His Second Chance - Bab 45 Kontes di Acara Lelang (1)

Mendapatkan kembali?

Bagaimana caranya?

Menggunakan mulutmu inikah?

Marcella Jiang tiba-tiba merasa sangat konyol, dia sangat benci pria yang tidak memiliki kemampuan tapi hanya bisa omong besar.

Tapi menurutnya lebih konyol lagi adalah dirinya sendiri, karena sudah lama dia selalu memikirkan seorang pria, sampai sekarang, dia masih belum bisa melepaskannya.

Dia bersumpah pada dirinya sendiri, mulai dari sekarang, hatinya tidak akan pernah berdetak lagi untuk pria bernama Handi Li.

Mungkinkah?

Dia telah menggunakan waktu dua tahun, tapi tetap tidak bisa melakukannya.

Ketika sampai di aula konferensi lantai enam, dekorasi tempat ini sudah sangat berubah, kursi sebelumnya sudah dipindahkan, dan bagian depan aula konferensi dipenuhi dengan Batu Alam.

Sebuah batu alam yang besar dikelilingi oleh orang-orang, dan beberapa pembisnis perhiasaan dan orang yang berjudi batu telah berdiri di depan batu itu sambil menunjuknya.

Melihat kondisi batu alam ini sangat bagus, dengan permukaan luar berwarna coklat tua, teksturnya mengkilap, permukaan luarnya yang halus, ditutupi oleh jamur berwarna hijau ke abuan, seperti kata pepatah, jamur menjalar ke seluruh permukaan, maka batu ini memiliki peluang besar untuk memunculkan warna hijau, lagipula permukaan luarnya sudah berubah menjadi marble hijau.

Karena penampilannya yang luar biasa, harga batu alam ini tentunya tidak murah, mulai dari 8 juta RMB (sekitar 16 miliar rupiah).

Semua orang di sekeliling mulai membicarakannya.

“Aku sudah lama tidak melihat batu alam dengan ukuran dan penampilan seperti ini, bisa memunculkan warna hijau, pasti berkualitas baik.”

“Itu wajar, dengar-dengar batu alam ini adalah salah satu item hari ini, tentu saja tidak buruk.”

“Harga mulai dari 8 juta RMB, diperkirakan harga lelangnya mencapai puluhan juta, ah, kita tidak ada harapan lagi.”

Andrian Shen melihat batu alam ini dengan mata yang berbinar, batu alam yang sebesar ini, secara alami menghasilkan warna hijau, jika dibuat gelang tangan, pasti akan sangat menguntungkan.

“Batu alam ini sedang dilelang, dimulai dari 8 juta RMB, dan naik 500 ribu RMB (sekitar 1 miliar rupiah), semakin tinggi harganya!”

Saat ini Juru Lelang melihat para tamu hadir sudah cukup banyak, lalu memulai acara pelelangan.

“Aku 9 juta RMB (sekitar 18 miliar rupiah)!”

“9,5 juta (sekitar 19 miliar rupiah)!”

“10 juta (sekitar 20 miliar rupiah)!”

Orang-orang mulai mengejar angkanya, harga batu alam ini semakin lama semakin melonjak.

Andrian Shen juga berada di antara kerumuan para penawar, tapi sama sekali tidak terburu-buru menawar, setelah harganya melonjak menjadi 20 juta RMB (sekitar 40 miliar rupiah), orang yang menawarnya pun mulai berkurang, Andrian Shen langsung berteriak “30 juta RMB (sekitar 60 miliar rupiah)!”

Tiba-tiba suara terkejut terdengar dari kerumuan, Tuan Muda dari Toko Phoenix Blessing sangat bersemangat, sekali bersuara langsung menambah harga sekitar tujuh delapan jutaan RMB.

Andrian Shen mengangkat kepalanya, ekspresi mukanya berubah, harganya kali ini, sebenarnya untuk mengakhiri ini semua, batu alam ini, dia harus mendapatkannya.

“40 juta RMB (sekitar 80 miliar rupiah)!”

Tiba-tiba terdengar suara berat dari kerumuan orang yang sedang terdiam.

Ekspresi Andrian Shen berubah, menoleh melihatnya dan ternyata itu adalah Handi Li.

Handi Li melirik Andrian Shen, memberi isyarat kepadanya untuk terus menaikkan harganya.

Andrian Shen menggertakkan gigi, menelepon ayahnya, setelah mendapatkan izin, langsung berteriak: “45 juta RMB (sekitar 90 miliar rupiah)!”

Suaranya bergetar, matanya sedikit memerah, terlihat dengan jelas dia sangat marah.

“50 juta RMB (sekitar 100 miliar rupiah)!”

“Lima....”

Andrian Shen baru saja ingin buka suara, tiba-tiba seseorang menekan bahunya, dia menoleh, dan ternyata itu adalah Jeremy Lin.

Jeremy Lin tidak berbicara lagu, melihat dia sambil menggelengkan kepala, mengisyaratkan dia untuk berhenti menawar lagi.

Menurut Jeremy Lin, batu alam ini tidak memiliki banyak energi spiritual, bahkan harga jualnya juga tidak akan meroket, harga yang sepandan dengannya adalah harga awalnya, dia tidak menyangka bahwa Andrian Shen akan menawar hingga segitunya, tetapi untungnya, Handi Li ikut menawar, jadi dia bergegas untuk menghentikan Andrian Shen.

“Lucky He, apa yang sedang kamu lakukan?” Andrian Shen merasa sedikit khawatir, Juru Lelang sudah mulai menghitung mundur.

“Dengarkan aku, biarkan untuknya.” kata Jeremy Lin.

“Haha, kenapa, seorang Tuan Muda bermartabat dari Toko Phoenix Blessing ini, mendengarkan juga kata dari orang yang tidak berguna?” kata Handi Li setelah melihat kejadian itu segera mengejeknya.

“Bukan perintah, tapi saran.” kata Jeremy Lin dengan nada meremehkan, “Terhadap sebuah batu alam yang tidak bernilai tinggi, kami sungguh tidak tertarik, karena ada seseorang yang bersedia, maka berikan saja kepadanya.”

Mendengar kata-katanya ini, Andrian Shen yang semula bersemangat menjadi tenang, setelah mengalami kejadian terakhir kali, dia memiliki kepercayaan yang tidak dapat dijelaskan kepada Jeremy Lin, lalu menganggukkan kepala, tidak berkata apapun lagi.

“Konyol, kamu mengerti apa!” kata Handi Lin memaki kepada Jeremy Lin, sedikit kesal, hanya bisa mengutuk orang tidak berguna ini.

Para penonton kerumuan juga ikut tertawa, menatap Jeremy Lin dengan sedikit perasaan jijik, sangat jelas merasa bahwa Jeremy Lin adalah orang awam.

“Jangan berpura-pura mengerti.” saat seperti ini Marcella Jiang mencibir Jeremy Lin, dia mengerti sedikit tentang batu alam, merasa bahwa 50 juta RMB sangat pantas untuk batu itu.

Terakhir batu alam ini jatuh ke tangan Handi Li seharga 50 juta RMB, dia sama sekali tidak terburu-buru memecahkan batu itu, karena batu alam selanjutnya langsung menarik perhatiannya.

Setelah batu alam itu terjual, Eddy Zhou segera memerintahkan orang untuk membawa batu lainnya keluar, memanfaatkan situasi untuk membangkitkan suasana lelang.

“Pelelangan batu alam tahun ini memang pantas mendapatkan reputasi, dan barang bagusnya tidak terus berhenti!”

“Menurut penglihatanku, batu yang ini lebih bagus dari batu yang tadi, pasti melejit!”

“Asal mula batu alam ini kelihatannya tidak mudah, dengar-dengar pemiliknya datang sendiri dari Gunung Tentara di Myanmar, kemungkinan menghasilkan semacam kaca.”

Mendengar barang dari Gunung Tentara di Myanmar, semua orang terkejut, melihat pemilik barang itu tidak biasa, jalur seperti ini, pasti bukan orang biasa yang bisa melakukannya.

Yang disebut dengan Gunung Tentara adalah tempat Angkatan bersenjata nasional lokal, dan juga merupakan sebagai musuh di pasukan pemerintahan, mereka menguasai banyak bidang, dan mereka jauh lebih baik dari pasukan lainnya.

Melihat bahwa bagian atas batu alam berwarna abu kehitaman, dan berwarna gelap, seluruh tubuhnya adalah ular piton putih, di bawah ular piton itu terdapat kabut, menyebabkan asap, permukaan luar batu itu sangat tipis, di bawah cahaya, memunculkan warna hijau zamrud sebening kristal.

Menilai dari penampilannya saja, batu ini bahkan lebih baik dari batu yang diambil Handi Li tadi.

“Batu ini aku harus mendapatkannya!” Handi Li berkata dengan bangga, “Siapapun jangan berpikir akan merebutnya dariku, aku langsung saja 60 juta RMB (sekitar 120 miliar rupiah)!”

Novel Terkait

Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu