The Comeback of My Ex-Wife - Bab 428 Besok hari apa

"Hmm ..." Fellis An memegang rambutnya, dia memandang dokter dengan malu dan berkata, "Dokter, contoh Elisha Qiu ini, tampaknya tidak universalitas, hanya cocok untuknya saja."

"Coba katakan saja." Dokter di depan Fellis An masih menanti. Selama ini adalah kasus yang sukses, itu pasti akan menginspirasi orang.

“Sebenarnya, aku menggunakan ini untuk membuat Elisha Qiu bangun.” Kata Fellis An, dan menyerahkan mangga kering di tangannya ke dokter.

“Mangga kering?” Dokter menunjuk ke mangga kering berwarna kuning yang tampak lezat di depannya, yang sungguh sulit dipercaya.

“Ya, mangga kering.” Fellis An menundukkan kepalanya dan berkata, “Aku baru saja menggunakan mangga kering, menggoyangkannya di depan hidung Elisha Qiu, dan kemudian berkata bahwa mangga keringnya diambil oleh seseorang yang tidak disukainya, lalu dia langsung bereaksi. "

"..." Wajah dokter yang selalu menantikan jawaban berubah: Seberapa besar pasien Elisha Qiu ini suka makan mangga kering!

Namun, dokter yang serius dan bertanggung jawab ini masih merangkum pengalamannya dari contoh Elisha Qiu: Jika ini masalahnya, jika pasien yang tidak sadar adalah orang yang pelit, maka bilang saja uangnya diambil orang; kalau orang itu suka makan, katakan saja makanan yang dia sukai di ambil orang, dan lain lain ...

Ya, ini juga termasuk pelajaran!

Dokter mengangguk ke Fellis An dengan puas: "Oke, terima kasih. Jika ada apa-apa dengan pasien, mohon informasikan kepada kami secepatnya!"

“Oke.” Fellis An tersenyum pada dokter.

Setelah mengantar dokter pergi, orang tua Elisha Qiu memegang tangan Fellis An dengan erat. Kedua orang tua itu berkata dengan semangat: "Fellis An, terima kasih, kamulah yang menyelamatkan Elisha Qiu. "

“Tidak, tidak.” Fellis An dengan cepat menggelengkan kepalanya kepada kedua orang tua itu, “Elisha Qiu sangat kuat. Selama kita terus bekerja keras, Elisha Qiu akan bangun!”

"Ya, pasti akan bangun." Orang tua Elisha Qiu mengangguk, wajahnya yang bahagia memerah.

Ketika Fellis An sedang berbicara dengan orang tua Elisha Qiu, Martin Gao duduk di sebelah Elisha Qiu.

Sekarang dia sangat senang sampai tidak tahu harus berbuat apa. Melihat wajah Elisha Qiu yang masih koma, Martin Gao tidak terlalu sedih lagi. Sekarang Elisha Qiu dapat menggerakkan jari-jarinya, itu berarti Elisha Qiu nanti akan sadar, dan dia bisa mendengar kata-katanya.

Jadi, suatu hari, Elisha Qiu akan bangun!

Memikirkan hal ini, wajah Martin Gao yang selalu terpuruk akhirnya menunjukkan sedikit senyum. Dia mengulurkan tangan dan menyentuh rambut Elisha Qiu: Gadis ini, mengapa begitu suka makan, tunggu sampai kamu bangun, aku akan membeli semua yang kamu mau.

Jadi, Elisha Qiu, cepat bangun.

Martin Gao menurunkan pandangannya dan dengan lembut mencium dahi Elisha Qiu ...

Fellis An, si "pahlawan besar" rumah sakit ini sibuk sepanjang hari, dan dia tetap berbaring di sebelah telinga Elisha Qiu dan menceritakan kepadanya beberapa hal kecil dalam hidupan sehari-hari.

Mereka dulu berada di arah yang salah, selalu berbaring di samping telinga Elisha Qiu dan memintanya untuk bangun dengan sedih, jadi sekarang mereka harus berubah, memperlakukan Elisha Qiu sebagai seseorang yang tinggal bersama mereka dan berbicara tentang kehidupan sehari-hari, seperti bergaul dengan Elisha Qiu seperti biasa.

Ketika matahari terbenam, Fellis An meninggalkan bangsal itu dengan rasa terima kasih dari orang tua Elisha Qiu.

Fellis An datang ke pintu lobi rumah sakit, menunggu Alexander Gu menjemputnya: Pada saat ini, matahari sudah terbenam, langit sudah merah Sebagian, terlihat sangat meriah.

Hari ini adalah hari yang baik!

Fellis An sedang dalam suasana hati yang baik, mumpung hanya ada sedikit orang di lobi rumah sakit, dia mengulurkan pinggang malas yang tidak senonoh tetapi sangat nyaman.

Pada saat ini, ada dering dari tas, Fellis An mengeluarkan ponselnya, melihat bahwa itu adalah Lisa Qin yang menelepon, dan dengan cepat mengangkat telepon.

"Halo, Bibi Qin?"

“Fellis, apakah cederamu sudah lebih baik?” Lisa Qin sekarang menelepon Fellis An setidaknya setiap dua hari, menanyakan kondisi pemulihannya setiap saat.

Fellis An tersenyum dan berkata pada Lisa Qin: "Sudah mau sembuh, Bibi Qin, jangan terlalu khawatir.”

"Itu bagus." Lisa Qin di ujung telepon menghela napas lega dan bertanya, "Apakah kamu akan datang ke rumahku besok? Aku akan meminta Jackson Tsu menjemputmu! Aku ingin merayakan untukmu, rayakan! "

"Perayaan?" Fellis An berkedip dan bertanya dengan curiga, "Rayakan apa?"

“Kamu tidak tahu hari apa besok?” Nada bicara Lisa Qin menjadi lebih membingungkan daripada nada Fellis An.

“Aku tidak tahu, besok hari apa?” Fellis An menjadi lebih bingung.

“Itu, pacarmu, Alexander Gu, menunjukkan sesuatu, bukan?” Nada bicara Lisa Qin berubah dari keraguan menjadi sedikit marah.

“Alexander Gu harus menunjukkan apa?” Fellis An berkata semakin bingung.

"Fellis, besok adalah ..." Lisa Qin baru berkata setengah, dan tiba-tiba mengubah kata-katanya, "Tidak ada, tidak ada yang akan terjadi besok. Tapi kamu harus datang besok, ingat, aku akan meminta Jackson Tsu untuk menjemputmu besok malam!"

"Tapi, Bibi Qin, aku ..."

“Fellis, seperti ini saja!” Setelah Lisa Qin selesai berbicara, dia menutup telepon, tanpa memberi Fellis An kesempatan untuk menjawab.

Fellis An melihat layar ponsel yang mati dan menghela nafas: Lupakan saja, besok tidak akan ada apa-apa. Kenapa tidak pergi melihat Bibi Qin, belakangan ini dia sangat memperhatikan dirinya, seharusnya pergi mengunjunginya.

"Fellis An!"

Segera setelah Fellis An meletakkan ponselnya kembali ke dalam tasnya, Alexander Gu, yang datang untuk menjemput Fellis An, berjalan mendekat dengan kaki yang panjang.

“Alexander Gu!” Fellis An membuka mulutnya tanpa sadar dan menyapanya.

"Aku sibuk dengan pekerjaan hari ini, dan aku tidak bisa pergi untuk melihat Elisha Qiu bersamamu. Bagaimana kabarnya?" Alexander Gu mencium dahi Fellis An.

"Situasi Elisha Qiu jauh lebih baik!" Fellis An menggelengkan kepalanya dengan gembira, "Berkat kepintaran aku, aku memikirkan cara yang baik!"

"Oh?" Alexander Gu tampak sangat tertarik. Dia menarik Fellis An ke depan dan bertanya, "Metode apa yang terpikirkan olehmu?"

“Itu cerita yang panjang!” Fellis An dirangkul oleh Alexander Gu dan dengan gembira berjalan ke tempat parkir. Cahaya yang jauh menyinari kedua orang itu, seperti sebuah cahaya berkah.

Ketika Fellis An duduk di kursi penumpang, dia menjelaskan bagaimana dia bisa terpikirkan cara untuk membangunkan Elisha Qiu dengan makanan ringan, dan metodenya bekerja, dia memberi tahu pada Alexander Gu.

Alexander Gu mendengarkan seluruh cerita Fellis An dan mengangguk setuju: ‘Elisha Qiu dan kamu adalah teman baik, dan tentu saja akan tertular selera makanmu.”

“Siapa bilang, Elisha Qiu makan seratus kali lebih baik dariku, ok?” Fellis An menyatakan ketidakpuasannya.

“Baik, baik, baik, apa pun yang kamu katakan itu baik.” Alexander Gu memandang ekspresi manyun Fellis An dan menyalakan mobil.

"Apa yang aku katakan itu benaran." Fellis An mendengus hati-hati.

Alexander Gu menggelengkan kepalanya dan tersenyum tanpa mengatakan apa-apa, terus mengemudi dengan serius.

“Ngomong-ngomong, Alexander Gu.” Fellis An seakan-akan teringat sesuatu, menengok ke wajah tampan Alexander Gu. Pada saat ini, kilau cahaya matahari terbenam dengan lembut menyinari wajah Alexander Gu, seolah-olah melapisi dirinya dengan lapisan cahaya.

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
setahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
setahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
setahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
setahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
setahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
setahun yang lalu