My Greget Husband - Bab 277 Malu dan Marah Sampai Ingin Mati

"Tolong, bisakah kamu bantu aku ..."

"Apa kamu bilang? Aku tidak bisa mendengarmu!” Kata Yogi Chen.

Kepala biara Maria malu dan marah sampai ingin mati, tetapi dia tidak bisa menahan diri. Dia lebih baik mati daripada berhadapan dengan Nia Yu dan Sumirna Fang.

Lagipula, matanya tertutup dan dia tidak bisa melihat apa-apa, apa yang dia takuti?

Maria menghibur dirinya di dalam hati.

"Tolong, bawa aku ke ..." dia tidak bisa mengatakan kata-kata selanjutnya.

“Kakak Zhang, tolong, jangan bercanda dengan Master, bantulah dia.” Nia Yu tidak tahan untuk mengatakannya.

Yogi Chen menyeka wajah Nia Yu dan berkata: "Baiklah, karena adik sudah bilang begitu, aku akan membantunya."

Kemudian, dia menutupi kain itu lagi dan membawa Maria.

Harus mengatakan bahwa wanita ini sangat berat.

Meskipun temperamennya sangat buruk, tetapi tubuh dan wajahnya adalah yang paling terbaik, tidak lebih buruk daripada Nia Yu sama sekali.

Dua menit kemudian, Kepala biara Maria kembali ke tempat tidur, satu menit yang singkat tadi membuat harga dirinya dan keseriusannya hancur berkeping-keping sekarang.

Pada saat ini, Nia Yu bertanya: “Kakak Zhang, apakah kamu ada membantu kami mendapatkan pil penawarnya?"

Aduhh!

Yogi Chen menghela napas dengan sengaja.

Melihat Yogi Chen seperti ini, hati Nia Yu menjadi suram: "Kakak Zhang, tidak apa-apa, jangan salahkan dirimu ..."

Sebelum dia selesai berbicara, Yogi Chen mengeluarkan pil penawar dari sakunya.

"Aku berbohong padamu."

"Kakak Zhang, kamu memang jahat." Nia Yu terkejut dan senang. Dia pikir Yogi Chen tidak mendapatkan pil penawarnya, tidak disangka dia sedang bercanda dengan dirinya.

Tetapi pada saat ini, wajah Nia Yu menjadi merah dan bertanya: "Kakak Zhang, mengapa kamu tadi tidak mengeluarkan pil penawarnya, sehingga kita bisa makan pil penawarnya dan bisa pergi sendiri..."

Mendengar ini, Maria yang berada disamping langsung marah: "Kamu adalah seorang bajingan, pria sialan, kamu benar-benar tidak punya hati baik, kamu benar-benar jahat."

Wajah Sumirna Fang merah, matanya yang indah berair, dan dia sangat cantik.

"Apakah kamu sudah puas untuk marah?" Yogi Chen dengan dingin melirik Kepala biara Maria: “Apa yang terjadi kalau sudah mendapatkan pil penawarnya? Sudah berapa hari kalian menggunakan bubuk racun itu? Bahkan jika aku memberimu pil penawarnya, itu mungkin tidak bisa menghilangkannya!"

Apa?

Mendengar kata-kata Yogi Chen, Nia Yu dan Sumirna Fang kebingungan.

"Semakin lama kamu menggunakan bubuk racun ini, semakin besar efek sampingnya." Yogi Chen mengambil pil penawar di tangannya dan berkata: "Kamu seharusnya telah terkena racun selama beberapa hari, khawatirnya racun dari bubuk racun ini telah menyerang ke seluruh tubuh kamu saat ini. Oleh karena itu, untuk mengetahui apakah pil penawar ini ada efek, itu tergantung kepada Tuhan, lihat apakah Tuhan masih sayang kepada kalian. "

"Omong kosong." Kepala biara Maria menatap Yogi Chen: "Kamu jangan bicara sembarangan di sini."

Yogi Chen mengangkat bahu dan berkata: "Jika kamu tidak percaya, kamu bisa memilih untuk tidak memakan pil penawarnya."

Setelah itu, dia menyerahkan pil penawar ke mulut Nia Yu.

Kemudian Yogi Chen mengambil pil penawar yang lain untuk Sumirna Fang. Ketika dia memindahkan pil penawar ke mulut Maria, dia tidak membuka mulutnya.

Yogi Chen juga marah: "Yasudah kalau tidak mau makan, kamu tunggulah sampai semua kekuatanmu menjadi tidak berguna. Kamu masih tidak ingin memakan pil penawar yang aku curi dari kehidupan aku yang sangat sulit. Kamu pikir kamu sedang berhadapan dengan siapa?

“Master, buka mulutmu." Nia Yu gelisah: "Kakak Zhang, kamu jangan dengarkan kepala biara, dia tidak bermaksud seperti itu."

"Zhang, adik Zhang, karena kamu telah menyelamatkan kami, maka kami pasti akan mempertahankan ini, kami pasti akan mengingat kebaikanmu yang luar biasa itu." Kata Sumirna Fang.

"Kalian, kalian jangan memohon padanya ..."

Wajah Kepala biara Maria memerah: "Aku tidak ingin pil penawar si bajingan ini."

"Baiklah, orang-orang baik akan melakukan kebaikan sampai akhir, dan akan selalu mempertahankannya!" Yogi Chen mencubit mulut biara Maria dan menuangkan bubuk pil itu ke dalam mulutnya.

“Nia Yu, bagaimana perasaanmu setelah memakan pil penawarnya?” Tanya Yogi Chen.

“Tidak merasa apapun, masih belum bisa mengembalikan kekuatan.” Kata Nia Yu.

"Aku juga, aku merasa tubuhku menjadi lemah." Kata Sumirna Fang.

Ini tidak mungkin. Apakah mereka telah keracunan terlalu lama, sehingga tidak ada efek?

Pada saat ini, suara langkah kaki tiba-tiba datang dari luar pintu.

"Kalian jangan bersuara, seorang akan datang." Yogi Chen mengatakan sepatah kata kepada tiga orang dan menarik tirai tempat tidur.

"Orang busuk, apakah kamu di sana?" Grace Qin baru ingin mengetuk pintu, dan pintu telah terbuka dari dalam.

"Ada masalah apa lagi?"

Melihat Grace Qin, Yogi Chen sakit kepala.

Jika dibicarakan, dia benar-benar tidak tahu bagaimana cara untuk menghadapinya sekarang.

“Aku datang ingin melihatmu, apakah tidak boleh?” Setelah berbicara, Grace Qin memeluknya

Hati Yogi Chen sangat cemas, jangan sampai membiarkan dia melihat tiga wanita yang berbaring di tempat tidur, kalau tidak dia akan berakhir.

"Ehhh, kenapa kamu menutup tirai tempat tidurmu di siang hari bolong begini? Apakah ada seseorang yang bersembunyi di dalam?" Setelah berbicara, Grace Qin ingin mengulurkan tangannya untuk menarik tirai tempat tidur.

Sial, gadis kecil ini benar-benar merepotkan.

Yogi Chen dengan cepat menghadang Grace Qin di depan tubuhnya: "Tidak ada apa-apa di sini, hanya terlalu kacau, aku malu untuk membiarkan orang lain melihat."

Grace Qin memandang Yogi Chen dengan hati-hati: "Benarkah?"

“Untuk apa aku membohongimu?” Yogi Chen berkata dengan pura-pura tidak peduli.

"Baiklah." Kata Grace Qin.

Huhhh!

Yogi Chen menghela napas, tepat ketika dia pikir dia bisa santai, Grace Qin dengan cepat melintas ke sana.

Gila.

Yogi Chen ketakutan setengah mati.

Dia langsung menariknya.

Dengan kekuatannya, Grace Qin jatuh dalam pelukannya.

"Ahhh, kamu bajingan ..."

Sebelum dia selesai berbicara, mulut Yogi Chen menutupi mulutnya.

Mmmmm!

Untuk sesaat, pikirannya kosong.

Dia ... tidak disangka dia dicium oleh orang busuk ini.

Gadis kecil ini benar-benar merepotkan, Yogi Chen langsung mengeluarkan keterampilan uniknya.

Pada saat yang sama, melihat sosok dua orang yang saling berpelukan di tirai tempat tidur, kepala biara Maria menggigit giginya dan berkata: "Dia masih berkata bahwa dia bukan seorang bajingan. Tidak disangka orang jahat ini melakukan hubungan yang tidak baik dengan gadis iblis kultus jahat di depan kami. . "

Wajah Nia Yu juga rumit. Sejujurnya, dia sudah pernah bersumpah bahwa selama dia bisa menyelamatkan mereka, dia akan menjadi wanitanya seumur hidup ini.

Meskipun dia sudah siap, dia masih sangat sedih ketika melihat Charles Zhang berciuman dengan wanita lain di tirai tempat tidur.

Sumirna Fang menjadi melamun melihat sosok orang yang bergerak di tirai tempat tidur, tidak tahu dia sedang berpikir apa.

Tepat ketika Yogi Chen hendak membuka giginya, dia merasakan sakit di ujung lidahnya.

Huhhhhh!

“Apakah kamu shio anjing?” Yogi Chen menutup mulutnya, mengomel kesakitan.

“Siapa yang menyuruhmu untuk menciumku, bajingan, aku membencimu.” Selesai berkata, Grace Qin dengan wajah bingung berlari keluar.

Melihat punggung Grace Qin berlari keluar, Yogi Chen berpikir bahwa gadis kecil ini seharusnya tidak berani menemukan dirinya lagi.

Yogi Chen membuka tirai tempat tidur, berbicara sambil tersenyum: "Kesalahpahaman, ini semua adalah kesalahpahaman."

"Cuihhh, kamu memang bajingan." Kepala biara Maria meludah dan berkata: "Apakah nyaman berhubungan yang tidak baik dengan gadis iblis kultus jahat di depan kami?"

Melihat mata rumit Nia Yu, Yogi Chen memiliki perasaan seperti telah tertangkap basah telah selingkuh.

Cuihhh, tertangkap basah di tempat tidur apanya.

Yogi Chen dengan cepat mengubah topik pembicaraan dan berkata: "Bagaimana kabar kalian, apakah sudah bisa bergerak?"

"Ada sedikit efek, sekarang jari-jari bisa bergerak."

“Aku juga."

Nia Yu dan Sumirna Fang berkata.

Yogi Chen mengangguk, tampaknya efeknya ada: "Baiklah kalau begitu, sekarang tunggu dulu, lihat efek selanjutnya."

......

Kota Xichuan, di The Garden.

Kliver Su dan Julia Tang dengan susah payah berkata kepada Michelle Su: “Michelle, bercerailah, kamu bersama dengan Yogi Chen tentu tidak memiliki kelanjutan yang baik."

“Ya, masalah si sampah itu mencuri barang, itu tidak perlu dibicarakan lagi, tidak disangka dia sekarang masuk ke dalam kehidupan preman, dan berteman dengan orang yang tidak baik, cepat atau lambat akan melibatkan kita.” Julia Tang mengambil tangan Michelle Su dan berkata: “Michelle, kamu dengarkan saran ibu, ibu tidak akan menyakitimu. "

"Kemampuan si sampah itu sudah besar sekarang. Sudah beberapa hari, dia tidak memberitahu kabar, tidak tahu bagaimana kehidupan dia sekarang." Kliver Su dengan marah berkata: "Apakah kamu tidak takut dia membawakanmu wanita lain di hari itu? "

“Bagaimana tidak takut?” Julia Tang berkata sambil mencibir: “Apakah kamu ingat terakhir kali kamu pergi menemui ibu dan ayah mertuamu, Direktur Lan? Kamu lihat wanita licik itu, dia pasti berselingkuh dengan Yogi Chen.

"Nantinya jika dia akan membawa anaknya untuk memanggil Yogi Chen ayah, dan saat itu kamu pasti akan menangis."

Michelle Su memegang ponselnya dan tidak berbicara.

Sudah empat atau lima hari tidak ada berita dari Yogi Chen. Dia tidak mengangkat telepon dan membalas pesan, itu seperti menghilang dari dunia.

“Ayah, ibu, apakah kalian sudah cukup bicara?” Michelle Su berkata dengan tenang: “Aku tidak percaya Yogi Chen menjalani hidupnya dengan kekacauan, dan aku tidak ingin bercerai dengannya.”

“Kamu anak bodoh, kamu benar-benar ingin membuat ibu marah.” Julia Tang dengan tidak puas berkata: “Apa gunanya melihat ponsel, kamu telah melihat empat atau lima hari, Apakah si sampah itu telah meneleponmu kembali?”

Setelah itu, Julia Tang dengan marah menyambar ponsel di tangan Michelle Su.

"Bu, kembalikan ponselku!"

"Michelle, jangan salahkan ayah karena kejam. Intinya, kamu harus menceraikan Yogi Chen." Kliver Su mengambil sikap keras dan berkata: "Ibumu dan aku sudah mendaftarkan acara pesta kencan untukmu. Orang-orang di dalamnya adalah orang-orang yang elit di masyarakat dan orang perusahaan dengan jabatan tinggi. Kamu pasti dapat bertemu seseorang yang kamu sukai saat itu. "

“Ayah, bagaimana kamu bisa melakukan ini?” Michelle Su memandang ayahnya dengan tak percaya.

"Ini semua untuk kebaikanmu." Kata Kliver Su dengan wajah datar berbicara: "Jangan pergi kemana-mana dua hari ini. Pesta akan dimulai dalam dua hari, nanti ibumu dan aku akan pergi menemanimu."

"Aku tidak mau, aku tidak akan pergi!"

"Michelle, jangan salahkan ibumu karena kejam terhadapmu. Lebih baik menahan rasa sakit jangka pendek daripada menderita untuk waktu yang lama. Kamu tinggal dengan tenang di rumah selama dua hari ini ya.

Ibu membuatkan kamu banyak makanan lezat. "

Setelah berkata, dia dan Kliver Su telah membawa Michelle Su masuk ke kamar.

Di sisi lain, Brenda Li menelepon Michelle Su.

Mendengar peringatan suara bahwa teleponnya tidak aktif, dia mengerutkan kening.

Apa yang terjadi? Kenapa ponsel Michelle Su tidak aktif?

Saat itu, sebuah panggilan telepon masuk.

"Halo, Brenda, kamu di mana sekarang? Aku akan menjemputmu!” Begitu telepon terhubung, ada suara lembut lelaki dari telepon itu.

"Aku di gedung Jinlong, kamu boleh datang jemput aku." Brenda Li berkata setelah memikirkannya.

Dua puluh menit kemudian, Lamborghini berhenti di gerbang gedung Jinlong.

Ketika jendela mobil diturunkan, seorang pria dengan kacamata hitam Bolon dan jas mahal melambai ke Brenda Li dan berkata: "Brenda, cepat naik mobil!"

“Terima kasih.” Brenda Li tersenyum pada pria itu dan segera naik ke mobil.

Nama pria ini adalah Irvan Wan. Keluarganya adalah produsen ubin keramik, yang merupakan merek keluarganya sendiri. Ada banyak toko-tokonya di kota Xichuan.

Dikatakan bahwa ubin keramik mereka telah dijual sampai di ibukota provinsi, dan aset keluarganya telah melebihi ratusan juta RMB (sekitar ratusan miliar Rupiah).

Semenjak kenalan biasa di sebuah pesta, Irvan Wan telah melancarkan serangan sengit padanya.

Hanya saja Brenda Li selalu tidak memiliki perasaan terhadapnya.

Namun, beberapa hari yang lalu, telah terjadi kesalahpahaman antara dia dengan Yogi Chen, yang membuatnya bingung, terutama dalam beberapa hari terakhir, dia memimpikan Yogi Chen setiap malam.

Ini membuatnya sangat takut, dia tidak ingin namanya dicap sebagai perebut suami teman dekatnya, jadi dia mencoba memulai dengan Irvan Wan sebagai teman.

Awalnya, dia akan meminta Michelle Su untuk menemaninya, tetapi telepon Michelle Su tidak aktif, jadi dia terpaksa harus datang sendiri.

"Irvan Wan, kemana kita akan pergi?” Tanya Brenda Li.

Irvan Wan tertawa dan berkata: "Aku akan membawamu untuk berkenalan dengan temanku."

Setelah berbicara, mesin Lamborghini mengeluarkan suara besar dan mobil maju dengan cepat seperti panah.

Novel Terkait

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
4 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
5 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
4 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
4 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
4 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
4 tahun yang lalu