My Greget Husband - Bab 167 Kamu Tidak Perlu Peduli

Tempat duduk yang dipesan oleh Corten Shen adalah tempat duduk VIP. Ketika berjalan ke bar yang orang-orang sedang bernyanyi dan menari, kepala Michelle Su terasa sedikit berdengung melihat wanita- wanita yang terekspos menari di sekitar pipa baja di atas panggung.

Secangkir anggur dituangkan pada dadanya, dan mata semua orang di bawahnya menatap lurus.

Ini adalah pertama kalinya Michelle Su datang ke tempat seperti ini, dan ketika dia melihat pemandangan harum ini, wajahnya tiba-tiba memerah.

Tetapi ketika melihat ke punggung besar dan tingginya Corten Shen, hati Michelle Su menjadi tenang.

Ini mungkin benar-benar takdir.

Michelle Su berpikir di dalam hatinya.

Setelah tiba di tempat duduk mewah, Corten Shen memesan segelas anggur buah untuk Michelle Su. Kandungan alkoholnya tidak tinggi, dan rasanya enak, dan juga tidak memabukkan.

Melihat Corten Shen memesan anggur untuk dirinya sendiri, pada awalnya Michelle Su masih sedikit khawatir, tetapi ketika dia tahu bahwa anggur yang dipesan olehnya adalah anggur buah dengan kandungan alkohol yang sangat rendah, hati Michelle Su segera merasa hangat.

Dia benar-benar pria yang sangat lembut dan penuh perhatian!

Michelle Su merasa sangat beruntung dengan memiliki penggemar seperti itu!

Namun, dia juga ada sedikit waspada di dalam hatinya. Corten Shen sangat baik pada dirinya sendiri, bisa dikatakan sudah sangat perhatian sampai detilnya. Namun ini hanyalah pertama kalinya mereka bertemu. Dia bertanya dengan sedikit gugup, "Corten Shen, kamu ... kenapa kamu memperlakukanku dengan begini baik?"

“Aku tidak tahu mengapa, aku hanya dengan tanpa sadar ingin bersikap baik padamu!” Corten Shen tersenyum dan menatap ke Michelle Su dengan tulus: “Ini mungkin merupakan takdir, sejak pertama kali aku melihatmu di siaran langsung. Aku langsung tenggelam padamu, jadi aku melakukan semua ini dengan secara sukarela untukmu. Kamu pantas menjadi orang yang harus disayang oleh semua orang dan menjadi seorang putri mulia yang memiliki kebebasan dan tanpa ada beban apapun!"

Begitu setelah Corten Shen selesai berbicara, kekhawatiran Michelle Su langsung menghilang.

...

Pada saat yang sama, Arifin Li dan Agnes Song sedang duduk di sofa sebelahnya Corten Shen.

Keduanya saling bertatapan, dan bingung dengan apa yang terjadi.

Istri Yogi datang ke bar untuk minum dengan pria lain di malam hari? Berkencan?

Melihat keduanya yang sedang berbicara dengan baik, Arifin Li tampak bingung.

Dua hari yang lalu, istrinya dikepung oleh orang-orang Randy Li, dan Yogi Chen yang menyelamatkannya. Pada saat itu, dia ditahan oleh sedikit masalah, sehingga dia sekarang membawa istrinya keluar untuk bersantai setelah masalah di tangannya selesai ditangani.

Namun, dia tidak menyangka bahwa dengan menemani istrinya ke bar untuk bersantai, dia akan menemukan hal yang seperti ini!

“Sayang, apakah wanita itu ... istri Yogi?” Agnes Song bertanya dengan sedikit kebingungan.

Sinar lampu di bar tidak terlalu terang, jadi Agnes Song tidak bisa melihatnya dengan jelas, dan dia tidak yakin apakah wanita itu adalah istrinya Yogi Chen.

"Hei!"

Arifin Li menghela napas diam-diam di dalam hatinya dan berkata, "Kamu benar, dia memang istrinya Yogi!"

Pada waktu itu keluarga Cao mengadakan tur, dan mereka tinggal bersama selama dua hari, dia tidak mungkin salah melihat.

"Corten Shen, aku pergi ke toilet dulu!"

Pada saat ini. Michelle Su tiba-tiba berdiri, kandungan alkohol anggur buah ini sangat rendah, namun dia tiba-tiba merasa sedikit pusing dan seluruh tubuhnya berkeringat, dia ingin pergi ke toilet untuk merias dandannya.

"Oke, aku akan menunggumu."

Corten Shen tidak mungkin tidak menerima. Setelah Michelle Su pergi, wajah dia tiba-tiba muncul senyuman aneh, dia mengeluarkan sekantong bubuk putih dari sakunya, dan menuangkan bubuk itu ke gelas anggur buah Michelle Su.

Adegan ini dilihat dengan jelas oleh Arifin Li.

Ekspresinya tiba-tiba mendalam, dan berpikir di dalam hatinya bawah orang ini memang benar-benar sampah. berani memberikan obat kepada saudara iparnya, sungguh nyali!

"Sayang, aku pergi melihat sebentar, kamu menungguku di sini!"

"Oke"

Ekspresi Agnes Song juga tidak terlalu baik. Si bocah ini berani saja memberikan obat ke dalam gelas Michelle Su. Harus tahu, Yogi Chen adalah orang yang menyelamatkannya, tapi bocah ini berani saja menggunakan trik yang begitu jijik pada istrinya.

Setelah beberapa menit, Michelle Su keluar dari toilet, dan riasan di wajahnya juga sudah diperbaiki.

Selain itu, dia telah meminum sedikit anggur, jadi wajahnya juga sedikit memerah, terlihat sangat tergiur.

Hmm!

Corten Shen menelan ludahnya dengan tidak menahan diri.

"Ayo, efek pendingin dari pendingin udara bar ini tidak terlalu baik, lihatlah, kamu sudah berkeringat!" Setelah berbicara, Corten Shen menyerahkan anggur buah kepada Michelle Su, dan kemudian mengangkat gelas dirinya: "Ayo, minum anggur buah!"

Michelle Su mengangguk, tidak menolak, dan ingin meminumnya setelah memegang gelas itu.

Melihat cairan itu sudah mendekati ke mulutnya

Corten Shen mengangkat kepalanya dan minum semua anggur di gelas, matanya penuh keinginan.

Namun, pada saat ini, seseorang bergegas ke sini dan menjatuhkan anggur di tangan Michelle Su.

"Ping pang!"

Gelas Michelle Su pecah dengan diikuti oleh suara itu, dan anggur buah itu terciprat ke mana-mana.

"Ari ... Arifin Li?"

Jantung Michelle Su mengencang, Arifin Li memiliki hubungan yang begitu baik dengan Yogi Chen. Sekarang dia melihat dirinya dan pria lain datang ke bar untuk minum bersama, apakah dia akan memberitahu Yogi Chen?

Salah!

Dia dengan Yogi Chen sudah tidak mungkin akan bersama lagi, perceraian mereka adalah masalah waktu, memikirkan ini, dia tidak merasa gugup lagi.

Dia mengerutkan kening dan menatap ke Arifin Li dengan sedikit tidak senang dan berkata, "Arifin Li, apa yang kamu lakukan!"

Ketika dia bertanggung jawab atas keluarga Su sebelumnya, dia mungkin masih takut padanya, tapi sekarang dia telah diusir dari keluarga Su oleh Nyonya besar keluarga Su, jadi tidak ada yang perlu ditakuti lagi.

“Ada masalah pada anggur ini, kamu tidak boleh meminumnya!” Arifin Li berkata dengan paksa.

Setelah berbicara, dia menoleh untuk melihat Corten Shen, dan Corten Shen juga sedang melihatnya!

Keduanya saling memandang selama beberapa detik, kemudian Corten Shen mengeluarkan saputangannya dan dengan lembut menyeka cipratan anggur pada sepatu kulitnya, gerakannya sangat lembut.

Dia berdiri dan berkata dengan senyum hangat: "Tuan ini, apakah kita memiliki suatu

kesalahpahaman?"

Tindakannya membuat ekspresi Arifin Li lebih mendalam.

Tidak sederhana! Pria ini benar-benar tidak sedarhana!

Orang-orang biasa yang terpapar dengan tujuan asli mereka pasti akan menjadi marah, tetapi pria ini malah melakukan tindakan yang sama sekali berbeda. Awalnya Arifin Li berpikir dia hanya berpura-pura tenang, tetapi Arifin Li sama sekali tidak melihat sedikit kepanikan pun di matanya.

Jenis ketenangan ini, aura semacam ini, tidak bisa pura-pura, jadi dia memastikan bahwa latar belakang pria ini pasti tidak sederhana.

“Kesalahpahaman, kurasa tidak ada kesalahpahaman di antara kita!” Arifin Li berkata dengan dingin.

"Ha ha!"

Corten Shen tersenyum dan menggelengkan kepalanya dengan tanpa marah, dan mengulurkan tangannya: "Namaku Corten Shen, aku senang bertemu denganmu!"

Semakin Corten Shen seperti ini, semakin yakin Arifin Li bahwa pria ini tidak segitu sederhana.

Dia telah melaluinya dalam pikirannya, memikirkan ratusan keluarga besar dan kecil di Kota Xichuan, tetapi dia belum pernah mendengar ada yang bermarga Shen.

Apa yang diyakini oleh Arifin Li adalah kepalan tangannya sendiri, tetapi itu tidak berarti bahwa dia hanya tahu untuk berkelahi.

Tidak, sepertinya ada keluarga Shen di kota tenggara di sebelah Kota Xichuan, yang memiliki sifat yang sama dengan keluarga Li, tetapi keluarga Shen itu adalah keluarga biarawan yang kekuatannya meliputi di di seluruh negeri.

Itu tidak bisa lagi disebut sebagai keluarga biasa, tetapi keluarga aristokrat!

Memikirkan hal ini, Arifin Li terkejut, mungkinkah ... Corten Shen ini adalah orang keluarga Shen?

Keluarga aristokrat yang sangat kuat, tetapi juga di luar jangkauannya. Meskipun keluarga Li masih tidak bisa dikatakan sebagai keluarga aristokrat, tetapi juga ada setengah dari anggota keluarganya yang sedang berlatih keras, juga bisa dikatakan sebagai keluarga terkemuka, atau setengah keluarga aristokrat.

Tidak peduli seberapa kuatnya Keluarga Shen itu. Di perbatasan Kota Xichuan, meskipun dia adalah seekor naga, dia juga harus berbungkuk di daerahnya, berani memiliki ide lain pada istri sahabatnya, bukankah ini sama seperti sedang memukul wajahnya?

Memikirkan hal ini, wajah Arifin Li berubah kembali menjadi ekspresi yang sombong dan ketidakpedulian: "Dengarkan aku, aku tidak peduli siapa kamu. Tapi, Michelle Su adalah istri saudaraku. Jika kamu berani memiliki pemikiran yang jijik padanya, maka aku tidak akan membiarkanmu pergi. "

Setelah mengatakan itu, dia mencibir dingin: " Trik semacam pemberian obat kamu juga berani melakukannya? Sungguh orang yang tak tahu malu!"

Mendengar kata-kata Arifin Li, Corten Shen tetap sama sekali tidak peduli, hanya tersenyum dan diam saja.

Michelle Su cemas ketika mendengarnya, dan dengan cepat menjelaskan: "Arifin Li, apa yang kamu bicarakan, Corten Shen adalah temanku, bagaimana dia bisa melakukan hal seperti itu?"

Bagaimanapun, dia juga tidak akan percaya bahwa Corten Shen akan melakukan hal seperti itu. Dia merupakan orang yang begitu penuh perhatian dan romantisme, bagaimana dia akan melakukan hal yang seperti itu?

Kata-kata Michelle Su membuat Arifin Li merasa sangat marah. Dia menarik napas dalam-dalam, kemudian memandang ke Michelle Su dan berkata, "Aku adalah teman lelaki terbaiknya Yogi Chen, aku tidak akan berbohong padamu!"

Dia menunjuk ke pecahan kaca yang ada di lantai: "Aku duduk di sofa di sebelahmu, tadi ketika kamu pergi ke toilet. Aku melihatnya memasukkan obat ke gelasmu, kamu ikut denganku saja!"

Dia berkata sambil ingin pergi menarik Michelle Su!

Namun, yang mengejutkan Arifin Li adalah, Michelle Su menggelengkan kepalanya dan mengambil langkah mundur, menghindarinya.

Michelle Su memandang Arifin Li dengan wajah dingin dan berkata, "Siapapun yang ingin aku minum bersama adalah kebebasan aku. Bahkan jika kamu adalah teman terbaiknya Yogi Chen, kamu juga tidak dapat mengendalikan aku, dan aku percaya bahwa Corten Shen adalah orang baik. Memangnya aku tidak bisa membedakan siapa orang baik atau orang jahat? Silakan pergi, kamu tidak perlu mengurusi masalah aku! "

Novel Terkait

My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
5 tahun yang lalu
Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
4 tahun yang lalu
Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
4 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
4 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
4 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
4 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
4 tahun yang lalu