My Greget Husband - Bab 306 Keahlian Memasak Nara Bao

Di kelas ini, Yogi Chen sangat kesal terhadap Merry Su.

Dia belum pernah melihat gadis yang secerewet ini, tidak heran orang mengatakan bahwa seorang gadis setara dengan lima ratus bebek, ini bukanlah tidak masuk akal.

Akhirnya, setelah kelas, Yogi Chen ingin pergi ke kamar mandi, tetapi dipanggil ke kantor oleh Windy Xia.

“Ayo bicara, kemana kamu pergi beberapa hari ini,” kata Windy Xia dingin, duduk di kursi kantor.

"Sesuatu telah terjadi dua hari ini, jadi ..."

“Apakah kamu masih menghormatiku?” Windy Xia menepuk meja dan berkata: “Kamu tidak menyapaku atau bahkan mengambil cuti, bagaimana aku bisa tahu di mana kamu berada?”

"Jangan lupa, Xiang Wu masih menatap."

“Apakah dia menyusahkanmu?” Yogi Chen buru-buru melangkah maju, khawatir: “Kamu tidak dianiaya kan?”

Melihat wajah Yogi Chen penuh kekhawatiran, amarahnya mulai menurun drastis.

Dia berdeham dan berkata, "Dia tidak memiliki kekuasaan, akulah yang memiliki kekuasaan. Apa yang bisa dia lakukan terhadap aku?"

"Itu bagus, itu bagus," kata Yogi Chen sambil menghela napas lega.

“Bagaimana kondisi Merry Su? Jangan bilang kamu tidak tahu.” Windy Xia menatapnya dengan tatapan cermat: “Jangan mengira aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan selama kelas.”

“Aku tahu kamu akan menanyakan hal ini.” Yogi Chen menghela napas, dan tidak ada yang harus disembunyikan lagi. Lagi pula, Windy Xia jugalah orang sendiri, jadi dia menceritakan pengalaman hidup Merry Su padanya.

“Jadi begitu.” Windy Xia mengangguk: “Bagaimana hubunganmu dengan Michelle Su?”

Yogi Chen menegang, dan berkata dengan sedikit tersenyum: "Aku dan dia baik-baik saja."

"Sudah lewat sebulan sekarang, dan masih ada sebulan lagi, kamu putuskanlah sendiri."

"Tolong, jangan paksa aku boleh tidak?"

"Aku memaksamu? Apa yang aku paksakan?" Mata Windy Xia penuh kemarahan: "Aku telah memberikanmu waktu dua bulan, cukup untuk memberi kamu muka."

"Aku tidak akan menceraikannya."

Yogi Chen tidak ingin berlarut-larut lagi, dua bulan akan berlalu cepat atau lambat, dan cepat atau lambat dia harus menghadapi masalah ini.

"Kamu ... aku akan membunuhnya sekarang."

Saat Windy Xia berbalik, pedang muncul di tangannya secara instan.

"Apa?" Yogi Chen terkejut: "Jangan membuat masalah boleh tidak?"

Sambil berbicara, dia meraih Windy Xia.

“Lepaskan,” Windy Xia menggertakkan giginya.

“Tidak akan.” Yogi Chen tidak berani terlalu mengeluarkan tenaga, karena takut menyakiti Windy Xia. Hari ini, Windy Xia bukan lagi lawannya.

"Kalau begitu aku akan membunuhmu."

“Ayo.” Yogi Chen melepaskan tangannya dan membuka tangannya seolah dia siap untuk dibantai.

“Apakah kamu benar-benar berpikir aku tidak berani?” Saat dia berkata, dia mengangkat pedang dan menikam ke arah Yogi Chen.

Hunusan pedang ini ganas dan cepat, dan Yogi Chen sama sekali tidak takut, tetapi malah menutup matanya.

Ada suara gemerincing.

Tepat sebelum penikaman, pedang itu jatuh ke tanah, dan Windy Xia berkata dengan ekspresi rumit: "Kamu lebih ingin mati daripada menceraikannya?"

Yogi Chen membuka matanya dan menghela nafas, "Semuanya salahku. Jika membunuhku membuatmu merasa lebih baik, maka lakukanlah."

"Pergi, aku tidak ingin melihatmu," kata Windy Xia dingin.

"Aku..."

"Cepat pergi!"

Yogi Chen menatapnya tanpa daya dan berkata, "Aku berhutang budi padamu. Aku tidak tahu bagaimana cara membalas budi. Jika suatu hari nanti kamu memiliki masalah, aku pasti akan tanpa ragu-ragu datang untuk membantumu."

"Yogi Chen, kamu pasti akan menyesal!"

Setelah Yogi Chen mendengarnya, dia berhenti selama dua detik sebelum meninggalkan kantor tanpa melihat ke belakang.

Wajah Windy Xia dingin, dan dia tanpa sadar menyentuh dadanya dengan tangannya dan ekspresi dinginnya dalam sekejap menghilang.

Setelah meninggalkan kantor, suasana hati Yogi Chen menjadi sangat buruk.

Dia selalu merasa sesuatu yang buruk akan terjadi.

Melihat wajah Yogi Chen sangat buruk, Merry Su tidak mengganggunya untuk pertama kalinya.

Setelah kelas keempat berakhir, Merry Su mengikuti Yogi Chen, ke mana pun dia pergi, dia akan mengikutinya.

"Aku mohon, jangan ikuti aku, oke?"

“Kakak ipar, mengapa kamu begitu membenciku?” Merry Su bertanya dalam keheranan. Dia tidak tahu mengapa Yogi Chen sangat membencinya dan ketika bertemu dengannya seolah-olah bertemu dengan iblis.

"Aku bilang, aku bukan kakak iparmu, berapa kali kamu ingin aku mengatakannya?"

“Tapi kamu adalah kakak iparku.” Merry Su meraih lengan Yogi Chen dan berkata, “Ya, aku tahu apa yang terjadi kemarin membuatmu sangat tidak bahagia, tetapi kamu tidak boleh menyalahkanku karena masalah itu?”

"Aku..."

Pada saat ini, telepon Yogi Chen berdering.

“Halo ... Tuan. Chen, ini aku, Nara Bao, apakah kamu ada waktu di siang hari ini? Di sisi lain, Nara Bao berkata dengan gelisah: “Aku ingin mentraktiymu makan hari ini, apakah kamu ada waktu?”

Yogi Chen melihat Merry Su yang terus mengikutinya, dan dia dengan cepat berkata, "Aku ada waktu."

Mendengar jawaban Yogi Chen, Nara Bao hampir melompat kegirangan: "Aku sudah berada di rumah, kamu bisa langsung ke Kamar 601, Bangunan 3, Fairview Garden."

Setelah menutup telepon, Yogi Chen berkata: "Aku akan pergi jamuan makan sekarang, jangan ikuti aku lagi."

Dia berkata dan pergi tanpa melihat ke belakang.

"Kakak ipar, kakak ipar ..."

Melihat bayangan Yogi Chen, Merry Su menghentakkan kakinya dengan marah.

Setelah keluar dari sekolah, Yogi Chen langsung menuju ke Fairview Garden.

Setelah keluar dari mobil, ia membeli seikat bunga lili di toko bunga di depan apartemen.

Tok tok tok!

Mendengar suara ketukan pintu, Nara Bao berlari keluar dari dapur dengan cepat.

Begitu pintu dibuka, dia melihat Yogi Chen memegang bunga lili.

"Tuan Chen, cepat masuklah," Nara Bao berkata dengan gembira: "Apakah ini untuk aku?"

"Yah, aku sedang terburu-buru. Aku tidak tahu hadiah apa yang harus aku beli. Aku harap kamu menyukainya."

“Suka suka, aku sangat menyukainya.” Dia memegang buket itu seperti sebuah harta berharga.

Yogi Chen tersenyum dan berjalan ke kamar.

Rumahnya tidak besar, sepertinya delapan puluh atau sembilan puluh meter kubik, tetapi dekorasi sangat hangat dan suasana rumah sangatlah kuat.

Ada juga aroma bunga samar di ruangan itu, yang persis sama dengan aroma tubuh Nara Bao.

Hari ini, Nara Bao mengenakan rok renda hitam, menunjukkan pinggangnya yang ramping sepenuhnya. Dia memakai stoking hitam di kakinya dengan sandal pink, terlihat sangat seksi.

Itu membuat orang-orang ingin bermain dengan kaki kecil itu dengan tangan mereka.

Betisnya sangat tipis dan panjang, seperti dua sumpit yang lurus.

Dia merias wajahnya hari ini, dia terlihat sangat energik dan cantik.

“Ayo, Tuan Chen, makanannya sudah siap.” Nara Bao membawa sepiring ikan mas asam manis dari dapur: “Cobalah dan lihat bagaimana rasanya.”

Yogi Chen mengambil sumpit dan menjepit sepotong kecil, seolah-olah ini meleleh di dalam mulut, dan rasa segar dari ikan mas dan juga rasa manis dari bumbu merah memenuhi mulutnya.

"Ya, rasanya enak," Yogi Chen memuji dengan tulus.

"Betulkah?"

Mendengar pujian Yogi Chen, Nara Bao sangat senang.

"Jika rasanya enak, maka makanlah lebih banyak lagi."

"Jangan terlalu sungkan. Kita semua sama terlepas dari hubungan nasabah bank." Yogi Chen tersenyum dan berkata, "Jangan panggil aku tuan, panggil saja aku Yogi Chen."

"Ini ... bagaimana boleh begini." Nara Bao menggelengkan kepalanya: "Tidak, bank kami memiliki peraturan, kami tidak bisa ..."

“Oke, sekarang sudah waktu pulang kerja, dengarkan saja aku.” Setelah mengatakan itu, Yogi Chen mengambil sepotong daging babi rebus, dan dia mengatakan bahwa masakan Nara Bao sangat enak dan sangat menggugah selera baginya.

"Kalau begitu ... Yogi Chen!" Dia menggigit bibirnya dan berkata dengan susah payah.

“Lain kali panggilah namaku seperti ini.” Yogi Chen mulai berkonsentrasi pada makanan di atas meja.

Lima belas menit kemudian, Yogi Chen meletakkan sumpitnya dengan puas: "Teknik memasakmu benar-benar bagus, aku sudah tidak makan sekenyang ini untuk waktu yang lama."

Nara Bao tersipu dan berkata, "Sebenarnya, aku sangat suka memasak, dan aku juga suka memikirkan cara memasak yang lebih baik. Aku ingin ketika aku sudah menikah, aku bisa memasak makanan lezat untuk suamiku. . "

"Bagus sekali, siapa pun yang menikahimu pastilah memiliki karma yang baik."

"Yogi, Yogi Chen ... Jika kamu suka makan, kedepannya kamu boleh lebih sering datang kemari untuk makan. Kamu, jangan salah paham ..." Nara Bao berkata, "Aku hanya ingin seseorang mencoba hidanganku. Jika kamu makan, kamu bisa memberi aku masukan pada saat itu juga. "

Setelah berbicara, dia menatap Yogi Chen penuh harapan.

Setelah merenung sejenak, Yogi Chen mengangguk: "Oke."

Melihat Yogi Chen mengangguk, wajah Nara Bao menunjukkan senyum cerah: "Terima kasih."

“Ngomong-ngomong, kemarin orang itu tidak mengganggumu lagi kan?” Yogi Chen bertanya setelah mengganti topik.

"Tidak." Nara Bao menggelengkan kepalanya dan berkata.

"Aku pikir orang itu dapat secara paksa melakukan ini kepada kamu. Aku khawatir dia tidak akan membiarkanmu pergi dengan mudah. Lebih berhati-hatilah akhir-akhir ini. Jika ada sesuatu, telepon aku." Yogi Chen berdiri dan berkata, "Waktu sudah malam, aku tidak akan mengganggumu lagi. "

“Bagaimana bisa, aku yang harus berterima kasih padamu.” Nara Bao mengantar Yogi Chen ke pintu, menyaksikan Yogi Chen pergi, jantungnya berdebar kencang.

Jiwa kewanitaannya membuat dia tidak mengatakan hal yang berlebihan, dan pengetahuan serta ajaran keluarganya memberitahunya bahwa, cukup untuk berbicara sebanyak ini, lebih baik menjadi teman saja.

Melihat setumpuk bunga lili, ada sukacita yang tak terkendali di dalam hatinya.

Ups, aku lupa satu hal!

Pakaiannya belum dikembalikan padanya?

Dia buru-buru menelepon Yogi Chen, Yogi Chen tersenyum dan berkata, "Aku sudah masuk mobil sekarang, dan aku akan mengambilnya besok. Aku harus menyusahkanmu untuk menyimpannya untukku lagi."

Besok mengambilnya?

Dengan kata lain, dia akan datang besok?

Memikirkan hal ini, seluruh tubuhnya bersorak.

Di sisi lain, di kaki Gunung Kunlun.

Bayangan putih terbungkus salju merangkak dengan keras.

Siapa lagi kalau bukan Yanto Chen?

Ini adalah hari keempat dia datang ke Gunung Kunlun untuk mencari Organisasi Dragon God, karena dia tidak tahu lokasi tepatnya, dia telah menghabiskan tiga hari.

Kemarin, dia bertemu seorang gembala di kaki gunung, setelah menghabiskan banyak uang, dia mendapat informasi yang dia inginkan.

Dini hari tadi, dia menuju ke Organisasi Dragon God dengan peta jalan yang digambar oleh para gembala.

Sayangnya Tuhan berkehendak lain. Begitu dia keluar dari tenda, tiba-tiba turun salju yang banyak di luar, dan sepanjang matanya memandangan hanya ada bayangan putih saja.

Dia benar-benar tersesat di tengah hamparan salju.

Huhuhu ~

Dia lelah dan lapar saat ini, gemetar kedinginan.

Bertahan, bertahan lagi, sebentar lagi sampai.

Dia bertahan sampai sekarang dengan tekad di hatinya dan kebenciannya terhadap Yogi Chen bertahan sampai sekarang.

Dia tidak boleh mati sebelum dia membunuh Yogi Chen!

Dia tidak tahu sudah berapa lama dia memanjat, atau berapa kali dia jatuh, tembok kota yang menjulang tinggi tiba-tiba muncul di hadapannya.

Akhirnya ... akhirnya saya sampai juga!

Dia terhuyung-huyung ke pintu dan pingsan di depan pintu sebelum dia sempat mengetuk.

Pada saat ini, murid dari Organisasi Dragon God yang berpatroli di tembok kota menemukan hal yang tidak normal, dan buru-buru meniupkan peluit di tangannya: "Ada yang datang ..."

Novel Terkait

Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
4 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
4 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
4 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
4 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
4 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
5 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
5 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
4 tahun yang lalu