My Greget Husband - Bab 637 Menjadi Buddha Kecil

Setelah mengosongkan Istana Raja Abadi, Yogi Chen seketika menjadi kaya.

Harta yang diperoleh dari Istana Raja Abadi saja sudah cukup memungkinkan dia untuk mengembangkan semua dunia dalam tubuhnya menjadi Big Thousand World. Dan dengan akar langit bumi, kesempatan bagi dunia untuk maju ke alam semesta akan tersedia.

Ini sebenarnya adalah sebuah lompatan kualitatif!

Sekalinya berhasil, sky cave yang dibuka oleh alam suci dan seribu Little Thousand World yang dibuka oleh dewa sejati dapat mengandalkan leluhur bumi dan menjadi anak bumi dari leluhur bumi.

Di bawah budidaya energi dasar alam, dunia pasti akan lahir!

Penciptaan dunia dapat membuka Big Thousand World, bahkan sebuah alam semesta kecil. Kemudian dengan mengandalkan alam semesta dapat membentuk lingkaran reinkarnasi yang baik, sehingga dapat mempercepat pertumbuhan Yogi Chen.

Yogi Chen kembali menggerakkan wayangnya kembali ke luar istana raja abadi, kemudian mengambil semua yang sudah dia dapatkan dari dalam istana. Selanjutnya, ia menyimpan wayang itu.

Yogi Chen menghela nafas pelan, "Sayangnya, aku tidak menemukan kontrol inti dari Istana Raja Abadi. Istana Raja Abadi ini telah berdiri untuk Chaos selama bertahun-tahun lamanya. Jadi itu pasti adalah benda pusaka yang luar biasa."

Dia memasukkan semua yang didapatkan ke dunia, Arleus Yogi buru-buru berteriak, "Berhenti, berhenti, cukup!"

Yogi Chen sedikit kaget, dulu seberapa banyak pun dia memasukkan sesuatu, selalu saja tidak cukup. Tapi sekarang Arleus Yogi malah berinisiatif bilang berhenti.

Benar-benar aneh.

Terpikirkan itu, Yogi Chen tertawa terbahak. Ruangan terisi dengan sangat cepat. Karena kecepatannya yang terlalu cepat, membuat sejumlah besar kekuatan leluhur bumi terambil. Jika terus seperti ini, penambahannya tidak akan dapat mengimbangi pengurangannya.

"Giok Chaos adalah barang bagus, pasti bisa menambah konsumsi!"

Dia memasukkan semua batu giok Chaos ke dunia.

Setelah melakukan semua itu, Yogi Chen dengan keras segera menyerap aura Chaos.

Energi dasar alam adalah sesuatu yang baik. Tak apa meski menyerap terlalu banyak.

Tampaknya memang sudah diserap dengan kuat. Tetapi ketika didistribusikan ke dunia lain, itu seperti tidak ada apa-apanya.

Yogi Chen membuat formasi besar. Kecepatan penyerapannya meroket ribuan kali lipat.

Dengan kecepatan seperti ini, sepertinya masih butuh waktu beberapa tahun untuk menyerapnya. Itu terutama karena internal dunia terlalu besar.

Meskipun baru saja menerobos Big Thousand World, tapi ia tidak lebih kecil dari alam semesta.

Jantung alam semesta, alam semesta kecil yang masih sangat berantakan, dan energi gaib warna bumi, ini semua adalah harta karun kelas satu di Chaos!

Arleus Yogi memperkirakan, bahwa perluasan alam semesta di dalam tubuh dapat mencapai puncak Big Thousand World dalam waktu ribuan tahun. Dengan pemeliharaan dari energi ungu dasar alam dan energi gaib warna bumi, menembus alam semesta hanya masalah waktu.

Dalam pembatas waktu, Yogi Chen tinggal selama beberapa decade. Namun, di dunia luar sebenarnya hanya satu atau dua jam.

Yogi Chen membongkar formasinya. Bukan karena tidak ingin menyerap aura chaos, tapi karena Sandi Gu keluar.

Dia keluar dengan sangat santai. Terlihat sangat gembira. Tampaknya dia telah mendapatkan banyak barang berharga di dalam!

"Kak Zhao memang pandai. Ribuan pencipta dunia sudah mengincar Istana Raja Abadi. Pada akhirnya, kita berdua yang justru mendapatkannya!"

Sandi Gu menghela nafas, berkata dengan sedikit penyesalan, “Sayang sekali area waktu terlarang itu terlalu kuat. Para pencipta dunia itu mati ketika maju tak masalah, bahkan cincin penyimpanan benda pusaka juga telah menghilang. Sayang sekali!"

“Jika mendapatkannya aku beruntung, tetapi jika tidak, itu adalah takdir."

Yogi Chen menyahut, "Mari kita melanjutkan penjelajahan, jika ternyata di depan sana ada istana dewa, bukankah bagus?"

"Betul!"

Mata Sandi Gu berbinar, ia dengan cepat menarik Yogi Chen masuk ke dalam.

Boom boom boom!

Ada getaran keras dari kedalaman Chaos.

Wabah Chaos kesembilan!

Sandi Gu berkata, "Sungguh menakjubkan, Chaos telah meletus sembilan kali. Ini sudah setara dengan rekor tertinggi!"

"Sepertinya Tuhan telah menjagaku!"

Yogi Chen tersenyum, matanya melihat aura chaos mengalir masuk dari jauh.

Banyak sekali bagai air!

Sandi Gu segera mengorbankan tripod energi chaos sambil memegang pedang berkepala naga di kedua tangannya. Ini adalah senjata ajaib semi-chaos yang Sandi Gu dapatkan sebelumnya. Meski tidak sebanding dengan pedang aura chaos, Kekuatan membunuhnya juga sangat baik!

Yogi Chen tidak berani mengandalkannya, dia menggunakan benda pusaka melindungi seluruh tubuh.

"Sset sset sset!"

"Aura chaos ini sungguh besar. Aku perlu mengerahkan sepertiga kekuatan sihir tubuhku untuk menahan erosinya!"

"Jalan pelan-pelan." Kata Yogi Chen.

Pada titik ini aura chaos sudah menimbulkan erosi yang kuat pada Roh mata dewa. Jarak pandang tidak lebih dari tiga meter. Jika begini… bagaimana cara mereka mendapatkan barangnya?

Saat itu, Yogi Chen sudah mulai ingin mundur!

Hal yang sama juga terjadi pada Sandi Gu, keduanya saling memandang, memahami pikiran satu sama lain, lalu berjalan pergi tanpa suara.

Meski barangnya bagus, tapi nyawa adalah yang terpenting.

Saat itu, kompas pembatas Yogi Chen memainkan peran besar. Keduanya terus berjalan ke utara.

Sepanjang jalan, mereka juga mengambil beberapa harta karun.

Jalan pulang lebih sulit daripada jalan saat mereka datang.

Setelah berjalan di Chaos selama beberapa bulan, tak terasa sepuluh bulan telah berlalu sejak wabah pertama!

Tapi demikian, aura Chaos tidak melemah sama sekali, malah menjadi lebih kuat.

Yogi Chen merasa tidak masalah, dia menyerap aura Chaos sambil memurnikan tubuhnya.

Tapi Sandi Gu tidak bisa melakukannya lagi, karena pada dasarnya dia terus bertahan karena obat.

"Kak Zhao, menurutmu apakah kita salah arah?"

Sandi Gu berkata ragu-ragu, "Kita telah berjalan selama lebih dari dua bulan. Bahkan hantu pun tak pernah kita temui!"

"Di mana orang-orang itu? Apakah mereka semua sudah mati?"

Yogi Chen menggelengkan kepalanya, merasa sedikit khawatir, "Tidak akan ada gelombang kesepuluh, kan?"

"Gelombang kesepuluh?"

Sandi Gu berkata, "Tidak mungkin. Selama ratusan juta tahun, Kekacauan telah meletus tidak lebih dari sembilan kali. Tidak pernah ada preseden sepuluh kali."

Yogi Chen berkata, "Bagaimana jika ada sepuluh kali?"

"Ini..."

Sandi Gu berhenti, dia tidak berani mengatakan terlalu mutlak, karena itu terlalu aneh!

"Tidak usah berpikir macam-macam, ayo terus keluar!"

Keduanya terus berjalan keluar selama empat atau lima hari lagi, tapi masih tidak dapat keluar.

"Dalam Chaos, tidak ada ruang dan tidak ada konsep waktu. Apa menurutmu mungkin tidak kita berada di tempat yang sama dari dulu?"

Sandi Gu memandangi ruang itu seraya berkata.

"Aku juga tidak yakin!"

Yogi Chen menggelengkan kepalanya, "Seharusnya tidak demikian. Coba pikirkan orang-orang dan hal-hal yang kita temui sepanjang jalan. Tidak mungkin itu semua muncul di tempat yang sama. Kemungkinannya terlalu tinggi!"

"Chaos tidak terbatas. Menemui begitu banyak hal aneh di tempat yang kecil saja, sedikit tidak bisa dibenarkan."

Setelah mendengar ucapan Yogi, Sandi Gu merasa jauh lebih baik.

Saat itu, suara gemuruh datang dari kedalaman Chaos lagi.

Sandi Gu membuka matanya lebar-lebar, berseru, "Tidak mungkin, wabah Chaos kesepuluh!"

Dia sangat terkejut.

Wabah datang lagi untuk yang kesepuluh kalinya di Chaos.

Tuhan.

Hal-hal aneh terjadi setiap tahun, namun tahun ini sangat banyak!

Wabah kesembilan tidak menemui hal-hal aneh, dan yang kesepuluh kali ini, jangan sampai bertemu hal-hal yang mengerikan.

Sandi Gu merasakan jantungnya berdegup kencang.

Wabah Chaos yang meledakkan energi chaos barusan saja sudah membuatnya ketakutan. Betapa menakutkannya yang kesepuluh kali nanti?

Apakah dia harus mengerahkan seluruh kekuatan sihirnya untuk melawan?

"Wur!"

Gulungan ombak chaos mulai datang.

Sebuah kapal yang sangat besar datang dari kejauhan. Kapal besar itu jelek dan lusuh, mengeluarkan aroma busuk.

Meski sudah bobrok, tapi kapal itu tetap melaju di dalam arus.

Yogi Chen buru-buru menarik Sandi Gu, menggunakan energi bersembunyi untuk menyembunyikan aroma tubuh keduanya.

Karena dia melihat sebuah kerangka tengkorak yang sangat besar di kapal itu.

Kerangka tengkorak itu sedang duduk di haluan kapal sambil memegang sebatang rokok kering di tangannya, jelas tanpa daging dan darah, asap dihirup olehnya, tetapi tidak tembus.

Dia juga memegang tongkat gantung di tangannya. Sebuah mayat terlihat jelas tergantung di salah satu ujung tongkat itu!

Aroma tubuh yang terpancar dari mayat itu tak kalah kuat dengan dewa sejati tanpa kepala, bahkan lebih menakutkan dari dewa sejati tanpa kepala!

Makhluk seperti itu ternyata bisa dijadikan umpan.

Lalu, kerangka ini, makhluk apa?

Apa yang ingin dia pancing?

Mata Sandi Gu penuh kepanikan, dia melihat roh-roh gentayangan yang tak terhitung jumlahnya berdiri di atas perahu. tengkorak itu tidak menghisap asap, tetapi roh-roh gentayangan!

Aroma tubuh roh gentayangan itu juga menakutkan, mereka bahkan lebih kuat darinya!

Kapal terbang itu datang dengan cepat, pergi juga dengan cepat, Yogi Chen dengan jelas melihat kerangka tengkorak itu menggerakkan kepalanya, dan matanya yang suram melihat jelas telah melihat keberadaan mereka berdua.

Tapi dia sepertinya tidak tertarik pada Yogi Chen dan Sandi Gu.

Ketika kapal itu pergi, mereka berdua bersama-sama menelan ludah.

Jika tidak datang ke Chaos, mereka tidak akan tahu bahwa di dunia ini ada makhluk yang begitu mengagumkan.

Tahap pencipta adalah adik di depan makhluk-makhluk ini.

"Ayo pergi, keluar secepat mungkin!"

Sandi Gu merasa dirinya sangat tidak aman.

Yogi Chen tidak berkata apa-apa, dia berjalan ke utara tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Setelah berjalan selama tiga hari lagi, terdengar suara menembus langit. Itu adalah suara ratapan, "Kapal kematian, tunggu aku melewati jembatan bersama ..."

Ketika suara ini terdengar di telinga Yogi Chen, keringat dingin ngin muncul dari telapak kakinya kemudian langsung menuju dahinya!

Perasaan ini… Bahkan seolah-olah menjadikan jiwanya membeku!

Keduanya menoleh. Sekelompok orang berpakaian merah yang tidak terlihat jelas wajahnya, melompat-lompat membawa peti. DI atas peti itu, ada dua orang berjubah merah besar.

Pada saat itu, dua laki-laki muncul di depan mereka, Sekali melihat, laki-laki itu adalah para pencipta yang masuk ke Chaos bersama mereka.

Kedua pria itu melarikan diri dengan panik. Kekuatan magis yang tak terhitung jumlahnya menyerang kerumunan.

Tapi semua perjuangannya sia-sia.

"Kapal kematian, tunggu aku, lewati jembatan bersama..."

"Bum!"

Kerumunan yang melompat-lompat itu datang menuju, dua orang itu yang langsung tersedot ke peti, hidup atau mati tidak diketahui!

Saat mereka menghilang, Sandi Gu berkata lirih, "Mereka tidak menangkap kita karena kita tidak menghalangi jalan mereka!"

"Hantu-hantu ini mengerikan!"

"Apakah mereka hidup?" Yogi Chen bertanya.

Sandi Gu menggelengkan kepala, "Makhluk seperti ini, tidak ada lagi istilah hidup dan mati. Selama mereka ingin hidup, maka mereka hidup. Jika mereka tidak ingin hidup, maka mereka mati."

"Kamu tidak bisa menemukannya di sungai waktu!"

"Sedangkan sungai waktu tidak bisa memasuki Chaos!"

Yogi Chen berpikir, "Menurutmu apakah sekelompok orang barusan mencari kapal besar yang tadi?"

"Kapal Kematian, pernahkah kamu mendengarnya?"

Sandi Gu bingung, "Aku belum pernah mendengarnya, makhluk seperti ini tidak bisa kita dekati."

"Mungkin aku akan bisa memahaminya saat aku sudah mencapai Buddha!"

"Tidak... bahkan jika aku sudah mencapai Buddha, aku tidak ingin berurusan dengan mereka!”

Sandi Gu tersenyum masam, hantu ini lebih menakutkan dari yang lain.

Dia bahkan menghindarinya. Bagaimana mungkin dia masih ingin berurusan dengan mereka.

Mendengar penjelasan Sandi Gu, Yogi berpikir, benar juga. Siapa pula yang tahu mereka adalah makhluk apa.

Datang dan pergi dengan bebas dalam Chaos. Itu pasti sudah di tingkat Buddha. Bahkan mungkin lebih tinggi dari Buddha.

Semakin tinggi tingkat kekuatan membinanya, semakin Yogi Chen merasa dirinya sangat lah kecil.

"Ayo pergi, jangan khawatirkan tentang ini lagi."

Yogi Chen berkata, "Suatu hari nanti kita juga akan menjadi makhluk seperti ini.”

"Hahaha ... betul, suatu saat kita juga bisa mencapai alam ini"

Sandi Gu tertawa kering, tidak ada sedikitpun rasa percaya diri pada tawa itu.

Dia tidak tahu apakah dia memiliki kesempatan untuk mengembangkan dirinya ke tingkat alam dalam hidup ini!

Setelah bertemu dua makhluk super secara berurutan, keduanya tidak lagi menemui sesuatu yang aneh.

Sepanjang jalan mereka mengumpulkan banyak sekali barang bagus!

Aura Chaos yang diserap oleh Yogi Chen juga sudah cukup.

Energi ungu dasar alam yang lahir sejauh ini tidak lebih dari sepuluh ribu Tao, cukup untuk menciptakan puluhan ribu alam ciptaan.

Pada hari inilah Yogi Chen akan menjadi Buddha kecil!

Dan, Arleus Yogi mencapai tahap sempurna!

Novel Terkait

Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
4 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
5 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
4 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
4 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
5 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
4 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
4 tahun yang lalu