My Greget Husband - Bab 425 Mengetahui Identitasnya

"Maksud kamu monster tua yang terbaring di tanah dan tidak bisa bergerak selama ribuan tahun itu?"

Yogi Chen tersenyum sambil berkata: “Kalau dia memang hebat, kenapa harus mengutus budaknya?”

Fox Hu hampir muntah darah, apa? Budak?

Kaisar iblis itu dianggap budak?

Kaisar Kodok, Kaisar Trenggiling juga sangat marah, tetapi mereka tidak berani berbuat apa-apa.

Orang yang di depan mata mereka ini adalah orang yang kultivasi pedangnya sungguh mengerikan, kemungkinan sudah hampir mencapai pembinaan tingkat alam roh.

Kultivasi pedang memang aliran yang memiliki jurus serangan kelas satu di antara para pendekar. Jika sudah memasuki ke tingkat alam roh, itu pasti eksistensi yang paling menakutkan.

Walau tidak sepenuhnya memasuki tingkat alam roh!

Tidak peduli jurus apapun, aku akan menghancurkannya dengan satu pedang!

“Kamu...ini cari mati!”

Setelah itu, Fox Hu mengambil darah leluruh dan dihancurkan!

"Tahukah kamu, mengapa penjahat itu begitu cepat mati?"

“Mengapa?”

Fox Hu kaget!

"Penjahat selalu mati karena terlalu banyak bicara!"

Setelah kata-kata itu diucapkan, pisau mata dewa jatuh jatuh dari atas, Fox Hu tidak menyadarkan diri, lalu tubuh jatuh dari langit.

Mati dengan ganas.

“Ambil rohnya!”

Namun kali ini Qin killer kembali tanpa membawa hasil!

"Hah, belum mati?"

Pisau mata dewa Yogi Chen kembali gagal memberikan hasil, dia berpikir, mungkin lawannya memiliki kartu penyelamat hidup!

Biarkan dia kabur, tidak jadi masalah!

Bahkan Fox Hu pun sudah dipenggal, Kaisar Kodok juga tidak bisa melarikan diri, melihat kodok besar yang di bawah, membuat Yogi Chen hampir muntah.

Benar-benar menjijikkan.

Tapi Qin Killer menikmati sekali daging kodoknya.

Jika ini terus berlanjut, kemungkinan dia akan naik tingkat menjadi senjata artefak.

Hatinya senang sekali.

Katanya senjata artefak ini memiliki kekuatan yang sangat besar, senjata pusaka ini hanya dimiliki oleh para Gods and Demons.

“Sekarang giliran kamu, bajingan, jadi tadi kamu yang menghancurkan formasi perlindungan di City of Fearlessness?

Kaisar Trenggiling mengetahui dirinya tidak bisa kabur lagi, dia berlutut memohon: “Tolong segera selesaikan aku, tapi jangan ambil rohku.”

“Kamu tidak berhak untuk memilih, ketika kamu menyerang City of Fearlessness mengapa tidak memikirkan akibatnya?

Setelah itu, pada saat pisau mata dewa sudah mau jatuh, terdengar suara teriakan dari benteng pertahanan: “Tunggu tuan...!”

Yogi Chen menoleh, melihat Umar Guan yang berlutut dan merintih di benteng pertahanan.

Yogi Chen melambaikan tangan, Umar Guan langsung terbang mendekatinya.

“Maksud kamu apa?”

“Tuan, tolong jangan bunuh leluhur aku!”

Umar Guan memohon.

Kaisar Trenggiling melihat lebih jelas, merasakan aroma tubuh yang tidak asing: “Ka..kamu Umar Guan? Kamu... kenapa ada di sini?”

”Aku dikirim oleh Emperor Beruang menjadi mata-mata untuk menghancurkan City of Fearlessness. Tapi aku bertemu dengan tuan, aku ingin kembali ke jalan yang benar, memilih dia sebagai tuanku!”

Ujar Umar Guan.

Kaisar Trenggiling pun tidak tahu harus menjawab apa, sebenarnya dia juga sayang dengan cucu yang satu ini, tetapi bakat dan kekuatan sihirnya adalah menyamar menjadi manusia, tidak mungkin untuk mengemban misi klan trenggiling.

Semenjak itu dia perlahan-lahan menjauh dari Umar Guan.

“Kamu bilang bajingan ini leluhurmu?”

Yogi Chen merasa terapit, kalau tidak membunuh bajingan ini bagaimana dengan orang-orang City of Fearlessness yang menjadi korban dia, Yogi Chen tidak tahu harus bagaimana.

Tetapi kalau membunuhnya, Umar Guan pasti akan dendam padanya, meskipun hidup dan mati dikendalikan oleh pikirannya sendiri, tetapi dia tidak menyukai perasaan ini.

Yang terpenting adalah Umar Guan patuh dan bisa membantunya dalam berbagai hal kecil.

"Iya, tuan, aku tahu leluhur aku berdosa dan tidak bisa dimaafkan, jadi aku hanya berharap untuk menukar hidup aku dengan nyawa leluhurku!"

“Umar, kamu...”

Mendengar kata-kata ini, Kaisar Trenggiling tidak bisa berkata apa-apa.

Ini...

“Kalian memang ada ikatan darah, tapi jangan lupa hidupmu adalah milik aku.”

Yogi Chen tersenyum.

Setelah itu, Umar Guan tidak berkata apa-apa, dia terus berlutut dan bersujud kepada Yogi Chen.

Leluhur mereka adalah tulang punggung bagi klan trenggiling. Jika leluhurnya meninggal, maka saudara-saudaranya pasti akan mati diburu.

Klan trenggiling tidak suka berurusan dengan klan lain, mereka juga tidak suka berkelahi dan membunuh. Mereka tidak akan menang dalam bertarung.

“Berikan aku alasan untuk tidak membunuh dia!”

Pada akhirnya Yogi Chen juga tidak tega, orang-orang mengatakan bahwa monster itu tidak berperasaan, tetapi pada kenyataannya, manusia adalah makhluk yang paling kejam.

Umar Guan terus berusaha memikirkan alasan untuk tidak membunuh leluhurnya.

Dia mengetahui formasi perlindungan City of Fearlessness disusun oleh leluhurnya, kalau tidak ada dia, cepat atau lambat formasinya akan dihancurkan, tapi karena ada dia, setidaknya masih bisa bertahan untuk beberapa jam.

Setelah dia berpikir keras, akhirnya ada sebuah ide cemerlang yang melintas di otaknya: "Tuan, leluhurku bisa menjadi binatang penjaga City of Fearlessness dan wilayah klan trenggiling bisa bermigrasi kemari."

Yogi Chen menganggguk: “Apa yang kamu katakan memang masuk akal, jika kamu ingin aku melepaskan bajingan ini boleh, tapi serahkan sumber jiwanya, jadikan aku sebagai tuanmu!"

“Leluhur...”

Umar Guan melihat Kaisar Trenggiling.

“Haiss.. Aku yang punya niat serakah, jadi aku yang harus menyelesaikannya!"

Setelah itu, Kaisar Pangolin menyerahkan sumber jiwanya dan berlutut: "Hamba, Amir Guan hormat kepada tuan!"

Dengan segenap jiwa dia berlutut di hadapan Yogi Chen.

Umar Guan tidak menyangka leluhurnya akan menyerah begitu cepat, dia kira harus berpanjang lebar, tetapi sekarang dia sudah menyelamatkan semuanya.

Namun dia tidak tahu, Amir Guan sudah trauma dengan siksaan Yogi Chen, dengan tubuhnya yang kuat, pedang yang tidak terkalahkan ataupun teknik-teknik dalam membunuh jiwa orang tanpa ampun, membuat dia ketakutan.

Menjadi peliharaan orang lain juga tidak bermasalah, juga cukup bagus bisa menjadi hewan peliharaan manusia yang kuat. Dengan kekuatan tempur Yogi Chen, pasti memiliki masa depan yang gemilang.

Di usianya yang sudah tidak muda lagi, tidak ada yang perlu dikhawatirkan lagi, satu-satunya yang membuat dia resah adalah klannya. Dengan adanya naungan dari Yogi Chen maka keturunannya pasti akan selamat.

“Ayo bangun!”

Ucap Yogi Chen

“Terima kasih tuan!”

Amir Guan berdiri pun masih dengan badan setengah bungkuk.

“Aku punya satu pertanyaan, mungkin kamu tahu jawabannya.”

“Silakan tuan, aku akan mengatakan semua yang aku tahu.” Ucapan Amir Guan penuh hormat.

"Apa yang terjadi dengan rubah itu, aku tadi tidak mendapatkan jiwanya!"

Amir Guan mengelus jenggotnya dan berkata: "Jadi tuan ingin tahu ini, sebenarnya begini. Fox Hu ini adalah ketua dari klan Qingqiu. Dia adalah rubah berekor sembilan. Dia sekarang memiliki empat ekor. Beberapa waktu lalu, tidak tahu mengapa dia kehilangan satu ekor, setiap ekornya melambangkan satu nyawa kehidupan. "

“Sialan, mantap betul?”

Yogi Chen juga kaget. Setiap ekor melambangkan satu kehidupan. Bukankah itu berarti dia memiliki sembilan nyawa?

Ini benar-benar luar biasa, memiliki sembilan nyawa.

Menarik, sangat menarik, kalau ada kesempatan aku harus menjadikan rubah ini sebagai hewan peliharaan. Tidak diketahui kenapa alasannya, Yogi Chen sepertinya ketagihan mencari hewan peliharaan.

Seekor hewan peliharaan atau sekelompok hewan peliharaan tidak berbeda baginya.

Dia mengambil bulu yang rontok dari Emperor beruang, Kaisar kodok, Spider Queen serta Fox Hu, membawa kedua iblis terbang ke City of Fearlessness.

Semua orang sedikit ketakutan ketika mereka melihat Amir Guan dan Umar Guan yang berada di sisi Yogi Chen.

"Jangan takut, sekarang mereka berdua sudah mengangkat aku sebagai tuan mereka dan tidak akan menyakiti kalian!"

Yogi Chen berkata: “Ini adalah Amir Guan, kaisar iblis tahap sempurna. Mulai sekarang, dia akan menjadi penjaga City of Fearlessness!"

Apa?

Kaisar iblis tahap sempurna menjadi penjaga kota?

Deni Yuan tercengang saat mendengar ini.

Bukan hanya dia, bahkan yang lainnya juga tercengang!

Iya Tuhan, ini kaisar iblis!

City of Fearlessness hanyalah sebuah kota perbatasan yang kecil, siapa yang bisa mempercayai ada Kaisar iblis tahap sempurna mau menjaga kota ini?

“I...Ini...”

Deni Yuan sedikit terharu, tapi lebih banyak rasa takut!

Dia adalah penguasa tertinggi di City of Fearlessness, mulai sekarang dialah yang akan berhubungan langsung dengan Kaisar iblis.

"Jangan takut, dia tidak akan mengganggumu, dia hanya akan mengambil tindakan ketika musuh datang untuk mengganggu!"

“Cha...Charles...laa..lama tidak bertemu!”

Agnes Yuan dengan wajah memerah, memberanikan diri menyapa Yogi Chen.

Iya?

Apakah ada yang tahu nama samarannya?

Dia menoleh untuk melihat, lalu ada seorang wanita menawan menatapnya dengan wajah tersipu.

"Bagaimana kamu tahu nama aku?"

Setelah itu, Agnes Yuan juga terkejut!

"Kenapa, dia ... dia tidak mengenaliku?"

Detak jantungnya tiba-tiba berdetak semakin cepat!

"Ini aku, apakah kamu lupa?"

Agnes Yuan berkata dengan cemas: “Kamu lupa hari itu, kamu menyelamatkan seorang tuan dan seorang pelayan di Ten Thousand Mountains. Anggit Yuan, apakah kamu ingat itu?

Pada saat ini, Jena Yu yang ada di belakang Agnes Yuan juga sedang memperhatikan Yogi Chen.

Yogi Chen berpikir sejenak dan teringat: "Oh, kamu siapanya?"

Agnes Yuan tercengang.

“Aku...aku itu Anggit Yuan.

Apa?

Yogi Chen juga terkejut, dia mengamati Agnes Yuan dari ujung kaki ke ujung kepala. Yang satu adalah pria kasar dan yang satunya adalah seorang wanita cantik!

Ini tidak mungkin!

“Berbeda sekali!”

Yogi Chen mengelus dagunya, wajar dia tidak mengingatnya, karena saat itu dia sedang fokus mengumpulkan hewan buru, tidak memperhatikan lagi apakah itu laki-laki atau perempuan.

“Begitulah aku kalau menyamar menjadi pria.”

Agnes Yuan merubah suaranya dan berkata: “Kakak Charles, terima kasih banyak sudah menyelamatkan aku!”

Yogi Chen baru menyadari, ini rupanya!

"Tapi kenapa kamu di sini?"

Tanya Yogi Chen.

Kali ini tanpa menunggu Agnes Yuan berbicara, Deni Yuan berkata: “Kak, dia adalah si gadis kecil, Agnes Yuan!”

Agnes Yuan, sepertinya aku pernah dengar nama ini!

Tunggu, Agnes Yuan?

Putri dari Deni Yuan?

Dia tiba-tiba menoleh untuk melihat Agnes Yuan: "Apa yang kamu katakan, nama kamu Agnes Yuan, kamu bukannya sudah pernah menikah sebelumnya? Nama suami kamu Yogi Chen!"

Novel Terkait

Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
3 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
3 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
4 tahun yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
3 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
3 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
4 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
3 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
4 tahun yang lalu