His Second Chance - Bab 159 Tidak Bisa Tidur Tanpamu (1)

"Tidak tahu malu."

Wajah Marcella Jiang sedikit memerah, dia mengomelinya.

Cium ya cium, mengapa harus menyuruhnya menciumnya dengan inisiatif sendiri?

Kenapa bajingan ini berpikir dengan begitu indah.

"Kenapa? Kamu tidak berani? Bukankah kamu tidak percaya?" Jeremy Lin tersenyum dan mendekatkan wajahnya ke wajahnya, itu dekat hingga dia bisa merasakan napas Marcella Jiang telah menjadi berat karena gugup.

Jeremy Lin tidak bisa menahan diri untuk mengendusnya, dia seolah-olah merasa bahkan udara yang dihembuskan Marcella Jiang memiliki aroma harum.

"Kenapa tidak berani?"

Marcella Jiang bergegas mendorongnya menjauh, dan berkata dengan marah: "Tentu saja aku berani, bertaruh ya bertaruh."

"Aku akan membunuhmu!"

Segera setelah Marcella Jiang setuju, pria pendek itu dan yang lainnya sudah bangkit dari bawah, mereka mengambil bangku dan meja, lalu membantingnya ke arah Jeremy Lin.

Jeremy Lin malah tampak seperti tidak melihatnya, dia tersenyum dan berkata kepada Marcella Jiang: "Oke, kamu yang mengatakannya, kamu tidak boleh ingkar janji."

Selama ini, Marcella Jiang selalu bersikap dingin dan acuh tak acuh padanya, jika Marcella Jiang bisa menciumnya atas inisiatif sendiri, itu akan sangat menggembirakan.

Dibandingkan dengan ciuman ini, yang lebih disukai Jeremy Lin adalah perasaan gembira yang luar biasa yang datang dari berhasil melakukan penaklukan.

"Hati-hati!" Ketika Marcella Jiang melihat pria pendek itu maju hingga di belakang Jeremy Lin, dia tidak bisa menahan diri untuk berseru.

Sebelum dia selesai bicara, Jeremy Lin sudah memiliki jarum perak di tangannya, dia tiba-tiba berbalik dan melemparkannya dengan santai ke empat pria pendek itu.

Empat pria pendek itu tiba-tiba langsung terdiam, bangku serta meja di tangan mereka langsung terjatuh ke bawah, karena rasa gatal langsung menyebar ke seluruh tubuh mereka, bagaimana mereka masih bisa mengerahkan tenaga.

Mereka berempat segera menggaruk wajah dan tubuh mereka dengan sebisanya.

"Kamu menjebakku!" Pria pendek itu memarahi Jeremy Lin sambil menggaruk tubuhnya.

Dia masih ingin memarahinya, tetapi dia segera menyadari bahwa dia tidak bisa mengomel lagi, karena rasa gatal itu bukan hanya pada kulit luar, tetapi di tenggorokan, kerongkongan, dan organ dalam juga terasa sangat gatal, seolah-olah ada ratusan semut dan lipan yang merayap di dalam dan di luar tubuh secara bersamaan.

Dan yang lebih menyakitkannya adalah rasa gatal itu semakin hebat, bahkan tubuh mereka sudah mulai panas, seperti ada api yang menyala di tubuh mereka.

Mereka berempat menggaruk dengan kuku seperti orang gila, bahkan pakaian mereka hampir robek.

Orang-orang sangat terkejut ketika melihat adegan ini, mereka tidak mengerti kenapa empat orang yang awalnya baik-baik saja tiba-tiba menjadi menggila.

Marcella Jiang juga cukup terkejut, dia langsung meraih tangan Jeremy Lin dan bertanya dengan suara rendah: "Apa yang kamu lakukan pada mereka?"

"Aku tidak melakukan apa-apa, aku hanya melihat bahwa mereka mengeluarkan terlalu banyak hormon dan mencoba membantu mereka mencairkannya." Ujar Jeremy Lin sambil tersenyum.

Di bawah penyiksaan rasa gatal dan panas yang luar biasa itu, keempat pria pendek bergegas merobek dan melepaskan pakaian mereka, mereka menggaruk-garuk dengan kuat di depan semua orang, mereka menggaruk hingga ada luka yang mengeluarkan darah merah karena garukan kuku, itu sangat mengerikan.

Tetapi luka kecil seperti itu tidak fatal, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Marcella Jiang tidak bisa menahan diri untuk tersipu ketika dia melihat adegan ini, dia buru-buru menundukkan kepalanya, dia merasa sangat malu hingga tidak berani untuk mengangkat kepalanya.

Orang-orang yang berada di samping juga menutup mulut mereka dan diam-diam tertawa, beberapa dari mereka ada yang mengenal pria pendek, mereka tahu pria pendek itu adalah pengawas bar, biasanya dia sangat angkuh, takut pada yang kuat dan menindas yang lemah, dia sangat menyombongkan diri, tidak disangka dia bisa mengalami hal buruk seperti ini.

"Teman-teman, ada sungai di sana, apakah kalian lupa?" Jeremy Lin bergegas mengingatkan mereka ketika melihat mereka begitu menderita.

Ketika keempat pria pendek itu melihat ke sana, mereka segera berbalik dan berlari menuju sungai, kemudian, tanpa mengatakan apa-apa, mereka melompat ke sungai satu demi satu.

Jarum yang ditusukkan Jeremy Lin kepada mereka tidaklah dalam, itu dapat diatasi ketika bersentuhan dengan yang dingin, jadi ketika mereka terjun ke sungai yang dingin, rasa gatal dan rasa panas pada tubuh mereka langsung menghilang.

Namun, meskipun tidak terasa gatal atau panas lagi, tetapi mereka merasa sangat kedinginan berendam di air sungai yang sedingin es itu.

Sekarang mereka berempat sudah tenang, mengetahui bahwa mereka tidak mengenakan pakaian, dan merasa malu jika naik, jadi mereka terpaksa berendam di air sungai yang dingin.

Pria pendek itu menunjuk ke arah Jeremy Lin dan mengomel: "Brengsek, kamu tunggu saja nanti, suatu hari nanti aku akan membunuhmu!"

"Kamu sudah di dalam sungai namun masih berani begitu angkuh."

Jeremy Lin segera berlari untuk mengambil setumpuk batu, dan melemparkannya ke pria pendek itu dan yang lainnya yang masih berada di sungai, setiap lemparan mengenai kepala mereka dengan sangat tepat.

"Aduh!"

"Aduh!"

Pria pendek itu dan yang lainnya hanya bisa menjerit dengan menyedihkan, mereka bahkan tidak bisa bicara lagi.

"Ayo mengomel, lanjutlah mengomel lagi." Jeremy Lin tertawa seperti seorang anak kecil, melempar satu per satu batu untuk memukul kepala mereka, dia tidak melemparnya dengan kuat, tetapi itu tidak ringan juga.

Marcella Jiang menatap Jeremy Lin dengan tatapan sedikit tercengang, dia tertegun, perilaku kekanak-kanakan Jeremy Lin mengingatkannya pada masa kecilnya, hanya saja satu-satunya perbedaannya adalah, waktu kecil, Lucky He-lah orang yang dilempari batu.

Dia masih ingat, waktu itu karena dorongan dari orang lain, dia juga pernah melempar Lucky He dengan batu.

Karena ketika dia masih kecil, dia merasa mengenal Lucky He adalah hal yang memalukan, jadi demi berbaur dengan anak-anak lain, dia terpaksa mengikuti yang lainnya untuk menindasnya.

Memikirkan dia memperlakukannya dengan kejam, lalu memikirkan kebaikannya padanya.

Marcella Jiang merasa seperti ada sebuah batu di hatinya, sangat tidak nyaman, dan matanya langsung berkaca-kaca.

"Aduh, aku tidak berani lagi, Kakak, aku tidak berani lagi, jangan lempar lagi."

"Kakak, kami sudah salah, sudah salah, kamu ampuni kami."

Ketika pria pendek dan yang lainnya memohon belas kasihan, Jeremy Lin baru membersihkan tangannya dan melepaskan mereka.

"Ada apa denganmu?"

Ketika Jeremy Lin menoleh, dan melihat seperti ada air mata berkaca-kaca di mata Marcella Jiang, dia terkejut, dan buru-buru mengulurkan tangan untuk menyekanya, Marcella Jiang langsung menarik tangannya, dia menggelengkan kepalanya, dan berkata dengan lembut: "Tidak apa-apa, tadi menyaksikannya dengan terlalu berkonsentrasi, sehingga tidak merasakan angin kecang."

"Oh, kalau tidak bagaimana jika kita bungkus dan makan dirumah?" Jeremy Lin merapikan pakaiannya, sekarang memang sedikit berangin.

"Oke." Melihatnya kedinginan seperti itu, Marcella Jiang sudah lama ingin mengatakan itu.

Setelah makanan selesai dibungkus, mereka membawanya ke dalam mobil.

Jeremy Lin mengencangkan sabuk pengamannya, dia juga tidak terburu-buru menyalakan mobil, dia berkata sambil menyeringai: "Tadi mereka melepas pakaian dan melompat ke sungai, taruhan kita, harus dipenuhi bukan, Kak Marcella."

"Taruhan apa? Apakah aku ada bertaruh denganmu?"

Marcella Jiang berpura-pura menatap Jeremy Lin dengan terkejut dan mulai berpura-pura bodoh.

"Perkataan yang dikatakan seorang pria tidak boleh diingkari, bagaimana kamu bisa tidak menepati janji?!" Jeremy Lin menjadi kesal, bagaimana dia boleh mempermainkannya.

"Aku bukan pria."

Marcella Jiang berkata dengan datar, dia masih tidak mau mengakuinya.

Sangat menjengkelkan, tidak heran Konfusius mengatakan hanya wanita dan penjahat sulit dididik!

"Kak Marcella, aku beritahu padamu bahwa kejujuran adalah dasar seorang manusia, jika kamu selalu berbohong seperti ini, kamu akan mudah disingkirkan oleh masyarakat."

Jeremy Lin menyalakan mobil sambil menasihati Marcella Jiang.

Sebelum dia selesai bicara, dia merasakan ada rasa panas lembab di wajahnya, pada saat yang sama aroma memikat masuk ke hidungnya, tetapi rasa panas lembab itu sangat cepat berlalu, dan aroma itu juga segera menghilang.

Dia langsung menoleh dan menyadari Marcella Jiang melihat keluar jendela tanpa ekspresi.

"Kak Marcella, apakah tadi kamu menciumku? Aku belum siap, itu terlalu cepat bukan?" Tanya Jeremy Lin dengan sedikit terkejut.

"Tidak ada." Marcella Jiang berkata dengan datar, "Aku tidak suka mencium babi."

"Tidak bisa, ini tidak dihitung, lakukan sekali lagi, aku tidak merasakan apa-apa namun semuanya sudah berakhir begitu saja." Jeremy Lin berkata dengan sangat tidak senang.

"Tunggu saja sampai kamu bermimpi lagi lain kali."

Novel Terkait

Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu