My Greget Husband - Bab 144 Pergi

Pada saat ini, orang-orang di acara itu menatap Yogi Chen dengan wajah penyesalan dan ketidakpahaman.

Siapa sih orang ini?

Aku mendengar bocah dari keluarga Wu mengatakan bahwa dia tampaknya seorang menantu lelaki yang tinggal di rumah keluarga istrinya, tetapi bagaimana dia bisa memiliki wawasan yang begitu dalam?

Dia mengatakan bahwa pil penyelamat itu kadaluarsa, apakah dia asal tebak?

"Bisakah kamu menyelamatkan kakekku dengan semua kata-katamu?"

Sepasang mata cantik gadis itu menatap tajam ke arah Yogi Chen, kekuatan dari tubuhnya menyembur keluar, dan langsung mendesak Yogi Chen.

Orang-orang di sekitarnya terkejut oleh aura kuatnya yang telah keluar.

Namun, Yogi Chen terlihat seperti orang yang tidak mempunyai masalah. Dia berkata dengan senyum tipis: "Sebenarnya, diagnosa Nona Qiu benar. Kakekmu benar-benar keracunan. Jika sekarang membawanya ke rumah sakit dan sepanjang jalan tidak mulus, maka itu hanya akan mempercepat penyebaran toksin. Selain itu, pil racun dari pil penyelamat itu tidak dapat diuji dengan peralatan medis. "

Berbicara tentang ini, Yogi Chen berhenti sejenak, dan kemudian berkata: "Untungnya, waktu keracunan kakekmu masih pendek, sementara toksin belum menyebar ke seluruh tubuh. Sekarang tekan titik akupuntur di bagian pinggang, perut, pusar dan 10 titik akupuntur tubuh lainnya, dan kemudian menggunakan kekuatan internal untuk memaksa racun di tubuh kakekmu keluar di sepanjang titik akupuntur di bagian bawah kaki.

Banyak orang di sekitarnya yang mengangguk ketika mendengarkan kata-kata dan wajah Yogi Chen yang tenang.

Tetapi lebih banyak orang masih curiga, karena Yogi Chen hanya menantu laki-laki yang tinggal di rumah keluarga istri. Dulu dia mengatakan bahwa pil penyelamat itu kadaluarsa, dia menebaknya dengan benar, tetapi itu hanya keberuntungannya saja.

Jika dia benar-benar sangat hebat, bagaimana dia bisa bergantung hidup kepada keluarga Su untuk menjadi menantu yang bahkan tidak sebagus pelayan?

Dia telah lama menjadi tamu istimewa di setiap keluarga.

"Yogi Chen, kamu sedang membodohi siapa? Nyawa orang adalah urusan Tuhan, bagaimana kamu bisa mengatakan semua bagian dalam Novel Master Jin (Penulis novel beladiri China ternama)?” Pada saat ini, Yongky Wu muncul dan berkata: "Apakah kamu menjadi bodoh karena terlalu banyak membaca novel? Berdasarkan apa yang kamu katakan, kalau begitu semua orang yang sakit tidak harus pergi ke rumah sakit, tekan beberapa titik akupunktur dapat disembuhkan, Apakah semua rumah sakit di seluruh dunia tidak akan bangkrut! Kamu benar-benar sedang membunuh nyawa orang! "

Kata-kata Yongky Wu segera membuat pemikiran banyak orang menjadi sama, satu per satu mulai berbisik.

Gadis itu tidak berbicara, mengerutkan kening dan mulai merenung.

Bagaimana mungkin dia tidak mengerti semua yang dikatakan Yogi Chen? Hal pertama yang harus dilakukan seorang pendeta adalah memahami peredaran dan titik akupuntur dari tubuh manusia.

Dengan mata terpejam, dia dapat secara akurat menekan setiap titik akupuntur dalam tubuh manusia.

"Apakah kamu tahu bahwa setelah sepuluh titik akupuntur benar-benar ditekan, meskipun tenaga dan darah dapat dibekukan secara paksa, tetapi jika tidak ada hasil untuk waktu yang lama, pembuluh darah seluruh tubuh akan pecah dan akan menyebabkan kematian." Gadis itu berkata demi kata.

Yogi Chen tersenyum tipis dan berbicara: "Karena aku berkata begitu, itu membuktikan bahwa aku menguasai tentang ini, tetapi syaratnya adalah kamu harus percaya padaku!"

Buku resep Qianjin tidak hanya terdapat pengetahuan tentang obat kuno, tetapi juga mencatat gejala dan solusi yang disebabkan oleh kesalahan meminum pil, dan bahkan mencatat bagaimana cara mengolah pil ajaib.

Pil penyelamat adalah pil yang paling dia kuasai, dia tahu lebih baik dari siapa pun mengenai konsekuensi yang akan timbul karena kesalahan meminum pil. Di sinilah kepercayaan dirinya berada.

Setelah mendengar ini, wajah gadis itu tidak bisa ditebak, saat ini dia tidak bisa memutuskan, dan akhirnya dia menatap Yogi Chen dengan dalam dan berkata: "Kamu harus menyembuhkan kakekku. Kakekku hidup, maka kamu akan hidup! Jika kakekku meninggal, bukan hanya kamu, tetapi juga seluruh keluarga kamu akan dikubur!"

Yogi Chen marah dan merasa kata-katanya sangat lucu: "Memberikan pertolongan kepada kakekmu adalah jodohku, membantu penyembuhan kepada kakekmu bukan kewajibanku, kamu ingin aku menyembuhkan atau tidak!"

Dia menyelamatkan orang dengan gagasan bahwa menyelamatkan satu nyawa itu penting, dan menyelamatkan orang adalah kewajibannya. Dia tidak hanya tidak tahu berterima kasih, tetapi juga mengancamnya. Apakah dia benar-benar berpikir dia adalah seorang putri?

"Apa yang kamu katakan?"

Gadis itu tidak terpikir bahwa ada seseorang yang berani berbicara pada dirinya seperti ini, dan dia tidak bisa berkata-kata.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan menatap kakeknya, yang wajahnya berubah menjadi hitam, itu adalah tanda penyebaran racun itu.

Dia menggigit giginya dan memelototi Yogi Chen. Sudah terlambat untuk mengirimnya ke rumah sakit. Dia dengan cepat menekan sepuluh titik akupuntur orang tua itu.

Melihat bahwa dia menekan titik akupuntur, Yogi Chen mengingatkannya: "Ingat, kamu harus berani dan tidak pernah boleh menunda-nunda, atau otot dan pembuluh darah kakek kamu tidak akan mampu menanggung tekanan dan bisa meledak."

Gadis itu tidak berbicara, tetapi duduk bersila di tanah, mengambil napas dalam-dalam, mengatur kekuatan internal tubuhya, dan kemudian meletakkan telapak tangannya di tubuh kakeknya, dan perlahan-lahan memasukkan tenaga ke dalam tubuhnya.

"Yogi Chen!"

Carmila Xu berjalan ke arahnya, menarik tangannya dengan cemas, dan berkata: "Nyawa manusia adalah masalah Tuhan, masalah ini tidak boleh sembarangan.”

Yogi Chen menepuk punggung tangannya dan menghiburnya: "Jangan cemas. Jika melakukan sesuai dengan apa yang aku katakan, tidak akan terjadi apa-apa."

Orang-orang di sekitarnya mengerutkan kening ketika mereka mendengar kata-kata Yogi Chen.

Apakah pria ini terlalu percaya diri?

Meskipun beberapa orang berpikir apa yang dikatakan Yogi Chen sangat masuk akal, tetapi itu hanya ilusi sementara. Ketika pikiran mereka sadar kembali, mereka berpikir Yogi Chen telah membodohi diri mereka.

Ada banyak pendeta di antara orang-orang ini. Bagaimana bisa sepuluh titik akupuntur dari tubuh manusia ditekan secara sembarangan? Jika ceroboh, mungkin bisa menyebabkan kematian.

Ada satu laporan di berita bahwa seorang pria dan seorang teman bercanda dan memukulnya dengan lembut di depan dadanya, akibatnya, pria itu jatuh ke tanah dan mati dalam sekejap. Sebenarnya dia telah memukul titik akupunktur tubuhnya dengan tepat. Bisa dikatakan bahwa sepuluh titik akupuntur itu adalah pintu mati para pendeta.

Namun, seiring dengan peningkatan dunia pendeta, pintu-pintu mati ini secara bertahap akan disempurnakan. Ketika mereka sampai ke tingkatan return, pada dasarnya tubuh mereka menjadi sempurna, tanpa ada cacat di seluruh tubuh mereka.

Tentu saja, orang tua ini hanya tingkatan kelahiran sempurna, dan bukan tingkatan return, sehingga titik akupuntur besar di tubuhnya masih bisa ditekan.

Pada saat ini, yang paling gugup adalah Alex Ding, seluruh tubuhnya berkeringat, dia melihat gadis itu memaksa racun di dalam tubuh orang tua itu keluar, tetapi tidak berdaya.

Ini harus disembuhkan, atau keluarga Ding akan selesai.

Dia juga sangat kesal sekarang. Bagaimana bisa pil penyelamat itu telah kadaluarsa?

Dia mengelap keringat di dahinya, didalam hatinya dia telah memohon para dewa dan Buddha di seluruh langit, meminta mereka untuk membuat orang tua itu sadar kembali.

Setelah setengah jam berbaring di tanah, aura hitam wajah orang tua itu perlahan-lahan pudar, meski sedikit pucat, tetapi sudah lebih baik dari sebelumnya.

Yang paling penting adalah darah hitam terus-menerus merembes keluar dari kaki orang tua itu, dan telah menghitamkan sebagian besar karpet.

Melihat tempat itu mengeluarkan bau darah busuk, orang-orang di sekitar mengambil napas.

Ternyata dia telah memaksa darahnya keluar.

Bahkan orang biasa dapat melihat bahwa ini adalah darah beracun.

Meskipun orang tua itu belum terbangun, tetapi napasnya stabil. Sepertinya tidak ada kendala besar.

Pada saat ini, gadis itu mengambil kembali tangannya dan menghembuskan napas panjang yang tidak baik. Selesai, sekarang racun di dalam tubuh kakeknya hampir sudah dipaksa keluar.

Bahkan jika ada sisa racun, setelah beberapa saat kakek bangun, bergantung pada kekuatan sesungguhya kakek, dia dapat dengan mudah menghilangkannya.

Dia berdiri, sepasang mata yang indah mengarah kepada Yogi Chen: "Kali ini aku terima kasih kepadamu, bisakah kamu memberitahuku, siapa namamu?"

"Ini adalah masalah sepele!" Yogi Chen berkata dengan lembut, dan tidak menyebutkan namanya.

"Aku akan ingat hal ini, aku berutang budi padamu!"

Gadis itu melihat Yogi Chen dengan serius, meskipun nada bicara gadis itu sangat dingin, tetapi nada bicaranya lebih baik berkali lipat.

Setelah bicara, dia mengangkat orang tua itu pergi dari tempat pelelangan.

Ketika cucu dan orang tua itu menghilang di depan umum, orang-orang di tempat pelelangan itu mengeluarkan napas lega. Gadis itu memberi terlalu banyak tekanan pada mereka.

"Huhhh, nasibnya benar-benar baik, Tuhan benar-benar tidak membuka matanya, sehingga bocah ini bisa melewati hal ini!"

Suara aneh Yongky Wu masuk ke dalam telinga Arifin Li, yang segera membuatnya marah.

"Bajingan, apakah kamu idiot? Jika kamu begitu hebat, mengapa kamu tadi tidak menyelamatkan orang itu?" Arifin Li menunjuk ke hidungnya dan memarahi: "Cepat kamu pergi dari sini, aku sangat kesal melihatmu . "

Sebenarnya Arifin Li mudah marah, tetapi hanya saja tidak baik untuk marah pada tempat seperti ini, tapi si idiot ini terus menganggunya dan tidak menghargainya.

“Sialan, siapa yang ingin kamu usir?” Yongky Wu tersipu dan memelototi Arifin Li: “Kamu coba katakan sekali lagi!”

Novel Terkait

Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
4 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
3 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
3 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
3 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
4 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
4 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
4 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
4 tahun yang lalu