The Comeback of My Ex-Wife - Bab 532 Fitur yang Menyeramkan

Anakmu itu berada dalam genggamanku saat ini. Jika kamu ingin menyelamatkannya, datanglah ke pabrik yang telah kosong di Jalan XX.

Tulisan itu, satu demi satu, terukir di dalam benak Fellis, tetapi otaknya seakan kosong, dia tidak dapat memahaminya.

Fellis melihatnya berulang kali. Akhirnya, dia menjatuhkan catatan itu dan berlari keluar dengan panik...

Di pinggiran Kota H, ada sebuah pabrik yang kosong dan sudah bobrok...

Pabrik itu telah tertutupi lapisan debu yang tebal, terdapat jaring laba-laba, juga terdapat banyak besi berkarat di atas tanah.

Tangan dan kaki Joy diikat, duduk di tanah seorang diri, tidak berani melihat pria yang menyeramkan di depannya itu.

Meskipun Joy adalah anak yang banyak akal dan sangat berani dibanding dengan anak-anak seumurannya, tapi dia tidak dapat bereaksi apa-apa terhadap apa yang terjadi padanya saat ini.

Setengah jam yang lalu, Joy masih patuh berbaris mengikuti anak-anak lainnya, berjalan ke ruang kelas.

Tetapi pada saat itu, Joy melihat seorang Penjaga keamanan yang tidak jauh darinya tiba-tiba berjongkok di tanah. Dia menutupi perutnya, lalu melambai pada dirinya, seolah dia butuh bantuan.

Saat itu Joy merasa terburu-buru, sehingga dia tidak meminta izin kepada Guru yang mendampinginya. Joy segera berlari mendekati pria itu.

Namun, ketika Joy baru saja berlari menghampiri Penjaga keamanan itu, tiba-tiba dia mengulurkan tangan dan menutupi wajah Joy dengan sapu tangan.

Ketika Joy terbangun, dia menemukan bahwa dirinya ada di sini.

Saat ini Joy menyesal karena tidak patuh terhadap apa yang telah dikatakan ibunya: Jika ada orang dewasa yang membutuhkan bantuan, maka dia akan mencari orang dewasa yang cakap untuk membantunya. Dia tidak akan pernah meminta bantuan anak kecil yang tidak bisa melakukan apa-apa. Oleh karena itu, jika ada orang dewasa yang membutuhkan bantuan, anak-anak lebih baik pergi mencari orang dewasa lainnya untuk membantu daripada berlari sendiri.

Hanya saja ketika Joy menyadari hal ini, dia sudah terlambat!

Tetapi Joy tidak mengerti mengapa paman itu menculik dirinya? Dia memikirkannya dengan hati-hati, lalu menatap pria di depannya di bawah bulu matanya yang panjang.

Dia mengenakan pakaian Penjaga keamanan TK. Dia tidak terlalu tinggi. Salah satu bahunya lebih tinggi dari yang lainnya dan kakinya terlihat kaku. Dia berjalan bolak-balik ke tempat yang sama.

Joy menggigit bibir kecilnya, terus menatap wajah Penjaga keamanan itu dengan berani.

Namun, ketika dia melihat wajah Penjaga keamanan itu, Joy menjadi kaget, segera mundur ke sudut dinding : Penjaga keamanan ini biasanya mengenakan masker dan topi, sehingga Joy tidak terlalu merasa takut.

Tetapi ketika Penjaga keamanan itu melepaskan topi dan maskernya, dia tampak seperti iblis dalam buku cerita! Dia memiliki bekas luka di kedua sisi pipinya, bibirnya dan ada juga di sebelah matanya!

Bekas luka ini sepertinya belum sembuh, warnanya merah cerah, seperti akar pohon yang keriting, luka itu tampak muncul di permukaan kulitnya.

Pada saat ini, Wayne berjalan bolak-balik, lalu tepat ketika dirinya berbalik, dia menangkap tatapan Joy.

Wayne menunjukkan senyuman dingin kepada Joy, lalu berkata: "Kenapa, apakah kamu berani menatapku?"

Joy dikejutkan oleh mata suram Wayne. Dia mengerutkan mulutnya dan segera memalingkan kepalanya dari mata Wayne.

Joy selalu ingat apa yang dikatakan Fellis kepadanya: Jika kamu bertemu orang jahat, kamu tidak boleh mengganggunya, jangan terlalu banyak berbicara dengannya. Bagaimanapun juga, penjahat itu tidak normal.

Namun, Wayne tidak mengalihkan pandangannya dari Joy yang menghindar. Dia menatap wajah Joy yang tampak seperti susu, lalu tiba-tiba berjalan tertatih-tatih.

Secara naluri Joy melangkah mundur, tapi dirinya sadar bahwa hanya ada tembok di belakangnya.

"Hei, apakah wajahku menakutkan?" Wayne berjalan menghampiri Joy, dengan perlahan berjongkok, lalu menatap Joy dengan mata yang suram.

"......" Joy terdiam. Dia memberi Wayne tatapan cepat, lalu membuang muka,

Tidak berkata apa-apa.

"Ini adalah perbuatan tangan orang tuamu!"

Wayne tiba-tiba merasa kesal. Dia mengambil dagu kecil Joy dan memaksa untuk melihat wajahnya: Lihatlah! Aku akan menunjukkan padamu! Ingat wajah ini. Itu semua disebabkan oleh Alexander dan Fellis! Kamu adalah anak mereka, jadi kamu memiliki bagian dari bekas luka ini! "

Bekas luka di wajah Wayne tampak dekat dari mata hitam Joy. Sehingga Joy pun tidak bisa membantu untuk menjadi sedikit panik. Meskipun dia telah banyak menderita dengan Fellis sejak kecil, dia telah tinggal di ruang bawah tanah dan bertemu tikus. Dia telah menjadi sangat berani di bawah didikkan Fellis.

Tapi Fellis selalu menjaga Joy dengan baik, dan selalu memberi kebahagian dalam hidupnya. Joy tidak pernah mengalami sesuatu yang menakutkan.

Sekarang tiba-tiba ada seorang pria menakutkan yang muncul dan berteriak kepadanya, maka tentu tidak mungkin jika Joy tidak merasa takut sama sekali!

Namun, Joy tidak menunjukkannya. Dia dengan keras kepala tidak berbicara. Dia masih menghindari kontak mata dengan Wayne.

Namun, Wayne tampak terbawa ke dalam pikirannya sendiri, masih dengan kuat menggenggam dagu Joy, berkata dengan dirinya sendiri: "Demi membalaskan dendam Ellie, aku harus memiliki bekas luka ini di wajahku, aku harus merangkak keluar dari lumpur. Lalu untuk menghindari diri dari polisi, aku hanya dapat keluar di malam hari dan mencari makanan di tong sampah. Aku juga masih khawatir jika ada orang yang dapat mengenali wajahku sehingga aku menggores wajahku dengan pecahan kaca.

Sambil berkata, Wayne mengulurkan tangannya dan menunjuk ke pipinya: "Aku masih ingat rasa sakit yang disebabkan oleh pecahan kaca itu di wajahku! Tapi aku lebih ingat ..."

Ketika Wayne mengatakan ini, dia segera meningkatkan kekuatan di tangannya. Joy menahan rasa sakit sampai berkerut, menggigit bibirnya.

"Aku ingat rasa sakit di hatiku ketika Ellie meninggal!" Dari bekas luka yang melingkari mata Wayne , aliran air mata perlahan menyembur keluar. Dia menekan tenggorokannya dan berkata perlahan: "Sampai sekarang, aku masih bermimpi setiap hari. Aku bermimpi bahwa Ellie menangis padaku. Dia mengatakan bahwa hidupnya sangat sulit, dia mengeluh bahwa aku tidak bisa merawatnya .. . "

"Aku sungguh ingin memeluk Ellie di dalam mimpiku dan memberitahunya bahwa aku akan membalaskan dendamnya! Namun, setiap kali aku membuka tangan untuk Ellie, dia tiba-tiba menghilang!" Wayne dengan pilu memejamkan. "Ellie pasti sangat marah padaku, bahkan dalam mimpiku, dia tidak membiarkan aku memeluknya. "

Joy menatap Wayne yang memiliki emosi tidak stabil, mencoba yang terbaik untuk menekan kepanikan di hatinya. Dia merasa bahwa pria di depannya adalah orang gila, orang gila yang paling mengerikan!

"Tapi ..." Wayne mengalihkan pandangan kembali ke wajah Joy, lalu senyuman suram perlahan muncul di wajahnya yang galak, "Sebentar lagi aku bisa membalas dendam Ellie! Aku ingin kalian bertiga dimakamkan bersama dengan Ellie! "

"Joy!"

Begitu Wayne usai berkata, tangisan melengking datang dari pintu pabrik kosong itu.

Wayne memalingkan kepalanya, melihat Fellis dengan rambut berantakan, dan mata merah yang sembab.

Fellis yang sampai di pabrik kosong itu segera melihat Wayne yang penuh luka di wajahnya, sedang meremas dagu Joy !

"Jangan sakiti Joy!" Fellis berseru. Dia tidak punya waktu untuk terkejut bahwa wajah Wayne benar-benar berbeda. Secara naluriah dia pun hanya dapat berlari menghampiri Wayne.

Novel Terkait

Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
setahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
setahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
setahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
2 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
setahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
setahun yang lalu