My Greget Husband - Bab 7 Tatapan Mata Yang Ganas

“Nenek, aku bersedia untuk pergi!”

“Biarkan aku yang pergi untuk membicarakannya, nenek, aku sangat berpengalam dalam masalah negosiasi!”

“Aku juga bersedia untuk pergi!”

Tidak peduli apakah orang-orang di lapangan datap membicarakannya atau tidak, dan apakah cocok atau tidak, yang paling penting adalah mengangkat tangan terlebih dahulu.

Tetapi di antara orang-orang ini, hanya Michelle Su yang tidak mengangkat tangannya, karena dia tahu bahwa walaupun dia mengangkat tangannya, dirinya tidak akan mendapatkan peluang untuk negosiasi kerja sama.

Nenek keluarga Su memandangi orang-orang yang sangat aktif, dan segera menganggukkan kepalanya, lalu tersenyum, tangannya menunjuk ke arah Hendri Su yang sedang berdiri di samping dan berkata: “Aku lihat-lihat, sepertinya kesempatan ini akan diberikan kepada Hendri Su.”

“Hendri Su, besok kamu pergi ke Magic Entertainment Group untuk bernegosiasi.”

“Terima kasih nenek.”

Hendri Su segera berlari ke atas panggung untuk membantu Nenek keluarga Su untuk turun dari panggung, mulut Hendri Su segera berada di belakang telinga Nenek Keluarga Su.

Setelah Yogi Chen sampai di rumah, dia tidur lebih awal, terhadap masalah dua hari ini, pikirannya juga menjadi tenang, sebelumnya dia tidak punya uang, tapi sekarang dia mempunyai uang, jadi semua masalahnya menghilang.

Dengan mempunyai uang, Yogi Chen sangat percaya diri, dia bisa tidur nyenyak malam ini.

Keesokan harinya, Yogi Chen bangun pagi-pagi, membuat sarapan, dan setelah beres-beres, dia mengendarai sepeda listrik yang baru dibelinya pergi ke Magic Entertainment Group.

Ketika dia bangun tadi pagi, dia menerima pesan dari Paman, Lili Mi, Sekretaris dari Magic Entertainment Group, sedang menunggunya di kantor.

Perasaan semacam ini sangat baik, suasana hati Yogi Chen sangat senang, sambil bersiul dia datang ke bawah kantor Magic Entertainment Group.

Kantor Magic Entertainment Group terletak di daerah paling makmur di kota Xichuan, bangunan kantor Magic Entertainment Group ini juga dikembangkan oleh perusahaan Properti keluarga Chen.

Melihat deretan mobil mewah berada di depan pintu masuk, Yogi Chen mencari tempat parkir, mengunci sepeda listriknya, dan berjalan menuju gerbang.

“Tidak bisa, bagaimanapun juga aku juga sederajat dengan presdir, lain kali aku tidak bisa mengendarai sepeda listrikku untuk pergi bekerja, jika orang-orang di kantor melihatku, bukankah itu akan jadi bahan bercandaan.”

Sambil berjalan Yogi Chen berpikir, baru saja dia keluar dari tempat parkir, dia mendengar suara ban yang tergesak dengan lantai di belakangnya, dan kemudian ada suara keras “Duarr”.

Yogi Chen berbalik badan dan melihat bahwa sebuah mobil Mercedes Benz G Class sangat dekat dengan motor listriknya.

Mobil itu langsung mengenai sepeda listrik kecilnya.

Sepeda listriknya tidak bisa menahan mobil itu dan langsung terjatuh.

Sialan, ini adalah motor listrik yang baru saja aku beli! Dan sekarang rusak! Dan tidak bisa diperbaiki sama sekali.

Ini adalah tahun yang sial bagi dirinya, kenapa harus menabrak motor listriknya.

Suara keras itu menarik perhatian semua orang yang lewat, dan mereka segera membentuk lingkaran dan menunggu orang yang di dalam mobil keluar.

Pada saat ini, pintu Mercedes Benz G Class terbuka, dan seorang wanita tinggi dengan mengenakan kacamata hitam turun dari mobil.

“Tempat parkir ini bukan untuk parkir mototr listrik, apakah kamu tidak tahu?”

“Wow, sangat cantik dan tomboy.”

“Wanita cantik ini cukup tomboy, mengendarai mobil Marcedes Benz G Class.”

Seruan semacam ini terus berlanjut, terutama setelah wanita cantik itu melepaskan kacamata hitamnya, seruan itu mencapai puncaknya.

“Emely Liu?”

Yogi Chen mengerutkan kening, tanpa diduga, Emely Liu memang benar-benar datang untuk menandatangani kontrak dengan perusahaan, awalnya dia ingin mempertanggungjawabkan, tetapi kepikiran Emely Liu akan segera menjadi artis perusahaan, dan tidak berencana untuk melakukan keterikatan pada saat ini, lagipula, citra seorang artis sangat penting.

Sebelum Yogi Chen berbicara, Emely Liu duluan berkata: “Kamu lihat sepeda jelekmu itu, jika sepedamu merusak banku, bagaimana cara kamu menggantinya!”

Hati Emely Liu sangat sakit, mobil ini ini berharga lebih dari 2 juta RMB (4 miliar rupiah) dan baru dibelinya kurang dari seminggu, dan kemudian mobilnya tergores, yang paling peting adalah jika motor listriknya merusak bannya, berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk mengganti bannya.

“Sepedaku sedang diam, kamu sendirilah yang menabraknya...” Dengan tidak berdaya Yogi Chen berkata: “Kenapa kamu menabrak sepedaku!”

“Ada keributan apa di sini?” Pada saat ini, sekelompok satpam datang menghampiri mereka yang sedang berkumpul.

Ketua Satpam masuk ke dalam kerumunan dan melihat motor listrik di bawah ban mobil Marcedes Benz Class G, dia tertegun, apakah sepeda listrik ini yang menabrak mobil Mercedes Benz Class G ini? Wanita ini sangat cantik, dia mengendarai mobil seharga 2 juta RMB, kelihatannya dirinya tidak bisa mengatasi masalah ini.

Dalam sekejap, ketua satpam itu membuat keputusan.

“Orang mana kamu? Apakah kamu tidak tahu bahwa sepeda listrik tidak boleh diparkirkan di depan pintu masuk kantor Magic Entertainment Group?” Ketua satpam itu menunjuk ke hidung Yogi Chen dan berteriak: “Kamu sebaiknya bereskan motor listrikmu ini, jika tidak aku sendiri yang menyeretnya keluar.”

“Kamu sangat mendesak ya, siapa bilang tidak boleh parkir sepeda listrik di sini?” Tatapan mata Yogi Chen sangat dingin, dia menatap ketua satpam itu dan berkata: “Aku akan berdiri di sini hari ini dan melihat apa yang akan kamu lakukan!”

“Kalau aku katakan tidak bisa, ya tidak bisa!” Ketua Satpam itu sangat marah: “Jika kamu tidak mau diajak bekerja sama, jangan salahkan aku bertindak kasar kepadamu.”

Pada saat ini, seorang satpam yang ada di belakang ketua itu sudah mengeluarkan tongkat listrik, tinggal lihat sikap Yogi Chen kepada Satpam itu, jika Yogi Chen masih tidak mau mengikuti perintahnya, maka tongkat listrik itu akan dipukul ke tubuh Yogi Chen.

“Aku datang ke kantor Magic Entertainment Group untuk menandatangani kontrak, tetapi tanpa disangka mobilku ditabrak saat hari pertama datang ke sini, jika kalian para satpam tidak bisa melakukan tindakan kepada orang ini, aku akan melapor ke atasan kalian, setelah aku menandatangani kontrak.” Emely Liu menutupi dadanya dengan kedua tangannya, dan berkata dengan tenang.

Jantung ketua satpam itu bergetar, tanpa disangka, wanita di depannya akan menjadi artis baru perusahaan, jika dirinya tidak melakukan tindakan kepada orang ini, apakah posisi ketua satpamnya akan dalam bahaya?

Memikirkan hal ini, ketua satpam segera ke hadapan Emely Liu dan mengangguk lalu berkata: “Maaf Nona, aku telah mengabaikan masalah ini, aku akan menindak orang ini, kamu harap tenang.”

“Baiklah.” Emely Liu berkata dengan lembut, sambil memegangi dadanya dan menunggu untuk melihat bagaimana ketua satpam ini mengatasi masalah ini.

Setelah tersenyum, ketua satpam itu menatap Yogi Chen, dan wajahnya tiba-tiba berubah, kemudian dia berteriak: “Aku memerintahkanmu untuk segera meminta maaf kepada Nona ini, jika tidak aku akan memberimu pelajaran!”

“Ini bukan salahku, kenapa aku harus minta maaf padanya?” Yogi Chen mencibir dan berkata: “Lagipula juga, aku juga seorang karyawan di kantor Magic Entertainment Group, kamu ada hak apa menyuruhku untuk meminta maaf kepadanya?”

“Apakah kamu juga karyawan perusahaan ini?” Ketua satpam itu tertegun, dia menatap Yogi Chen dari atas sampai bawah, ketua satpam itu tampaknya tidak pernah melihat orang ini sebelumnya.

“Yogi Chen, sudah cukup, untuk melindungi martabatmu, kamu rela berbohong bahwa kamu adalah karyawan di kantor Magic Entertainment Group, kamu benar-benar tidak tahu malu.” Emely Liu menatap Yogi Chen dan dengan mencemooh berkata: “Baiklah, aku akan menganggapmu sebagai karyawan di kantor Magic Entertainment Group, dia tidak mempunyai hak untuk memerintahkanmu, kalau begitu wakil kepala bagian perusahaan seharusnya bisa mengatasimu, bukan?”

Sambil berbicara, Emely Liu mengeluarkan ponsel untuk menelpon seseorang, setelah mengucapkan beberapa patah kata, dia menutup teleponnya.

Dengan segera, seorang wanita berpakaian casual keluar dari kantor dengan mengenakan sepatu hak tinggi.

Umur wanita ini sekitar tiga puluh tahunan, perawatan wanita ini sangat baik, warna kulitnya sangat putih, jika bukan karena pola fishtail di sudut matanya yang memperlihatkan umurnya, Yogi Chen akan berpikir bahwa wanita ini baru berusia 20 tahun.

“Nona Riska Xu.”

Setelah Riska Xu keluar, semua satpam tertegun, tidak disangka, artis baru perusahaan ini kenal dengan wakil kepala bagian dari Magic Entertainment Group.

Ketua keamanan itu berkata dalam hati: “Untungnya aku tidak bertindak gegabah, ternyata wanita ini kenal dengan Nona Riska Xu, jika dirinya bicara asal-asalan dengan Nona Riska Xu, posisi ketua satpamku bisa dicabut dalam hitungan menit?”

“Kakak sepupu.” Setelah melihat Riska Xu, Emely Liu bergegas mendekatinya. Dirinya bisa kerja sama dengan Magic Entertainment Group, karena berkat kakak sepupunya Riska Xu, jika dia tidak memiliki hubungan seperti ini, tidak mudah baginya untuk masuk ke Magic Entertainment, meskipun kecantikannya adalah modalnya, tapi dunia hiburan penuh dengan wanita cantik, dan jika dibandingkan dengan yang lainnya, Emely Liu bukan apa-apanya.

Riska Xu mengangguk dan berkata: “Yang mana Yogi Chen?’

“Dia.” Emely Liu menunjuk ke arah Yogi Chen yang sedang berdiri tidak jauh darinya dan berkata.

Riska Xu menoleh ke arah Yogi Chen: “Sekarang minta maaf kepada Emely Liu.”

Apa? Menyuruh aku meminta maaf padanya?

Apakah kamu bercanda?

Meskipun Yogi Chen tersenyum lagi, tapi tatapan matanya menjadi semakin murung: “Apakah kamu tahu awal penyebab masalah ini? Jika kamu tidak tahu, tolong kamu cari tahu dulu penyebabnya apa, dan baru katakan lagi.”

“Bajingan, pria ini cari mati, berani-beraninya berbicara dengan Nona Riska Xu seperti ini.” Semua satpam saling berbisik.

“Lebih baik membuat masalah dalam Magic Entertainment daripada bermasalah dengan Nona Riska Xu.”

Riska Xu tertegun, lalu mengerutkan kening dan menunjuk ke arah Yogi Chen dan berkata: “Aku tidak peduli dari departemen mana kamu atau siapa kamu, tapi yang harus aku katakan kepadamu adalah mulai sekarang, kamu tidak lagi menjadi karyawan di Magic Entertainment Group, kamu telah diberhentikan! Cepat minta maaf kepada Emely Liu dan pergi dari sini.”

Apa?

Menyuruhku untuk pergi?

Ini benar-benar lelucon lucu yang Yogi Chen dengar hari ini, dia tidak bisa menahan tawa.

“Gila, dia sudah gila.” Emely Liu melihat Yogi Chen tertawa, seolah melihat lalat, Emely Liu berkata dengan jijik: “Hari ini adalah hari yang terbaik bagiku, karena hari ini aku ingin menandatangani kontrak dengan Magic Entertainment Group, bertemu dengan orang gila seperti ini, adalah kesialanku, dan aku tidak akan meminta pertanggungjawabanmu, sekarang kamu pergi dari hadapanku.”

Riska Xu yang berdiri di samping Emely Liu, mengedipkan mata kepada ketua satpam, dan Ketua satpam itu mengerti apa maksudnya dan melambaikan tangannya kepada anak buahnya dan berkata: “Bawa bocah ini ke ruang keamanan.”

Setelah sekelompok orang itu menerima perintah, sekelompok orang itu mengepung Yogi Chen dan menatapnya dengan tatapan mata yang ganas.

Saat ini, terdengar suara klakson dari belakang kerumunan.

Sebuah mobil Rolls Royce tiba-tiba berhenti di depan kerumunan.

Kemudian, seorang wanita berusia dua puluhan tahun, wajahnya sangat cantik dan mengenakan pakaian casual berwarna hitam melangkah keluar dari mobil dan mendorong para satpam yang ada di depannya, dia berjalan ke hadapan Yogi Chen dan dengan penuh hormat berkata: “Tuan Yogi Chen, aku minta maaf, karena aku datang terlambat.”

Novel Terkait

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
4 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
4 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
4 tahun yang lalu
PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
4 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
4 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
5 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
5 tahun yang lalu