His Second Chance - Bab 20 Ayah Mertua Tertipu

Setelah Jeremy Lin keluar dari mobil, Andrian Shen bahkan tidak repot-repot untuk menyapa mereka, dan mengitari mobilnya sebanyak tiga kali.

Jeremy Lin menyerahkan kunci itu padanya dan tersenyum, "Cobalah 1 putaran?"

Andrian Shen sedikit terkejut, dan kebaikannya untuk Jeremy Lin tiba-tiba melonjak, pertama kali bertemu dia begitu murah hati untuk membiarkan dia mencoba mobilnya, begitu berani.

Andrian Shen juga tidak menolak, mengemudikan mobil satu putaran, dan ketika dia kembali penuh dengan pujian, dan kata-katanya penuh kasih sayang.

"Kamu begitu menyukainya, kalau begitu aku akan memberimu waktu untuk mengendarainya, kebetulan aku juga tidak punya tempat untuk meletakkan mobil ini."

Kata-kata Jeremy Lin hampir mengejutkan dagu Andrian Shen, ketika mereka bertemu hanya berbicara tidak lebih dari tiga kalimat, dan ingin memberikan mobil itu pada diri sendiri tanpa ada rasa khawatir?

Ini lebih dari sekadar berani! Cukup tidak terkendali!

"Kamu sobatku ini aku sudah menetapkanya! Tenang saja, mobilnya ada di sini, dan tidak akan rusak sedikit pun!" Andrian Shen tidak bisa menyembunyikan kegembiraan dalam nada suaranya itu, energi menyegarkan Lucky He, mengingatkannya pada Jeremy Lin.

Dalam hati Andrian Shen mereka baru pertama kali bertemu, tetapi menurut Jeremy Lin, mereka adalah teman lama yang bersatu kembali, dia ingin berbicara masa lalu dengan Andrian Shen, tetapi dia tidak bisa.

Pada siang hari Andrian Shen telah mengundang Jeremy Lin makan, dan Jeremy Lin menggunakan indentitas Lucky He untuk saling berkenalan dengannya.“

"Saudara Shen, apakah karir dan kehidupanmu berjalan lancar akhir-akhir ini?"

Begitu bertemu, Jeremy Lin melihat Andrian Shen memancarkan aura hitam di antara alisnya, tetapi melihat keberuntungannya tidak terlalu baik akhir-akhir ini, dan kemungkinan besar akan terjadi bencana pembunuhan.

"Biasa saja, seperti itu, aku sedang belajar untuk menangani beberapa pekerjaan ayahku." Nada suara Andrian Shen agak tidak berdaya, sebenarnya mimpinya adalah menjadi seorang ahli bedah yang hebat, tetapi ayahnya harus membiarkan dia mengambil alih perusahaan keluarganya.

Jeremy Lin tersenyum, dan tidak bertanya lagi, ketika dia keluar, dia melihat sebuah toko kelontong di sebelahnya, dia meminta Andrian Shen untuk menunggu sebentar, dia masuk dan membeli Giok Guanyin seharga 20 RMB (Sekitar 40 ribu), kemudian menerapkan rahasia perdamaian. Dia kembali dan menyerahkannya kepada Andrian Shen, dan berkata, "Pertama kali bertemu, aku akan memberimu hadiah kecil, untuk menjagamu agar tetap aman."

Pada saat ini, hati Jeremy Lin meneteskan darah, 20 RMB (Sekitar 40 ribu) dipinjam pada perawat ketika dia meninggalkan klinik untuk membeli sandal. Akhirnya ketika digunakan, Dia ingin bertanya Andrian Shen untuk mendapatkan uangnya kembali, tetapi dia tidak bisa membuka mulutnya.

"Terima kasih."

Andrian Shen mengambilnya, sementara saat Jeremy Lin tidak memperhatikan, dia melemparkannya ke dalam kotak penyimpanan di depan kursi penumpang.

Bukan karena dia meremehkan Jeremy Lin, hanya saja Patung giok Dewi Guanyin ada banyak di tokonya sendiri, dan benar-benar tidak perlu menyimpan Giok semacam ini.

Jeremy Lin pergi setelah mengantar mobil kembali ke garasinya bersama Andrian Shen, sebelum pergi, Andrian Shen berkata bahwa dia akan memberinya kartu akses dalam perumahan kecil itu, dia dapat mengendarainya kapanpun dia mau.

Keesokan harinya adalah akhir pekan, Jeremy Lin pergi untuk membantu ibunya membuat bakpao dan menjual bakpao di pagi hari, setelah selesai sibuk beberapa saat ibu dan anak itu sekitar pukul 1 lebih baru mulai untuk makan.

Setelah selesai makan Jeremy Lin sesuai dengan yang disepakati pergi untuk menyembuhkan istri Yovan Wei.

Siapa yang tahu makanan baru saja dimakan setengah, ibu mertuanya Leticia Li menelepon dan berkata dengan tergesa-gesa, "Lucky, di mana kamu, dan apa yang sedang kamu lakukan?"

"Makan, Bu."

“Aiya, kamu masih punya nafsu untuk makan, segera pergi dan lihat, ayahmu dan Marcella bertengkar dengan yang lain!” Kata Letica Li dengan cemas.

"Bu, jangan khawatir, aku akan pergi ke sana."

Setelah berbicara dengan ibunya, Jeremy Lin meletakkan piring dan bergegas ke tempat yang dikatakan ibu mertuanya.

Tempat yang dibicarakan Leticia Li berada di jalan Guwan, tidak jauh dari toko roti Felia Qin, jadi Jeremy Lin langsung lari ke sana.

Setelah tiba di sana, Jerermy Lin ingin mencari seseorang untuk mencari tahu di mana Paviliun Baoyuan berada, tetapi melihat ada orang-orang yang ramai di depan toko dari kejauhan, dan ada papan nama dengan tulisan "Paviliun Baoyuan".

Jeremy Lin segera berlari, menyingkir dari kerumunan dan masuk.

Hanya melihat Marcella Jiang dan ayah mertuanya di dalam ruangan, wajah ayah mertuanya memerah, dan dia gemetar karena marah, Dia memegang gulungan lukisan di tangannya dan berdebat dengan seorang pria gemuk, "Ini jelas bukan yang baru saja aku lihat, ini palsu! Kamu mencuri tasnya! "

Pria gemuk itu sepertinya dia adalah pemilik toko, dibandingkan dengan Lionel Jiang, dia memiliki wajah yang tenang, "Tuan, kita bisa makan sembarangan, tapi kamu tidak bisa bicara omong kosong. Lukisan ini yang baru saja anda lihat, meskipun itu palsu, itu karena anda yang salah lihat, mengherankan orang lain. "

"Sialan! gambar yang baru saja kulihat itu jelas-jelas asli!"

Lionel Jiang tidak bisa membantu tetapi batuk dengan keras.

“Ayah, tenanglah, mari kita panggil polisi jika tidak berhasil.” Marcella Jiang menghibur Lionel Jiang sambil mencoba menekan pemilik toko.

“Lapor polisi? Coba kita lihat siapa yang ditangkap polisi, aku ingin memberitahu polisi bahwa kalian sedang membuat masalah di sini!” Kata pemilik toko dengan percaya diri, karena kakak tertuanya adalah kapten tim polisi kriminal cabang ini, melakukan bisnis ini, bagaimana bisa berhasil jika tidak memiliki hubungan.

“Kamu penjual curang! Tidak tahu malu!” Lionel Jiang marah hingga menutupi dadanya.

Jeremy Lin takut ayah mertuanya itu mungkin terkena serangan jantung, jadi dia segera berdiri dan berkata, "Ayah, jangan khawatir, tunjukkan lukisan itu padaku dulu."

“Mengapa kamu ada di sini?” Lionel Jiang sedikit terkejut saat melihat Jeremy Lin.

“Kamu? Apa yang bisa kamu lihat!” Ketika Lionel Jiang melihat pemilik toko bermain curang, dia menyebarkan amarahnya pada Jeremy Lin.

Jeremy Lin tidak merasa kesal, dia ingin mengambil lukisan di tangan Lionel Jiang dan membukanya di atas meja.

Ini adalah lukisan kuno, Gulungan bunga satu meter penuh dan lebar sekitar setengah meter, Ini adalah lukisan tinta lanskap yang umum, gayanya sederhana dan megah, dan sapuan kuasnya bagus, tata letaknya tersebar tipis, dan gayanya tampan ceria dan bebas mendeskripsikan mata seseorang yang memiliki latar belakang perjalananya yang panjang, segel segel di pojok kanan bawah sedikit buram.

"Meskipun kaligrafi itu adalah karya seni Gu Kaizhi, dari sudut pandang gaya lukisan, itu disalin oleh anak cucu. Bos, berapa harga yang kamu jual kepada ayahku?"

Lukisan ini tampak suram di mata Jeremy Lin, sama sekali tidak bernilai uang, bahkan jika puluhan ribu RMB pun mungkin tidak akan terjual.

“Biarpun itu palsu, itu karena dia telah salah melihatnya, sudah kubilang, 500 ribu RMB (Sekitar 1 Miliar Rupiah), aku tidak mengambil banyak untung!” Kata pemilik toko dengan wajah suram.

Hei, ayah mertuanya ini benar-benar rela.

Jeremy Lin tahu bahwa dia suka bermain kaligrafi dan lukisan antik, tetapi dia tidak berharap menghabiskan harga yang begitu besar untuk hal-hal ini.

Jeremy Lin menghela napas dalam hati, lalu mengangguk dan tersenyum, "500 ribu RMB (Sekitar 1 Miliar Rupiah), harga ini masuk akal."

“Apa yang kamu katakan ?!” Lionel Jiang hampir tak berdaya.

Pemilik toko langsung tersenyum dan bertepuk tangan, "Saudara kecil, kamu masih tahu barangnya!"

Penonton kerumunan juga mencibir, seperti orang awam semacam ini yang tidak tahu cara berpura-pura, tidak jarang ada di Jalan Guwan.

“Aku hanya mengatakan itu masuk akal, tapi masih sedikit lebih mahal. Kuharap bos akan memberiku beberapa barang kecil.” Jeremy Lin mengarahkan jarinya ke rak yang agak berantakan di pintu.

“Tidak masalah, saudara kecil jangan ragu untuk mengambil apapun yang kamu suka!” Mata pemilik toko berbinar dan dia berpikir bahwa dia telah menjadi orang bodoh kali ini, di rak-rak itu semua adalah produk yang rusak, dan yang paling mahal harganya tidak lebih dari 1000 RMB (sekitar 2 juta rupiah), anggap saja kalau semuanya diberikan kepada Jeremy Lin, dan dia juga masih mendapat untung.

Novel Terkait

Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu