebih marah: "Kamu tidak tahu malu, tetapi jika kamu memiliki sedikit rasa malu, kamu tidak ada rasa bersalah untuk berdiri di sini. Aku bahkan tidak tahu bagaimana orang tuamu mengajarimu, menghasilkan orang seperti kamu ini!”

Melihat Julia Tang melibatkan kedua orang tuanya, wajah Yogi Chen berubah sedikit, dia tidak apa jika memarahi dirinya, tetapi orangtuanya juga dimarahinya. Apakah itu tidak terlalu berlebihan?

Melihat bahwa mimik wajah Yogi Chen tidak benar, Michelle Su menggigit bibirnya, dengan lembut menarik Yogi Chen, dan berbisik, "Yogi Chen, kamu... Jangan seperti ibuku. Dia sedang marah sekarang. Kamu jangan marah..."

Lalu dia berkata kepada Julia Tang, "Bu, tidak bisakah kamu tidak menyalahkan Yogi Chen untuk setiap kesalahan?"

Apakah hal ini ada hubungannya dengan Yogi Chen?

Julia Tang, gemetaran, menunjuk ke Michelle Su dan berkata, "Apakah kamu menyalahkan ibu? Apakah kamu pikir ibu menginginkan ini? Apakah ibu akan melakukan sesuatu seperti ini jika bukan karena ingin hidupmu menjadi lebih baik? Jika dia lebih berusaha, aku tidak akan melakukan hal ini?"

Pada saat ini, orang lain di kamar pasien tidak bisa menahan untuk melihat Yogi Chen. Dari awal mereka telah mendengar bahwa keluarga Julia Tang telah mendapatkan seorang menantu, tetapi mereka tidak berpikir itu benar.

Banyak orang tidak bisa menahan tawa. Apakah bocah ini terlalu tidak berguna?

“Bu, bisakah kamu berhenti membuat masalah? Jika kamu tidak mendengarkan yang lain, apakah itu pantas?” Michelle Su tidak bisa menahan diri untuk mengatakannya lagi.

"Kamu... Kamu berani marah pada ibumu!" Julia Tang memandang Michelle Su dengan tidak percaya, dan air mata keluar dari matanya. Dia berbaring di ranjang rumah sakit dan menangis, "Ya Tuhan, aku tidak ingin hidup, aku tidak ingin hidup lagi. Aku ditipu untuk memperjuangkan keluarga ini. Aku hanya berharap kamu akan memiliki kehidupan yang baik... hueee... "

Pada saat ini, banyak orang di sekitar kamar pasien berkata, "Bagaimana kamu bisa menyalahkan ibumu? Dia juga berbuat seperti ini untuk masa depanmu, baru berani berbuat seperti ini."

"Ya, kami semua teman sekelas ibumu. Ibumu benar-benar mencintaimu."

"Julia Tang, jangan menangis, anak itu masih muda, jangan sedih lagi."

"Ya, kamu sekarang masih memiliki luka. Jangan menangis lagi..."

"Menurutmu menantumu itu apa? Kenapa tidak ada tanggung jawab sama sekali?"

Orang-orang di kamar pasien menuduh Yogi Chen dan menghibur Julia Tang. Adegan itu begitu kacau sehingga membuat kepalanya ingin meledak.

Novel Terkait

Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
4 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
5 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
5 tahun yang lalu
 Habis Cerai Nikah Lagi

Habis Cerai Nikah Lagi

Gibran
Pertikaian
4 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
4 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
4 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
4 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
4 tahun yang lalu